Satu Tahun !



Tanggal hari ini, setahun yang lalu 18 November 2014 adalah tanggal dimana gue pamitan dengan Semarang untuk mudik ke kampong halaman gue, Jakarta. Ya, akhir oktober tahun lalu gue diwisuda setelah mengenyam pendidikan S-1 gue selama 4 tahun pas.

Ditemani cuaca yang agak mendung, gue berangkat sore itu ke stasiun tawang dianter oleh adik sekaligus partner gue, neni saswita.

Empat tahun bukanlah waktu yang sebentar. Ada banyak hal yang udah gue alamin selama 4 tahun hidup gue di Semarang. Sampai-sampai Semarang sudah seperti rumah kedua gue aja. Makanya baper sudah bisa menjadi kata yang tepat untuk menjelaskan bagaimana perasaan gue saat itu.

Dibulan November tesebut status gue masih pengangguran ya meskipun sebenernya gue udah keterima kerja di perusahan logistic,tapi gak gue ambil karena penempatannya yang jauh,yakni di pelosok Kalimantan. Olehkarenanya gue harus balik ke rumah, lalu ngelamar-lamar pekerjaan biar gue bisa sesegera mungkin melepaskan status penganguran ini. Jujur aja, semakin lama kita nanggur,maka beban moralnya semakin besar.

Gue masih inget. Semenjak bulan November 2014 gue udah ga punya kosan lagi, karena gak perpanjang. Alhasil dari tanggal 1-17 gue numpang nginep di kosan temen-temen gue.

Ketika mudik gue Cuma bawa 2 tas. Gue udah maketin semua barang-barang gue ketika pindah kos tempo hari.Motor pun udah gue paketin pagi harinya.Alhasil ketika gue mudik udah ga repot-repot lagi. Pas di motor pun aman. Gue bawa 1 tas, neni bawa 1 tas.

Sebenernya ada beberapa temen gue yang nawarin buat nganterin gue ke stasiun pas ue mudik ini, tapi gue tetep sama neni, soalnya jauh-jauh hari gue udah minta tolong sama dia dan dia pun menyangupi. Selain itu, dengan bareng sama neni, gue pikir bisa jadi penutup yang sempurna buat kisah petualangan gue di Semarang ini. Ya karena neni, salah satu temen deket gue.

Kita sampe stasiun jam 6an. Kereta gue berangkat jam 7. Kita pun ngobrol-ngobrol untuk menghabiskan waktu. Sekita jam setegah tujuh, kilat mulai bermunculat. Guntur mulai bergemuruh. Sepertinya hujan akan turun sebentar lagi. Gue pun minta nei buat langsung pulang aja. Ga usah nngguin sampe kereta gue jalan. Soalnya gak enak kalo dia sampe kehujanan. Akhrnya neni pulang duluan dan gue langsung masuk ke kereta. Saat gue di kereta itulah [pikiran gue mulai berkelebatkemana-mana.

“Kapan ya gue bakal ketemu sama neni lagi?”
“Kapan gue bisa kesemarang lagi?”
“Setahun lagi gue bakal kayak gimana ya?”

Hujan pun turun berbarengan dengan berangkatnya kereta gue. Neni bilang sudah sampe kos dan gak kehujanan..

Dan disanalah semua berakhir..

……..

Setahun kemudian….

……..

Kalo setahun yang lalu, gue masih mikir keras buat dapet kerja gimana, tapi sekarang justru gue mikir keras gimana bisa memanage gaji gue biar bisa efektif dan tepat sasaran. Setahun yang lalu gue punya banyak waktu luang tapi gak ada duit, tapi sekarang justru gue gak punya banyak waktu luang tapi Alhamdulillah punya tabungan.

Setahun ini, gue udah ngunjungi Semarang dua kali. Pas wisuda agustus dan wisuda oktober. Dimana dua kunjungan gue tersebut bener-bener ngabisin banyak uang hahaha.

Tapi lucunya, justru gue belum kesampaian buat ketemu neni. Di dua kesempatan yang ada jadwal kita berbenturan. Pas Agustus dia lagi magang di Lampung dan pas Oktober dia lagi PBL di manyaran. Yah semoga di kesempatan ketiga gue ngunjungin semarang kita bisa ketemu yak :D

Setahun yang lalu gue bener-bener diliputi oleh kebaperan yang luarbiasa akibat akan meninggalkan sekarang tapi sekarang justru gue mulai enjoy dengan dunia gue saat ini. Dunia nyata. Dunia yang keras. Dunianya para pencari nafkah. Dunia dimana syndrome tanggal muda dan tanggal tua begitu terasa dampaknya. Dunia dimana gue bener-bener tertantang untuk menaklukkannya.

Satu yang pasti, Gue beruntung punya kehidupan kedua di semarang, yang mana hal tersebut bisa membuat gue untuk menjadikan semarang sebagai destinasi tempat liburan gue.


Semarang, see you again ya !
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock