Chapter 29 - Lika Liku Laki Laki Penuh Luka: Gag gampang jadi ikhwan





Beberapa hari yang lalu, pas di suatu acara, sebut aja itu acara pethasan, acara yg gue jadi ketua panitia nya (norak dikit lah), gue dihadapkan oleh situasi yang sulit. Jadi gue mendatangi seorang panitia, sebut aja dia dara (padahal emang namanya dara wkwk) yang dia itu lagi makan es krim. Trus gue bilang “suapin doong suapin doong”. Pucuk dicinta ulam pun tiba , justru malah si dara bergerak seakan akan pengen nyuapin gue. “nih kak” kata dia. Gue bengong. Gue diem. Gue bingung.. dan.. gue galau..  akhirnya ada temen gue yang ngomong sambil ketawa cekikikan, “emang berani yip? Emang berani?” sok sokan.. kayak berani aja” gue Cuma bisa bengong sambil ketawa ganteng..

Kejadian kejadian kayak gitu sering banget gue alamin belakangan ini. Entah kenapa. Gue juga gag ngerti. Dan kejadian kejadian tersebutlah yang membuat gue tergerak untuk membuat tulisan ini. Sesuai judulnya, emang gag gampang jadi ikhwan. Apalagi jadi ikhwan di FKM, fakultas kebanjiran  mbak mbak. Rasanya susah banget. Banyak banget pula tantangannya. Jadi ikhwan itu emang gag gampang dan bisa dikategorikan sulitnya minta ampun. Soalnya ikhwan itu kalo udah nemuin game yang dia suka, dia bakal susah banget buat berhentinya.. trus jadi ikhwan itu agak berat, soalnya ikhwan itu baru tidur kalo udah azan shubuh. Jadi ikhwan pun agak sedikit ribet, soalnya dia sedang belajar berubah dari yang dulunya lemah syahwat.  Trus yang paling miris jadi seorang ikhwan itu… gag ada yang mau gantiin dia jadi komting… *itu IKHWANus shobah* wkwkwkwk

Jadi secara bahasa itu, ikhwan dan akhwat berasal dari bahasa arab yaitu ikhwah yang berarti saudara. Penggunaan kata ikhwan itu sendiri biasa digunakan untuk laki-laki yang berarti saudara laki-laki. Nah mungkin pada bertanya Tanya ya apa sih bedanya ikhwan dengan laki laki? Emmm kalo ditanya gitu gue juga gag tau deh jawabannya apa. Cuma gue membedakan disini, ikhwan itu ikut organisasi rohis sedangkan laki laki itu minum extra joss  Dan pria.. udah pasti punya selera… *random abisss*

Bagi gue yang baru aja bertransformasi dari seorang anak g4uL menjadi seorang anak ajaib (lohh), emm maksud gue anak baik baik, itu bisa di bilang maha dahsyat susahnya. Apalagi gue juga sering dibilang ikhtong.. ikhwan sepotong.. yah meski masi lebih baik daripada ikhprit.. ikhwan se imprit.. entah bahasa apa itu.. tapi  gue ngerasa bahwa gue ini lebih pantes jadi ikhpil.. apa itu? ..yaitu.. ikhwan seupil..

Sekitar seminggu yang lalu, gue baca postingan seseorang yang namanya minta dirahasiakan, kita sebut aja dia arti.. postingannya tu makjleb banget.. membuat gue kepikiran lagi bahwa untuk kategori seorang ikhpil pun gue gag masuk kategorinya.. kalo gag percaya, gue tunjukin nih postingannya..
  1. Katanya ngaku ikhwan, kok masih suka sms ma akhwat yang kurang bermnafaat? 2. Katanya ngaku ikhwan, kok masih suka missed call akhwat? 3. Katanya ngaku ikhwan, kok berani-beraninya ngegodain akhwat?? nih ikhwan bukan ye..... 4. Katanya ngaku ikhwan, kok jarang keliatan shalat jamaah di masjid? 5. Katanya ngaku ikhwan, kok masih suka berkhlawat dengan akhwat? 6. katanya ngaku ikhwan, kok jarang baca Al Qur'an? 7. Katanya ngaku ikhwan, kok datang halaqah bolong- bolong?
Gilee kan? Ngeliat kategori kategori diatas dan berkaca pada realita yang ada, justru gue suka ngelakuin hal hal diatas, kayak sms akhwat, ngegodain akhwat, berkholwat.. tapi untungnya gue gag suka miscal akhwat, tapi sukanya nelpon *lohhhh malah lebih parah*

Kawan.. Sesungguhnya godaan paling dahsyat bagi seorang pria adalah wanita..

Layaknya peribahasa, sepandai pandainya tupai melompat, akhirnya jalan juga.. ehh salah maksudnya akhirnya jatuh juga.. seorang ikhwan pun juga begitu.. setahan tahannya ikhwan gag tidur di suatu malam, dia pasti akan tidur di siang harinya.. *bukan bukan bukan.. kalo itu ikhwanus sobah hahaha*

Peribahasa diatas itu berarti, seseorang itu gag akan selalu ada di atas, suatu ketika pasti dia akan jatuh ke bawah, entah itu karena di sengaja ataupun engga..  saat seseorang itu jatuh, janganlah langsung menjudgenya buruk, jangan langsung membencinya, dan jangan langsung menjauhinya.. karena sejatuh jatuhnya seekor tupai, dia akan terus mencoba melompat ke tempat yang lebih tinggi :)

‎entah ini perasaan gue doang apa kalian juga ngerasainnya yaa, ko gue ngerasa paragraph diatas ama paragraph diatasnya lagi ko rada gag nyambung yaa? Hmmm..

Ada kejadian lucu lagi, ketika gue secara reflex (engga sengaja) menyentuh bahu seorang cewek, yang gag mau disebutkan namanya, jadi kita sebut aja dia jasmine. Setelah kejadian gag sengaja itu, dia langsung bilang.. “mas udah gag ikhwan lagi sekarang”  bukan main.. udah kayak ngapain aja yaa gue haha.. gue jadi kepikiran yang aneh aneh (lagi) jadinya.. bagaimana kalo saat itu gue megang tangan dia.. pasti dia jadinya bilang gini “mas bukan laki laki lagi sekarang” wkwkwkwk, atau engga kalo dia ngeliat gue pake celana pendek dan kaos biasa, bisa jadi dia bilang gini “mas bukan manusia lagi sekarang” wkwkwkwk lebay mode on..

Kalo ngomongin manusia gue jadi keinget tentang seorang pemuda di daerah X yang bener bener pilu dan kayaknya pas banget buat menutup chapter gue kali ini.. semoga setelah membaca cerita ini, kalian jadi tergerak hatinya.. begini ceritanya..

Jadi ada seorang pemuda di daerah X, di kampungnya dia terkenal sebagai pemuda yang Bengal, jahat, kikir, pelit, begajulan dan sejenisnya. Hampir semua kejahatan telah dilakukannya.. mulai dari menabung, membantu orang tua, berbagi dengan sesama, suka menolong.. lohh?? Itu kan kebaikan??.. hemm salah salah, maksudnya kayak, pencurian, penodongan, pemalakan, pembakaran, penganiayaan, pembunuhan, dll, pokoknya hampir semua tindak kejahatan sudah dilakukannya deh. Pada suatu hari, di siang hari yang cerah banget dan disertai dengan hujan angin petir *itu sih bukan cerah namanya, tapi badai* dia ditemukan tak bernyawa di rumahnya. Penyebab kematiannya tidak diketahui dengan pasti. Akhirnya ia dimakamkan hari itu juga di tanah kosong dekat rumahnya yang sudah beralih fungsi menjadi tempat pemakaman, meski masih sedikit jumlah kuburan yang ada disana. Setelah pemuda itu dimakamkan ada hal aneh yang terjadi. Yaitu setiap hari saat maghrib dan shubuh. terdengar suara orang mengaji dari arah kuburan pemuda tersebut. Warga kampung sering mengeceknya namun tidak ada tanda tanda orang lagi mengaji di sekitar pemakaman tersebut. Justru yang lebih mencengangkan, suara orang mengaji itu terdengar jelas dari kuburan sang pemuda. Akhirnya warga pun bermusyawarah dan diputuskanlah bahwa besok kuburan sang pemuda itu akan dibongkar! Esoknya warga kampung berduyun duyun datang ke kuburan pemuda itu untuk melihat proses pembongkaran kuburan tersebut. Setelah kuburan pemuda itu dibongkar,, TERNYATA..
….
…..
……
…….
………
…………
Hape esia hidayah tukang gali kubur tertinggal di dalamnya…
Wkwkwkwkwkwkwkwkwk
….
….
*jangan tabok gw jangan tabok gw*
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock