Chapter 25 – LKMM PD HARI KE-2





Hemm akhirnya impian gue terkabul juga, bisa ngepost chapter 2 kali dalem sebulan (apasih gag penting banget wkwkwk). yeah kenapa gue seneng, soalnya sekarang gue udah mulai berubah dari kunang kunang (kuliah-nangkring) ke kura kura (kuliah-rapat). tau gag, ampe mumed gue menghadapi rapat rapat itu. anyway gue ntar tanggal 7april rencananya mau pulang loh.. bukan karena libur, tapi gue mau bolos!! tenang tenang, gue pulang bukan mau ngerampok suatu bank ko, tapi pengen refreshing dulu gue beberapa hari di rumah tercinta. bisa gila juga gue lama lama di apartemen gue yang berantakan abis. Chapter ini gue bikin di laptop temen 1 apartemen gue, namanya aji, anak teknik geologi. Untuk lucky, apakah anda mengenalnya? Hahah. Chapter ini tentang pengalaman hari kedua LKMM gue. Ceritanya emang gag selengkap aslinya sih, soalnya entah kenapa gue banyak lupa hal2 yang terjadi di hari kedua ini. Yaah mungkin karena di hari itu ada sebagian orang yang lebih baik melupakannya daripada mengingatnya. Okee deh check aja langsung apa yang terjadi..

Telur amanah, burung impian, pita symbol HIV, dasi hitam, almamater, dan nametag bentuk segi sepuluh itulah perlengkapan dan atribut yang mesti dipakai dan dibawa di LKMM. Gue sendiri entah kenapa suka ama yang telur amanah itu. Soalnya klo telur itu pecah berarti kita gag bisa jaga amanah kan? Tau gag saking sukanya gue tu ama telur amanah, gue nyimpen tu telur ampe sebulan lebih!! Sekali lagi sebulan lebih!! Ampe di belatungin!! Sekali lagi nih ampe dibelatungin!!! Gue pun dihampiri problema dilematis (lagi). Klo gue ngebuang tu telur itu artinya gue ngebuang amanah. Klo pun gue masak artinya gue jago masak (lohh apa hubungannya? Haha), tapi kalo dipikir pikir akan jadi apa ya tu telur yang udah melebihi masa kadaluarsa kalo dimasak? Itu baru di pikir pikir. Kalo gag dipikir pikir gimane ye nasib gue nanti setelah makan tu telur? Akan jadi alien produksi dalem negeri kali ye? (wkwkwk), kalo gag jadi kotaro minami millennium (ini lagi haha), bdw kotaro minami itu pemeran satria baja hitam. Idola gue waktu kecil *gag penting

Di tengah kebingungan itu gue ngeliad temen sekamar gue, si rois, yang lagi tidur dengan muka polosnya. Gue langsung dapet ide. Jadi tu telur gue taro aja di lemari dia, di sela sela pakaiannya biar tersembunyi banget. Kalo pun ketahuan gue ntar tinggal beralibi “gila belatungnya hebat ye is, bisa bawa telur gue ke lemari lo (dengan wajah kagum)”. Yah itung2 beralibi n jaga2 kalo si rois ngamuk n lempar tu telur ke muka gue (wkwkwk). Terus kalo tu telur pecah, berarti si rois kan yang gag bisa jaga amanah dan andaikan pecahan telur itu mengenai bajunya, mungkin itulah hukuman karena gag bisa jaga amanah. Sempurnakan rencana gue? #jahat abis (wkwkwkwk)

Pada akhirnya tu telur gue taro aja di deket tong sampah. Rencana gue diatas gagal total. Soalnya si rois tiba2 mengunci lemarinya 3 hari 3 malem. Hemm

Kembali ke LKMM PD hari kedua. Hampir sama kaya hari pertama, materi2 yang diberikan sangat menarik dan para katip pun masih ngeliad kita dengan wajah2 serem nya. Kita tadi start jam 7 pagi dan akan selesai jam 8 malem. Jadi ntar abis maghrib, akan ada pensi dari tiap kelompok. Kelompok gue sendiri dapet pensi drama musical. Dan akan pentas di 3 urutan terakhir.

Berada di kelas yang diisi sekitar 350an orang, lesehan pula, pake setelan resmi, sambil makan bakso (lohhhh??) pasti sesak kan? Ditambah acara yang dari pagi ini, kebayang kan letihya tubuh ini? Dan bisa ditebak banyak yang sakit dan pingsan. Namun ternyata analisis gue gag sepenuhnya benar. Ternyata ada “sesuatu” lain yang membuat pingsan pingsan gitu. Awalnya gue gag sadar, tapi sewaktu gue ganti kostum, gue baru menyadarinya, setelah gag sengaja ngeliat salah satu orang yang pingsan tersebut.

Pensi2 kelompok lain lumayan seru (gag jelasnya, haha), tapi 1 yang pasti saat pensi berlangsung, suasananya gaduh banget. Akhirnya tiba juga kelompok gue maju. Gue sendiri Cuma dapet 1 scene yang itu sendiri gue jadi anak nakal dan Cuma ngomong “jangan sedih kawan” #ngenesin wkwkwk. Yak tapi drama musical gue bisa dibilang bagus (ketidakjelasannya)

Setelah pensi kelompok gue, keadaan makin bertambah buruk, semakin banyak yang sakit. Akhirnya diputuskan kalo pensi dilanjutkan besok dan kita disuruh kumpul di lapangan untuk segera pulang.

Di lapangan kita diberi pengarahan. Saat lagi diberi pengarahan, tiba2 banyak yang jatuh. Pingsan sepertinya. Dan ada yang lebih membingungkan lagi, ada yang jatuh pingsan saat ingin naik angkot. Saat ada yang jatuh pingsan pasti disusul oleh teriakan. Alhasil keadaan pun kacau. Auranya pun jadi gag enak. Gue sendiri jadi berdebar debar. Situasinya bagaikan perang. Para korban seperti kena tembakan atau tusukan makanya pada jatuh. Tapi ini lebih menyeramkan dari perang, soalnya musuh maupun senjatanya tidak terlihat!!!

Panitia menyuruh kita untuk saling berpegang tangan sesama anggota kelompok, berzikir dan tidak bengong. Di tengah kegentingan ini si sita (yang gue kira anak sd itu loh) ngoceh
Sita: rif tangan kamu kencenga banget to megang tangan ku
Gue: gpp biar kamu gag bengong
Sita: tapi kan aku sakit rif
Gue: iya (gue lepas tangan gue)
Sita: laa ko kamu lepas to?
Gue: tadi katanya sakit?
Sita: yaa pelan2 aja
Gue: (megang tangan dia, trus gue goyang2in)
Sita: laa ko kamu goyang2in to? Jangan bercanda laa
Gue: iya iya
Lagi ngoceh2 gitu tiba2 orang yang dibelakang kita, jatuh, sontak aja kita kaget dan langsung berdiri. Ama kelompoknya tu orang langsung dibacain doa. Namun sekilas gue ngeliat tu orang, sungguh tatapannya mengerikan!!!

“bagi kelompok yang sudah lengkap, segera pulang” kata panitia. Kelompok gue pun segera pulang daripada nanti ikud “terserang” juga. Angkot yang gue naikin Cuma 6 orang. 5 cewek dan 1 cowok. Pasti kalian pada mikir kan gue yang paling ganteng disitu. Tapi engga, perkiraan kalian salah, karena masih ada sopir angkot. Gue pun sebenernya udah ge-er duluan sebelum sadar klo masih ada sopir angkotnya (apasih wkwkwkwk). 5 cewek yang di angkot gue itu, 4 diantaranya kelompok gue, si sita, risma, retno, riski, sedangkan 1 orang lagi, gue juga bingung kenapa dia ada di angkot gue sendirian gitu. Dia ini si tika. Sepertinya dia tersesat atau terpisah dari kelompoknya. Pasti si adit selaku ketua kelompoknya senyum senyum aja. Dasar adit, anak buahnya kesesat gini malah senyum senyum aja (apasih emang dia suka senyum wkwkwkwk)

Gue ama tika turun duluan di bank mandiri, sebelum turun gue pesen ama temen sekelompok gue juga tika ntu buat hati2 n sms kalo udah sampe kos. Si tika sendiri dijemput. Di tengah perjalanan jalan kaki gue ke apartemen gue, gue dibayangin banyak hal, gue pun mikir, hari pertma gue “diabisin” ama katip, hari kedua dihadapkan ama kejadian serem begini, dan besok, hari ketiga dan juga hari terakhir, bakal gimana ya???

To be continued..
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock