Keluarga Cendana (Bagian Pertama)



“Assalamualaikum mas. Saya putri dari kelas A 2012. Gini mas saya mau wawancara mas ayip. Mas bisa kapan ya?”

Begitulah bunyi sms yang gue dapet pada suatu pagi dibulan maret. SMS yang bikin penasaran. Siapa itu putri? Mau wawancara apa dia? kenapa sama gue?.. itulah sekelumit pertanyaan yang ada di pikiran gue. Akhirnya kita bikin janji untuk agenda wawancara itu.

Setelah dapet sms itu, gue langsung nanya sana sini tentang siapa si putri ini. Saat itu gue aja belum begitu akrab sama anak-anak PH yang angkatan 2012, karena masih awal awal kepengurusan. Makanya gue bingung kenapa ada anak 2012 yang mau wawancara gue. Padahal posisi mereka saat itu masih mahasiswa baru (maba). Gue nanya sana sini. Akhirnya di dapet informasi kalo dia anak gamais. Dept Annisa. Nama lengkapnya Putri Ade Chandra. Panggilannya putet. Ositmen. Gue tau dia. iya gue pernah denger cerita tentang dia dari anak anak cowok gamais. Waktu gue makan sama si Anggi tempo hari pun si Anggi pernah ceritain tentang dia. gue tau dia yang mana. Dan yang pasti gue ama dia belom kenal sama sekali. Bertegur sapa aja belum. Gue pernah liat dia paling Cuma dua kali aja. Gue langsung bertanya Tanya saat itu. Kenapa dia menghubungi gue? Kenapa dia ngajak gue wawancara? Jangan-jangan acara wawancara itu Cuma akal-kalan dia aja. Sebenernya dia pengen bisa kenalan ama gue. Oh ya. Jangan-jangan ini modusan dia aja. Jangan jangan dia…….

Pengagum Rahasia gue !!!

Oh my god..

……..

Gue udah di tempat ketemuan. Di kampus. Sekitar jam 11an kira-kira. Gue nunggu sms dia. tiba tiba dia lewat depan gue. Gue ngeliat dia. dia ngeliat gue. Tapi dia malah pura-pura gak liat gue terus jalan cepet cepet. Sejujurnya gue gak paham. Ini bocah kenapa sih? Udeh janjian buat ketemuan eh dianya malah malu-malu gitu. Emang deh ya pesona orang ganteng itu bikin gak nahan. #apasih. Di tengah kebingungan gue itu, gue jadi mikir yang enggak-enggak. Positifnya, Jangan jangan dia beneran pengagum rahasia gue ! sedangkan negatifnya, jangan jangan dia bekerja sama dengan mafia perdagangan gelap yang biasa nyulik anak di bawah umur buat di ambil organ tubuhnya terus diperjualbelikan di pasar gelap. Dan gue, adalah calon korban barunya. Ositmen. Gue harus kabur sekarang juga.

Pas gue pengen kabur, tiba-tiba dia datengin gue lagi. Kali ini dia bilang, “mas ayip tunggu sebentar ya, ini temenku belum dateng”. Gue Cuma ngangguk aja. Gue perhatiin dia. badannya yang tinggi, wajahnya yang agak sangar dan cara bicaranya yang kayak cewek (yaiyalah dia kan cewek), makin bikin gue yakin dengan pemikiran negative diatas.tapi gue terjebak dengan situasi dimana gue gak bisa kabur. Akhirnya gue berserah diri aja. Sambil komat kamit ayat kursi.

Akhirnya temen dia dateng juga. Gue diajak dia ke salah satu bunderan kampus. Disana udah ada dua temennya yang menunggu. dua-duanya cowok. Gue kenal mereka berdua. Yang satu namanya Hamas dan yang satu lagi namanya Hendro. Saat itu juga gue berpikir, jangan jangan dua bocah ini juga sama sama calon korbannya putet. Tapi di sisi lain gue juga mikir, jangan jangan mereka komplotannya putet juga. Soalnya badan mereka besar-besar. Jadi nanti Hamas yang nyekap gue sampe gue pingsan. Terus hendro yang ngebopong gue ke kapal laut. Ositmen. Di saat itu, teringat idup gue selama 20 tahun ini. Gue masih belom lulus. Gue belom kerja. Gue belom nikah. Oh mama.. papa.. maafkan kesalahan anakmu ini… Maaf belom bisa membahagiakan kalian sampai saat ini…

Akhirnya gue dijual ke Mongolia…

TAMAT…

……….

GAK.. GAK BENER..

HENTIKAN !!!! HENTIKAN IMAJINASI LIAR INI !!!

GAK. Ceritanya gak kayak gitu. Kenapa jadi cerita ngalor ngidul gini sih. Kerasukan apa sih elu yip. Oke. Mari kita lanjutkan dengan cerita yang sebenernya..

Akhirnya kita berempat duduk di bunderan kampus. Mereka bertiga mulai ngenalin diri masing-masing. Satu yang gue tangkep dari perkenalan mereka yaitu, kita berempat sama sama dari Jakarta. Lalu, mereka pun mulai ngomongin maksud dari pertemuan kita ini. Lucunya.. mereka seolah udah ngatur semua obrolan ini. Jadi mereka udah men-set, si hamas nerangin ini, si hendro nerangin itu dan si putet nerangin ini dan itu. Begitu juga dengan pertanyaan pertanyaan yang mereka ajukan ke gue. Si hamas nanya soal ini, si hendro nanya soal itu dan si putet nanya soal ini dan itu. Karakter mereka bertiga pun unik unik. Si hamas yang kayak gitu, si hendro yang kayak gini dan si putet yang kayak gini dan gitu. Dari situ gue ngeliat kalo mereka bertiga cocok banget kalo jadi satu tim. Mungkin bisa jadi tim yang komplit.

Intinya pertemuan tersebut membicarakan tentang sebuah usaha. Yes all about wirausaha. Mereka punya modal uang, dan sebuah business plan. Mereka meminta saran untuk arahan dan teknisnya. Sejujurnya ide usaha mereka pernah terpikir sama gue waktu gue masih jadi staff. Cuma ide tersebut Cuma berputar di kepala gue aja. Karena gue emang belum punya orientasi yang lebih ke arah sana. Makanya begitu gue mendengar rencana usaha mereka, gue jadi seneng sendiri. Ya inilah inherited will. Hasrat yang diwariskan. Mereka lebih berani daripada gue dulu. mereka lebih siap daripada gue dulu. dan mereka lebih terorganisir daripada gue dulu.. Makanya gue pengen mereka berhasil dengan usahanya ini.. Usaha yang kedepannya berbentuk sebuah komunitas bernama Komunitas Pengusaha Muda Insidental (KPMI)

Malamnya gue sms yuniva, gue yakin doi masih inget sama sms gue ini sampe sekarang. Gini sms nya, “uun hari ini aku ketemu 3 bocah keren. Mereka emang punya karakter yang beda tapi mereka bener bener bocah hebat.. aku yakin mereka bakal hebat nantinya”. Waktu itu gue masih ngerahasiain siapa 3 bocah ini sama si yuyun kalo gak salah sampe abis lebaran..

Lalu bagaimana kelanjutan rencana usaha mereka?

Apa sih bentuk usaha mereka?

Dan bagaimana mereka sekarang?

Tunggu aja yak cerita lanjutannya !!!


To be continued…
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock