Crazy Little Thing Called Love




Malam ini lagi lagi gue denger cewek nangis di kosan gue. Bukan. Bukan kuntilanak. Ini serius cewek beneran. Jadi cewek ini kita sebut aja bunga. Dia pacarnya temen kos gue. Kita sebut aja pohon. Menurut analisa gue, si bunga ini nangis gara gara abis berantem ama si pohon. Jadi dia gak kuat menahan perasaannya akhirnya keluarlah air mata tersebut. Sebenernya ini bukan pertama kalinya gue liat si bunga nangis. Gue udeh pernah liat beberapa kali. Bisa dibilang sering.

Pernah suatu hari, pas mereka lagi berantem dan kebetulan gue lagi pengen berangkat keluar. Ajegile tekanan batin. Gue gak enak banget pengen keluar kamar, soalnya kalo keluar otomatis gue bakal ngeliat pertengkaran mereka, secara gitu kamarnya depan depanan ama gue. Akhirnya untuk menjaga keselamatan diri gue, gue memilih untuk diem dulu di kamar dan berangkat begitu mereka selesai berantem.

Beberapa menit berlalu. Si bunga mulai menangis. Dia pun kayaknya keluar. Soalnya gue denger suara pintu dibuka. Gue nunggu beberapa saat. Setelah yakin kalo si bungan emang udeh keluar, akhirnya dengan muka tanpa dosa seolah gak terjadi apa-apa gue keluar kamar dan berangkat keluar. Gue langsung ambil motor di garasi. Begitu gue masuk garasi, gue ngelihat sesosok perempuan. Rambutnya panjang. Bajunya putih. Diem doang dipojokan. Gue cek punggungnya, ternyata gak bolong. Dia juga gak ketawa hihihi tapi malah nangis huhuhu. Gue diem beberapa saat. Akhirnya gue sadar. Kalo itu BUNGA ! ternyata si bunga lagi nangis di pojokan garasi. OSITMEN !

Gue pun perlahan ngeluarin motor dan langsung pergi saat itu juga….

………

Menurut gue wanita itu susah dimengerti. Susah banget deh. Gue lebih gampang untuk memahami skripsi gue daripada memahami seorang wanita. Pas gue nyekripsi kemarin, saat gue bingung akan suatu problema, gue langsung nyari nyari teori atau referensi yang berkaitan dengan problema tersebut. Begitu gue pelajarin dan diskusi. Problema itu bisa terselesaikan. Beda ama wanita. Wanita itu kayak bunglon. Suka berubah ubah. Kayak bencana alam juga. Susah diprediksi. Satu teori belum tentu bisa menjelaskan soal wanita. Butuh ratusan teori yang digabungkan berdasarkan rumus dan formula tertentu. Ya. bener. Wanita itu complicated..

Contohnya kasus bunga diatas. Gue gak ngerti ama dia. menurut gue dia salah satu cewek yang belum punya prinsip. Dalam suatu hubungan, memang diperlukan bumbu bumbu penyedap. Gunanya ya buat memantapkan rasa. Bumbu bumbu itu seperti surprise, rasa posesif, jenuh, bertengkar, cemburu dan lain lain. Pertengkaran dalam suatu hubungan merupakan salah satu bumbu penyedap tersebut. Kalo hubungan yang anteng anteng aja mah gak ada greget nya. “rasa” nya pun ya gitu gitu aja. Gak ada perubahan. Stagnan disitu aja. bisa bikin bosen lama-lama. Rentan terhadap rasa lain yang lebih rekatif. Inilah pentingnya bumbu. Untuk memunculkan suatu dinamika. Tapi selalu inget. Dalam suatu masakan jangan terlalu banyak menambahkan bumbu. Soalnya bisa mematikan rasa. Bikin rasa jadi hambar. Gak enak. Ujungnya makanan tersebut kita buang. Makanya kita kasih yaa sebutuhnya aja. Sewajarnya aja.sesuai selera lah. Begitu juga dengan suatu hubungan. Hubungan yang terlalu banyak bumbu bisa mematikan rasa. Bikin hambar. Gak enak. Belum sampe ke jenjang selanjutnya udah putus aja.

Itulah yang belum sepenuhnya dimiliki bunga. Si bunga belum punya takaran yang pas untuk bumbu dalam hubungannya tersebut. Kalo pacaran tapi berantem berantem terus yaa buat apa? Nangis nangis terus ya buat apa? Kalo pun bisa bertahan dan bisa sampe jenjang pernikahan, yaa siapa yang menjamin kalo setelah nikah gak bakal berantem-berantem lagi? Gak bakal nangis nangis lagi? Gak ada kan?

Pacaran yang isinya berantem-berantem terus sih bukan pacaran namanya.. itu smackdown.. pacaran yang isinya sakit-sakitan terus rasanya sih bukan pacaran namanya.. itu manula… pacaran yang isinya nangis-nangisan aja sih bukan pacaran namanya.. itu termehek-mehek..

Kalo cinta gak gitu gitu amat juga kali…

Cewek juga harus punya prinsip. Jangan terlalu ngekor di perasaan emosionalnya. Meskipun katanya cewek mikirnya pake hati.. tapi inget, dulu ngerjain soal soal sekolah emang pake hati? Pake otak kan? -__- yaa kenapa soal soal hidup ini gak gunain otak juga buat menjalaninya?

“tapi gak sesederhana itu yip…..”

Pasti ada yang mikir kayak gitu.. Yah menurut gue orang-orang zaman sekarang terlalu termakan ama film film sinetron atau film film romantic luar negeri. Yang meskipun banyak banget problemnya tapi endingnya tuh selalu bahagia selamanya. Ya itu kan Cuma film. Film komersial juga. Kenapa endingnya selalu bahagia, yaa buat sarana komersial aja. biar filmnya laku. Soalnya kalo endingnya ngegantung atau gak sesuai yang diharapkan konsumen yaa filmnya gak bakal laku. Itulah strategi pasar. Bagaimana membuat daya tarik produknya.

Orang yang mikir “tapi gak sesederhana itu yip…..” itu keliatan kalo dia orang yang membatasi dirinya untuk berkembang. Orang kayak gini kayak ikan yang ada di akuarium. Yang dia tau, akuarium itulah tempat terbaiknya. Padahal masih ada sungai, masih ada danau dan masih ada lautan diluar sana. Dan ditempat tempat itu justru banyak menawarkan pesona-pesona yang tak tertandingi keindahannya..


Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock