Chapter 30 - Catatan mudik: 24 Jam-3 Kota-3 Provinsi



Kalo dipikir pikir udah lama juga gue gag nulis nulis lagi, terakhir gue lihat postingan terakhir gue itu bulan mei yang itu berarti gue udah vakum selama 3 bulan. Di kompasiana justru lebih parah, postingan terakhir itu bulan april.. udah kayak ariel peterpan aja gue, kalo dia vakum manggung, gue justru vakum nulis. Yak berhubung ini bulan ramadhan, tema tulisan gue ini yaa udah pasti berkisar tentang kambing/sapi yang di kurban. Gag jauh jauh lah dari situ. (lohh???)

Semalem gue baru aja menuntaskan mudik gue ke Jakarta. Gue nyampe jam 3 pagi ditemani dengan bulan yang seolah tertawa menyeringai ke gue di langit sana. Tapi bulan malam ini sungguh indah. Bentuknya sabit dan tepat diatasnya ada 1 bintang kecil. Baru pertama kali gue ngeliat bulan seperti itu. katanya sih itu petanda malam lailatul qodar. Tapi gag tau juga deh, yang pasti gue banyak berdoa saat itu haha  Gue naik kereta ekonomi tawang jaya. Dan mudik gue tahun ini gue mudik bareng mbak sri. Kalo di inget inget selama 3 kali gue ngerasain bulan puasa di semarang, gue kalo mudik naik kereta ini terus. Entah kenapa, seperti ada ikatan antara gue dengan kereta ini. Ikatan yang gag keliatan bentuknya tapi sangat terasa keberadaannya. Ikatan seperti gag mau kehilangan. Ikatan yang gag bisa dilepaskan. Ikatan yang membuat rindu berkali kali. Ikatan yang kalo tidak bertemu serasa ada kehilangan di dada ini. ikatan yang sangat merapikan dan bikin nyaman. Ikatan yang ada kalo gag digunakan akan membuat berantakan. Ikatan ini bukanlah di hati maupun pikiran.. tapi lebih daripada itu.. ikatan ini… ada di rambut.. (lohhh ko jadi ikat rambut) -___________-

Yang pasti, banyak pengalaman unik yang gue alamin selama naik kereta ini. gue biasa menyebutnya KS. Singkatan dari, kereta setan.. kereta sampah.. tapi gue lebih mengartikannya sebagai.. kereta dari surga…

Mudik pertama gue, saat gue di semester 1, KS bener bener amburadul. Saat itu masih zaman zamannya tiket berdiri bagi yang keabisan tiket duduk. Masih zamannya kantin keliling. Jadi kalo di kereta eksekutif kita mendengar lentingan lagu lagu merdu dan di kereta bisnis kita mendengar suara deru kipas angin, kalo di KS kita mendengar suara para pedagang menjajakan makanannya. Selama 9 jam tiap detik sekali, suara pedagang gag akan berhenti meneriakkan jajanannya sambil berlalu lalang. Hingga kita sampe ke TEMPAT TUJUAN !!! Kebayang kan bagaimana dahsyatnya orang yang dapet tiket berdiri? 9 jam berdiri + berdesak desakan dengan pedagang yang lalu lalang itu gag capek ko *menghibur diri sendiri*.  Kerasnya hidup di KS ini yak.. ada yang bilang, proses pendewasaan hidup seseorang akan bener bener kita dapatkan di KS ini.. liat aja orang orang hebat kayak anwar, marshal, contohnya. Merekalah alumni KS lulusan pertama dengan IPK comluade!!! Makanya kalo kalian pengen jadi orang orang hebat kayak mereka naiklah KS !!!

Trus KS zaman itu juga masih memberlakukan tiket tanpa nomor tempat duduk kalo hari lebaran tiba, yakni sekitar H-10 dan H+10. Maksud dari tanpa nomer tempat duduk ini, jadi kereta ini bebas. Bebas menampung sebanyak banyaknya orang. Mau di berdiri ataupun duduk. Hukum yang berlaku saat itu, siapa yang datang cepat, dia dapat tempat duduk. Jadi kalo kita datang telat, mau gag mau, rela gag rela, suka gag suka, kita harus menerima nasib kita untuk berdiri selama 9 jam!. Dahsyat.

Kembali ke mudik pertama gue dengan KS, gue dateng ke stasiun jam 5an, sendirian, walau masih jam segitu, ternyata udah rame aja di dalam kereta. Gerbong demi gerbong gue lewati untuk mencari tempat duduk kosong yang terbaik dan senyaman mungkin. Akhirnya gue nemuin. Kalo gag salah gerbong 4. Gue pilih yang bangku dua dua. Biar lega. Soalnya kalo bangku yang tiga-tiga pasti bakal sempit sempitan nanti. Sekitar jam 6an, ada 3 anak muda duduk di bangku gue. Mereka anak rusun dan asalnya dari medan. Dan diseberang tempat duduk gue ada 2 cewek, si A dan si B. Cantik. Dan ketiga anak rusun tadi ngeliatin 2 cewek ini terus.

Kereta berjalan di atas rel sambil meliuk liuk. Suasana kereta saat itu penuh. Agak banyak orang yang berdiri dan tentu aja ada pedagang yang hilir mudik tanpa henti. Sejam pertama di KS lo pasti bakal ngerasain gerah. Kalo udah 2 jam, tubuh lo tanpa lo sadari akan mencari cari posisi duduk senyaman mungkin. 3 jam, tempat duduk lo bakal terasa panas. 4 jam lo udah mulai ngerasain pegal pegal terutama di bagian punggung dan lo mendadak insomnia. 5-6 jam lo mulai merasa muak. Biasanya orang akan berdiri, berteriak sekencang mungkin, menangis, ada yang sumpah serapah, ada juga yang mulutnya keluar busa (bukan main udah kayak keracunan wkwkwk), badan udah pegel, muka udah penuh minyak. Kalo pun bisa tidur dalam fase ini, biasanya tidur dengan mulut menganga. Kereta sudah mulai dipenuhi dengan bau bau harum pengikutnya. Yang pasti emosi tingkat tinggi di fase ini. 7 jam, pasti akan merasakan komplikasi, wajah dipenuhi minyak, mata gag bisa merem, kuping pengeng karena denger suar suara, hidung lelah karena banyak bau bau bertebaran, badan pegel pegel, tempat duduk terasa sangat panas. Lingkungan pun biasa udah mulai berserakan sampah sampah. Dahsyat. 8 jam, lo mulai tertidur karena capeknya tubuh, hati dan pikiran lo menghadapi kerasnya hidup itu dan 9 jam, lo akan terbangun setelah kereta sampai di stasiun.

Itulah sedikit rincian yang bakal lo alamin pas naik KS di zaman itu.

Yak back to topic. Gue mengalami rasa muak yang sangat sangat di 5 jam itu. segala posisi tidur gue coba, mulai dari kayang, tengkurep, melintang, gaya kupu kupu, gaya batu dan telenTANG, tetep gag bisa bikin gue tidur. Padahal 3 temen gue yang anak rusun itu berhasil tidur, yah meski dengan keadaan yang mengenaskan. Mengenaskan disini, berarti kayak tidur dengan mulut menganga, tidur dengan mulut gunung meletus, jadi keluar iler dengan volume cukup banyak, bisa juga tidur sambil kepala jatuh bangun, ada juga tidur dipangkuan pahanya sendiri, ada pula tidur yang sambil ketawa ketawa dan nangis nangis.. gue jadi bingung itu tidur apa kesurupan.. karena gag bisa tidur, Akhirnya gue ngemil aja. Sesungguhnya ngemil adalah kegiatan positif yang sangat positif di saat kondisi seperti itu. lagi lagi ngemil gitu, gue ngeliat orang2 disekeliling gue. Ada yang tidur di bawah tempat duduk, ada ibu yang rela duduk di lantai demi kenyamanan tidur anaknya di bangku, ada juga mas mas yang tidur dengan mulut menganga cukup besar. Ada juga mbak mbak yang menelungkup tidurnya. Ada juga pasangan yang sama sama tidur, kepala si ceweknya ada di bahu cowoknya, bahkan di saat mengenaskan tersebut, bisa terselip momen momen romantis, hihi tapi entah kenapa justru didepan pasangan itu, duduk cowok ama cowok yang lagi tertidur juga dan dengan posisi yang sama kayak pasangan mereka. Kenapa mesti ada HOMO di dalam kereta??????? Lalu mata ku terlintas kepada 2 cewek yang duduk di seberang gue ini. si A dan Si B. gue liat sia A udah tertidur dengan gaya tidur gaya batu. Sedangkan si B, masih belum bisa tertidur, wajahnya semrawut dengan tubuh yg gelisah. Ngeliat kondisi kita yang hampir sama, gue pun mencoba bersimpati.

“mbak nih mau gag cemilan?” kata gue dia menggeleng, disertai senyuman, senyuman yang pahit. gue pun tersenyum balik. gue kembali makan cemilan gue sambil ngeliat ke luar jendela kereta. Gelap. Tapi tampak samar samar pepohonan seolah berlari lari mengejar kereta ini. beberapa menit kemudian, si B justru manggil gue.. “mas boleh minta makanannya?” bukan main, tadi ditawarin gag mau, eh justru sekarang malah minta. Kata gue dalam hati. Gue pun ngasih cemilan gue. “namanya siapa mas?” kata dia membuka percakapan “aku arief anak fkm 2010, mbaknya?” jawab gue “emm panggil aja tata, dari ekonomi 2010”

Di saat orang orang tertidur, kita malah asik ngobrol. Hingga fase ke 8jam, karena tubuh juga gag bisa diajak kompromi, akhirnya kita tidur juga. Di saat kondisi yang setengah sadar ini, gue ngeliat cowok yang duduk di belakang si B mencoba melakukan suatu “pelecehan” kepada si B yang lagi tertidur. Gue mencoba bangun, tapi kondisi yang capek dan pegel membuat gue gag bisa apa apa. Membuka mata menjadi hal yang paling susuah gue lakuin saat itu. akhirnya dengan penuh pemaksaan diri, gue bangunin diri gue dan gue pelototin si cowok itu. ngeliat ada orang yang ngeliat “aksi” dia, si cowok itu pun berpura pura kayak gag ada apa apa.. gue mencoba bertahan untuk gag tidur lagi.. tapi apa daya ibu mengandung, baru beberapa menit gue udah tidur lagi aja, dan ngeliat gue yang udah tinggal 5 watt itu, si cowok kembali melakukan aksinya.. di daya yang tinggal 5 watt lagi, gue gunain tenaga tenaga terakhir gue, gue pake cara lain, yaitu dengan sms si B, kebetulan pas ngobrol ngobrol tadi kita sempet tuker nomer handphone. Dalam keadaan diantara alam mimpi dan alamsyah (lohh??) itu gue sms si B.. “B.. bangun.. itu cowok di belakangmu bahaya.. bangun yak” …. and then tanpa disangka sangka, si B bangun begitu sms gue nyampe ke handphone nya, dan gue sukses tertidur saat itu pula, tapi di detik terakhir, si B ngeliatin gue dengan muka takut.. mungkin karena gue tidur dengan mengenaskan.. (lohh???)

Setelah itu gue gag tau apa2, yang gue tau si B ngebangunin gw pas kereta nyampe di stasiun bekasi. Dia pamit mau turun. Dan bilang makasih.. dengan muka penuh minyak gue pun bilang.. “ya.. sama sama” gue pun bersiap siap, karena setengah jam lagi gue nyampe. Im coming Jakarta.. saat itulah gue ngerasa diri gue ganteng.. (lohhhh???)


Lain hal nya pas gue mudik di tahun ketiga ini.. sebelum mudik ke Jakarta gue ikut mudik dulu ke jogja bareng yuyun, mbak ute, tyas, ritana, ama karima. Jadi kita motoran ke jogja. Ngeliat orang orangnya, bisa dipastikan kan gue paling cantik disana. Kita motoran dengan formasi, Y-K-A-U.. yuyun paling depan sebagai penunjuk jalan, karima kedua sebagai penyeimbang, gue ketiga sebagai orang yang dilindungi dan mbak ute keempat sebagai penjaga. Gue ditaro di urutan ketiga soalnya gue anak baru, jadi gue harus dilindungi. Sebenernya asik sih di urutan tiga ini, jadi bisa santai bawa motornya. Namun dipertengahan jalan, formasi kita berubah menjadi Y-A-K-U.. Yuyun tetep paling depan sebagai penunjuk jalan, gue jadi kedua sebagai penyeimbang, karima ketiga sebagai orang yang dilindungi dan mbak ute tetep ke empat sebagai pem backup.

Ini nih yang bikin aneh. Sebenernya motoran ama cewek itu ada enaknya ama gag enaknya. Enaknya tuh kita bisa ngimbangin berapapun kecepatan tu cewek pas bawa motor, tapi gag enaknya, motoran ama cewek tuh sering bikin galau.. pas gue di posisi kedua dan didepan gue yuyun itu sering banget bikin gue bingung.. dia bawa motor kadang selow, tapi tiba tiba ngebut. Dan ngebutnya itu kalo gag langsung dikejar bisa bikin ketinggalan jauh.. Itu yang bikin gue was was.. makanya sempet pas di ambarawa, gara gara ngejar ngejar dia mulu, gue jadi gag ngeliat karima ama mbak ute di belakang gue selama beberapa saat... gue juga sempet beda aliran ama yuyun di jalan.. dia tuh kalo nyalip lebih sering lewat kiri, beda ama gue yang seringan nyalip lewat kanan.. gara gara itu juga gue jadi frustasi untuk memilih nyalip lewat kiri apa kanan.. you sick me uun.. hoho kita sampe di jogja setelah 3 jam motoran,, mbak ute ama tyas turun duluan di magelang.. begitu nyampe di rumah sodara gue, gue langsung tidur.. pegel rek.. karena 2 jam lagi gue mesti balik ke semarang lagi untuk menuntaskan mudik gue yang sebebernya.. mudik ke Jakarta..

……..

Mudik gue kemarin gue ditemenin ama mbak sri. Awalnya sih gue terancam mudik sendirian, tapi untunglah mbak ini mudik di tanggal yang sama ama gue. Kita ketemuan di stasiun, pas ketemu, gue ama dia lebih keliatan kayak anak ama ibunya dari pada kayak ade kakak.. kita kayak anak ama ibu yang ingin mudik untuk menemui suami dan keluarga tercinta nun jauh disana. Yeahh..

Gue ama mbak sri duduk di bangku yang berbeda. Kita duduk bersebrangan. Kita masuk ke kereta di saat kereta masih agak sepi, jadi kita makan terlebih dahulu sambil ngobrol ngobrol ringan. Di saat ngobrol ngobrol inilah mulai berdatangan temen sebangku kita di kereta nanti.. mbak sri duduk di bangku tiga-tiga.. sedangkan gue di bangku dua-dua.. temen sebangku mbak gue ini semuanya cewek tapi bangku didepannya diisi ama cowok semua.. lain halnya ama gue, gue duduk ama cewek berbaju pink, terus didepan gue juga cewek 2 orang.. jadi gue duduk dikelilingi cewek cewek!!! Sejak saat itu mbak sri ngawasin gue terus.. gue Cuma diem diem aja.. KS zaman sekarang udah jauh berbeda dari KS zaman pertama gue naikin.. sekarang KS udah gag ada lagi tiket berdiri maupun tiket bebas tempat duduk. Pedagang pun udah gag semena mena lagi mendagangkan dagangannya.. pedagang ramai kalo di distasiun aja.. tapi meski begitu tetep aja KS gerah dan bikin pegel.. sepanjang perjalanan, gue ama mbak sri keliatan banget kompaknya sebagai ade kakak.. di kereta mbak sri menjaga pandangannya, kalo gag ngeliatin gue, dia ngebaca quran atau tertidur,, hampir sama lah kayak gue yang mata gue jelalatan kesana kemari selama perjalanan.. trus mbak sri di kereta baca quran sambil mencoba menghapal ayat ayat, yeaaahhhh hampir sama lah kayak gue, yang dikereta pake headset gede sambil dengerin lagu lagu.. trus trus di kereta mbak sri suka komat kamit menghapal quran,, hampir sama lah kayak gue yang juga komat kamit nyanyiin lagu… yaahh begitulah kekompakan kita selama dikereta, sengaja gue kasih contoh segitu aja, soalnya kalo gue kasih contoh kekompakan kita lebih banyak lagi, pasti banyak yang iri.. *kompak dimananya ya?* *ngebela diri*

Mbak sri turun duluan di stasiun Cirebon. Ada yang gue bingung pas itu. KS nyampe di Cirebon sekitar jam setengah 12an, nah itu berarti udah fase ke 5 jam, fase dimana muka muka kita udah penuh dipenuhi minyak. Tapi lain ama mbak sri, disaat muka gue udah penuh penuhnya dengan minyak minyak, justru muka dia gag kenapa kenapa.. Cuma muka ngantuk aja.. aneh.. tapi gue berpikiran positif aja.. gue pikir inilah salah satu kekompakan kita sekali lagi.. yup bener.. inilah yang dinamakan kekompakan.. *lagi lagi ngebela diri* *itu sih bukan kompak*

Abis stasiun Cirebon, KS akan ngebut. Jadi dia gag akan berhenti selama kurang lebih 3 jam. KS baru berhenti lagi stasiun bekasi. Jadi saat inilah saat paling enak dan nyaman buat tidur. Setelah mbak sri turun, akhirnya gue tidur dan baru terbangun pas di bekasi..

Yak mudik tahun ini paling berkesan deh. Selama 24 jam gue berhasil melewati 3 kota.. semarang-jogja-semarang-jakarta.. dan tentu aja capeknya mudik tahun ini juga yang paling berkesan..
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock