Chapter 31 - Lika Liku Laki Laki Penuh Luka: Gag gampang jadi ikhwan (Part 2)


Beberapa bulan yang lalu gue ngepost catetan tentang gag gampang jadi ikhwan. Yup betul. Kali ini gue pengen melanjutkan cerita tentang ketidakgampangan jadi ikhwan itu lagi. Gue yang notabane ini masih ikhpil alias ikhwan seupil kembali mendapatkan cobaan cobaan spritualis, fisikis maupun psikologis dalam menjalani hari hari yang indah ini. oke kita liat aja langsung ceritanya.

Gue banyak banget mendapatkan cobaan spritualis, fisikis maupun psikologis pas PBL di Demak kemarin. Dari pas pertama banget. Pas pengumuman kelompok PBL. Gue mendapat cobaan psikologis dinamis. Gue dapet kelompok yang gag gue kenal sebelumnya, kecuali anak2 R-2 yang ada 3 orang + satu orang anak PH. Lima yang lainnya gue gag kenal. Gue gag tau mereka. Gue gag tau bagaimana wujud mereka, apakah padat, cair atau gas.. gue juga gag tau bagaimana rupa mereka, apakah berupa pocong, kuntilanak atau genderuwo (lohh itukan hantu???).. gue juga gag tau, apakah mereka hidup dia, air, darat, atau udara (ko kayak hewan yaaa???).. dan gue gag tau apakah mereka pengendali air, tanah, api atau udara.. (lohh ko jadi avatar?????).. yang pasti.. gue tau kalo mereka itu bukan superman.. karena mereka juga bisa nangis..

3 orang yang gue kenal itu ada pigo, fira ama sarah dan yang anak PH itu si rosi. Sedangkan  5 orang yang gag gue kenal itu ada inang, selfri, santed, kusno dan oos. Untuk oos sebenernya gue udah pernah liat dan tau sebelumnya, tapi gue belum tau dia sepenuhnya.. dan seutuhnya..

Dan Pas pertama kali kelompok gue muncul gue langsung dapet cobaan fisikis.. cobaan fisikis itu cobaan fisik. Kenapa gue sebut itu fisikis, soalnya biar keliatan serasi aja kalo digabungin ama spritualis dan psikologis. Yup betul. Lanjut. Jadi pas kita lagi kumpul perdana itu, di bunderan taman, gue nyari posisi duduk yang bareng cowok, yaitu pigo. Tiba tiba ada satu anggota kelompok gue yang dateng telat. Kalo orang orang yang kenal gue, biasanya dia bakal memposisikan dirinya gag sebangku atau setempat duduk ama gue. Tapi lain dari pada yang lain nih orang. Orang yang telah diketahui namanya kusno ini Tiba tiba dia dateng dan dengan santainya dia duduk disamping gue. Sekali lagi, di samping gue.. DI SAMPING gue.. *agak histeris* dan dia melakukan itu dengan wajah tanpa dosa. TANPA DOSA.. *histeris*.  Jelas aja gue jadi risih. Duduk dempetan ama cewek. Gue geser sedikit duduk gue. Tapi dia justru malah geser juga.. GESER JUGA.. gue diem.. kalut.. gue Cuma bisa berdoa agar gag ada yang ngeliat keadaan gue yang seperti ini.. setelah berdoa gitu, gue merasa tenang.. hati gue seolah hangat.. pikirang gue jernih.. mata gue sungguh terang.. sampai sampai saat gue ngeliat ke belakang.. ternyata ARTI lagi ngeliat ke arah gue.. seketika itu juga pandangan gue gelap.. gelap gulita..

Gue bingung.. gue mumed.. gue kacau.. dan gue.. galau.. begitu tau ternyata arti ngeliat kondisi gue saat itu.. saat lagi kacau kacaunya gue saat itu.. tiba tiba ada cewek, temen sekelompok gue juga.. namanya santed.. nama fb nya santednya ontong..  yang genggam salah satu tangan orang yang ada di situ.. yup betul.. tangan orang yang ada di situ.. dan itu terasa banget genggamannya di tangan gue.. itu berarti yang digenggam itu tangan gue.. TANGAN GUE???? .. DIA GENGGAM TANGAN GUE.. dan dia melakukannya dengan wajah tanpa dosa juga.. justru dia melakukannya dengan tertawa tawa.. gue langsung narik tangan gue perlahan.. untungnya gue pake baju lengan panjang.. jadi masih ada kain yang membatasi genggaman tangannya tadi.. gue makin bingung.. gue makin mumed.. gue makin kacau.. dan gue makin.. galau..

Gue syok.. memang jangan salahkan bunda mengandung.. dan apa daya bunda mengandung.. tapi gue tetep gag ngerti.. baru pertemuan perdana ini aja gue udah dapet cobaan fisikis dan psikologis aja.. gimana nanti.. 10 hari nanti.. sejak saat itu tidur gue gelisah..

Gue emang kalo diliat dari sudut manapun, entah itu sudut lancip, sudut siku siku maupun sudut sahwi (itu sujud -_____-) emang gag keliatan keikhwanannya.. yahh meski saat ini level gue masih ikhpil alias ikhwan seupil, tapi tetep aja gue gag keliatan ikhwan ikhwannya..  tapi meskipun begitu, adaaaaa aja orang yang ngeliat gue itu ikhwan.. padahal udah jelas jelas kan gue ama ikhwan tuh beda.. ikhwan tuh gede, gue kecil.. ikhwan nocturnal, gue dikturnal.. ikhwan punya ade yang namanya yudi sedangkan gue punya ade yang namanya rahma, ikhwan suka tidur pagi, gue suka tidur malem.. yaahhh meski ikhwan suka sholat subuh dan gue juga suka sholat subuh tapi tetep aja gue ama ikhwan itu beda.. BEDA… (ini ngomongin ikhwan apa ikhwanus sobah sih? -_____________-)

Yup betul.. bagai anak panah yang melesat dari bujurnya.. tetep ada aja orang yang ngeliat gue itu ikhwan.. jadi waktu itu malem malem yak.. tiba tiba gue dapet chat dari seorang cewek.. “mas ayip sejak kapan jadi ikhwan?” gue bingung.. gue mumet.. gue kacau.. dan gue.. galau.. untuk membalas chat itu.. kalo gue jawab, sejak gue di kandungan,, pasti orang itu gag percaya.. terus kalo gue jawab,, baru kemarin.. pasti gag percaya juga.. trus trus kalo gue jawab,, “oh tahun 2014 yang lalu dek”.. pasti orang itu langsung mikir gue aneh.. (yaiyalah..)… akhirnya dengan penuh bijaksana gue bales dengan mantapnya.. “oh aku baru ko dek hehe” namun bukan sulap bukan sihir justru jawaban gue yang singkat padat berisi dan jelas itu justru bikin dia nanya pertanyaan yang lebih ngeri lagi.. lalu dia bertanya.. “mas,, nasehatin aku doong kalo jadi pementor nanti.. biar jadi pementor yang baik” bukan main.. gue bengong ngebaca chat itu.. terus gue bingung.. gue mumet.. gue kacau.. dan gue.. galau… gue berpikir sejenak.. gue harus menjawab pertanyaan ini dengan sebenar benarnya dan dalam tempo yang sesingkat singkatnya.. MERDEKA!!!.. benar.. gue harus ekstra hati hati dalam menjawab pertanyaan ini.. teringat mentoring gue yang biasanya 5 menit materi dan bercanda selamanya.. SELAMANYA.. masa iya gue nyuruh dia kayak gitu juga.. bisa jadi dia bukan jadi pementor yang baik tapi justru jadi pementor yang…. Ah gag usah dilanjutkan.. okeh.. akhirnya gue ngejawab dengan lemah lembut dan penuh keindahan.. “emm jadi pementor itu sama kayak pemimpin dek.. bagaimana kamu bisa mempengaruhi orang2 disekitar kamu.. yaitu mentee kamu.. mempengaruhi dalam hal kebaikan.. dan tetep lurus di jalan-NYA” kata gue bijak.. gue yakin dia klepek klepek denger jawaban gue itu.. tapi dia justru biasa biasa aja dan malah gue sendiri yang klepek klepek.. aneh..

Yak kembali ke topic cobaan cobaan gue pas PBL.. di hari pertama, gue mulai mendapat cobaan fisikis bertubi tubi.. dan ini rata rata dari si santed yang kayaknya waktu kecil itu hiperaktif.. dia sering banget nyentuh gue.. meski gue udah agak menjaga jarak.. tetep aja dia bisa nyentuh gue.. seketika itu juga gue pengen jadi invisible man.. namun di hari ketiga akhirnya identitas gue terbongkar! Akhirnya.. MERDEKA.. akhirnya temen temen gue tau akan keikhpilan gue.. gue gag tau mereka tau darimana.. tapi itu gag penting.. yang penting pas saat itu gue melihat masa depan cerah dihadapan gue.. bayangan bayangan kegelapan yang selama ini gue hadapi seakan sirna saat itu juga.. gue bagaikan burung yang baru aja lepas dari sangkarnya.. bagaikan hangatnya mentari di pagi hari.. dan bagaikan angin di musim dingin.. dan sejak saat itu mereka memanggil gue.. NON-ANDROID …

Namun kenyataannya ternyata berkata lain.. justru setelah mereka tau identitas gue ini, cobaan yang gue hadapi justru makin berat.. gue seakan dapet jackpot.. kalo biasanya gue dapet salah satu dari cobaan fisikis atau psikologis..  justru sekarang gue dapet tiga cobaan itu sekaligus.. cobaan fisikis + Psikologis + spritualis !!!

Cobaan cobaan itu dateng kalo gue udah mulai nyebelin atau ngeselin.. jadi kalo gue udah ngeselin,, pasti anggota kelompok gue dengan riangnya berkata.. “ayip.. mau disentuh nih?” kalo udah denger kata kata itu gue Cuma bisa diem.. tapi gue justru bakal makin diem kalo “ancemannya” udah kayak gini.. “ayipp jadi mau disentuh santed nih?” .. yak itulah kalimat penangkal dan pengusir gue di PBL kemarin.. bagi gue santed itu sosok yang mengerikan. Karena dia itu orangnya tanpa kompromi. Pernah waktu identitas gue belum kebongkar saking gue nyebelinnya kali ya, dia dengan beringasnya ngejambak rambut gue.. NGEJAMBAK.. dan kembali dia ngelakukannya dengan ketawa ketawa..

Kalo pas ujian ujian gitu gue biasa memakai mantra “going extramiles” tapi beda dengan kali ini,. waktu PBL kemarin untuk menghadapi cobaaan cobaan berat nan mengerikan itu gue pake mantra “istiqomah”.. yup betul.. istiqomah.. tapi bukan si istiqomah istrinya bang udin yee.. ini beneran ISTIQOMAH..mengutip kata seseorang yang gag mau disebut identitasnya, jadi kita sebut aja dia mila annisa.. “ istiqomah bukan hanya sekedar konsisten.. bakal sulit banget untuk istiqomah kalo kita memahaminya sesempit itu.. padahal kita cenderung untuk lalai.. untuk lupa.. istiqomah juga mencakup konsekuen, berani bertanggung jawab atas lalai dan lupanya.. istiqomah juga harus mencakup persisten, melakukan sesuatu dengan sebaik mungkin, bukan Cuma formalitas ibadah aja..” yak begitulah istiqomah.. memang sulit awalnya buat ngejalaninya,, tapi kalo kita udah berhasil melakukannya.. kita justru bakal menikmatinya senikmat mungkin.. kayak gue di PBL kemarin yah meski gue belum bener bener istiqomah..

Dani tentu aja istiqomah itu harus dijalani dengan konsekuen maupun persisiten seperti kata mbak mila diatas..  dan tentu aja harus disertai dengan keikhlasan.. Apabila di dalam diri seseorang masih ada rasa malu dan takut untuk berbuat suatu kebaikan, maka jaminan bagi orang tersebut adalah tidak akan bertemunya ia dengan kemajuan selangkah pun (bung karno). Rasulullah pun pernah bersabda bahwa Tiga sifat manusia yang merusak adalah, kikir yang dituruti, hawa nafsu yang diikuti, serta sifat mengagumi diri sendiri yang berlebihan. Oleh karena itu jika kita bisa menjauhi 3 hal diatas maka istiqomah pun bisa kita jalani..

Okeh segini dulu yak..

Gue.. arief satiawan P.. ayip.. dan keluarga.. memohon maaf yang sebesar besarnya..atas segala kesalahan dan kekhilafan yang gue lakukan.. trus juga  jika dalam tiap notes yang gue bikin.. tiap kata kata yang gue ucapkan.. tingkah laku yang gue perbuat.. banyak yang gag berkenan di hati antum dan antuna sekalian.. gue juga mohon maaf yang sebesar besarnya..  Tiada kemenangan tanpa zikrullah.. tiada amal tanpa keikhlasan.. dan tiada ampunan tanpa maaf dari sesama.. walau tangan tak dapat berjabat dan mata tak dapat bertatap.. melalui notes ini gue ingin mengucapkan.. ….. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 H..

“Minal ‘aidin Wal Faidzin”

Mohon maaf lahir dan batin..

Semoga di Hari yang Fitri ini kita menjadi makhluk yang suci lagi.. … Mulai dari nol lagi yuk :D
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock