Chapter 21 - Catatan Akhir Tahun 2010 Part 2







Hedehh hedehhh, sebenernya ni chapter desember kemarin keluarnya, tapi karena kemarin gue uas jadi ketunda tunda terus deh.. check this out aja deh..

Juli
Kegagalan kembali mendatangi gue di bulan ini, klo dihitung2 udah 4 kali gue gagal, yahh emang jodoh gue bukan disitu kali yak. Gue pun ikut ujian terakhir gue, yaitu UM undip 2. Berbekal tips tips nya Danita suci lestari (wah jadi kangen uchy nih haha) gue pecaya diri and optimis di tes kali ini. Ujiannya di LABSCHOOL kebayoran baru, bertanggal 25 juli 2010. Ada lucky, gogok ama catur yang ikut tes itu juga. Pulang itu tes kita bertiga minus catur makan di blok m, pas lagi dijalan,
Gue: eh gok ngisi berapa tadi?
Gok: gag ngurusin gue, susah banget, gag yakin gue
Gue: gue aja fisika isi C semua gok
Gogok: ih kaya temen gue lho, tadi di ruangan gue juga pada kaya gitu
Gue: untung2an gok
Gogok: gue gag yakin nih tes tadi, tapi gue yakin di tes ipb kemarin
Lucky: ih pada cerewet cerewet ya, gue aja yang mtk ngisi 2 doang biasa aja
Sunyi…

Agustus - Desember
7 agustus 2010, pukul 05.30, pas bangun tidur, sewaktu nyawa gue belom kekumpul semua, gue buka internet dari hape gue dan w buka website undip. “Masukkan No Ujian anda”, tertulis begitu disitu, gue pun masukin no ujian anak yang waktu itu seruangan ama gue. “selamat anda diterima”, gue langsung dagdigdug hebat saat itu juga, gue coba no ujian anak yang lainnya, “selamat anda diterima”, makin naik degdegan gue, gue tes terus no yang lainnya, “maaf no anda tidak diterima” dan “selamat anda diterima” keluar dari hasil dari beberapa no ujian orang lain yang gue tes. Yang pasti no ujian 1 barisan gue lulus semua. Akhirnya dengan seluruh keberanian gue, gue tulis no ujian gue, sembari membaca basmalah dan merem2 dikit yang disertai kejang2, serta keluar busa dari mulut (loh emang keracunan haha), gue enter. And well tertulis “Selamat Anda Diterima”, seakan bumi bergoncang hebat, petir menyambar keras, meteor jatuh, turun salju, hujan es juga, rasanya begitu membacanya (apa sih lebay banget wkwk). Gue pelototin terus itu hape, gue cubit pipi gue, dan ternyata GAG SAKIT (yaiyalah orang disentuh doang), gue cubit tangan gue dan GAG SAKIT JUGA (yaiyalah yang gue cubit kaki gue haha), gue jadi mikir klo ini Cuma mimpi, tapi otak gue bersikeras klo ini bukan mimpi, akhirnya gue gue gampar muka gue sendiri dan hasilnya, SAKIT, PANAS DAN JADI MERAH.. abis itu gue langsung sms lucky, “na gue diterima di undip. Hehehe fkm. Lw gimana? Alhamdulillah” trus dia bales, Ayip selamet yaa J, iya gue juga diterima yip J teknik geologi”. Gue pun nanya juga ke gogok n catur, tapi gag dibales. Jam 7 catur nelpon klo dia diterima juga dan jam setengah 11 gogok bilang klo dia diterima juga. Wah lengkap deh kebahagiaan kita..

Gue ngekos di satu satunya apartemen yang ada di semarang.sekamar gue itu berisi tiga orang, dan saat gue dateng kesana baru ada 1 orang aja yaitu si alex sedangkan yang satunya lagi belom dateng. Gue satu kamar dengan alex anak fakultas hukum, orang batak yang tinggal di bekasi, pertama kali gue ketemu ama dia, dia cengar cengir terus tanpa berbicara. Lama2 gue jadi cengar cengir sendiri ngeliad dia (apa sih wkwk), akhirnya dia datang juga, temen 1 kamar lainnya, dialah manusia dewa pertama yang gue kenal disana. Kenapa gue sebut manusia dewa? Karena mereka mempunyai bahasa sendiri yang gag gue ngerti atau kita sebut aja bahasa dewa wkwk. Namanya rois, lengkapnya lagi rois lukman, lebih lengkapnya lagi rois lukman afandi, asli sragen, anak teknik planologi. Gini nih percakapan gue ama dia pertama kali
Rois: kamu dikamar ini juga?
Gue: iya disini
Rois: namaku rois, namamu?
Gue: (*dalem hati, oh aris), arief
Rois: kamu asalnya dari mana? Aku dari sragen
Gue: (*dalem hati pengen nanya, “itu di bumi?” :p) hoo dari Jakarta
Rois: (kaget, diem sebentar) aku,, aku,, belom pernah loh ke Jakarta
Gue: (*dalem hati, gue juga blom pernah ke planet lw itu :p) ntar ikud gue aja klo pulang..
Rois: iyaa (seolah mikir dari raut wajahnya, “ntar gue dijual lagi disana) wkwkwk

Yoaa tapi rois inilah kawan baik gue disini, dia juga korban pertama gue yang terpengaruh gue ngomong “gue lw” haha

Di kelas saat itu gue termasuk anak yang jarang ngomong, yaa jelas aja, disini banyak banget yang ngomong pake bahasa dewa trus juga ngomongnya aku kamu termasuk ama COWOK, sekali lagi AMA COWOK. Klo dijakarta kan ngomong aku kamu biasanya buat orang yang pacaran aja, nah klo disini klo gue ngomong ama cewek pake aku kamu berarti itu cewek, pacar gue semua doong? (wkwkwk), tapi yang lebih mengerikannya klo ngomong ama cowok pake aku kamu, brarti itu cowok pacar gue  juga dooong? Dan itu artinya gue MAHO. (oh my god, dosa apa yaa gue wkwkwk). Makanya itu gue disini klo ama cowok ngomongnya pake gue lw, untuk menghindari kesan MAHO itu. pas awal2 juga temen2 gue tu sebagian dari jabodetabek aja haha…
Gue masuk di kelas regular 2 yang jumlah mahasiswa 1 kelasnya 150 orang. Dari gue TK ampe SMA kemarin baru kali ini gue di kelas yang jumlah muridnya ratusan gitu. Trus anak2nya lengkap banget, hampir tiap provinsi di Indonesia ada disini. Disini juga banyak bertemu sosok sosok luar biasa (luar biasa aneh n unik maksudnya haha). Cowok ini salah satu contoh sosok luar biasa yang awal2 gue temuin, asalnya dari salatiga, logat bicaranya halus, ampe sekarang belom pernah gue denger dia ngomong gue lo, seolah olah kata gue lo itu terlarang n tabu untuk diucapkan olehnya, orangnya gag neko neko, salah satu temen baek gue juga.
Dia: mas asalnya dari mana mas?
Gue: dari jakarta
Dia: mas bukannya orang yaman ya? (ada lagi yang bilang gue orang yaman, adaaa adaaa aja, muka indonesia banget gini haha)
Gue: haah? Kgag, asli jakarta mas
Dia: pernah ke yaman mas?
Gue: kgag mas
Dia: Atau lahir disana gitu?
Gue: bener gag mas (*dalem hati, kenapa ye ini orang?)
Dia: klo ikud orang tua mas gitu ke yaman?
Gue: engga pernah (*dalem hati, ini orang gag percayaan banget)
Dia: waktu kecil juga gag pernah mas di yaman?
Gue: gag (*dalem hati, sekali lagi ngomong yaman yaman gue tampol lo)
Dia: mas sma nya di jakarta kan?
Gue: iya (*dalem hati, beruntung lo gag ngomong yaman lgi, wkwkwk)
Dia: klo gitu mas sma nya dulu di al azhar ya mas di jakarta?
Gue:  wah engga mas, sman 100 (ada lagi bilang gue anak al azhar, tampang anak chepe gini wkwkwk)
Dia: aku dulu pernah punya temen deket mas, orangnya se mas juga, mukanya juga mirip mas banget
Gue: hoo (*dalem hati, maklum artis, banyak yang mirip miripin wkwkwk)
Dia: makanya kemarin tak kira mas itu temen ku loh, namanya mas siapa to?
Gue: haha beda lah mas, aku arief, mas siapa?
Dia: aku lukman mas

Hahaha gimana luar biasa kan? wkwkwkwk
Waktu SMA yang 38an murid aja gue suka ngantuk gimana yang 150 orang. Haha. Alhasil kerjaan gue di kelas biasanya tu ngantuk dengan pura2 ngeliad slide2 didepan. Biasanya untuk ngindarin tu kantuk, gue ngegambar, ngegambar anak cewek kelas gue. Tapi berawal dari sini nih, gue jadi kenal banyak temen2 sekelas gue. Okee gue kasih contoh satu nih. Ini cewek juga sosok luar biasa yang gue kenal, asalnya dari semarang. Pas kenalan ama dia, dia baru pertama kali gue liad di kelas gue. Waktu itu gue lagi ngantuk2nya pas pelajaran anatomi fisiologi, tiba2 ada yang nusuk pundak gue pake  pulpen dari belakang.
Gue: (nengok ke belakang dan ngeliad dia)
Dia: ko gag ngelukis lagi kaya kemarin?
Gue: eng, engga, lagi pelajaran penting soalnya
Dia: yaahh lukisin aku juga doong (sambil senyum)
Gue:  hah aduh ng ya eh hehe hmm
Dia: nama kamu siapa?
Gue: aipp
Dia: apa?
Gue: aeppp
Dia: siapa?
Gue: (nunjukin cocard gue ke dia)
Dia: ohh ariff… aku tika..
Gue: (ngangguk aja)



To be continued
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock