Chapter 24 – LKMM PD hari 1




Udah lama juga yaa gue gag ngepost chapter, yaah mungkin ini karena kesibukan gue sebagai mahasiswa perantauan yang selalu sibuk setiap harinya, sibuk mikirin uang kiriman, makan sehari2 ama cucian (apa sibuknya ye haha), yeah chapter gue ini pun gue bikin di sela sela kesibukan gue, gue bikin tengah malem disaat gue juga lagi ngedesign dengan ditemani suara jangkrik “ngik ngik” (jangkrik kejepit itu mah haha). Makasihh banyak juga buat tika yang baik hati banget minjemin laptopnya ke gue. Bener bener malam yang indah deh aku ama laptop kamu :p susah senang kita jalani bersama semaleman, klo aku ketiduran dia juga ketiduran (ke log off haha), klo aku bangun dia pun juga bangun (yaiyalah orang gue idupin lagi wkwkwk), pas aku lagi mumet dia kedap kedip ke aku (screen saver hahaha). Trus pas dia ingin tidur selamanya aku langsung berikan separuh jiwaku ke dia (nge charge wkwk). Akhirnya aku namain laptop kamu ini “Lappy”. Bener2 udah tercipta chemistry yang dalem deh aku ama lappy, makanya nti kamu jangan cemburu yaa klo dia minta ke aku lagi (bilang aja mau minjem lagi wkwkwk). Efek kurang tidur mode on wkwkwkwk. To the point langsung deh, ini chapter lanjutan yg sebelumnya, tentang LKMM gue. Check this out.

Setelah gue ngeliat nama gue di kertas pelanggaran, hidup gue seakan berakhir sampai disitu, seakan gag ada gunanya lagi gue hidup di dunia ini *sambil duduk nunduk and ninju ninju tanah*, rasanya pengen terjun bebas gue ntar dari lantai 4 apartemen gue, trus pengen gue aduin nyokap gue juga (apasih bocah bet wkwkwk), trus pengen juga gue aduin kak seto (loh apa hubungannya ya hahaha). Malemnya kelompok gue rapat. Gue nanya pelanggaran gue apa ke kakak pembimbing gue, kita singkat aja KP eh gag deh, kita panggil aja KAMBING.
Gue: mbak ko nama saya ada di daftar pelanggaran ya, salah saya apa mbak/
kambing: oiya de, ayo sini sini ngomong 4 mata sama mbak
Gue: (bergeser ke tempat kambing gue)
kambing: jadi gini de, kamu tu dianggap sebagai sumber anak2 lain yang pada malsuin tanda tangan. Buku angkatan kamu yang lengkap itu jadin sumbernya. Emang kamu sengaja ya ngasih buku kamu itu?
Gue; (bengong *keinget waktu itu banyak yang minjem buku angkatan gue dan dengan bodoh n polosnya gue pinjemin begitu aja tanpa nanya tujuannya.)
kambing: de ko diem aja?
Gue: engga mbak (sambil muka melas)
kambing: yowess de ntar mbak tanya lagi, masih bisa di tolerin lagi apa gag. Semangat ya de. Untuk jaga2 kamu bikin aja atribut2 yang buat hukuman besok. Atribut nya topi kerucut panjangnya 15 cm, ada pita warna merah trus ditulisin “aku siap berubah jadi lebih baik”
Dalam keputus asaan dan ke frustasian itu tiba2 muncul pikiran jahat, gue ngeliad sita yang dulu gue kira anak TK itu loh yang juga sering banget gue repotin, dengan memajang wajah melas n suara di lemes2in gue ke dia. Gue ngomong langsung menatap matanya (apasih wkwkwk)
Gue: sit bikinin aku topi kerucut itu doongg
Sita: (ngeliat muka melas gue), aku capek to rif (trus buang muka)
Gue: please sit please (ngeliat matanya dalem2), aku gag punya karton, pita juga. Kamu kan punya sit (dengan suara di sedih sedihin)
Sita: (diem sebentar) yowess deh aku bikinin.
Gue: makasii ya (dengan suara sedih, tapi*dalem hati, anak kecil emang gampang banget dipengaruhi ye) (ketawa girang wkwkwkwk)

Besoknya..
Acara pertama ialah upacara di jam 2 siang. Sebelumnya kita diarak dulu dengan berjalan kaki dari rektorat ke kampus. Gue waktu itu udah pake atribut hkuman gue, yaitu topi kerucut. Waktu upacara topi nya gue lepas dan gue taro belakang, dan bodohnya gue, selesai upacara gue lupa ngambilnya lagi dan ampe acara penutup gue bener bener gag sadar. No hp, no sleep, no berisik, no bertopang dagu, no problem (loh apa hubungannya? Haha), no pasif, no bicara sendiri, no signal (apa lagi ini? Haha), itulah peraturannya. Materi materi yang disampaikan bener2 bermamfaat, gue jadi semakin mengerti dunia mahasiswa itu kya gimana. Hari pertama ini berakhir abis maghrib. Sebagai penutup, akan ada evaluasi. Kita sebut aja katip para pengevaluasi itu. Wajah mereka semua bener2 gag bersahabat, aura jahatnya ketara banget, udah di pastikan pas mereka masuk sekelas langsung hening, mereka semua diliputi kecemasan, kegelisahan, ketakutan dan penderitaan (apa sih lebih amad lebay mode on wkwkwk). Btw katip kita ini cuma bejumlah 3 orang, sedangkan kita di kelas ada 75an orang. Jelas banget yaa klo mental kita semua tu masih cupu banget. Padahal gue sempet mikir, bagaimana klo kita semua tu mengerubingi para katip, trus setelah selasai kita semua berteriak, MERDEKA! MERDEKA! #apasih wkwkwk

Katip marah marah, teriak teriak di kelas. Mereka pun nyuruh semua mahasiswa yang melakukan kesalahan di hari pertama untuk maju ke depan. Ada 5 orang yang maju, ngeliat Cuma 5 orang si katip pun makin marah2. Ada 5 lagi yang maju, sang katip masih marah2, 2 orang maju lagi. Sang katip pun mengancam “apa perlu saya sebutkan nama2 yang buat kesalahan, klo ampe saya sebutkan, hukuman akan semkin berat !!!!”, gue and anak2 lain yang gag ngerasa buat salah pun ketar ketir juga, gue pun garuk garuk kepala aja. Itu dia. Di saat itulah gue baru sadar klo gue gag pake topi hukuman gue!!! Panic panic panic. “sekali lagi saya bilang, yang merasa buat salah maju ke depan!!!!!” kata katip sambil melihat kita dengan tatapan beringas. Ada 2 orang yang maju lagi dan gue pun ikud maju juga.
Katip pun menanyai kita satu satu, dan gue ditanyain ama katip cewek yang wajahnya biasa aja tapi jutek banget. Pertama dia nanyain cewek di samping gue
Katip: apa salah kamu?!!
Si cewek: saya tidak menerapkan 5S mbak (senyum sapa salam sopan santun), tapi padahal saya sudah menerapkannya.
Katip: nerapin apanya? Banyak yang bilang kamu jutek
Si cewek: tapi saya udah menerapkannya mbak, saya udah senyum setiap saat, yaa emang wajah saya aja yang begini mabak (sambil ngeliadin gue, isyarat untuk gue beri tanggepan)
Gue: iya mbak bener (padahal gue baru ngeliad dia saat itu juga wkwkwk)
Katip: DIAM KAMU!!! Saya tidak nanya kamu
Gue: (bengong, trus ngeliad si cewek tadi)
Si cewek: bener mbak
Katip: pkoknya kamu harus terapkan 5 s
Sang katip pun sekarang menanyai gue dengan wajahnya yang bener2 jutek banget banget deh
Katip: SALAH KAMU APA?
Gue: topi saya ketinggalan pas upacara tadi mbak
Katip: MAKANYA JADI ORANG JANGAN CEROBOH
Gue: iya mbak
katip: (ngeliatin gue dengan wajah amburadul banget deh) INGET SEMUA BARANG2 KAMU
gue: iya mbak
Katip pun pergi, gue ama si cewek tadi pun saling pandangan seolah mikir hal yang sama..
Hampir sejaman kita diomel omelin di dalam kelas itu, kelompok gue yang aju ke depan ada 3 orang termasuk gue, pas diomel2in gitu kita dapet pembelaan dari temen sekelompok kita, namanya lidya, dia orangnya mirip eri. Gue salut tu ama dia. Hari pertama ini banyak banget yang gue dapet, team work, persahabatan, waktu, wawasan dll. Tapi tentu aja kari kedua besok jauh lebih seru dari hari pertama. Karena hari kedua itulah menjadi malem minggu terhoror di hidup gue.. hihihihihihihi

To be continued...
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock