Chapter 26 - Dari sinilah semua berawal..






Gag kerasa udah berbulan bulan lamanya gue gag ngepost lagi chapter chapter gue. Kalo dia bisa ngomong, mungkin gue udah dilaporin kali ke KUA (loh??? Emang mau nikah?). Sorry,, maksudnya kak seto. Jangan Tanya kenapa. Soalnya gue gag bakal ngasih tau kalo alasannya gue vakum tu karena gue sekarang udah mulai sibuk. Secara gitu gue ini mahasiswa. Sibuk apa? Kesibukan gue hampir sama lah sama kesibukan mahasiswa mahasiswa lainnya, kayak sibuk tidur, sibuk makan, sibuk berdiskusi,berfragmentasi (emang dikira tape), bermeditasi, berkasi (itu bekasi), berorganisasi, bersosialisasi, berargumentasi, berfluktualisasi bahkan berdifusi.. yang terakhir kayaknya gag nyambung yaa? Tapi gag apa apa lah, yang penting kerenn. Oiya ngomong2 berfluktualisasi itu apa sih?

Pertama tama gue mau minta maaf dulu nih karena disini gue pake kata “gue dan lo”. Rasanya kurang sopan sih tapi gue juga susah meninggalkan kata kata itu. Susah banget deh emang ngerubah suatu kebiasaan. Tapi untuk ke depannya gue bakal mencoba untuk berubah. Mungkin gag bakal cepat, soalnya perubahan itu sendiri ialah suatu proses dan proses itu berkaitan dengan waktu. Dan waktu, adalah obat paling bagus untuk melupakan dan melakukan perubahan. Kita bisa liat Galileo galilei. Butuh waktu kan dia sebelum dia mengumumkan bahwa matahari lah pusat tata surya kita. Atau contoh yang paling jelas, yaitu teori evolusi!!! Perhatiin deh film pokemon, pokemon pokemon itu gag langsung kan berevolusi. Mereka menunggu suatu momentum yang tepat untuk berevolusi (yes, keluar kata kata mahasiswa gue) Tapi Kalo udah ngomongin waktu, udah pasti juga berhubungan ama jam. Biar kita gag salah waktu, lebih baik kita beli jam yang agak bagus dan disupport juga ama batere yang tahan lama. Jam jam kayak gitu bisa didapat ko di toka toko jam kesayangan anda.
Bingung? Pasti bingung. Gue juga bingung kenapa bisa nyambung2 ke toko jam, padahal kita lagi ngomongin perubahan. Hedehhhh..
Ini adalah catetan catetan harian gue, biasa gue post di fb dari semenjak gue ababil bin labil selabil labilnya. Yak bener, dari zaman yang kata orang tu masa yang paling indah, yaitu… zaman SMA.. Tapi gue gag setuju tuh kalo dibilang masa paling indah. Soalnya.. tiada masa paling indah, selain kisah kasih di sekolah (kok jadi nyanyi)..
kalo penasaran ama ceritanya bisa diliat langsung di notes fb gue..
Di chapter kali ini gue pengen cerita tentang departemen dari organisasi yang gue ikutin di kampus. Yaitu… BSO Mentoring..
Liburan semester satu waktu itu gue lalui dengan indah di rumah. Saat itu Di pagi yang cerah, saat matahari mulai menampakkan pesona keindahannya, burung burung berkicau dengan riangnya, angin berhembus dengan lembutnya bersamaan dengan ranting ranting pohon yang seolah sedang menari nari dan diiringi oleh desiran ombak yang menggebu gebu (padahal gag ada laut di rumah gue), tiba tiba ada sms masuk ke handphone gue. No nya gag gue kenal, dan isi smsnya berisi suatu taujih.
Besoknya no itu sms gue lagi dan berisi sms taujih juga. Hal ini berlangsung selama 3 hari. Trus no itu sms gue, nanyain kapan gue balik ke semarang,,
Apa? Siapa ini? Diliat dari smsnya yang berisi taujih taujih itu, sepertinya orang yang sms gue ini lagi kangen kangennya ama gue (gag nyambung yaa? Haha) atau jangan jangan dia…
kekasih gelapku…
ehh bukaannnn.. maksudnya..

PENGAGUM BERATKU!!!!!!

bagai air di daun talas, Air beriak tanda tak dalam, tak ada gading yang tak retak, berakit rakit ke hulu, berenang renang ke tepian, dan bagai menegakkan benang basah.. gue langsung bales sms itu..
“ini siapa?” (dengan gaya cool)
Beberapa menit kemudian dateng balesannya.
“Nyndia Rizki Novita, Kadept BSO Mentoring”
Sunyi…
Gue gag kenal orang yang namanya Nyndia ini, ngeliat aja belum, atau gue pernah ngeliat Cuma gue gag tau kalo dia yang namanya Nyndia. Gue mencoba menerka nerka. Jiwa detektif gue keluar waktu itu. Dia anak gamais, berarti dia pake kerudung dan wajahnya alim alim gitu.
Itu analisa pertama gue. Berarti tinggal nyari orang kayak gitu kan? Engga. soalnya 7 dari 10 akhwat atau sekitar 70% akhwat di FKM tu pake kerudung dan 2 dari 10 mahasiswa atau sekitar 20% mahasiswa di FKM adalah ikhwan. Bener gaa bisa kan? (gag nyambung lebih tepatnya, apa hubungannya berkerudung ama laki laki).
kalo datanya masih segini, masih belum cukup, maka dari itu gue mencari kemungkinan kemungkinan lainnya. Gue ngeliat nama dia. Nyndia Rizki Novita. Nyndia itu nama yang cewek banget, nah sedangkan rizki, nama yang rata rata ada pada cowok. Dan novita, kemungkinan dia lahir bulan November. Jadi clue kedua tu.Akhwat yang ke ikhwan ikhwanan yang lahir di bulan November.
Belum. Belum cukup kalo informasinya masih segini. Gue nyari lagi kemungkinan lain lagi. Gue mulai nyoba bermain dengan angka. Klo namanya dijadiin angka dan dijumlahkan maka akan begini:
14+25+14+4+9+1+18+9+26+11+9+14+15+22+9+20+1 = 221
Hasilnya kalo di jumlahin maka
2+2+1 = 5
Itu dia. Jadi clue ketiga tuberarti angka 5. Dia suka angka 5 atau berhubungan dengan angka 5.
Sabar sabar. Tinggal dikit lagi nih biar semua terungkap. Gue berpikir lebih keras. Gue mulai berpikir dengan permainan kata.
Nyndia Rizki Novita. Gue inget gue punya temen waktu kecil, namanya rizki ama novita. Persamaan mereka berdua tu sama sama dari jawa barat. Dan Nyndia, kalo dijadiin angka dan di jumlahin maka akan tercipta hasil 67. Dan 6 kalo dijumlahin dengan 7 maka hasilnya 13.. dan 13 kalo dihurufkan maka akan menjadi huruf M. berarti intinya nama kota yang depannya huruf M di jawa barat. gue mulai berpikir lagi, soalnya kan banyak yang depannya M, kayak majenang, majalengka, masikmalaya, marut, mianjur, mandung, mukabumi, muningan, mubang, mumedang dan lain lain. Gue teringat ama clue no 3 diatas. Gue coba masukin huruf 5 interval sesudah dan sebelum huruf M, kalo sesudah ada, N,O,P,Q,R. kalo sebelum ada huruf H,I,J,K,L . nah kalo diperhatiin dengan seksama kota yang paling nyambung dengan huruf huruf itu adalah…

TEGAL!!!

Upps salah maksud gue,

MAJALENGKA!!!!

Jadi kesimpulannya adalah, akhwat berkerudung dengan wajah alim yang agak ke ikhwan ikhwanan, lahir di bulan November trus berhubungan dengan angka 5 dan dia berasal dari MAJALENGKA jawa barat.
Misteri terpecahkan..
….
….
Gue udah di depan wisma MQ, rencananya hari itu ada rapat perdana BSO Mentoring. Disitu gue cowok sendirian, temen gue si marshal ama anwar gag bisa dateng soalnya mereka masih di rumah.
“masuk aja dek” kata seseorang di balik pintu.
Gue pun masuk di ruang tamunya. Di situ ada gorden yang membatasi. Jadi itu seolah dinding. Awalnya gue gag ngerti kenapa ada itu disitu.
“yuk dek rapat dimulai. Kmu tilawah sama mc nya yak” kata suara di balik gorden itu.
APA INI? SIAPA YANG NGOMONG DISANA? SEDANG APA GUE DISINI? INI LAGI MAU NGAPAIN SIH?
Gue shock..
Jujur aja, gue bingung waktu itu disana, baru pertama kali gue rapat kayak gini. Ini sama aja gue ngomong sama gorden. Gordeng yang bisa bicara. Apa kata nyokap gue ntar kalo gue bilang, “ma barusan arip ngomong ama gorden. Gordennya bisa ngomong”. Sukses dibawa ke psikiater kali yak gue saat itu juga.
Perasaan gue berkecamuk. Ingin ku lari sekencang kencangnya. Tanpa menoleh atau berhenti sekalipun. Melompati semua yang ada. Tak terkecuali jurang ataupun gunung. Meski badai menghadang. Petir menyambar. Aku tak kan ragu untuk terus menerjang. Walau ada api besar di depan.. yang menghanguskan semuanya.. aku juga takkan ragu untuk bilang.. tolong.. tolong.. kebakaran.. kebakaran.. #curhatangagal
Gue bener bener shock. Ngomong ngmong bener gag sih tulisan shock kayak gitu? Aha gag penting. Gue bener bener shock. Gue mikir yang aneh aneh saat itu. Bagaimana kalo gue ntar lagi ngomong, lagi mengeluarkan semua ide ide kreatif nan dinamis gue, gue ditinggalin begitu aja? Kan gue gag bakal tau, wong ketutup gitu. Bagaimanana kalo ada “sesuatu” yang tiba tiba muncul dari gorden itu? Kalo di film film horror kan sering ada scene kayak gitu. Trus bagaimana kalo ada warga yang lewat disitu, pas gue lagi ngomong? Kan bisa menimbul kan salah paham yang teramat besar. Warga itu pasti akan beranggapan kalo gue lagi ngomong ama gorden!! Dan artinya itu.. gue.. gila… !!! Tapi ini nih yang paling gue takutin, bagaimana kalo pas saat itu tiba tiba gue ngeliat layangan putus??!!!
“tak kenal maka ta’aruf nih, yuk sebelumnya kita kenalin diri masing masing dulu sama amanah amanahnya. Nama mbak, nyndia, asalnya dari majalengka” kata suara orang yang posisinya di sebelah kiri membangunkan gue dari lamunan gue.
Baru deh, yuniva, laila, arti ngenalin diri.
Pas abis kenalin diri gitu, shock gue sedikit berkurang. Soalnya di situ ada laila. Jujur aja, Cuma laila yang gue kenal. Dia itu temen sekelompok LKMMPD gue. Yuniva pun gue gag begitu kenal, soalnya gue masih labil dalam membedakan dia dengan warsih. Kalo arti? Artinya diem..
Di rapat saat itu, gue seringan diem. Paling Cuma ngomong, “iya mbak” atau “engga mbak” atau lebih sederhana lagi “hehe”. Makanya itu pas rapat waktu itu mereka sering ketawa karena ke saltingan diri gue.. gue juga waktu itu masih anak baik baik. Belum bertransformasi jadi diri gue yang sekarang.
tapi kalo di ingat ingat, rapat waktu itu kalo dibandingin dengan rapat rapat kita sekarang, bisa 180 derajat perubahannya..
entah apa penyebabnya..
wallohu alam..
To be continued..
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock