Tiga Puluh Ribu



Beberapa hari yang lalu, gue pernah tersesat di area Jakarta. Jadi gue abis supervisi waktu itu di area Bintaro, By, the way, sebelum gue ke Bintaro, gue supervisi dulu ke Cibubur dan Kawasan TamancAnggrek. Bener-bener dari ujung ke ujung yak.  Bahkan pada hari itu, jarak tempuh gue kurang lebih 150 km, dan gue mengarungi perjalanan tersebut dengan motoran.

Mungkin karena gue udah capek ya, pikiran gue juga udah lelah, makanya pengen cepet-cepet sampe rumah,  jadi pas pulang kerja dari BIntaro, entah kenapa gue jadi linglung sendiri. Gue yang biasanya udah hapal jalan sekitar situ, entah kenapa jadi kayak hilang ingatan. Gue lupa arah ! gue gak tau posisi gue saat itu dimana. Gue juga gak tau mana arah utara, mana arah timur, mana arah selatan dan mana arah barat. Gue bener-bener blank.

Akhirnya gue nanya tukang parkir.

Gue mengikuti petunjuk arah si tukang parkir tersebut. Akan tetapi gue malah makin kesasar. Gue pun minggir lagi, buka GPS. Nah di GPS itu pun gue gak paham arah yang ditujukinnya. Ya karena gue emang bener-benr gatau gue lagi dimana. Gue pun jalan lagi. Sambil nyari-nyari papan petunjuk arah.

Setelah menemukannya, gue pun mencoba mengikuti petunjuk arah tersebut. Anehnya. Gue malah muterin tempat yang sama 3 kali !

Gue ngerasa makin blank. Akhirnya gue berhenti dan nanya lagi. Gue nanya sama tukang parkir lagi. Kali ini gue minta diarahin ke arah jalan besar yang gue tau. Gue diarahkan sama dia dengan penjelsan yang detail. Dan benar, gue sampe ke jalan besar tersebut.

Gue merhatiin sekeliling gue sejenak. Gue teringat kalo jalan ini adalah jalan pertama kali yang gue lewatin ketika gue pulang. Jalan ini yang bikin gue kesasar. Gue lihat jam. Sudah 1 jam gue kesasar gini. Berhubung waktu udah mau maghrib, gue yang udeh bener bene kelelaan akhirnya nyari pos polantas buat bertanya.

Gue lihat di  depan sana ada pos polantas, Cuma pos itu terletak di jalan yang gak boleh dilewatin sama motor. Ada jalur khusus buat motor di seberang pos polantas tersebut. Cuma, jalurnya bener-bener padat, macet dan rame. Kalo gue lewat jalur khusus motor pasti gue gak bakal bisa berhenti dan markir motor gue, buat nanya ke pos polisi tersebut. Kalo gue lewat jalur khusus mobil, pasti gue bakal di tilang. Hari semakin malam.

Gue pun nekat.

Gue masuk jalur mobil dan menuju pos polantas tersebut.

Gue pasti kena tilang, tapi pertimbangan saat itu, biarlah gue ditilang, yang penting gue bisa balik cepet ke rumah. Kalopun gue ditilang, pasti gak bener-bener salah gue, karena niat gue emang pengen nanya arah dan surat-sirat berkendara gue lengkap ditambah gue nyalalain lampu depan.

Gue berhenti dipos. Ada 4 polisi lagi duduk-duduk sambil ngobrol. Dengan posisi masih di motor, gue nanya ke mereka arah jalan yang gue tuju. Mereka Cuma ngangguk dan ngasih kode buat nanya ke polisi yang di depan aja. Benar. Ada polisi yang nyamperin gue, dan nanya kenapa gue lewat jalur khusus mobil.

Gue jelasin panjang lebar, kalo gue udeh kesasar di tempat ini satu jam lebih. Polisi itu minta surat-surat gue. Gue kasih. Dia pun diem sejenak. Lalu bilang lagi, kalo gue salah karena udeh lewat jalur mobil. Gue jawab lagi, kalo gue lewat jalur motor gue gak bakal bisa berhenti buat nanya. Polisi itu diem lagi. Lalu bilang, yaudah pak masuk ke dalam aja ya. Parkir motornya disini pak,

Gue pun masuk ke pos polisi.

Disana ada 5 orang polentas lagi pada makan sambil ngobrol.

Gue dijelasin gue kesalahan gue di dalam, dan gue diminta sidang tanggal 11.

Gue pun langsung bilang, “Yah pak, gak usah pake sidang lah. Saya banyak kerjaan”

Si polisi pun langsung ngejawab dengan suara yang agak riang, “Nah !, yaudah mas, adanya berapa? Langsung aja biar cepat. Udah maghrib juga”

“uang saya di dompet ga banyak nih pak” kata gue

“yaudah berapa aja gapapa mas. Biar cepet” kata polisi

gue langsung ngasih tiga puluh ribu.

Dia langsung ngambil duit gue dengan gerak cepet dan masukin ke kantongnya. Polantas polantas di dalam Cuma bereaksi biasa biasa aja, seolah hal tersebut emang wajar banget.

Gue pun diajak keluar dan polisi itu ngasih gue peta arah jalan.

Gue ikutin peta tersebut

Dan..

Gue pun berhasil keluar dari kesesatan di jalan Jakarta ini..

………

Pada tulisan kali ini gue gak pengen berkomentar apa-apa, gak pengen berpersepsi apa-apa atau mengkritisi apa-apa.. gue Cuma pengen Cuma bercerita aja, yang gue tulis dengan sebenar-benarnya tanpa dikurangi atau dilebihkan sama sekali..

Biar pembaca saja yang mengambil intisari atau makna tulisan gue ini..
Karena gue yakin, setelah membaca tulisan ini, kalian pasti sudah punya persepsi masing-masing..


Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock