Sepucuk Panorama Masa Kecil (Bagian 1)




Beberapa hari yang lalu gue nonton satu film sarat makna dan inspirasi kehidupan. Judul film ini adalah Benjamin Button, dengan pemeran utamanya Brad Pitt. Menurut gue film ini cukup mengesankan dari segi alur cerita hingga penampilan pemeran-pemerannya. Film yang berdurasi dua jam ini berkisah tentang seorang bayi laki laki (Bradd Pitt) yang terlahir dengan kecacatan. Gue gag begitu yakin sih apa bener-bener ada cacat kayak gitu di dunia ini. Jadi dia terlahir dengan kondisi fisik yang kayak kakek-kakek atau orang yang udah berusia lanjut. Ayahnya sendiri ketika melihat pertama kali buah hatinya tersebut langsung berucap “like a monster” dan seketika itu juga sang ayah membuang anaknya tersebut di depan pintu sebuah rumah panti jompo. Mulai saat itu, sang anakpun diasuh oleh perawat panti jompo tersebut dan diberi nama Benjamin. Akan tetapi, semakin berjalannya waktu, terjadi keanehan pada si anak. Semakin lama si anak justru menjadi semakin muda. Ya. Bahkan saat usianya sekitar 26 tahun, dia terlihat seperti pria berusia 40 tahunan, dan ketika usianya sudah 40 tahunan sang anak justru terlihat seperti pria 25 tahunan. Lalu pasti kalian jadi berpikir bagaimana rupa Benjamin ketika dia berusia 60 tahunan? Ya kalo mau tau jawabannya silakan nonton saja filmnya hehehe

Film Benjamin button ini membuat gue tergugah dan jadi inget masa kecil gue dulu. Kalo ngeliat film ini, Sejujurnya gue punya masa kecil yang jauh lebih baik dibandingkan masa kecil Benjamin button. Gue terlahir dengan kondisi yang  normal dan sehat wal’afiat di sebuah Puskesmas Kecamatan yang entah gimana caranya Puskesmas itu jadi tempat penelitian skripsi gue sekarang. Dan lucunya gue pun meneliti balita dalam penelitian gue. Seorang bayi yang lahir 21 tahun yang lalu di puskesmas Jatinegara meneliti tentang balita di puskesmas jatinegara saat ini. Sepertinya gue emang punya keterikatan tempat ini deh. Haha

Berbicara soal balita, gue jadi inget, waktu gue balita dulu, gue cukup banyak pindah-pindah rumah. Kayaknya sih begitu gue lahir sampe umur 2 tahunan, gue tinggal di tanjung lengkong yang bagian dalem. Jadi tanjung lengkong ini sebuah perumahan di polonia tempat kantor kelurahan bidaracina, kecamatan jatinegara,  Jakarta timur berada. Cuma kalo kantor kelurahannya ada di depan tanjung, nah rumah gue pertama ini ada di bagian belakang dalem tanjung. Entah kebetulan atau tidak, tapi sebagian besar idup gue sampe sekarang, ada di tanjung lengkong ini..

Nah abis itu, pas umur gue 2-3 tahun, kayaknya lagi nih, keluarga gue pindah ke pedati, daerah kampong melayu kelurahan cipinang cimpedak, kecamatan jatinegara Jakarta timur. Gue masih inget banget, gue pertama kali kenal kerupuk pas di tempat ini nih. Jadi waktu itu gue suka banget beli kerupuk di abang-abang tukang bubur. Ya for Your Information, sekarang, gue adalah seorang fans kerupuk hahahah. Dan di tempat ini juga pertama kalinya gue ngeliat sesuatu yang mengerikan banget bagi anak-anak seusia gue saat itu. Tau apa? Yaa itu adalah ondel ondel. Wkwkwkwk. Gue dulu takut banget ama yang namanya ondel-ondel. Asli gue juga gag tau kenapa. Mungkin karena perawakannya yang tinggi besar dengan wajah tanpa ekspresi dan diwarna-warnain gitu kali ya makanya bikin gue takut. Dan.. Gue masih inget banget, dulu gue dikerjain ama nyokap gue, pas ada ondel-ondel dateng lewat rumah gue, gue digendong nyokap dan dijejelin ke ondel-ondel. Yaa sebagai anak yang tak berdosa saat itu gue Cuma bisa nangis kejer sambil berontak berontak di gendongan nyokap gue. Kondisi lingkungan tempat tingga gue pas di pedati ini dikelilingi oleh orang-orang betawi asli. Yaa sebagai informasi, jadi biasanya itu, orang betawi itu tinggalnya pasti barengan. Bisa jadi 1 RT atau bahkan 1 RW itu masih pada sodaraan semua. Yaa itulah tempat tinggal gue. Dikelilingi oleh orang-orang betawi asli. Di pedati ini juga gue pertama kali kenal yang namanya “teman”. Yaa gue inget waktu disini gue punya temen main yang juga tetangga gue sendiri. Sebelahan rumahnya. Satu cowok dan satu cewek. Kalo ama yang cowok gue suka main mainan gitu, kalo ama yang cewek gue suka main kerumahnya gitu. Sejujurnya gue lupa siapa nama mereka dan bagaimana rupa mereka. Tapi, entah kebetulan atau engga, temen kecil gue yang cowok itu ternyata jadi temen sekelas gue waktu SMP di SMPN 14 Jakarta dan temen gue yang cewek satunya itu jadi temen SMA gue di SMAN 100 Jakarta !!!

Wahahaha lucu yaaahh.. Gini ceritanya, Jadi kebetulan, pas ngambil rapot kelas 2 SMP, nyokap gue ketemu nyokapnya si cowok. Dan Apa yang terjadi jika dua orang ibu ibu bertemu setelah 10 tahun lamanya berpisah? Ya begitulah ceritanya hahaha.. Gag beda jauh ceritanya kayak bagaimana gue tau kalo si cewek temen kecil gue itu adalah temen SMA gue sendiri. YA jadi waktu pas Perpisahan SMA.. kayak wisudalah kalo kuliah.. dan Nyokap gue duduk sebelahan ama  Nyokapnya temen gue itu. Dan apa yang terjadi ketika dua ibu ibu tetanggaan yang sudah 15 tahunan gag ketemu?? Ya begitulah ceritanya hahahah

Pas umur gue 4-5 tahun, keluarga gue pindah lagi.. kali ini ke depok.. Ya jadi kita punya rumah di Depok.. Disini gue mengalami banyak hal yang bener-bener mengisi hari hari untuk menghabiskan masa balita gue. Banyak banget hal-hal yang gue inget di usia gue yang masih sangat amat muda ini. Kayaknya emang bener penelitian seseorang yang bilang bahwa seorang anak akan bener-bener  menyerap ilmu dan pengetahuan saat berusia 4-5 tahun. Bisa dibilang apa yang gue lakukan saat usia 4-5 tahun itu, banyak yang jadi cerminan apa yang suka gue lakuin saat saat gue remaja atau beranjak dewasa saat ini.

Pada usia segitu, gue pertama kali tau yang namanya “teman sejati”. Yaa.. Teman sejati bukanlah sekedar temen, tapi bisa kita anggep sebagai saudara atau keluarga. Gue punya temen main, namanya Asep dan Firman. Mungkin karena mereka berdualah, kenapa gue sekarang bener bener menghargai banget kata “teman” dan gue pun sangat menyayangi temen temen deket gue. Pas di depok ini kondisinya bener-bener beda sama yang di pedati. Kalo di pedati perkumpulannya orang betawi, tapi kalo di depok justru perkumpulan orang orang sunda. Meskipun gue Cuma tinggal 2 tahun di depok, tapi depok dengan sukses membuat gue jadi cadel “F” dan gaya bicara gue terkadang jadi kesunda-sundaan sampe sekarang ini.

Gue, asep, firman punya hobi yang sama waktu itu. Yaitu.. nangkep belalang. Mulai belalng tanah sampe belalang daun. Mulai belalang kecil sampe belalang gede sekalipun. Tempat kita nyari belalang ada di suatu kebon singkong yang letaknya gag jauh sih dari rumah kita. Kebon singkong ini cukup luas daerahnya dan berbatesan dengan hutan. Ya hutan. Nyokap gue selalu ngelarang gue buat main ke kebon itu untuk nyari belalang. Cuma yaa namanya anak-anak pasti bandel kan yaa. Jadi gue meskipun udah dibilangin gitu, tetep aja nyari belalang terus hamper tiap hari. Pada suatu hari gue ketahuan ama nyokap lagi nyari belalang di kebon itu. Akhirnya nyokap nyamperin gue ke kebon itu. Dan gue langsung kucing-kucingan gitu ama nyokap. Tapi, sepandai-pandainya anak kecil melompat, pasti akan jatuh juga. Ya gue ketangkep ama nyokap gue. Gue diomelin abis abisan di kebon itu dan gue dibawa nyokap ke pinggiran kebon itu. Ternyata di pinggir kebon tersebut ada jurang yang sangat dalam. Dan tau apa yang dilakukan nyokap gue? Nyokap gue ngegendong gue dan seolah olah pengen ngelempar dan ngejatohin gue ke jurang itu !!! Sontak aja gue langsung nangis kejer dan bener bener ngerasain takut setengah mati.. Meskipun dengan cara yang agak ekstrim tapi apa yang nyokap gue lakukan itu bener bener pelajaran berharga buat gue. Nyokap ngelarang gue kesana, bukan karena dia gag ngebolehin, tapi karena ada banyak bahaya di kebon tersebut. Dan apa yang terjadi kalo gue jatoh ke jurang tersebut? Jawabannya adalah gue bakalan “meninggal”.. sesuatu yang nyokap ajarkan gue dengan cara menggendong seolah olah pengen ngelempar gue ku jurang itu.. Yaa.. saat itulah gue belajar bagaimana untuk memaknai dan menghargai yang namanya sebuah kehidupan dan kesempatan serta keberuntungan..

Di usia ini jug ague pertama kali kenal dengan kata “musuh”. Setiap ada pembangunan pasti ada penghancuran. Setiapa ada kebaikan pasti ada kejahatan. Setiap ada putih pasti selalu ada hitam. Ya. Gue asep dan firman punya musuh yang sama. Dia adalah cowok yang bandel banget dan punya cara ngomong yang kotor. “mampus, sukurin, gurih” adalah kata-kata yang suka dia ucapkan. Gue lupa namanya, jadi sebut aja dia coro. Jadi si coro ini, bener bener badung banget anaknya. Suka jail, ngatain orang, ngajak berantem. Entah dia bakal jadi apa kalo udah gedenya hahahah. Pada suatu ketika, gue asep firman dan anak-anak lainnya lagi main, kalo gag salah main gundu. Nah ada anak kecil juga yang idiot (sindrom down), kita sebut aja dia didi. Jadi si coro ini naik sepeda dan dia nyuruh si didi ini buat megang jok belakang sepedanya si coro. Si coro bilang jangan sampe lepas. Si didi ya nurut nurut aja. Dan tau apa yang dilakukan si coro? Dia ngebut bawa sepedanya !!! dan bikin si didi keseret sampe kakinya berdarah-darah. Si didi nangis. Tapi Cuma sebentar. Akhirnya ada salah satu anak disitu, cewek, yang bilangin si coro buat jangan kayak gitu atau kalo engga si cewek bakal bilangin ke ortunya si didi. Dan tau apa yang dilakukan si coro? Si coro langsung mukul itu cewek !! wahaha anjirr.. mau jadi apee lo coroooo wkwkwk. Abis itu kan langsung chaos yee keadaan. Si coro yang gag terhentikan langsung dateng ke tempat kita main gundu dan ngambil serauk gundu gundui kita lalu ngelemparin kita pake gundu itu.

Coroooo.. gue ngindar ngindar, dan gue diselengkat ama dia.. gue jatoh.. temen temen gue yang lain mulai pada naik pitam. Asep ama firman mulai ngebales. Si coro langsung kabur. Dan gue inget banget pas dia mau lari dia kepeleset gara gara kulit pisang. Wahahaha. Dan seketika itu juga kita mukulin coro rame-rame. Itu pertama kalinya gue mukulin orang wkwkwk. Si Coro nangis dan pulang. Kita pun juga pulang ke rumah masing-masing.

Anehnya abis kejadian pengeroyokan itu, gue gag inget lagi apa yang terjadi setelahnya.. yang gue inget justru si coro jadi baik dan jadi temen gue. Ingatan gue terakhir ama si coro tu, gueasep firman dan coro ngobrol di depan rumah gue pas hujan hujan. Cerita cerita gitu deh.. asli absurb abis..

Gue sekolah TK di di Depok. Sebuah TK islam yang bernama TK Siradjul Atspal. Kerennya, TK ini masih ada dan eksis sampe sekarang J. Karena TK ini TK islam, jadi rata-rata ngajarin soal islam islam gitu dibandingkan umumnya. Gue masih inget, sebelum kita masuk kelas, pasti setor hapalan dulu. Baik itu hapalan surat atau doa doa harian. Gara gara TK ini nih gue jadi bisa baca iqro. Begitu gue lulus TK, gue juga lulus iqro 6 J

Begitu gue lulus TK, keluarga gue pindah ke Jakarta lagi.. pindah ke tanjung lengkong lagi..

Dengan pindah rumah lagi ini berarti juga menandakan bahwa fase hidup gue juga mengalami yang namanya perpindahan.. perpindahan dari balita menjadi anak-anak..

Ya inilah sepucuk panorama masa kecil gue.. Meskipun hanya sepucuk tapi gue seneng karena masih punya panorama tentangnya.. panorama keindahan yang tak ada duanya.. bahkan melibih panorama kecantikan wanita tercantik sekalipun..

To be continued..
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock