Chapter 19 - farewell





Sekilas flashback nih ke waktu itu. yaa gue juga udah banyak yang lupa tentang apa aja yang kita lakukan disana (jangan mikir negatif yaa wkwkwk), tapi gue tulis seinget gue aja nih..

21 juni 2010…
Janjinya sih jam 7 udah harus ada di tempat perjanjian yaitu di jembatan keabadian (jembatan yang di bkt itu loh haha), kenapa gue bilang jembatan keabadian soalnya di pinggir jalan di jembatan tersebut ada lubang lubang menuju suatu keabadian! Coba aja lw jatuhin hape lw dengan sengaja ataupun gag sengaja ke lubang itu pasti nangis nangis deh wkwkwk. Tapi apa emang ini wabah anak chepe apa emang penyakit yang lagi trend pada remaja zaman ini, pasti deh pada ngaret :p, gue pun termasuk remaja kategori tersebut. Gue datang jam 07.10 kurang lebih, di jembatan itu sudah ada beberapa wajah2 seperti, farin, mega, ovi, dhyaa, selvie, dan fajar, terdetek juga oleh gue gery lagi makan di warteg di seberang sana. Seiring berjalannya waktu datanglah yang lainnya, seperti try yang di ikuti oleh reza dan tak lama kemudian datang andre dan andry, ada bang zo dan adiknya (lupa gue namanya haha), eka dan eri yang dianterin oleh orang tuanya, kemudian disusul  yuli, ucik, ermy, husnur. Gok, abel, dan gm pun berdatangan satu persatu.
Anak yang udah pada datang pada nanya kita naik apa kesana, kya gini nih
Anak2: eh dre kita naik apa c?
Andre: naik tronton
Anak2: ih serius dre
Andre: ini  nih bis kita dateng, stopin tri stopin (metro mini 52 lewat wkwkwk)
Reza: eh gok kita naik apa?
Gok: naek truk tni
Sunyi….
Pukul 08.00 kuran lebih bis datang, bukan label “metro mini” ataupun “truk tni” seperti yang dikatakan andre maupun gok (wkwkwk) tetapi bis dengan nama “Angkatan udara” (wahhh). Di dalam bis tersebut sudah ada pilot (pak sopir), co-pilot (bokapnya oki), pramugara (yang jaga di pintu bis), dan 2 awak kapal (oki  n adiknya) wkwkwkwk.

Para penumpang sudah pada naik tapi bis belum bisa di berangkatkan karena masih ada penumpang lain yang belum datang. Tak berapa lama datanglah 3 penumpang terakhir kita, yaitu cattle, desi dan rifqi. Tak lama berselang bis diberangkatkan dengan tujuan Jakarta – Puncak  dan dimulailah petualangan 3 hari 2 malam ini. Wkwkwk. Banyak yang dapat gue ambil dari perjalanan ini, seperti pengalaman saat menjemur “smadav” di kamar bareng reza tri dan andry (wkwkwk), maen cebur2an di kolam renang, terkepung ama kabut dll, tapi satu pelajaran yang paling bisa gue ambil dari perjalanan ini ialah, enaknya bawa istri dalam acara kaya gini gini wkwkwkwk. Check this out…

Namanya villa Anton, butuh usaha keras juga untuk mencapai villa ini, jalan bebatuan yang menanjak ditambah barang bawaan yg lumayan berat juga jarak yang cukup jauh dari tempat kita turun tadi membuat perjalanan yang ditempuh dengan jalan kaki ini cukup memakan waktu lama dan melelahkan. Selama perjalanan itu kita ditemani oleh tukang bakso yg jeli melihat kesempatan, awalnya gue kira ni tukang bakso memang kebetulan melewati jalan yang sma dengan kami. Sempat menghilang sebentar  namun saat kita udah di vila itu dan santai2 tau tau nya itu abang tukang bakso udah ada aja di depan pager. Hahaha, alhasil, anak2 pun pada membeli bakso untuk makan siang karena dalam schedule tidak ada jam makan siang. Wkwkwk

Ada yang karaokean, ada yang maen billyar, ada yang di kamar aja itulah suasana saat2 awal disana, gue ada di tempat BL liad andre eja cattle gok gery maen gitar, saat ngeliad ke bawah ada sleppy ama husnur lagi maen ayunan, terdengar juga suara abel oki cattle ama desi lagi karokean. Awalnya gue eja tri ama andry menempati kamar f yang letaknya ada di bawah tanah gitu, tapi karena kamar kami itu berhadapan dengan kamar hantu berwujud monster yg bernama Gerry (wkwkwk) kami pun pindah ke kamar A yang letaknya di depan villa utama, jadi misah gitu.

Saat hari memasuki sore, anak2 pun pada renang tak terkecuali gue. Haha. Gag nyampe 10 menit gue langsung kedinginan wkwkwk, begitu pun juga dengan yang lain hahaha, tapi lama kelamaan di kolam menggigil itu ilang juga. Pas ini nih pada maen cebur ceburan. Berawal dari yang ada di kolam renang itu aja yang main gitu dan dilanjutkan dengan korban lain yang ada didalam vila maupun tempat BL. Selesai renang gue eja tri n andri kesulitan untuk mencari tempat buat ngejemur “smadav” kita..
Reza: eh yip smadav lw lw taro mana?
Gue: gue masukin plastik za
Tri: gue juga za
Reza: kgag lw jemur?
Gue: jemur dimana za?
Tri: malu lah za
Reza: iya juga, tapi 3 hari nih
Gue eja tri bingung dengan smadav kami masing2 (wkwkwk), lalu kami melihat andri menjemur smadavnya di kursi yang ada didalem kamar kami. Gue pun mencoba menebak2 ekspresi eja n tri…
Gue: (*dalem hati, tak ada rotan akar pun jadi… briliaaaaaaaaaaaannnnnnnnnn) wkwkwkwk
Reza: (*dalem hati, dengan begini bisa ketauan smadav siapa yang paling bagus) wkwkwkwk
Tri: (*dalem hati, boleh dipraktekin nih ntar di rumah) wkwkwkwk

Lucunya saat ermy dan oki ke kamar kita esoknya buat main and cerita2 mereka tidak menyadari keberadaan smadav kita yang terpajang indah itu wkwkwk (tapi kyannya sadar deh soalnya pas masuk wajahnya udah canggung gitu hahaha)

Malemnya gue andre tri yuli dhyaa mega, oki maen bola yang ada dimeja. Jadi cara maennya tinggal muter2rin aja gagangnya (apa ye namanya haha) ada juga yang maen BL, kabut yang disertai hujan menghentikan kegiatan kita dan kembali ke villa. Disini nih enaknya bawa istri wkwkwk. Gue ngeliad anak2 pada bikin energen, sebenrnya gue punya tapi ada di tas jadi males ngambilnya. Farin duduk disamping gue sambil bawa energen dia. Dia mau minum tapi tiba2 gag jadi n ngeliat gue…
Farin: ayip mau?
Gue: gag far (dengan gaya cool, padahal dalem hati mau banget)
Farin:  bener?
Gue: iya far (dengan mimik serius)
 Farin: Klo mau ntar biar gue bikinin..
Gue: iya deh far mau (180 derajat ye berubahnya wkwkwk)
Farin: iya bentar gue bikinin

Besok paginya gue eja tri andri yuli oki mega dhyaa (lupa siapa lagi) haha jalan2 ke puncak gunung haha, anak2 yang lain pun juga begitu, di jalan ada monkey yang nimpukin kami, ada ibu2 jalannya ceped banget, ada tanjakan yang hampir 45 derajat kemiringannya, ada taman yang dibungkus gitu, ada anak kecil yang ngeliadin kita dengan wajah aneh dan lain lain.

Yaaah meskipun 3 hari 2 malem, tapi kerasanya cepat banget, malah pengen ditambah seminggu wakktu itu.. naahhh kan udah mau libur semesteran njihhhh... ke villa anton lagi yooooooo.....

To be continued...
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock