Lagu Keren II

Nidji - Rahasia Hati (OST 5cm)

Ku coba merangkai kata cinta
Walaupun ku bukanlah pujangga
Yang bisa tuliskan kata-kata yang indah
Nyatanya tak ada nyali untuk ungkapkan

I wanna love you like the hurricane
I wanna love you like the mountain rain
So right, so pure
So strong and crazy for you

Andai matamu melihat aku
Terungkap semua isi hatiku
Alam sadarku, alam mimpiku
Semua milikmu andai kau tahu
Andai kau tahu rahasia cintaku

Berdoa dan beranikan diri
Sebelum semua ini terlambat terjadi

I wanna love you like the hurricane
I wanna love you like the mountain rain
So right, so pure
So strong and crazy for you

Andai matamu melihat aku
Terungkap semua isi hatiku
Alam sadarku, alam mimpiku
Semua milikmu andai kau tahu
Andai kau tahu rahasia cintaku

Andai matamu melihat aku
Terungkap semua isi hatiku
Alam sadarku, alam mimpiku
Semua milikmu andai kau tahu
Andai kau tahu rahasia cintaku

Alam sadarku
Alam mimpiku
Semua milikmu andai kau tahu
Andai kau tahu rahasiaku
Rahasiaku ..
Share:

Lagu Keren

Nidji - Di Atas Awan (OST 5 CM)

Cinta satukan hatiKuatkan jiwa menghadapi duniaSegala cinta dan lukaKuatkan semua persahabatan
Kita penantang impianDi atas awan kita kan menangKita penakluk duniaDi atas awan kita kan menang, menang
Bila kau merasa sedihIngatlah bahwa kau tak sendiriTanpamu tak akan sama, tanpamu semua berbedaKisahmu juga kisahku, selalu bersama
Kita penantang impianDi atas awan kita kan menangKita penakluk duniaDi atas awan kita kan menang, menang
Melangkah di bawah mentari yang samaMencari tempat kita di masa depanBerjanji kita tak akan putus asaWalaupun semua tak akan mudah
Kita penantang impianDi atas awan kita kan menangKita penakluk duniaDi atas awan kita kan menang, menang
Share:

Monas Jakarta Carnaval




Jadi kemarin, 18 Agustus 2013, gue pergi ke Monas Jakarta Carnaval ama si Hana. Sebenernya, awalnya kita mau ketemuan di tebet, sekalian nongkrong, buat ngomongin sesuatu. Tapi tiba tiba kita memutar nahkoda, dan berangkat ke monas, pas ngeliat ada acara carnaval di monas hari itu.

Monas Jakarta Carnaval itu jadi acara kerjasamanya Kementerian Pariwisata dan dinas pariwisata Jakarta. Disini sebanyak 33 provinsi yang ada di Indonesia akan menampilkan budayanya masing-masing sambil “longmarch” keliling monas. Gilee.. gempor gempor deh itu kaki. Selain ada pawai budaya, disini juga ada panggung hiburan, pesta rakyat ama perlombaan-perlombaan.

Gue ama hana janjian di stasiun juanda awalnya, Cuma karena Commuter Line dari tanah abang ke juanda itu agak ribet, akhirnya kita ketemuan di monas aja. Akhirnya gue nyampe monas jam 15.00. ajegile monas rame banget. Inih isinya lautan manusia. Ribuan orang kali. Dan pas gue nyampe acara karnaval nya baru aja mulai. Gue pun sibuk foto foto. Abis foto foto bentar gue pergi nyari si hana yg katanya udah masuk lewat pintu dari gambir. Nyari satu orang di antara ribuan manusia ternyata susah banget yak. Gue sms, telpon buat nanyain posisi dia. Gue hamper ngeliatin semua orang yang lalu lalang disana, untuk mencari wanita bernama hana. Gw liatin dari ujung ke ujung.. dari mata ke mata.. dan dari hati ke hati orang orang yang ada di monas.. ternyata.. hana lagi makan ketoprak..


Kita makan dan ngobrol kira kira sejaman. Terus kita liatin pawainya. Disana ada ondel ondel lagi nari nari. Gue maintain si hana ama foto bareng ondel ondel. Gue jadi inget, waktu kecil , kira kira 3-5 tahun, gue takut banget ama ondel-ondel. Tiap ada ondel ondel dateng kerumah gue pasti gue nangis kejer. Kalo gag nangis kejer, gue pasti langsung kabur atau sembunyiin diri di dalam rumah. Lucunya, nyokap gue dulu tuh suka banget isengin gue.. tiap ada ondel ondel mau dateng, dia tiba-tiba ngegendong gue dan bawa gue kedepan ondel ondel. Wkwkwk. Gue Cuma bisa nangis waktu itu hahahah. Dan akhirnya gue bisa foto bareng ondel-ondel kemarin hahaha.


Di pawai kebudayaan, seperti yang udah gue jelasin diatas, jadi tiap provinsi nampilin budayanya, sambil jalan atau longmarch. Tiap provinsi sendiri ada 30an orang lebih. Dan mereka pakai pakaian adat dari provinsi mereka juga beserta alat alat kesenian dan budayanya.. kayak tarian.

Contohnya, Jakarta dengan kebaya dan ondel ondelnya.. ada jawa tengah dengan candi, tarian tarian solo, terus ada juga NTT yang bawa naga, ada juga banten dengan etnis cina nya yang bawa barongsai dan papua dengan orang-orang khas dan tarian khas nya.


Entah kenapa pas yang papua lewat gue seneng sendiri. Gue ngeliat banyak pak gerson disana. Gue yakin, kalo pak gerson gue taro disana, pasti gue gag bakal bisa bedain mereka. Haha. Orang-orang dari papua, menampilkan pakaian adat mereka dan alat alatnya sambil nyanyi nyanyi. Pokoknya keren deh.

Sekitar jam setengah 6 pawai pun berakhir. Sebelum pulang, gue ama hana foto-foto dulu ama peserta pawai tadi. Kita nyari yang unik unik. Yak dapetlah beberapa foto itu hehe.

Satu yang pasti, acara ini sebenernya keren. Banyak esensinya. Kalo gue udah punya keluarga nanti, gue bakal sering ngajakin keluarga gue buat dateng ke acara beginian. Soalnya acara ini menumbuhkan nasionalisme ke diri kita. Rasa akan cinta tanah air. Kita harusnya bangga dengan Indonesia. Indonesia bener-bener kaya akan budaya, sumber daya alam, bahasa, suku dll. Sesuatu yang menurut gue gag bisa semua Negara lain miliki. Dan harusnya kita cinta dengan itu semua..

ini beberap foto kita


Gue ama ondel-ondel


Hana ama mbak mbak lupa dari mana


Kita ama papua




Share:

(Seperti) Angin Musim Dingin




Kamu itu seperti angin musim dingin.. meninggalkan sebuah warna dan menghilang begitu saja..
Kamu itu seperti angin musim dingin.. datang membawa kesejukan, namun secara perlahan membekukan diri..
Kamu itu seperti angin musim dingin.. mendinginkan yang hangat, dan membekukan yang dingin..
Kamu itu seperti angin musim dingin.. datang membawa rintikan air, kapas yang berterbangan, dan serangan badai..

Share:

Cara(ku) Mencintai..


“Bagaimana cara eyang mencintai PH?”

Aku tak menyangka, ternyata disurat surat balasan yang dikirimkan awak persma Publica Health (PH), banyak yang menanyakan pertanyaan tersebut. Pertanyaan yang sederhana menurutku, akan tetapi sungguh sangat sulit untuk menjawabnya, bahkan untuk diriku sendiri.

Sejujurnya aku pun tak pernah memikirkan hal tersebut sebelumnya. Aku yang selalu berjalan mengikuti roda waktu yang terus berputar, tanpa niat untuk berhenti ditengahnya. Aku yang selalu menganggap sekumpulan orang ini sebagai keluargaku, tanpa anggapan atasan dan bawahan. Aku yang selalu menikmati dinamika kehidupan organisasi ini, meski sering aku terjebak didalamnya dan aku yang selalu memikirkan kehidupan organisasi ini meski organisasi ini tak pernah seutuhnya memikirkanku, Sejujurnya tak pernah memikirkan hal tersebut. Tetapi, setelah menerima pertanyaan tersebut, aku baru tersadar, bahwa aku memang mencintai kehidupan “biru” ku ini..

Share:

Disable Adblock