The End



Kata “The End” pasti sangat familiar banget buat orang yang suka nonton film. Kalimat ini selalu ada di akhir cerita film. Ya kalimat tersebut adalah kalimat yang menandakan berakhirnya sebuah film.  Jika sudah ada tulisan The End pasti film itu sudah selesai. Dan para penonton yang melihatnya, entah itu di TV, di Bioskop atau di laptop sekalipun, pasti akan bergegas untuk pergi, menggantinya atau memutar film yang lain.

Dalam sebuah film, ending film memegang penting dalam kepuasan kita menonton. Jika endingnya sesuai harapan kita, maka akan mebuat kita senang. Jika endingnya cukup menggantung, biasanya membuat kita penasaran dan sedikit jengkel. Dan, jika endingnya buruk atau membosankan, sudah pasti kita akan kecewa dengan film tersebut.

Tapi, sebagian besar orang, pasti menyukai ending yang bahagia..

Menurut gue, ending gak perlu selalu bahagia, tapi yang penting berkesan. Iya berkesan. Gak peduli apakah endingnya bahagia, menyedihkan, ngegantung ataupun membosankan, tapi yang penting tetap bisa berkesan. Kenapa? Karena ending yang berkesan akan akan sulit untuk dilupakan.

Nah, Ending yang berkesan inilah yang sering gue aplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Setelah gue wisuda dulu, gue balik kampong untuk mencari kerja. Empat tahun gue lalui dengan penuh perjuangan dan cerita. Untuk menutup petualangan gue di dunia mahasiswa, gue merencanakan hal-hal sebagai ending yang spesial sebelum gue mudik.

Seminggu sebelum gue mudik, gue luangkan waktu seminggu untuk membuat ending yang berkesan ini..

Gue pergi bareng temen-temen deket gue. Farewell-an. Kebanyakan disini adalah temen-temen organisasi, temen-temen deket sekelas dan temen-temen lainnya.

Gue juga pergi mengunjungi tempat-tempat yang belum pernah gue kunjungin sebelumnya di Semarang.

Gue pun gak ketinggalan buat ngajak makan bareng cewek yang pernah gue taksir di kampus dulu. baru pas mau ending gini, dia mau gue ajak makan berdua. Sebelum-sebelumnya gak pernah mau haha. Ya meskipun waktu makannya gak begitu lama, tapi seneng juga rasanya bisa ngobrol-ngobrol bareng dia..

Dan sebagai penutup kisah petualangan gue di Semarang, gue minta Neni buat anter gue ke stasiun pas gue mudik. Ya. neni inilah adik kelas dan temen satu organisasi gue. Selama di kampus gue Sering jalan bareng, makan bareng dan nonton bareng dia. Udah seperti adik sendiri. Ya meskipun jarang ketemu di kampus, tapi kita selalu meluangkan waktu buat “ngedate” tiap bulannya.

Di sebuah stasiun, ditemani orang terdekat, dan dihiasi hujan yang turun lambat-lambat, itulah ending petualangan empat tahun gue di Semarang..

Cukup berkesan kan?

……..

Ending yang berkesan jug ague coba terapkan ketika gue mau pindah kerja dari pekerjaan pertama gue. Banyak yang bilang pekerjaan pertama itu yang paling berkesan. Nah, untuk mengesankan sesuatu yang udah berkesan ini, gue pun bikin sebuah rencana untuk mengakhirkan dengan yang berkesan juga.

Store tempat gue ditempatkan akan klosing pada akhir bulan. Hal tersebut berarti bahwa gue juga akan dipindahkan ke store baru, begitu store gue klosing.

Tanggal 31, adalah tanggal terakhir store gue beroperasi. Gue bakal pindah per tanggal 1 ke store baru. Nah pada bulan itu, gue sengaja beberapa kali lembur biar ngedapetin extra off. Total gue dapet 3 extra off. Dimana 3 hari tersebut gue taro di akhir bulan. Tanggal 29-31. Rencana gue bakal liburan ke semarang buat dateng wisuda, dan ke bandung untuk ikut PH study banding.

Extra off akhirnya beres.

Gue punya 40 karyawan, yang sebagian besar gak ngebolehin gue buat resign. Makanya gue gak cerita-cerita ke meraka kalo gue mau resign akhir bulan. Nah, pas pertengahan bulan, bertepatan dengan tutupnya operasional store gue, gue sengaja bawain pizza buat karyawan gue tersebut. Gue menjelaskan kalo pizza ini sebagai ucapan terimakasih gue kepada mereka karena telah menjadi tim yang solid selama ini. Padahal sebenernya pizza tersebut juga sebagai kado perpisah gue kepada mereka, karena setelah store gue berhenti beroperasi, maka ke 40 karyawan tersebut akan langsung dipindahtugaskan ke store lain besoknya.

Perpisahan dengan karyawan beres.

Hal yang paling sulit adalah ketika pengen minta izin untuk resign kepada ketiga manager gue. Ya mereka bertiga kompak untuk tidak mengizinkan gue resign. Alasannya, ya karena gue dinilai sudah cukup bagus dan punya prospek cerah.

Tanggal 26, gue minta izin ke manager gue yang paling deket sama gue untuk resign. Setelah gue beberin alasan panjang lebar, gue tetep gak diizinin juga..

Tanggal 27 gue minta restu ke supervisor gue untuk resign dan mereka semua mengizinkan. Gue pun minta tolong mereka untuk menyampaikan pamitan gue ke manager-manager gue.

Tanggal 28 hari terakhir gue masuk kerja. Hari terakhir store gue berdiri. Hari terakhir gue kerja di perusahaan ini. Gue jaga sendiri, karena ketiga manager gue udah ambil libur duluan dari tanggal itu. Waktu itu gue kerja Cuma sama dua security dan 1 karyawan. Semua administrasi terakhir gue beresin semua hari itu. Gue pun menyerahterimakan kunci store gue (ini sebenernya tugas manager). Dan selesai sudah pekerjaan gue.

Tanggal 29-31 gue liburan ke Semarang dan Bandung. Menghadiri wisuda orang-orang terdekat dan jalan-jalan bersama orang-orang terdekat pula.

Tanggal 31 gue secara resmi resign dari pekerjaan pertama gue.

Dari ketiga manager gue, Cuma satu manager gue yang belum memberikan restu gue untuk resign..

Tapi, pada tanggal 31 inilah gue menemukan orang yang berkesan dalam ending kisah petualangan gue di pekerjaan pertama ini.. Seorang wanita yang membuat gue penasaran akan dirinya..

Saat gue berpisah dengan sesuatu yang berkesan, pada saat yang sama pula, gue dipertemukan oleh sesuatu yang berkesan juga..


Benar-benar ending yang berkesan kan?
Share:

Tiga Puluh Ribu



Beberapa hari yang lalu, gue pernah tersesat di area Jakarta. Jadi gue abis supervisi waktu itu di area Bintaro, By, the way, sebelum gue ke Bintaro, gue supervisi dulu ke Cibubur dan Kawasan TamancAnggrek. Bener-bener dari ujung ke ujung yak.  Bahkan pada hari itu, jarak tempuh gue kurang lebih 150 km, dan gue mengarungi perjalanan tersebut dengan motoran.

Mungkin karena gue udah capek ya, pikiran gue juga udah lelah, makanya pengen cepet-cepet sampe rumah,  jadi pas pulang kerja dari BIntaro, entah kenapa gue jadi linglung sendiri. Gue yang biasanya udah hapal jalan sekitar situ, entah kenapa jadi kayak hilang ingatan. Gue lupa arah ! gue gak tau posisi gue saat itu dimana. Gue juga gak tau mana arah utara, mana arah timur, mana arah selatan dan mana arah barat. Gue bener-bener blank.

Akhirnya gue nanya tukang parkir.

Gue mengikuti petunjuk arah si tukang parkir tersebut. Akan tetapi gue malah makin kesasar. Gue pun minggir lagi, buka GPS. Nah di GPS itu pun gue gak paham arah yang ditujukinnya. Ya karena gue emang bener-benr gatau gue lagi dimana. Gue pun jalan lagi. Sambil nyari-nyari papan petunjuk arah.

Setelah menemukannya, gue pun mencoba mengikuti petunjuk arah tersebut. Anehnya. Gue malah muterin tempat yang sama 3 kali !

Gue ngerasa makin blank. Akhirnya gue berhenti dan nanya lagi. Gue nanya sama tukang parkir lagi. Kali ini gue minta diarahin ke arah jalan besar yang gue tau. Gue diarahkan sama dia dengan penjelsan yang detail. Dan benar, gue sampe ke jalan besar tersebut.

Gue merhatiin sekeliling gue sejenak. Gue teringat kalo jalan ini adalah jalan pertama kali yang gue lewatin ketika gue pulang. Jalan ini yang bikin gue kesasar. Gue lihat jam. Sudah 1 jam gue kesasar gini. Berhubung waktu udah mau maghrib, gue yang udeh bener bene kelelaan akhirnya nyari pos polantas buat bertanya.

Gue lihat di  depan sana ada pos polantas, Cuma pos itu terletak di jalan yang gak boleh dilewatin sama motor. Ada jalur khusus buat motor di seberang pos polantas tersebut. Cuma, jalurnya bener-bener padat, macet dan rame. Kalo gue lewat jalur khusus motor pasti gue gak bakal bisa berhenti dan markir motor gue, buat nanya ke pos polisi tersebut. Kalo gue lewat jalur khusus mobil, pasti gue bakal di tilang. Hari semakin malam.

Gue pun nekat.

Gue masuk jalur mobil dan menuju pos polantas tersebut.

Gue pasti kena tilang, tapi pertimbangan saat itu, biarlah gue ditilang, yang penting gue bisa balik cepet ke rumah. Kalopun gue ditilang, pasti gak bener-bener salah gue, karena niat gue emang pengen nanya arah dan surat-sirat berkendara gue lengkap ditambah gue nyalalain lampu depan.

Gue berhenti dipos. Ada 4 polisi lagi duduk-duduk sambil ngobrol. Dengan posisi masih di motor, gue nanya ke mereka arah jalan yang gue tuju. Mereka Cuma ngangguk dan ngasih kode buat nanya ke polisi yang di depan aja. Benar. Ada polisi yang nyamperin gue, dan nanya kenapa gue lewat jalur khusus mobil.

Gue jelasin panjang lebar, kalo gue udeh kesasar di tempat ini satu jam lebih. Polisi itu minta surat-surat gue. Gue kasih. Dia pun diem sejenak. Lalu bilang lagi, kalo gue salah karena udeh lewat jalur mobil. Gue jawab lagi, kalo gue lewat jalur motor gue gak bakal bisa berhenti buat nanya. Polisi itu diem lagi. Lalu bilang, yaudah pak masuk ke dalam aja ya. Parkir motornya disini pak,

Gue pun masuk ke pos polisi.

Disana ada 5 orang polentas lagi pada makan sambil ngobrol.

Gue dijelasin gue kesalahan gue di dalam, dan gue diminta sidang tanggal 11.

Gue pun langsung bilang, “Yah pak, gak usah pake sidang lah. Saya banyak kerjaan”

Si polisi pun langsung ngejawab dengan suara yang agak riang, “Nah !, yaudah mas, adanya berapa? Langsung aja biar cepat. Udah maghrib juga”

“uang saya di dompet ga banyak nih pak” kata gue

“yaudah berapa aja gapapa mas. Biar cepet” kata polisi

gue langsung ngasih tiga puluh ribu.

Dia langsung ngambil duit gue dengan gerak cepet dan masukin ke kantongnya. Polantas polantas di dalam Cuma bereaksi biasa biasa aja, seolah hal tersebut emang wajar banget.

Gue pun diajak keluar dan polisi itu ngasih gue peta arah jalan.

Gue ikutin peta tersebut

Dan..

Gue pun berhasil keluar dari kesesatan di jalan Jakarta ini..

………

Pada tulisan kali ini gue gak pengen berkomentar apa-apa, gak pengen berpersepsi apa-apa atau mengkritisi apa-apa.. gue Cuma pengen Cuma bercerita aja, yang gue tulis dengan sebenar-benarnya tanpa dikurangi atau dilebihkan sama sekali..

Biar pembaca saja yang mengambil intisari atau makna tulisan gue ini..
Karena gue yakin, setelah membaca tulisan ini, kalian pasti sudah punya persepsi masing-masing..


Share:

Satu Tahun !



Tanggal hari ini, setahun yang lalu 18 November 2014 adalah tanggal dimana gue pamitan dengan Semarang untuk mudik ke kampong halaman gue, Jakarta. Ya, akhir oktober tahun lalu gue diwisuda setelah mengenyam pendidikan S-1 gue selama 4 tahun pas.

Ditemani cuaca yang agak mendung, gue berangkat sore itu ke stasiun tawang dianter oleh adik sekaligus partner gue, neni saswita.

Empat tahun bukanlah waktu yang sebentar. Ada banyak hal yang udah gue alamin selama 4 tahun hidup gue di Semarang. Sampai-sampai Semarang sudah seperti rumah kedua gue aja. Makanya baper sudah bisa menjadi kata yang tepat untuk menjelaskan bagaimana perasaan gue saat itu.

Dibulan November tesebut status gue masih pengangguran ya meskipun sebenernya gue udah keterima kerja di perusahan logistic,tapi gak gue ambil karena penempatannya yang jauh,yakni di pelosok Kalimantan. Olehkarenanya gue harus balik ke rumah, lalu ngelamar-lamar pekerjaan biar gue bisa sesegera mungkin melepaskan status penganguran ini. Jujur aja, semakin lama kita nanggur,maka beban moralnya semakin besar.

Gue masih inget. Semenjak bulan November 2014 gue udah ga punya kosan lagi, karena gak perpanjang. Alhasil dari tanggal 1-17 gue numpang nginep di kosan temen-temen gue.

Ketika mudik gue Cuma bawa 2 tas. Gue udah maketin semua barang-barang gue ketika pindah kos tempo hari.Motor pun udah gue paketin pagi harinya.Alhasil ketika gue mudik udah ga repot-repot lagi. Pas di motor pun aman. Gue bawa 1 tas, neni bawa 1 tas.

Sebenernya ada beberapa temen gue yang nawarin buat nganterin gue ke stasiun pas ue mudik ini, tapi gue tetep sama neni, soalnya jauh-jauh hari gue udah minta tolong sama dia dan dia pun menyangupi. Selain itu, dengan bareng sama neni, gue pikir bisa jadi penutup yang sempurna buat kisah petualangan gue di Semarang ini. Ya karena neni, salah satu temen deket gue.

Kita sampe stasiun jam 6an. Kereta gue berangkat jam 7. Kita pun ngobrol-ngobrol untuk menghabiskan waktu. Sekita jam setegah tujuh, kilat mulai bermunculat. Guntur mulai bergemuruh. Sepertinya hujan akan turun sebentar lagi. Gue pun minta nei buat langsung pulang aja. Ga usah nngguin sampe kereta gue jalan. Soalnya gak enak kalo dia sampe kehujanan. Akhrnya neni pulang duluan dan gue langsung masuk ke kereta. Saat gue di kereta itulah [pikiran gue mulai berkelebatkemana-mana.

“Kapan ya gue bakal ketemu sama neni lagi?”
“Kapan gue bisa kesemarang lagi?”
“Setahun lagi gue bakal kayak gimana ya?”

Hujan pun turun berbarengan dengan berangkatnya kereta gue. Neni bilang sudah sampe kos dan gak kehujanan..

Dan disanalah semua berakhir..

……..

Setahun kemudian….

……..

Kalo setahun yang lalu, gue masih mikir keras buat dapet kerja gimana, tapi sekarang justru gue mikir keras gimana bisa memanage gaji gue biar bisa efektif dan tepat sasaran. Setahun yang lalu gue punya banyak waktu luang tapi gak ada duit, tapi sekarang justru gue gak punya banyak waktu luang tapi Alhamdulillah punya tabungan.

Setahun ini, gue udah ngunjungi Semarang dua kali. Pas wisuda agustus dan wisuda oktober. Dimana dua kunjungan gue tersebut bener-bener ngabisin banyak uang hahaha.

Tapi lucunya, justru gue belum kesampaian buat ketemu neni. Di dua kesempatan yang ada jadwal kita berbenturan. Pas Agustus dia lagi magang di Lampung dan pas Oktober dia lagi PBL di manyaran. Yah semoga di kesempatan ketiga gue ngunjungin semarang kita bisa ketemu yak :D

Setahun yang lalu gue bener-bener diliputi oleh kebaperan yang luarbiasa akibat akan meninggalkan sekarang tapi sekarang justru gue mulai enjoy dengan dunia gue saat ini. Dunia nyata. Dunia yang keras. Dunianya para pencari nafkah. Dunia dimana syndrome tanggal muda dan tanggal tua begitu terasa dampaknya. Dunia dimana gue bener-bener tertantang untuk menaklukkannya.

Satu yang pasti, Gue beruntung punya kehidupan kedua di semarang, yang mana hal tersebut bisa membuat gue untuk menjadikan semarang sebagai destinasi tempat liburan gue.


Semarang, see you again ya !
Share:

Curriculum Vitae



Beberapa waktu yang lalu gue pernah menghadiri suatu sesi interview lamaran kerja. Kondisinya cukup rumit. Jadi sehari sebelumnya gue masuk kerja dan dapet shift siang. Shift siang sendiri dimulai dari jam 14.00 – 22.30. Nah waktu itu gue masih kerja di Tangerang dan ngekos disana, sedangkan lokasi interviewnya ada di Jakarta, cukup deket dengan rumah gue. By the way gue orang Jakarta dan tinggal disana. Alhasil begitu pulang kerja, gue langsung ngelaju ke rumah. Lama perjalanan sendiri kurang lebih satu jam. Gue sampe di rumah jam 12an.

Jadwal interview gue waktu itu jam 8. Gue dateng jam setengah 8. Nah pas interview gue gak bawa apa-apa. Cuma modal bawa diri aja. Sebelumnya gue udah pernah ngirim CV gue via email ke perusahaan tersebut. Nah gue ga sempet buat ngeprint CV dan application letternya karena memang waktu-waktu sebelumnya gue bener-bener sibuk kerja. By the way kerjaan gue saat itu bener-bener menyita waktu dan cukup menguras fisik.

Gue di interview pertama sama orang HRD nya. Saat itu gue ditanya bawa CV apa engga. Gue minta maaf karena ga bawa CV dan gue jabarin alasan-alasan gue diatas. Akhirnya Orang HRD itu dengan baik hatinya mem-print-kan CV gue. Dan sesi interview pun dimulai.

Setelah selesai interview, gue diminta untuk menunggu sebentar, karena interview selanjutnya itu dengan General Manager yang kebetulan saat itu sedang meeting. Gue nungu di ruang tunggu yang disana ada seorang receptionist. Seorang wanita seumuran gue (kayaknya). Pada periode menunggu waktu tersebut sang receptionist ngajak gue ngobrol.

“Kamu gak bawa CV ya pak?” katanya
“gak bawa bu, gak disuruh bawa juga kemaren” jawab gue
“Kalo ijazah atau sertifikat-sertifikat gitu bawa ga pak?”
“Gak bawa juga bu, emang buat apa ya?” kata gue
“Ih kalo interview-interview gitu harus bawa sertifikat-sertifikat pak, sertifikat pelatihan-pelatihan, seminar atau prestasi gitu pak” kata dia
“Oh gitu ya bu” jawab gue
“iya biar bisa keterima pak”
Gue nganguk-ngangguk aja.

Dari raut wajahnya dan cara bicaranya keliatan kalo receptionist ini agak pesimis kalo gue bakal keterima kerja di perusahaan itu, ya gara-gara gue gak bawa apa-apa kesana.

Beberapa saat kemudian gue interview dengan General Manager.

Setelah interview selesai, sang receptionst diminta orang HRD untukmenyiapkan berkas gue, karena akan diajukan untuk interview akhir dengan Presiden Direktur. Nah biasanya di perusahaan tersebut kalo sudah lolos ke interview Presdir, maka 90% akan diterima.

Gue pun pamit pulang karena interview akhir masih akan dijadwalkan waktunya. Sesaat gue mau pulang, gue ngeliat wajah bingung dan penuh tanda tanya sang receptionist ketika dia tau gue lolos interview akhir. Saat itu gue Cuma balas dengan senyuman aja.

……

Setiap gue ikut suatu pelatihan atau seminar, Gue selalu meniatkan agar gue bisa mendapat wawasan, ilmu, skill, pengalaman dan pengatahuan dari pelatihan dan seminar tersebut. Bukan meniatkan untuk mendapat sertifikat. Meskipun sertifikat merupakan bukti otentik kalo kita ikut pelatihan tersebut, tapi bukti nyatanya adalah bagaimana kita bisa dengan baik dan benar dalam mengimplementasikan pelatihan tersebut.

Sebagai contoh, kita ikut pelatihan public speaking. Kita dapat sertifikatnya. Nah tapi saat kita diinterview tapi kita malah gak bisa berkomunikasi dengan benar (Contohnya banyak ngomong, “eee”), yaaa kan jadi gak kredibel pelatihannya.

Contoh lainnya saat kita ikut training kepemimpinan, punya sertifikatnya, tapi ketika ditanya pemimpin yang ideal kayak gimana, kita malah gak bisa menjawabnya, ya kan malah meragukan hasilnya.

Jujur aja, pas gue interview, gue gak menunjukkan kalo gue udah ikut pelatihan apa aja, tapi, gue banyak ceritain pengalaman-pengalaman gue. Pengalaman ketika berorganisasi, ketika berwirausaha, ketika memanage orang di pekerjaan gue saat itu maupun pekerjaan gue sendiri. Gue pun juga menceritakan, apa-apa aja yang sudah gue capai sejauh ini, bagaimana step-step gue melakukannnya dan bagaimana gue mengkonsep semua itu. Dengan berbagai pengalaman tersebut, maka interviewer pasti akan lebih mudah mempercayai dan kita, sebagai pihak yang diinterview akan lebih enjoy, percaya diri dan meyakinkan.

Saat saat dimana gue berhasil mencapai sesuatu, memecahkan suatu masalah atau sukses membuat strategi, saat itulah terlihat dengan nyata hasil dari semua pelatihan/seminar yang pernah gue ikutin.

Karena itu, gaperlu kita menggembor-gemborkan apa-apa saja yang pernah kita ikuti, tapi cukup kita bicarakan dengan tindakan nyata, maka dari situlah kualitas dirimu akan terlihat dan ternilai.
Share:

#prayfor…



Zaman sekarang, tiap ada bencana, kecelakaan, atau tragedy dalam skala besar pasti banyak orang-orang yang menggunakan kalimat #prayfor dalam mengungkapkan belasungkawa atau simpatinya. Kayaknya kalimat #prayfor itu udah identik banget deh. Bagi sebagian orang mungkin belum eksis rasanya kalo belum pakai hastag tersebut.

Baru-baru ini ada kejadian besar yang terjadi. Tragedy teror di paris. Yang kalo gue baca berita hamper merenggut nyawa 130 orang. Dan ratusan lainnya luka-luka. Nah setelah tragedy ini booming, maka terbitlah hastag #prayforparis dimana-mana. Mulai dari status BBM, twiter, facebook dan segala macam medsos lainnya.

Nah biasanya setelah hastag #prayfor booming pasti ada aja orang-orang yang iri. Iya bener iri. Pasti deh ada aja orang yang menyindir kayak gini, “Paris baru gitu aja di doain, nah palestina tiap hari di bom kok pada diem aja”. Nah yang kayak gini yang pengen gue bahas kali ini

Menurut gue, sah sah aja orang mendoakan orang lain. Apalagi kalo menyangkut kemanusiaan. Lagipula Negara ini Negara bebas. Bahkan dalam undang-undang pun, dinyatakan jelas-jelas bahwa kita punya kebebasan dalam berpendapat. Kalo emang orang itu pengen doain paris, yaudah biarin aja. Gaperlu sirik atau iri. Kalo pun niatnya pengen menasehati ya gaperlu nyindir-nyindir gitu. Pake dong cara yang cerdas. Atau ajak dia dengan cara yang persuasive. Bukan dengan ngompor-ngomporin.

Yang namanya tragedy kemanusiaan pasti semua menyedihkan. Gak ada yang enak. Apalagi kalo tragedy yang menyebabkan nyawa hilang, entah itu karena kecelakaan, bencana atau perang. Rasanya sama bro. pedih. Semua pasti pada sepakat kan kalo nyawa itu gak ternilai harganya.

Makanya daripada hanya sekedar sok menggurui seperti itu apalagi tanpa memberikan solusi yang nyata (ngomong doang), ya lebih baik diam aja. Gaperlu ikut-ikutan. Apalagi memanaskan suasana. Cukup doakan saja semua tragedy kemanusiaan yang terjadi di dunia ini. Entah itu di lingkungan RT ente, di kampus ente, di kampong ente, di Negara ente atau di belahan dunia lain sekalipun.

Dan..


Alangkah lebih baiknya lagi kalo doa-doa tersebut tidak dipamerkan, tapi cukup diri kita sendiri aja yang tahu..
Share:

Mirip



Kira-kira 15 tahun yang lalu, pas gue baru pindah rumah, tetangga-tetangga baru gue pada heboh sendiri. Mulai dari emaknya, bapaknya, anak-anaknya bahkan engkongnya sekalipun. Mereka pada heboh gara-gara wajah gue yang menurut mereka mirip sama wajah anak kecil yang dulu tinggal di rumah baru gue itu.

Pas gue SD ada beberapa temen yang bilang kalo muka gue mirip sama temennya lah, tetangganya lah atau sodaranya. Kejadian muka gue mirip dengan orang-orang berlanjut sampe gue masuk kuliah. Entah kenapa pasti ada aja orang yang bilang muka gue mirip siapa gitu.

Pas gue kerja pun kejadian miripnya muka gue masih terus berlanjut. Sebagian temen kantor gue, bilang kalo muka gue mirip sama orang yang dikenalnya.

Bahkan, beberapa mantan pacar gue pun ga ketinggalan juga, buat bilang kalo muka gue mirip sama temennya dialah.

Oke disini gue ga ngebahas soal muka gue yang bener-bener pasaran ini. Gue juga belum tertarik buat ngebahasanya kenapa muka gue jadi banyak yang ngemirip-miripin. Untungnya sejauh ini, belum ada orang yang bilang muka gue yang mirip penjahat atau buronan polisi atau intelijen hahaha

Ada orang yang seneng di mirip-miripin sama seseorang, ada juga orang yang ga seneng di mirip-miripin. Tapi sebagian besar orang seneng jika dimirip-miripin sama orang terkenal, orang sukses atau public figur. Entah kenapa. Mungkin ada rasa kebanggaan tersendiri jika mirip dengan orang orang kategori tersebut. Atau bisa juga karena faktor eksistensi. Semakin mirip dengan orang terkenal maka semakin besar pula eksistensi orang tersebut. Mungkin.

Gue pernah baca berita ada orang yang rela operasi sana sini demi mirip kim kardashian. Gue juga pernah baca tentang orang yang rela ngikutin segala tingkah laku, fashion, style dan gaya bicara seorang artis. Kalo ga salah katy pary apa yak artisnya.

Nah yang sering gue liat dan baca juga, gue sering menemukan orang yang pamer gara-gara alisnya mirip raisa lah, bibirnya mirip raline shah lah, atau brewoknya mirip adam Levine lah. Padahal mirip nya itu ya Cuma satu aspek aja. Gak banyak. Gak semuanya. Tapi kenapa senengnya bisa kebangetan gitu yak?

Kadang gue bingung.

Jujur gue juga penasaran kenapa.

Menurut gue, kemiripan kemiripan itu ya gak lebih dari sekedar bonus aja. Seneng boleh tapi jangan berlebihan. Bahagia boleh tapi ga perlu dipamer-pamerin. Karena ya karunia atau nikmat utamanya adalah diri kita sendiri.

Apalagi sama orang-orang yang bela-belain buat mirip sama artis idolanya, menurut gue ini gak banget deh. Soalnya bener bener ga menghargai diri sendiri.

Bagi gue yang penting itu bukan kemiripan fisik. Tapi kemiripan hati. Iya hati. Kebaikan khusunya. Kenapa orang-orang itu belum mau berlomba-lomba dalam memiripkan kebaikan? Kenapa lebih memilih memiripkan fisik.

Mungkin contohnya gini. Si artis A doyan banget ngasih makan orang miskin. Si actor A selalu patuh dalam berlalu lintas. Nah kenapa kita ga mencoba untuk lebih banyak memiripkan hal hal yang seperti itu. Karena dampak dan efeknya justru akan lebih berguna dan bermanfaat daripada sekedar memiripkan fisik kita yang sebenernya Cuma memuaskan diri kita sendiri aja.

Kalo ada orang yang bilang wajah lo mirip artis, yaudah cukup bilang terimakasih. Gaperlu repot repot buat semakin memiripkannya. Karena semakin memiripkannya semakin kita merusak ciptaan Yang Maha Kuasa. Betul kan?

Untuk orang yang belum mirip atau ga mirip dengan siapapun, ya bersyukur aja. Karena itulah salah satu cara Tuhan mencintaimu. Untuk orang yang mirip dengan seseorang yaudah bersyukur juga aja. Karena itulah salah satu rejeki lebih yang Tuhan berikan kepada kamu.

Dan

Cara membalas cinta dan rejeki Tuhan kepada kita itu, cukup sederhana aja. Dengan menjadi diri sendiri. Dan terus berproses untuk pribadi yang lebih baik lagi. Karena itulah salah satu cara kita untuk menghargai ciptaan Tuhan..
Share:

Resah



Ada beberapa fenomena-fenomena manusia yang sebenernya simpel tapi entah kenapa seringkali mengganggu pikiran gue. Pengen ga dipikirin tapi otak ini terus mikirin, pengen di pikirin tapi males mikirnya. Nah biasanya hal hal tersebut gue biarin mengalir begitu aja agar waktu yang menghapusnya. Tapi kali ini gue pengen menuangkan keresahan-keresahan gue ke dalam satu tulisan. Yah mungkin bisa dibilang sebagai wadah untuk menyalurkan keresahan gue sehingga bisa mengurangi tingkat resah itu sendiri.

Salah satu hal yang mengganggu pikiran gue adalah tentang cewek yang berjilbab syar’i (jilbab lebar) tapi kelakuannya kurang syar’i. nah lho? Maksudnya gimana tuh?

Pemandangan-pemandangan seperti itu sering gue liat di beberapa media social. Si cewek dengan bahagianya memamerkan busana syar’I nya di akun medsos nya. Atau ada juga yang menunjukkan transformasinya dari cewek jilbab biasa menjadi cewek jilbab syar’I dalam suatu foto.

Nah mungkin dalam konteks tersebut belum ada masalah. Akan tetapi yang selanjutnya ini yang bikin gue bingung. Selain foto-foto tersbut ada juga foto-foto lain yang bikin gue ga habis pikir. Yaitu foto si cewek jilbab syar’I dengan pacarnya. Lagi jalan bareng atau lagi bareng-barengan. Loh?

Lha yang kayak gini maksudnya apa?

Jujur aja gue punya banyak temen yang berjilbab syar’I dan kelakuannya juga syar’i. Temen-temen gue yang kayakgini sangat menjaga dirinya, salah satu contohnya ya gamau diajak foto berdua sama lawan jenis atau menghindari komunikasi ketika sudah larut malam dengan lawan jenis. Dan, tentu saja, mereka sangat amat religious.

Nah lalu bagaimana dengan si cewek jilbab syar’I tapi pacaran?

Entahlah gue juga ga ngerti.

Menurut gue orang-orang kayak gitu orang yang masih kurang belajar. Atau belajarnya setengah-setengah. Atau bisa juga belajar dari guru yang salah.

Karena berjilbab syar’i bukanlah hanya untuk menutup aurat aja, tapi juga untuk mencerminkan pribadi syar’I itu sendiri.


Sama halnya dengan kita sekolah. Kita berangkat sekolah bukan hanya untuk formalitas hidup saja, tapi untuk belajar, diajarkan dan mengajarkan tentang sekolah itu sendiri..
Share:

Disable Adblock