Mirip



Kira-kira 15 tahun yang lalu, pas gue baru pindah rumah, tetangga-tetangga baru gue pada heboh sendiri. Mulai dari emaknya, bapaknya, anak-anaknya bahkan engkongnya sekalipun. Mereka pada heboh gara-gara wajah gue yang menurut mereka mirip sama wajah anak kecil yang dulu tinggal di rumah baru gue itu.

Pas gue SD ada beberapa temen yang bilang kalo muka gue mirip sama temennya lah, tetangganya lah atau sodaranya. Kejadian muka gue mirip dengan orang-orang berlanjut sampe gue masuk kuliah. Entah kenapa pasti ada aja orang yang bilang muka gue mirip siapa gitu.

Pas gue kerja pun kejadian miripnya muka gue masih terus berlanjut. Sebagian temen kantor gue, bilang kalo muka gue mirip sama orang yang dikenalnya.

Bahkan, beberapa mantan pacar gue pun ga ketinggalan juga, buat bilang kalo muka gue mirip sama temennya dialah.

Oke disini gue ga ngebahas soal muka gue yang bener-bener pasaran ini. Gue juga belum tertarik buat ngebahasanya kenapa muka gue jadi banyak yang ngemirip-miripin. Untungnya sejauh ini, belum ada orang yang bilang muka gue yang mirip penjahat atau buronan polisi atau intelijen hahaha

Ada orang yang seneng di mirip-miripin sama seseorang, ada juga orang yang ga seneng di mirip-miripin. Tapi sebagian besar orang seneng jika dimirip-miripin sama orang terkenal, orang sukses atau public figur. Entah kenapa. Mungkin ada rasa kebanggaan tersendiri jika mirip dengan orang orang kategori tersebut. Atau bisa juga karena faktor eksistensi. Semakin mirip dengan orang terkenal maka semakin besar pula eksistensi orang tersebut. Mungkin.

Gue pernah baca berita ada orang yang rela operasi sana sini demi mirip kim kardashian. Gue juga pernah baca tentang orang yang rela ngikutin segala tingkah laku, fashion, style dan gaya bicara seorang artis. Kalo ga salah katy pary apa yak artisnya.

Nah yang sering gue liat dan baca juga, gue sering menemukan orang yang pamer gara-gara alisnya mirip raisa lah, bibirnya mirip raline shah lah, atau brewoknya mirip adam Levine lah. Padahal mirip nya itu ya Cuma satu aspek aja. Gak banyak. Gak semuanya. Tapi kenapa senengnya bisa kebangetan gitu yak?

Kadang gue bingung.

Jujur gue juga penasaran kenapa.

Menurut gue, kemiripan kemiripan itu ya gak lebih dari sekedar bonus aja. Seneng boleh tapi jangan berlebihan. Bahagia boleh tapi ga perlu dipamer-pamerin. Karena ya karunia atau nikmat utamanya adalah diri kita sendiri.

Apalagi sama orang-orang yang bela-belain buat mirip sama artis idolanya, menurut gue ini gak banget deh. Soalnya bener bener ga menghargai diri sendiri.

Bagi gue yang penting itu bukan kemiripan fisik. Tapi kemiripan hati. Iya hati. Kebaikan khusunya. Kenapa orang-orang itu belum mau berlomba-lomba dalam memiripkan kebaikan? Kenapa lebih memilih memiripkan fisik.

Mungkin contohnya gini. Si artis A doyan banget ngasih makan orang miskin. Si actor A selalu patuh dalam berlalu lintas. Nah kenapa kita ga mencoba untuk lebih banyak memiripkan hal hal yang seperti itu. Karena dampak dan efeknya justru akan lebih berguna dan bermanfaat daripada sekedar memiripkan fisik kita yang sebenernya Cuma memuaskan diri kita sendiri aja.

Kalo ada orang yang bilang wajah lo mirip artis, yaudah cukup bilang terimakasih. Gaperlu repot repot buat semakin memiripkannya. Karena semakin memiripkannya semakin kita merusak ciptaan Yang Maha Kuasa. Betul kan?

Untuk orang yang belum mirip atau ga mirip dengan siapapun, ya bersyukur aja. Karena itulah salah satu cara Tuhan mencintaimu. Untuk orang yang mirip dengan seseorang yaudah bersyukur juga aja. Karena itulah salah satu rejeki lebih yang Tuhan berikan kepada kamu.

Dan

Cara membalas cinta dan rejeki Tuhan kepada kita itu, cukup sederhana aja. Dengan menjadi diri sendiri. Dan terus berproses untuk pribadi yang lebih baik lagi. Karena itulah salah satu cara kita untuk menghargai ciptaan Tuhan..
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock