Passion yang Tertunda



Gue termasuk orang yang suka seni atau art. Dari begitu banyaknya seni di dunia ini hamper semuanya gue suka. Salah satu seni yang menjadi passion gue adalah seni peran. Ya semacam drama atau film film gitu. Gue suka main drama dan gue suka bikin film. Kalo ditanya kenapa gue suka, ya alasannya simple. Karen gue beberapa hobbi gue tertuang ketika kita mau bikin sebuah drama atau film. Beberapa hobbi gue itu ialah tulis menulis, acting acting, fotografi, videografi dan memimpin. Ya entah kenapa gue punya hobby memimpin, yang dalam artian sederhananya memanegemen sesuatu agar tujuan bisa tercapai dengan sukses.
Gue pernah beberapa kali bikin drama atau film yang sederhana-sederhana gitu. Ya yang buat tampil di depan kelas atau sekedar buat mempromosikan sesuatu. Pada kesempatan-kesempatan tersebut gue hamper udah semua nyobain posisi posisi dalam suatu proses pembuatan drama atau film. Gue udah pernah jadi pemeran utama, pemeran pendukung, penulis scenario, cameramen, video film maker dan sutradara. Bahkan gue pernah jadi pemeran utama, cameramen dan sutradara sekaligus. Ajegilee keren ken gue? Hahaha
Berbagai karakter pun udah pernah gue lakuin, mulai dari siswa biasa, anak jalanan, comedian, mahasiswa gaul, bapak-bapak, cowok romantis dan orang jahat. Bahkan gue pernah meranin cowok yang hamilin anak orang -___-
Ada 4 drama atau film yang paling gue suka yang dalam pembuatannya ada gue di dalamnya.


1. Drama anak miskin
Jadi Drama ini sebenernya salah satu tugas mata kuliah bahasa Indonesia pas kelas 2 SMA. Inilah drama yang pembuatannya singkat banget tapi entah kenapa hasilnya bisa maksimal abis. Kalo ga salah, kelompok tugas gue ini adalah kelompok yang terbuang. Kenapa gue bilang gitu? Jadi kita bertujuh adalah orang orang yang gag dapet kelompok. Wejiiaaannn. Hahaha. Tujuh orang ini kalo gag salah ad ague, Gerry, robby, gm, apsada, qb dan satu lagi gue lupa. Dan uniknya kita gag bikin scenario tulisan dan latihan pun sehari sebelum tampil, itupun Cuma sejam. Pokoknya kita udah paham alurnya dan biarkan mengalir begitu aja.
Drama ini berceritakan tentang anak miskin baik hati yang digangguin oleh sekelompok anak nakal. Dalam film ini, gue jadi pemeran utamanya. Gue jadi anak miskin penjual Koran gitu yang punya sahabat orang kaya dan baik hati. Trus hamper tiap hari gue dipalak ama anak-anak nakal. Ending dalam drama ini rada absurb tapi keren. Berbau action-action gitu. Jadi gue ama sahabat gue berantem sama anak-anak nakal tersebut. Yang paling gue inget dari drama ini adalah gue kena pukulan beneran di mulut gue ketika acting berantem tersebut. Hihihi.
Kerennya, drama kelompok gue ini dapet nilai tertinggi di kelas..

2. Drama anak desa yang pengen sukses di kota
Drama ini bercerita tentang seorang anak desa yang pengen sukses di masa depannya. Untuk mencapai kesuksesan tersebut dia bela-belain merantau ke kota demi mendapatkan fasilitas pendidikan yang baik. Drama ini adalah Ujian Praktek Bahasa Indonesia pas kelas 3 SMA. Waktu itu pak guru menawarkan mau bikin perkelompok atau perkelas langsung. Akhirnya kita bikin perkelas. Dalam drama ini gue ikut serta dalam pembuatan scenario juga sebagai salah satu pemain.
Pada drama berdurasi 20 menitan ini, banyak terjadi rangkaian-rangkaian kisah yang tergabung menjadi satu. Ada kisah kehidupan keluarga di desa, ada kisah lingkungan sekolah di kota, ada kisah cinta monyet, ada kisah perseteruan geng geng dan ada kisah anak baik dan anak nakal. Gue sendiri dapat scene yang cinta monyet. Hahaha. Disini gue berperan sebagai cowok yang punya pacar. Pacar gue disini sahabat gue sendiri di dunia nyata. Si ika. Salah satu scene yang paling gue inget adalah saat scene gue mutusin ika. Hahahahah. Banyak yang koment kalo acting kita berdua udah kayak beneran aja.
Yah drama ini termasuk special karena kita bener-bener bekerja bareng satu kelas. Semua senasib sepenanggungan. Kita bikin bener bener detail, dari skenarionya, latarmya, settingnya, alur ceritanya, scene tiap cerita hingga peran per tiap orangnya. Setiap anak di kelas gue pasti pernah ngomong dalam drama ini. Dan hasilnya pun lumayan, dapet nilai Bagus dari pak guru bahasa Indonesia.

3. Drama marry me

Hampir Semua anak KL 2012 dan 2013 pasti tau drama paling romantis ini. Wkwkwk. Jadi drama ini adalah salah satu tugas pensi kelompok Stadium General (pelantikan) KL dulu. dari sekian banyak pensi, entah kenapa kelompok gue kena apesnya.. yaitu mendramakan sebuah acara tv “marry me” ke kehidupan nyata. Kelompok gue ini ada gue, hanna, mira, luna, grace, putri, mbak wah, klara, klorin dan heny.
Di drama ini jadi gue berperan sebagai cowok yang pengen ngajak nikah pacar gue (si klorin). Moment ini gag biasa biasa aja, karena pas kita jalan nanti, bakal ada orang-orang yang flash mob gitu di depan kita, dan pas pertengahan gue juga ikutan flash mob. Abis itu baru deh gue bilang “will you marry me?” wahaha so sweet kan? :D
Pas dapet peran kayak gitu, sebenernya gue gag mau, soalnya gue harus flash mob. Pas latihan pun gue ogah-ogahan, apalagi yang pas flash mob. Gue gag bisa nari -__-. Gue masih inget si hanna selaku sutradaranya ngomel ngomel terus ke gue karena acting gue gag banget dan flash mob gue males-malesan.
Cuma pas hari H nya, kita buktikan kalo kita keren ! Kita dapet urutan ke empat kalo gag salah. Yak lumayan, soalnya kalo urutan-urutan terakhir orang-orang biasanya udah pada males dan ngantuk.
Jujur aja gue gugup pas drama ini, soalnya diliatin oleh 100 orang lebih dan ada dosennya. Akhirnya dimulailah drama ini. Gue perkenalan, pas perkenalan ini udah banyak aja yang cie cie in dan ketawa dan inilah yang bikin gue PD. Abis itu drama berlanjut ke gue yang ngajak si klorin jalan. Pas lagi jalan gitu gue ngegombal gombal gitu. Dan tibalah saatnya. Gue ngasih kejutan ke klorin. Tiba-tiba ada sekelompok orang flash mob di depan kita, sambil ngasih kita bunga, kalung sama mahkota mahkota gitu. Penonton mulai pecah !. pas pertengahan flash mob, gue ikutan flash mob. Anjir wkwkwk. Inilah pertama kalinya gue nari wkwkwk. Tawa penonton pun pecah. Gue inget banget, semua orang disitu ketawa semua, dosen dosen juga ketawa. Akhirnya selesai flash mob nya. Abis itu gue langsung bersimpuh gitu, dan ngeluarin cincin dari kantong gue. Dan bilang dengan sepenuh hati “will you marry me?” pas ngucapin kalimat itu gue agak tersendak. Semua penonton pecah ! cewek cewek pada bilang so sweet ! hahaha. Dan jawaban klorin bikin gue kaget. Yak si klorin ngerjain kita semua disini. Termasuk kelompoknya sendiri. Harusnya dia bilang gini “iya aku mau nikah sama kamu”. Cuma dia malah bilang “maaf, aku gag bisa yip..” semua penonton ber ooooo.. gue dalem hati bingung sebingung-bingungnya. Entah kenapa gue kayak ngerasa patah hati gitu. Cuma si klorin ngelanjutin.. “aku gag bisa nolak kamu” anjirr wkwkwkw hahaha
Lagi lagi penonton pecah !
Dan kelompok gue dapet pensi terbaik. Banyak yang bilang acting gue pas ngelamar si klorin bener bener kayak dari hati banget, termasuk ekspresi ketika gue terancam ditolak itu hahaha

4. Film promosi Kesehatan
Yak ini adalah film fenomenal di FKM. gue gag tau, kenapa film berisi aib gue ini bisa tersebar di kalangan mahasiswa fkm dari angkatan 2009, 2010, dan 2011. Yak ini adalah film yang bercerita tentang gue yang hamilin anak orang -___-
Ini salah satu tugsa dasar promkes di semester 3. Jadi kita diminta bikin media promosi kesehatan gitu. Dan kelompok gue sepakat bikin film. Inti sebenernya dalam film ini sih penggunaan kondom, Cuma entah kenapa film ini justru kebanyakan ornament ornamennya. Hahaha
Disini gue jadi pemeran utama, cameramen dan videografinya. Lengkap yak. film ini durasinya cukup lama, yaitu 40 menit. Sinetron aja kalah yak hahaha. Yah meskipun kurang begitu bagus di mata dosen, tapi film gue ini sukses meraup penonton. Dan sempat enjadi box office ketika PBL-1 hahaha. Gue gag ngerti siapa penyebar film ini hingga menyebar kemana-mana gini. Gue jadi inget semenjak bikin film itu sampe sekarang gue jadi diinget orang karena pernah hamilin. Dan si ines, cewek yang gue hamilin itu pun jadi terkenal gara gara dihamilin ama ayip. Oke fix abaikan hahaha
Film ini sebenernya simple, tentang sepasang mahasiswa yang dirundung cinta. Si cewek tinggal di keluarga yang orang tuanya sibuk kerja sehingga dia gag diperhatikan dan membuat dia stress. Terus untuk menghilangkan stress itu pacaranya, yaitu gue, akhirnya ngajak dia untuk melakukan “sesuatu” yang bakal bikin dia lupa. Dan saat itulah gue mempromosikan kondom. Itulah intinya. Tapi gue bingung, kenapa yang orang inget justru gue hamilin orang dibandingkan pesan utamanya yaitu “gunakanlah kondom” -___-
Kalimat provokatif yang paling diinget adalah ketika gue ama si ines udah di kamar. Si ines lagi nangis nangis akibat keluarganya. Terus dengan jantanya gue bilang gini sambil nutup pintu kamar. “ayolah kita lupakan sejenak masalah itu dan ………..”
Yah sampe sekarang film ini masih diinget orang orang dan disimpen di hardisk laptop orang-orang tersebut hahahah
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock