Mendadak Alim





Semalem gue dateng ke pesta nikahan sodara gue. Pesta nya cukup meriah, karena tamu undangannya yang berkisar 500-800 orang dan bertempat di Taman Anggrek TMII. Kadang gue berpikir, bagaimana nanti kisah nikahan gue besok. Dengan siapa gue nikah, umur berapa gue nikah, dimana gue nikah dan pertanyaan lain lain seputar masa depan. Kadang gue bermimpi pengen punya mesin waktu doraemon dan ngelihat ke masa depan. Biar rasa penasaran gue bisa ilang. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, ternyata lebih baik kayak gini aja deh. Lebih baik kita gak tau dengan masa depan kita. Soalnya dengan begini, kita bisa menikmati indahnya sebuah proses dan nikmatnya sebuah perjuangan. Biarlah masa depan menjadi kotak Pandora. Kotak penuh kejutan yang baru kita tau isinya begitu kita membukanya.

Gue punya banyak temen yang udah pada nikah. Nikah muda lebih tepatnya. Soalnya umurnya ya masih 20an. Seumuran gue. Banyak diantara mereka tersebut yang merupakan temen deket gue. Temen deket waktu SD, SMP, SMA maupun kuliah. Total temen deket gue ada sekitar 20an yang udah nikah. Banyak kan? Gue masih inget, waktu gue bareng-bareng mereka dulu, kayaknya kita gak pernah deh ngomongin soal nikah. Apalagi nikah cepet. Secara gitu yang namanya remaja mah pasti mikirnya pacar-pacaran aja. Tapi nyatanya sekarang malah mereka udeh pada nikah semua..

Ada yang unik dari temen-temen gue yang udah pada nikah ini. Mereka semua punya satu kesamaan yang gue perhatiin ada semenjak mereka menikah. Yaa semenjak mereka nikah, entah kenapa mereka jadi (sok) bijak. Jadi sok-sok an dewasa gitu. Yaa mungkin ini wajar aja yaa, karena emang mungkin ini merupakan sebuah tuntutan, yang mau gak mau yaa harus kita lakukan kalo mau nikah atau udah nikah. Cuma ada satu hal lagi yang bikin gue penasaran. Membuat gue bertanya-tanya kenapa bisa gitu. Yaa mereka semua jadi mendadak alim gitu. Serius. Mendadak alim. Alias tobat.

Entah kenapa mereka jadi sering posting gambar-gambar yang berisi kalimat kalimat islami, mereka juga sering posting cerita-cerita islami, atau kalimat kalimat penyejuk hati. Kadang status media social nya juga alim alim banget. Udeh kayak cermahnya ustadz atau ustadzah.

Sejujurnya gue sering ketawa sendiri ngeliat mereka jadi alim gitu. Soalnya gue tau banget mereka kayak gimana. Saking deketnya, dosa-dosa mereka aja sampe gue tau. Hahaha :p Makanya kadang gue bertanya-tanya dalam hati, ini beneran jadi alim apa cuma covernya aja.

Pernah suatu kali gue ngetes mereka. Yaa buat ngilangin rasa penasaran gue aja sih sebenernya. Temen deket gue ini sebut aja namanya mawar. Jadi dia abis mosting status BBM. Gue lupa lengkapnya gimana. Tapi intinya tentang, pentingnya beribadah gitu. terus gue sok-sok an nanya deh ke dia. dan dia ngejawabnya udah kayak ustadzah aja. Asli ngakak abis gue. Ngebaca bbm dia sambil nginget-nginget kayak gimana dia dulu. Gue masih inget dulu si mawar ini dulu banyak yang naksir. Saking banyaknya dia sampe buka “cabang” gitu. Pacarnya banyak. Sampe pacar adeknya juga dipacarin ama dia. Makanya pas gue liat dia kayak gini, gue bener-bener penasaran banget. Sekaligus kagum. Akhirnya gue tes lagi dia, gue tanyain, gimana “malam pertama” nya. Yaa iseng-iseng aja. Absurbnya, dia malah ceritain kisah malam nya itu ama gue. Lengkap dan rinci. Beserta jam-jam nya. INI APAAAAAAA.. Aduuhhh mama sayangeeeeee.. Gue yang awalnya udeh kagum, langsung shock dibuatnya. Tapi yah, memang selalu ada hal gila yang terjadi jika kamu bersama temen dekatmu :D

Terus ada lagi temen gue yang udeh nikah itu. Sebut aja bunga. Dia dulu cewek gaul gitu deh. Calon calon sosialita masa depan gitu. Doyan nongkrong. Kongkow kongkow. Suka gosip dan PHP-in cowok. Sama kelakuannya. Postingannya berbau islami terus. Gue tes juga nih. “bung gue lagi naksir ama cewek nih, gimana ya blalalalalal” dan tau apa yang terjadi.. dia ceramahin gue panjang lebar kali tinggi sama dengan luas. Mantep banget. Gue bengong. Shock. Kagum. Tapi beberapa saat setelahnya.. dia malah bergosip ria, ceritain tentang si anu, si itu, tetangganya, dan pacarnya adek suaminya, pacarnya pacar mantan pacarnya dan lain lain.

Gue Cuma bilang.. “nyebut bung.. nyebut..”

Yeahh.. kita memang akan selalu menjadi diri kita sendiri jika sedang bersama temen deket kita”

Tapi.. ya emang gue akuin, nikah itu emang ngubah karakter seseorang. Itulah yang gue lihat pada temen-temen gue diatas. Perubahannya pun menuju ke arah yang lebih baik. Yaa meskipun ada juga temen gue yang sebelum nikah sama sesudah nikah tetep sama aja. Tapi pasti ada deh perubahannya. Meskipun kecil. Yang gak keliatan ama kita. Begitu pula sama kondisi “mendadak alim” yang terjadi ama temen-temen gue diatas. Yang bisa gue analisis sih, sebenernya kondisi “mendadak alim” itu bukanlah sesuatu yang dibuat-buat, tapi emang sesuatu yang terjadi secara naluriah. Kondisi yang bisa dibilang merupakan buah dari suatu pernikahan. Orang yang abis nikah pasti sadar gak sadar bakal alim sendiri. Atau, mereka terdorong untuk berbuat alim atau terlihat alim. Kayaknya sih. Kayaknya ya. Secara gitu gue belum nikah. Jadi belom ngerasain.

Sebagai temen yang pernah bersama mereka, yang pernah berjuang bersama mereka, jujur aja gue ngerasa seneng. Ada rasa bangga, kagum, bahagia, begitu ngeliat mereka. Entahlah kenapa bisa begitu. Gue masih inget dulu rata-rata mereka manggil gue, “abang”, panggilan yang sampe sekarang masih mereka pakai buat manggil gue, gara-gara dulua mungkin gue terlihat “lebih dewasa” dibanding mereka.  Tapi kalo diperhatiin, dengan kondisi yang ada saat ini, kayaknya justru gue deh yang harusnya manggil mereka, “kakak/abang”. Bisa dibilang, mereka udah satu tahap diatas gue dalam satu level kehidupan. Saat gue masih mikir seneng-seneng, mereka udah mikir “masa depan”, saat gue disini masih susah susah ngerjain skripsi, mereka udah susah susah nyari duit buat hidup mereka, saat gue disini masih galauin cewek, mereka udah saling berjanji satu sama lain untuk tetep setia bagaimanapun kondisinya.. bahkan.. saat gue disini masih terlihat “blangsat” mereka udah lebih ngerti agama dibanding gue..

Dulu gue sering bilang ke mereka “gue gak akan “ninggalin” temen gue”. Satu kalimat yang terisnpirasi dari naruto. “orang yang tidak menaati peraturan memang disebut sampah, tapi orang yang meninggalkan temen nya sendiri lebih rendah daripada sampah”. Tapi kenyataan yang terjadi sekarang justru gue yang tertinggal dari temen-temen gue ini. Tentunya tertinggal disini, dalam artian yang baik. Gue tertinggal dalam hal kebaikan. Mereka udah seribu langkah mungkin di depan gue. Tapi inilah yang bikin gue bangga. Ngeliat mereka dengan “masa depannya”. Yeaahh.. memang..  Tidak ada kebahagiaan yang lebih nikmat ketika melihat teman mu bahagia..

Share:

2 comments:

Disable Adblock