Bagaimana Waktu dan Manusia Mengubah Seseorang



Gue pernah tinggal di kost campuran. Kost yang isinya campur antar cowok dan cewek. Rada aneh juga sih satu kos sama lawan jenis, tapi kadang ada manis-manisnya gitu juga kayak le minerale. Hahai. Untungnya satu kosan itu isinya temen gue semua, mau yang cowok ataupun yang cewek. Makanya, karena kita udah kenal dari awal, jadi udah gak ada deh rasa risih atau cangung satu sama lain, selama kita tinggal di atap yang sama ini.

Pernah suatu hari temen kosan gue yang cewek, sebut aja Viola, ngajak temennya untuk nginep di kosan kita. Sebut aja dia Alvia. Nama lengkapnya, Alviana Mustika. Waktu itu kebetulan penghuni lain dikosan lagi pada keluar dan mudik. Sehingga pada hari itu Cuma ada gue dan viola disana. Ditambah alvia sebagai tamu.

Alvia, meskipun asalnya dari daerah tapi dilihat dari penampilannya justru kayak orang kota. Rambutnya panjang, wajahnya manis, pembawaanya ramah, perawakannya baik dan gayanya stylish. Gaya dia udeh kayak mbak mbak gaul eksis dan mbak mbak sosialita aja deh. Makanya, meski baru kenal hari itu, gara-gara keramahannya, kita dah kayak kenal lama aja rasa-rasanya.

Malam harinya kita bertiga makan-makan di kosan. Jadi si cewek-cewek pada masak masak sedangkan gue kebagian job beli nasinya. Sebagai satu-satunya cowok disitu gue merasa bahagia. Bukan karena dikelilingi cewek ya, tapi karena bisa makan banyak dan gratis. Dibikinin pula. Wow.  Maka nikmat mana lagi yang bisa kamu dustakan?

Share:

Cari Muka



Hari ini gue diundang meeting sama salah satu klien gue. Dalam pesan chat yang sebelumnya gue terima dari klien tersebut, secara spesifik ia mengatakan pengen “ngebahas” gue. Memang sehari sebelumnya gue dapet info dari staf gue yang ada di klien tersebut kalo dia abis kena marah disana. Sang klien pun mengatakan ke staf gue itu kalo dia juga abis complain ke atasan gue via telepon. Komplainnya sih simpel, soal kucing yang berseliweran di area office dia. Tapi ngeliat dia tumben-tumbenan ngomelin staf gue disana, terus komplen ke atasan gue juga dan ngajak gue meeting hari ini, gue gerasa pasti ada yang gak beres.

Mereka complain soal kucing sih udah biasa, gue dan tim gue yang disana pun udah punya program sendiri dalam menangani kasus kucing-kucing ini, dan selalu ada hasilnya. Dalam weekly report yang gue kirimkan ke mereka tiap minggunya pun selalu ada progress penangkapan kucing tiap harinya. Sebelum ini, mereka aman-aman aja. Lantas kenapa tiba-tiba mereka jadi berbeda kali ini?

Yups, pasti karena ada yang gak beres.

Setelah gue telusurin lebih jauh, gue Tanya sana sini, gue analisa masalah satu persatu, ya inti masalah kali ini sih sebenernya Cuma si manager klien ini yang abis dikomporin sama atasan vendor-vendor lain disana. Yah dan yang apesnya, guelah korban dari si penjilat penjilat itu kali ini.

Di dunia kerja ada beberapa jenis temen kantor atau rekan kerja. Menurut pengamatan gue ada beberapa jenis. Mungkin lo lo pada bisa tambahin nanti kalo masih ada yang kurang ya. jenis temen kantor itu ada yang pekerja tulen, penggosip, ngantukan, nyalahin orang, sombong tapi kerjanya bener, cabul, pesolek atau doyan modus dan penjilat alias carmuk. Dari sekian jenis tersebut, tipe terakhirlah menurut gue yang paling bahaya dan gak banget jadi rekan kerja. Tipe penjilat atau cari muka.

Gue bingung kenapa penjilat penjilat ini selalu ada. dimanapun. Entah kenapa gitu orang-orang kayak gini bisa terus ada. seolah olah ada aja yang beranakin. Sehingga kalo mati satu gak lama kemudian mereka tumbuh seribu.

Nyaris dua tahun gue terjun di dunia kerja, dari 2 perusahaan yang udah gue tempatin sampe sekarang gue punya puluhan klien, pasti deh di semua tempat itu ada aja penjilat penjilatnya.

Heran saya mah.

Share:

Patah Hati Lagi



“Bismillahirahmanirrahiim

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Tanpa mengurangi rasa hormat, izinkan kami mengundang rekan-rekan dan sahabat untuk hadir dan memberikan doa restu pada………..”

Di umur umur segini, kalo tiba-tiba ada yang ngirim chat atau broadcast kayak gitu pasti udah gak asing lagi deh. Tanpa perlu dibaca sampe akhir, kita pasti udah tau kalo itu undangan nikahan. Kalo si pengirim pesan itu temen doang sih ya biasa biasa aja. Lain halnya kalo yang ngirim itu gebetan atau mantan kita, ebuset bawaannya langsung pengen banting hape aja rasanya. Terus gue injek injek. Dan gue buang deh hapenya ke tempat sampah. Cuih.

Gila kan gue? Iya emang gila. Besoknya gue emang langsung gila gara gara itu hape satu satunya dan belom lunas pula

*pediiiihh*

Sebut aja dia anna. Dia adalah gebetan gue waktu zaman kuliah. Orangnya cantik dan baik. Kalo dilihat dari luar gue sama anna tuh kayak temen aja. Gak kayak gebetan. Tapi kalo dilihat dari dalem, gue sama anna tuh ya kayak temen juga.

*geblek*

Terus gebetannya dari mana yip?

Share:

“Bro, Makan Yuk” (Bagian ke-3)



Bulan puasa tahun 2014 bisa dibilang bulan puasa tercomplicated. Iya beneran deh. Waktu itu ada beberapa agenda besar yang terjadi secara bersamaan. Mulai dari ramadhan itu sendiri, terus ada piala dunia, Pilpres 2014 dan gue yang lagi skripsian.

“Aku megang italy, spanyol sama brazil” kata elawati

“Buseeh. Banyak amat neng. Yaudah aku megang jerman aja.” Kata gue

“Ntar siapa yang menang piala dunia traktir ya” kata dia nantangin

“Oke bos” balas gue

Waktu itu skripsi gue udah mau selesai. Sekitar semingguan sebelum puasa gue seminar hasil. Elawati sendiri waktu itu masih ngolah golah data abis penelitian. Karena sama sama di fase krusial, makanya intensitas ketemuan udah mulai agak berkurang.

Seminar hasil gue sebenernya hari jumat kalo gak salah, Cuma karena dua dosen pembimbing gue bentrok, makanya dipecah dua kali, satu hari kamis, satu lagi hari jumat. Nah pas hari rabu pagi tiba tiba gue ditelpon sama dosen pembimbing buat seminar hasil jam 11 pagi. Karena ternyata beliau ada kerjaan mendadak hari jumat. Gue pun langsung ke kampus buat seminar hasil.

Malamnya si elawati marah. Kenapa gue gak bilang-bilang dia kalo gue tadi seminar hasil.

Pulang makan, gue minta temenin dia beli kue kue untuk besok seminar hasil.

“Aku aja yang milihin kue nya geh, kamu pasti gatau kan mana yang disukain dosen” kata dia

Besoknya gue seminar hasil.

Cuma dia gak bisa dateng karena ada konsul sama dosen pembimbing.

……

Pilpres 2014 bisa dibilang sengit banget persaingannya. Black campaign juga dimana-mana. Semua orang kayak merasa bener dengan pilihannya. Di facebook banyak banget bertebaran postingan “Wajib Share” yang isinya kebanyakan fitnah dan penjelekan figure. Di twitter sendiri juga banyak ciutan ciutan dari pakar pakar public tentang calon presiden nya. DP dan PM BBM temen temen gue juga banyak yang ikut menyemarakkan pilpres 2014 ini. Keriuhan keriuhan pilpres ini juga menghinggapi gue dan elawati.

Kebetulan gue sama dia beda pilihan. Tapi gak kayak orang2 kebanyakan sih yang malah menjelek-jelekkan pilihan yang berbeda, kita berdua enjoy enjoy aja dengan pilihan masing-masing ini.

Pernah waktu di motor bareng dia, dia penasaran dengan pilihan gue dan kenapa sih gue memilihnya.
Gue jawab aja dengan data, fakta, informasi yang gue punya. Gak melebih-lebihkan, gak juga mengurang-ngurangkan. Dia diam sejenak. Seolah lagi mencernah alasan gue memilih capres pilihan gue. Gue pun nanya balik, kenapa dia milih capres pilihannya. Jawabannya sederhana,

“Aku ikut pilihan keluargaku”

…….

Seminggu setelah puasa dimulai, gue sidang skripsi. Lagi lagi sidang gue mendadak. Harusnya sidang gue hari selasa, Cuma dimajuin jadi senen karena dosen pembimbing ada yang keluar kota. Makanya sidang yang harusnya bertempat di ruang SCL, jadi pindah di Pasca Sarjana. Jam 9 pagi pula. Mau gak mau, siap gak siap, ya harus tetep gue jalanin.

Akhirnya gue lulus juga hari itu.

Malamnya elawati marah marah lagi, pas tau kalo gue udah sidang aja dan gak bilang-bilang dia. sepanjang makan itu gue diem aja dengerin dia ngoceh ini itu. Setelah rada kaleman beberapa minggu ini, akhirnya kebawelan dia muncul lagi.

……..

Berhubung kita perantau di semarang, untuk bisa ikut nyoblos, kita harus ngurus administrasi agar bisa milih di semarang. Mulai dari ngurus surat ke RW, kelurahan sampe ke KPU daerah. Waktu itu gue ngurus bareng Elawati. Pilpres kali ini udah mulai pake system online dalam administrasinya. Jadi kita bisa ngecek nama kita apakah udah jadi pemilih, via online ngeceknya, dengan masukin nomer ktp (kalo gak salah ya)

Gue masukin nomer ktp gue. Dan bener data diri gue udah terdaftar sebagai pemilih tetap di domisili gue.

Doi juga ikutan masukin nomer ktp nya. Tapi data diri yang keluar malah bikin gue ketawa. Setelah di enter, data yang keluar justru orang yang bernama,

“ELAWATI”

Gue ketawa ngakak. Kok bisa bukan nama dia. tapi justru nama orang lain. Dia masukin nomer ktp dia lagi, terus yang keluar malah nama itu lagi. gue makin ketawa.

“Nama kamu emang elawati kali neng” ledek gue

“Ih kamu sumpah jahat banget” kata dia

“Kamu tuh amnesia waktu itu, sebebenernya nama kamu emang bener elawati” kata gue makin ngeledek

“Ih jahat, masa iya aku kayak bibi bibi warteg” kata dia

………..

Akhirnya hari pemilihan tiba. Jam 8an gue jemput dia buat berangkat bareng ke TPS. Namun ternyata TPS untuk perantau kayak kita baru dibuka pas siang. Jadi pagi hari untuk pemilih domisili sana. Nah baru siangnya TPS dibuka untuk pemilih dari kalangan perantau.

Siangnya kita kesana lagi. pas kita kesana udah bener bener sepi. Waktu memilih di TPS tinggal 5 menit lagi. bisa dibilang kita berdua adalah pemilih terakhir disana. Kita daftar barengan, terus masuk ke bilik TPS barengan juga. Sebelahan pula. Gue penasaran siapa yang dipilihnya. Makanya gue ngintip ke biliknya.

“Jangan ngintip ngintip geh, matanya bintitan ntar” kata dia galak

Gue ketawa aja. Reaksi reaksi galaknya kadang suka bikin gue ketawa.

Setelah pencoblosan itu, dia mulai menahbiskan dirinya sebagai “ibu Negara”

Di motor dalam perjalanan ke kos, dia bilang kalo akhirnya dia milih capres pilihan gue. Katanya, pertimbangan dan alasan gue masuk akal juga. Makanya dia berani pindah haluan di saat terakhir. Gue senyum senyum aja. Padahal gue gak ngajakin dia milih si itu, tapi justru dia nya sendiri yang memilih.

Ya, terkadang kita hanya butuh pengertian aja sih sebenernya

……..

Selama bulan puasa kita udah jarang makan bareng lagi. hal ini dikarenakan banyaknya acara bukber di gue nya. Berhubung puasa 2014 adalah puasa terakhir gue di semarang, makanya gue sering bukber sama temen-temen gue lainnya. Waktu kuliah, gue lumayan banyak punya temen deket sih. Nah sebenernya waktu itu udah disiasatin sih jalan keluarnya, ya dengan sahur bareng aja. Cuma ternyata harapan gak sesuai dengan kenyataan kebanyakan. Mager adalah lawan paling berat untuk sahur bareng dia. Biasanya gue bangun sahur aja seperempat jam sebelum imsak. Nah ini, kalo sahur bareng, mau gamau kan bangunnya sejam sebelum imsak. Abang gamampu dek. haha.

Kemageran kemageran ini yang bikin gagal sahur barengnya

Nah sebelum mudik, akhirnya kita ngerencanain biar bisa bukber. Itung-itung sebagai bukber terakhir di Semarang deh. Ya gak ada yang tau juga sih saat itu, ternyata bukber ini juga sebagai bukber terakhir kita juga kedepannya.

Btw sebelumnya kita baru bukber 2 kali aja.

Nah pas hari H nya, setelah melalui perdebatan panjang akan dimana kita bukber, akhirnya kita sepakat di satu tempat. Kita bukber di tempat pertama kita jalan. Yap, di depot sukses. Waktu itu dia yang nraktir, soalnya gue menang taruhan sama dia, tentang Jerman yang jadi juara piala dunia.

Dia ini bisa dibilang paket komplit. Dia emang bukan orang terkenal di kampus. Dia bukan aktivis atau organisatoris. Dia juga bukan cewek akhwat yang terkenal kesolehannya itu. Dia juga bukan asisten dosen dan sebagainya. Dia adalah dia dengan ke”dia”annya itu. Lalu kenapa gue bilang dia paket komplit?

Soalnya dia bisa jadi teman, adek, kakak, pasangan, sahabat, sodara bahkan musuh dalam ke”dia”annya itu. Itulah kekomplitannya. Dan lebih penting lagi, dia selalu ada. iya ada. sebandel-bandelnya gue, sesibuk-sibuknya gue atau sesering seringnya gue ngilang, when I need her, she always there. Always there.

……..

Gue mudik bareng sama dia. Naik kereta. Monoreh pagi kalo gak salah. Kebetulan kita mudik ke arah yang sama. Berbeda sama gue, dia masih punya tanggungan di kampus. Iya skripsinya belum kelar. Masih ngerjain hasil dan pembahasan. Sedangkan gue udah selesai. Tinggal revisi dikit lagi aja. Makanya pas mudik kali ini, baik gue ataupun dia sama sama bawa barang banyak. Untuk mengurangi barang barang dikosan. Banyakan dia sih barangnya. Kalo gue Cuma bawa 2 tas, dia bawa 1 tas dan 1 koper. Edan. Banyak bener. Bener bener mudik nih kesannya.

Tujuh jam barengan sama dia tanpa bisa kemana-mana (kecuali toilet) ternyata gak seenak yang dibayangkan. Hal ini dikarenakan kebawelan dia yang gak sembuh sembuh. Dia ngomoooong terus. Sampe kuping gue pengeng, kepala gue puyeng dan mata gue capek ngeliatin dia. kalo biasanya 2 jam bareng dia aja gue udah puyeng karena ocehannya, sekarang bakal tujuh jam loh. Gile tujuh jam. Gue udah puyeng aja ngebayanginnya? wkwk

Untungnya pas kira-kira sampe pemalang, dia tidur. Mungkin karena puasa juga ya, haus mungkin kalo dia ngomong terus. Makanya dia memilih tidur. Gue sendiri gak tidur. Gue memilih untuk baca buku, atau ngerjain soal soal psikotest dan toefl yang gue beli tempo hari.

“Mas, mbak nya kayaknya semangat banget ya” kata ibu ibu yang duduk di sebarang bangku gue

Gue ngeliat si elawati yang lagi tidur,

“Iya bu, lagi masa pertumbuhan soalnya” ceplos gue

Ibu ibunya senyum.

“Beliin bantal mas itu mbaknya, kasian tidurnya kayak gitu” kata ibu

“Tadi saya udah mau beliin bu, tapi katanya gausah, yaudah saya manut aja” jawab gue

Si ibu ibu nya pergi ke toilet.

Gue ngeliat si elawati tidurnya pules bener. Efek gak tidur abis sahur kayaknya. Saking pulesnya kepalanya jadi goyang goyang. Kadang ke kiri, kadang ke kanan, kadang juga ke depan. Biar dia diem, akhirnya kepalanya gue taroh aja di pundak gue. Setelahnya, dia bisa kalem juga tidurnya. Gak goyang goyang kayak tadi. Gue lanjut baca.

“Nah mas, maksud saya tadi kayak gitu” kata si ibu ibu begitu abis dari toilet.

Gue senyum aja.

“Kan kalo digituin mbaknya juga enak kan tidurnya. Mas nya gak peka kode saya nih” kata si ibu ibu

“Ah si ibu juga main kode-kodeannya aja kayak detektif” jawab gue sambil becanda

“Monggo mas dilanjut bacanya” kata si ibu

“Baik bu” kata gue

…….

Sampe Jakarta, stasiun terdekat dari rumah gue itu jatinegara, sedangkan dia tanah abang. Makanya gue ikut turun bareng dia di pasar senen, lalu lanjut nganterin dia naik kereta ke tanah abang.

“Udah anterinnya sampe sini aja, aku bisa kok sendiri. Lagian kamu juga capek kan udah bawain koper ku sama tas kamu tuh yang gede banget” kata dia begitu sampe di tanah abang

“Beneran neng?” balas gue

“Iya engga apa apa, aku udah bisa kok kalo udah sampe sini” jawab dia

Nunggu beberapa menit, kereta dia pun dateng. Setelah bareng-bareng terus, Akhirnya gue sama dia berpisah juga untuk waktu yang agak lama.

“Aku duluan geh, kamu nanti abis keretaku jalan, jangan beli minum loh disana” kata dia sambil nunjuk cooler minuman dingin

“Iyaa ibu negaraaa. Yowes geh naik, udah mau jalan nih. Hati hati di jalan. Kabarin kalo udah sampe” jawab gue

“Iya kamu juga hati hati di jalan yaa” kata dia


Keretanya pun bergerak. Perlahan tapi pasti. Melaju kencang, lebih kencang dan makin kencang. Segera berlalu, semakin mengecil hingga lenyap dari pandangan. Menyisakan hempasan angin bercampur debu, asap dan pasir. Berterbangan. Hingga kemudian jatuh dan terhempas lagi begitu kereta selanjutnya tiba..


Share:

“Bro, Makan yuk” (Bagian ke-2)



Akibat seringnya intensitas bersama si Elawati, gue jadi tau beberapa detail detail kecil kebiasaan dia. contohnya simpelnya itu yaa soal belanja. Dia punya jadwal sendiri untuk belanja kebutuhan sehari-harinya. Kalo gak salah tiap seminggu sekali. Waktu awal awal dia gapernah ngajakin gue, tapi akhir akhir ini justru dia sering minta temenin gue kesana kemari untuk berbelanja.

Pernah suatu kali pas abis makan, dia minta ditemenin ke supermarket buat belanja makanan mingguan di tempat favoritnya,supermarket bernama superindo.

Tentu aja gue nolak.

Dari dulu gue paling males belanja ke supermarket. Gak tau juga sih kenapa. Mungkin karena persepsi gue yang mengatakan kalo belanja di supermarket itu gak laki banget. Mungkin sih. Makanya pas si elawati ngajak gue ke superindo gue banyak berkilahnya.

“ih neng, beli di indomaret deket kosan kamu aja atuh, kan disana juga ada” kata gue

“kamu mah gak ngerti cewek yip” kata dia

Gue langsung diem

Pas udah sampe di parkiran lagi lagi gue berkilah

“aku tunggu di parkiran motor aja ya” pinta gue

“ih udah ikut aja ke dalem atuh, temenin aku geh” jawab dia

“nggak, aku disini aja neng” balas gue

“udah ikut aja” sambil narik narik

Gue liat ekspresinya langsung beda begitu masuk superindo. Ekspresinya kayak bahagia bener. Sambil celingak celinguk dia senyum senyum sendiri ngeliat papan harga bertuliskan, “PROMO”

“Harga disini tuh lebih murah dari indomaret yip. Promonya juga bagus bagus” kata dia sambil ngingat ngingat apa yang lagi dia butuhin.

Gue berdiri belakangnya . diem aja. Sambil megangin keranjang belanjanya.

Jujur aja. Itu pertama kalinya gue belanja di supermarket. Makanya rasanya aneh. Linglung. Tapi lucu juga sih. Waktu itu gue gak pernah mikir sama sekali, kalo beberapa bulan kemudian gue malah bekerja di supermarket ini.

Iya enggak ada yang tau, kalo nemenin si elawati belanja disini justru jadi kunci gue diterima kerja waktu gue ngelamar pekerjaan.

………

Detil kecil berikutnya yang gue tau, dia itu suka jogging.

Dia suka jogging sore sore. Biasanya di stadion undip. Dia suka ngajakin gue. Cuma karena sore hari, biasanya gue udah punya agenda sendiri, entah itu rapat, kumpul atau nyekripsi makanya gue jarang ikutan. Seinget gue, Cuma dua kali gue jogging bareng sama dia. Waktu pulang jogging biasanya pas maghrib. Abis itu itu mandi,sholat, baru deh nge bbm, “bro, makan yok”

Obrolan pertama kita pas dimotor ya pasti soal jogging itu. Dia cerita dengan bangganya kalo dia abis jogging muterin stadion 8 kali. Kadang 10 kali. Kadang kalo lagi males Cuma 6 kali.

Tanggepan gue ya paling, “kenapa gak sekalian 7 kali aja neng, biar kayak tawaf di mekkah”

Gue digebuk

Waktu itu dia pernah cerita dengan bangganya lagi. Kalo dia berhasil jogging 8 puteran tanpa berhenti sama sekali. Tanpa berhenti loh. Pokoknya pas makan waktu itu, tema obrolan kita tentang jogging dia deh. Dia keliatan seneng bener. Udeh kayak lebaran. Kayaknya dia punya rekor rekor pribadi yang harus dia pecahkan sendiri. Dan dia berhasil melakukannya hari itu.

Gue Cuma nanggepin, “jangan dipaksain, nanti sakit loh”

Dan bener besoknya dia sakit.

Gue ketawa ngakak begitu malem malem ke kosannya buat nganterin makan karena dia lagi gak enak badan.

“Kamu lebay banget deh” kata dia

………

Dia suka masak. Katanya sih. Katanya juga dia bisa bikin beberapa masakan. Kalo pagi menjelang siang katanya dia suka dapet ilham buat masak. Untuk makan siang dia. Biasanya dia suka pamerin ke gue kalo abis masak sesuatu. Apalagi kalo dia abis bereksperimen dengan masakan. Dia pasti suka pemerin banget. Apalagi lagi yah, kalo dia berhasil bikin masakan yang kata dia susah. Beehh pastinya deh sombongnya bukan main.

Gue jarang keluar sama dia pagi atau siang. Jadwal gue sama dia ya pasti malem. Soalnya, pagi sampe sore biasanya gue udah ada agenda harian tersendiri. Baik itu sama temen, dosen atau organisasi. Makanya, dia sering bilang, “kamu sih sibuk terus” ke gue.

Enggak sibuk sibuk juga sih sebenernya, toh hampir tiap malem juga ketemu sama dia. makanya kadang suka bingung sama “sibuk” yang dimaksudnya.

Pas gue malem ke kosannya, biasanya gue nagih tuh masakan masakan yang dia pamerin waktu siang tadi. Pengen gue cicipin. Tapi pasti selalu gak kebagian. Soalnya dia suka bagi-in masakannya ke anak-anak kosannya. Gue suka ngeledek dia dengan bilang, “masakannya keasinan yak makanya gak disisain buat aku”

Dia Cuma bilang, “masakannya enak dong makanya langsung abis”

..

Waktu itu gue pernah dimasakin sama dia. lupa gue apa. Rasanya ya lumayan sih. Sedeng sedeng aja sebenernya. Cuma biar gue gak digebok makanya gue bilang lumayan.

Sering juga abis nganterin dia pulang ke kosan, gue dikasih buah buahan hasil eksperimennya. Kadang jeruk, kadang salak, kadang papaya, kadang juga duku. Kadang juga kalo gue lagi bokek buah buahan dari dia gue jual lagi ke anak kos lain..

*dasar kampret*

………

Dia suka ngemil. Iya ngemil.

“ngemilikin hati aku selamanya ~* *eaaaa

Ngarep..

Dasar gombal..

Bener. Dia suka ngemil. Ngemil snack ringan gitu. Kayak kuping gajah, chiki, keripik. Pokoknya makanan makanan kayak gitu deh. Dia sering minta temenin gue buat beli snack ringan itu. Biasanya di daerah ngesrep. Tiap abis pulang makan. Gara gara sering nganterin dia kesana, gue jadi suka ngemil juga. Ikut-ikutan gitu deh. Kadang dia beli cemilan di superindo juga. Lucu juga sih. Snack ringan yang dulu sering dia beli, justru jadi bahan assesment ketika gue kerja di Superindo.

Waktu gue kerja di superindo, sebelum promosi jabatan, jadi ada tugas dulu. namanya assessment. Kita diminta untuk cari permasalahan dan temukan solusinya. Hampir hampir mirip skripsi. Nah topic yang gue ambil buat bahan assessment gue itu tentang snack ringan. Bagaimana menaikkan margin (profit) dengan pengoptimalisasikan penjualan snack ringan di store.

Back to topic

Dia suka ngemil malem malem. Katanya suka laper gitu kalo malem pas di kos. Gue suka ngeledek kebiasaan ngemil dia.

“kamu tiap sore jogging, buat diet, terus abis itu makan malem, abis itu ngemil lagi, terus besoknya kamu jogging lagi, makan malem lagi, ngemil lagi.. ya sampe coldplay bikin album religi di bulan puasa juga gak bakal kurus-kurus atuh neng” kata gue

*Gue langsung dicekek cekek*

Pernah waktu gue lagi nemenin dia belanja di superindo, waktu itu antrian kasir lagi panjang. Kalo lagi belanja disini biasanya gue Cuma megangin keranjang belanjanya aja. Pas udah mau bayar ke kasir biasanya gue tinggal dia. Gue tunggu langsung di depan kasir. Soalnya ngantri di kasir itu membosankan. Apalagi kalo antriannya panjang dan depan belakang kita emak emak. Duh. Ngeri coy. Gatau sih ngeri dimananya. Tapi ya ngeri aja rasanya.

Nah saat itu dia minta gue jangan kabur duluan. Pokoknya temenin dia sampe di kasir. Buseeett. Mendengar itu, Gue berkilah lagi

“ih banyak emak emak nih disini, gak enak neng” kata gue

“nggak, kamu disini aja” kata dia galak

“aku mau beli eskrim di depan” kata gue ngarang

“ntar aja di deket kosan aku, eh ada barang yang kelupaan nih. Kamu antri disini dulu ya, aku cari barangnya dulu” kata dia

Mampus gue.

Gue terjebak diantrian panjang kasir.dengan barang2 cewek di keranjang belanja gue !

Emak emak di sebelah gue yang baru masuk antrian bingung ngeliat keranjang belanja gue isinya softex, ponds, tissue, dan barang cewek lainnya.

“buat siapa nih mas?” kata emak emak

“oh ini buat saya jual lagi bu, kebetulan saya mahasiswa, buat danusan” kata gue ngarang bebas

“kirain buat dipake mas nya” kata emak emak itu sambil ketawa

Gue denger mbak mbak disebelahnya ikutan ketawa juga.

“hahahaha” gue ikutan ketawa juga sok akrab

“neng, cepetan. PING !!!” gue bbm doi langsung

“ah mas nya kayak ngerti aja kegunaan barang2nya?” ledek si emak emak

“iya bu, ini bagus, kan ada sayapnya” kata gue dengan polos

Emak emaknya makin ketawa aja. Si mbak mbak juga ketawa juga.

Gue gak ngerti kenapa gue bisa ngomong gitu. Korban iklan banget yak.

Untungnya abis itu giliran gue di kasir tiba. Jadi gue ga perlu ngadepin keisengan emak emak tadi lagi. gue bayar dan gue langsung diri ke depan menjauh dari kasir. Gue liat si elawati baru aja ngantri. 

Ternyata barang lupa yang dia katakana tadi ya snack snack ringan kesukaan dia.

Kalo lagi di motor sama dia, kaca spion kiri, suka gue puter agak keatas. Biar pas ngobrol di motor, gue bisa sambil ngeliat dia, via kaca spion. Nah pulang belanja, gue ceritain kisah emak emak tadi ke dia. Begitu gue ceritain, Doi langsung ketawa seneng banget. Udeh kayak lebaran haji. Lagi lagi dia nanggepin dengan ciri khasnya, “kamu lebay banget deh ceritainnya” sambil ketawa


Share:

"Bro, makan yuk"



Waktu gue skripsian, gue punya temen deket baru. Namanya Elawati. Waktu awal awal kuliah kita satu kelas, Cuma pas semester empat kita udah gak sekelas lagi karena R-2 dipecah jadi dua kelas. Dia kelas D, gue kelas E. Pas peminatan pun gue gak sepeminatan sama dia. Makanya gue dan elawati bisa dibilang Cuma kenal muka doang. Seinget gue, pertama dan terakhir kali gue ngomong sama dia itu pas gue minta data diri dan tanda tangan buat tugas ospek. Yes. Pas semester satu. Lama banget kan.

Namun semua berubah saat skripsi menyerang..

Rutinitas harian yang gue lakukan pas skripsian itu Cuma dua hal, perpus-kosan. Perpus-kosan. Gak Cuma gue sih. Temen-temen gue yang lagi skripsian juga pada begitu. Semua sibuk dengan skripsinya masing-masing. Nah saat berutinitas seperti itulah gue sering ngeliat elawati. Pas ngelewatin ruang peminatannya. Sepertinya dia lagi nunggu dosen pembimbingnya. Saat ketemu ketemu singkat itulah gue sama dia saling senyum aja.

Suatu ketika dia minta tolong gue buat ajarin dia tentang metode penelitian. Gue juga gak tau sih kenapa tiba-tiba dia sms gue kayak gitu. Akhirnya gue belajar bareng sama dia. Sebenernya gue gak pinter-pinter amat soal metode penelitian. Gue aja bingung. Tapi yaudalah. Dilakukan aja. Namanya juga belajar. Inilah pertama kalinya gue sama dia bener bener kenal. Kesan pertama dari pertemuan itu, dia orangnya semangat.

Tiga hari kemudian dia minta diajarin lagi. Di tempat yang sama kayak sebelumnya, kita belajar bareng lagi. Kalo pertemuan pertama masih jaim-jaim-an, nah di pertemuan kali ini kita udah mulai nunjukin diri kita masing-masing. Alhasil, kalo di pertemuan pertama banyakan seriusnya, di pertemuan kedua kita malah kebanyakan ketawanya. Kesan gue dalam pertemuan kali itu, ternyata dia bawel. Yes. Bawel banget.

Gak butuh waktu lama sih buat deket sama dia. gue yang emang orangnya supel sama orang, ditambah dia juga punya karakter yang sama, ya akhirnya kita jadi deket aja. Seminggu setelah pertemuan kedua kita, mulailah hampir tiap malam gue dapet bbm ini

“Bro makan yuk”

Sering juga gue yang bbm,

“Neng makan yuk”

….

Yaa. Sejak saat itu, Elawati-lah yang selalu jadi alasan gue buat menunggu malam tiba.

…..

Sejak kenal elawati, gue jadi tau banyak tempat makan tempat makan baru. Hal ini emang sebagian besar karena dia. Ya, dia seneng kulineran kayaknya. Tiap makan sama dia pasti selalu beda tempat. Kalo hari ini ke A, besok bisa ke B, besoknya lagi ke C. sebenernya tergantung dia lagi ngidam makan apa sih. Gue sih banyakan nurutnya aja. Salah satu tempat asing yang pernah kita datengin itu depot sukses. Yap. Waktu depot sukses belum ngetop waktu itu, kita udah datengin duluan. Awalnya gue udah negative thinking aja pas di depan depsu. Soalnya tempat makannya sederhana banget. Cuma setelah gue ngerasain makanannya, ajegile bener bener top abis.

Gue inget beberapa hari setelah makan disana, gue ngajak gebetan makan di depot sukses juga.

Elawati gak seperti cewek kebanyakan. Yang sebagian besar mungkin sangat seneng sama makanan junkfood, seperti KFC, McD dan lain lain. Dia seneng sama warung makan pinggir-pinggir jalan. Yang unik unik dan gak neko neko. Obsesi kulinerannya yang besar, mungkin membuat dia penasaran sama makanan-makanan pinggir jalan.

“Bro, makan yuk”

“Oke aku udah di depan kos mu nih”

“iya aku jilbaban dulu”

Itulah 3 ucapan yang hamper tiap malem kita ucapkan. Sampe hapal.

Kali ini kita makan di ngesrep. Makanan pinggir jalan deket patung kuda. Eh patung diponegoro yak namanya. Gue lupa nama tempat makannya apa. Lokasinya persis di deket pertigaan ngesrep deh. Di seberang pangkalan ojek. Tempat makan ini kayak pecel lele aja. Cuma ada kalo malem. Kata dia gongso disini enak.

Lagi lagi gue negative thingking pas sampe disana. Tempatnya yang agak kurang terurus, pinggir jalan persis, mejanya Cuma dikit dan air buat nyucinya gue gak tau darimana bikin gue agak ragu buat makan di tempat ini. Cuma ngeliat dia yang adem adem aja, gue jadi ngikut aja. Sebenernya gue kurang nyaman makan ditempat begini, karena ya kurang ergonomis aja dalam segala aspek, tapi begitu gue menyantap gongsonya. Gile. Bener bener gila. Enak banget. Asli.

Lagi enak enak makan tiba tiba kita ketemu rombongannya anak fkm. satu angkatan kita. Kebetulah mereka sekosan juga mau makan disini. Karena tempatnya penuh akhirnya mereka minta bungkus aja. Dia kaget ngeliat kita lagi makan disana. Setelah ngobrol ngobrol bentar dan pesenannya dateng, akhirnya mereka balik.

Yap inilah pertama kalinya kita ketahuan lagi jalan bareng sama anak-anak FKM..

…….

Semakin deket sama elawati ini, semakin gue tau kalo dia ini bawel banget. Bener bener bawel deh. Bawelnya itu bukan dia suka nyuruh ini itu, tapi bawel nya lebih ke suka ngomong. Suka cerita. Kalo lagi sama dia pasti dia cerita terus. Ngomong terus. Kadang gue suka puyeng sendiri denger omongannya. Ya karena bawelnya itu (maap ya neng wkwk). Kalo lagi bareng dia, entah itu di motor atau di tempat makan pasti dia ngomong terus. Ada aja yang diceritain. Gue banyak menimpali aja. Ngeledekin atau ngelawak. Selebihnya dia yang menguasai.

Tapi ada yang berbeda malam itu,

“Bro makan yuk”

“aku udah didepan nih”

“iya aku jilbaban dulu”

Waktu itu gue lagi ngerasa males. Gue lupa kenapa. Tapi seinget gue, gue lagi lemes aja. Makanya pas jadwal makan hari itu kita gak ambil tempat yang jauh. Kali ini di seberang polines. Lagi lagi gue lupa nama tempatnya. Gue disuruh ingetin dia abis makan buat beli pulsa dulu.

Tempat makannya sepi. Awalnya kita duduk di pojokan. Cuma karena gerah, akhirnya pindah ke meja depannya. Tempat makannya itu lesehan. Kebetulan pas kita lagi di meja pojok, si elawati naro dompetnya di bawah meja. Pas kita pindah ke meja depan, dia lupa sama dompetnya. Gue yang biasanya awas dan agak teliti, kali ini agak lengah. Biasanya sebelum ninggalin tempat gue suka liat-liatin tempat gue itu untuk memastikan gak ada yang tertinggal. Nah pas saat itu mungkin karena gue nya lagi males dan lemes, makanya gak sempet buat merhatiin.

Yang gue inget setelah kita pindah, ada mbak mbak dan mas mas makan di meja itu.

Kalo udah makan sama dia, biasanya lama. Lamanya di ceritanya sih. Entah kenapa tiap hari dia punya cerita yang baru. Cerita yang adaa aja untuk diceritain. Pas udah mau pulang, customer di warung makannya tinggal kita berdua aja. Nah pas mau bayar, saat itulah si elawati sadar kalo dompetnya udah gak ada.

Dia panik

Bisa bayangin, gimana reaksi mbak mbak bawel kehilangan dompetnya?

PECAH fren wkwkwk

Reaksinya parah bener. Ngomong kesana kemari, sambil nangis, sambil panic sambil mondar mandir, sambil nanya sana sini. Wkwk

Gue yang lemes saat itu, jadi shock ngeliat dia.

Gue tenangin dia, terus gue berlagak jadi detektif. Gue Tanya karyawan tempat makan itu apakah ngeliat dompet atau enggak. Diantara semua orang yang gue tanyain gak ada yang ngeliat. Awalnya gue ragu sama keterangan karyawan2 itu. Cuma setelah ibu ibu pemilik tempat itu bilang kalo biasanya ada barang yang ketinggal pasti disimpan disana. Gue jadi percaya. Kalo mereka gak bohong. Gue yakin dari bagaimana ibu ibu itu berkata dengan tulus, baik di ucapan maupun di ekspresi wajah.

Gue pun mencari dompetnya di parkiran motor. Siapa tau jatoh disana. Ngecek kesana kemari ternyata gak ketemu. Gue Tanya petugas parkir juga gak ada yang ngeliat. Jadi kemungkinan kalo jatuh bukan jatuh disini. Tapi bisa juga si petugas parker ini bohong sih, atau ada orang leat yang ngambil.

Gue ngeliat elawati masih histeris di dalem. Kayak anak bayi lagi nangis. Haha. Gue jadi pengen ketawa ngeliatnya. Lucu. Mukanya udeh kusut bener. Matanya sembab, air matanya udah dimana mana.

Bener kata orang bijak zaman dulu, wajah asli seorang cewek tuh ya pas dia bangun tidur dan nangis. Jadi kalo pengen liat cewek itu beneran cantik atau engga, ya liat aja pas doi nangis atau bangun tidur. hahaha

Gue samperin dia lagi. Gue Tanya dia, apa bener bawa dompet kesini. Dia bilang bawa. Dia taro di bawah meja sebelum kita pindah tempat duduk.

Gue inget ada mas mas dan mbak mbak yang makan disana. Logika gue berpikir, kalo emang dompet itu ada disana ada kemungkinan dibawa sama mbak dan mas itu. Kalopun mereka nemu, kenapa mereka gak ngasih ke pemilik tempat? Mungkin mereka gak percaya sama si pemilik tempat. Jadi mereka nyimpan dompet itu buat dibalikin ke pemiliknya besok hari. tapi mungkin juga, mereka ngambil dompet itu. Secara gitu di dalam dompet itu kata elawati banyak duit dan atm nya.

Gue sempet merhatiin mbak dan mas itu. Gue merhatiin mereka pas lagi dengerin si elawati cerita. Kadang gue suka gitu emang, pas dia lagi cerita gue suka merhatiin orang2 disekitar sebagai cara biar gak mumet dan puyeng sendiri dengerin si elawati ngomong terus (wkwk maap ya neng).

Mereka anak kuliahan juga. Lagi pacaran. Kalo liat dari mukanya sih baik baik juga. Jadi kalo untuk mencuri dompet itu kayaknya kecil kemungkinan deh. Positive thinking gue saat itu, mungkin mereka akan ngebalikin dompet besok atau lusa.

Satu satunya yang harus gue lakuin saat itu adalah ngajak elawati pulang. Soalnya udah makin malem, dan warungnya udah mau nutup. Sedangkan si elawati masih nangis nangis aja. Setelah gue bujuk bujuk akhirnya dia mau pulang juga. Sepanjang perjalanan dia masih nangis aja. Gue udah ngasih dia kemungkinan kemungkinan baik, tetep gak mempan. Dia tetep histeris. Bahkan sampe di depan kosannya pun dia masih nangis aja.

Gue bilang, “Iya kamu tidur aja, aku kesana lagi nih buat nyari dompet kamu. Kamu bedoa aja yang baik baik”

“tolong cariin ya yip” kata dia sambil nangis.

Setelah itu gue kesana lagi. Nanya nanya orang disekitar tempat makan itu dan tempat makan itu sendiri. Setelah yakin emang gak ada disana gue pulang. Karena gue yakin dompetnya emang ada di mbak dan mas tadi, Gue bikin jarkom besar-besaran. Gue sebarin ke semua grup-grup social media yang gue punya dan gue minta tolong temen temen gue buat nyebarin juga. Karena dengan broadcast beginilah, kemungkinan si mbak dan mas tadi tau ada yang kehilangan dompet agak besar.

Besoknya si elawati ngurus surat kehilangan ke kantor polisi. Atmnya juga minta di blokir. Gue merasa bersalah.

Lusanya, dia bilang dompetnya ketemu. Mbak dan mas itu balikin dompetnya ke kosannya. Dompet dan isinya gak kekurangan apapun sedikitpun.

Malamnya, dia nge bbm gue kayak biasa

“Bro makan yuk”

“Aku di depan nih”

“Iya aku jilbaban dulu”

Setelah keluar kosan muka dia senyum senyum. Beda banget sama pas waktu dia histeris.

“Sini aku aja yang megang dompet kamu” kata gue.

“Aku gamau bawa dompet lagi kalo pergi yang deket deket yip, aku bawa uangnya aja” kata dia sambil nyengir

“Jangan sampe ilang lagi” kata gue ngeledek

“Sumpah jarkoman kamu kemaren lebay banget yip. Kamu lebay banget deh.” kata dia

“Oiya ingetin aku beli pulsa ya. kan kemaren gajadi beli”.. lanjutnya

Dasar elawati


……
Share:

Mama



Waktu gue kerja di Superindo, ada istilah Nota Barang Rusak (NBR), yang artinya itu barang-barang yang rusak dan gak layak untuk diperjualbelikan lagi. Barang-barang NBR ini bisa berupa buah buahan yang busuk, produk yang kemasannya rusak, atau produk yang udah expired (kadaluarsa). Barang-barang dengan kondisi seperti itu akan didata sebagai NBR kemudian dihancurkan atau dikembalikan (return) ke suppliernya.

Kerja di supermarket itu ada enak gak enaknya. Salah satu yang bikin gak enaknya adalah kejenuhan. Ya karena tiap hari kite disana aja. Gak bakal kemana mana. Nah salah satu yang bikin enaknya adalah supermarket adalah surga orang berbelanja. Yang sebagian besarnya adalah wanita. Iya wanita. Makanya saat gue lagi jenuh, anti-jenuhnya itu ya customer yang bening-bening. Mbak mbak cantik yang lagi belanja. Ngeliat mbak mbak cantik di store itu bener bener mujarab deh dalam mengobati kejenuhan.

Kayak ngeliat air di gurun pasir.

Kayak es teh di bulan puasa juga.

Dan

Kayak saat kamu chat aku duluan

*eeeaaaaa

Nah. Gue punya temen. Namanya Chandra. Dia ini temen gue pas training di Superindo. Kita dari batch yang sama. Kebetulan gue sama dia beberapa kali training di modul yang sama. Kalo gak salah modul butchery (daging), Grocery (Produk makanan kemasan), receiving (penerimaan barang) dan Kasir. Akibat sering bareng, gue jadi tau beberapa karakter dia.

Waktu itu gue sama Chandra lagi di butchery. Ada mbak mbak cantik yang beli ayam dan pengen dipotong jadi delapan bagian. Gue sama chandra yang lagi belajar Fillet ikan dipanggil buat melayani mbak mbak itu. Ngeliat mbak mbak nya yang cantik tentu aja normal bagi lelaki untuk memperebutinya. Karena Cuma ada gue sama Chandra, ya paling saingan gue Cuma ama dia aja.

Gue kira gue bakal berebutan sama Chandra buat motongin ayam nya mbak mbak itu, ternyata Enggak. Iya enggak. Si Chandra santai aja, dan minta gue aja yang motongin.

Ajegile. Si Chandra baik bener.

Berikutnya ada lagi mbak mbak cantik yang belanja daging giling. Lagi lagi gue yang diminta Chandra untuk melayaninya sedangkan dia melayani om om.

Gue mulai curiga kalo si Chandra ini jangan jangan homo.

Nah ada suatu ketika. Pas gue lagi di daging, sedangkan Chandra lagi di ikan. Kebetulan kita sama sama lagi melayani customer. Lalu datanglah mama mama usia 40-50an dengan pakaian seksi dan body yang montok.

Jujur aja gue bingung sama mama mama kayak gini. Dengan usianya yang udah gak muda lagi, dia masih aja dandan yang rada menor dengan pakaian yang seksi sehingga memperlihatkan body nya. Motivasinya itu apa? Gue liat dia udah berkeluarga, soalnya dia bawa anak-anaknya. Gue liat juga secara penampilannya dia mampu. Tapi motivasi dia dengan keseksian tua nya itu apa?

Gue justru takut sama mama mama seksi kayak gini. Menurut gue yaa keseksian mama mama kayak gini tu ya di NBR aja. Gue yang anak muda aja gak tertarik. Bener bener gak tertarik. Justru keliatan serem bagi gue.

“mas minta tolong ayam kampungnya dipotong buat sop ya” kata mama mama itu

“iya bu” kata Chandra. IYA CHANDRA.

Tiba-tiba Chandra udah ada aja disamping gue.

Gue bingung kenapa nih anak udah di samping gue aja. Padahal tadi dia lagi fillet ikan.

Akhirnya si Chandra yang melayani mama mama itu. Ada yang bikin gue bingung. Saat si chan melayani mama mama itu dia ramahnya pake banget. Bener bener ramah. Dia juga ngajak ngobrol mama mama itu, ngasih informasi promo-promo lainnya. Sesuatu yang gak biasa dilakukan dia selama ini.

Setelah selesai melayani mama itu, dia berbisik sama gue.

“gila rip, mama mama tadi semok banget !”

“gila aja lu chan, mama mama kayak tadi mah pantesnya di NBR aja” kata gue

“ah gak ngerti kau rip. Gak ngerti cewek kau” kata dia

“Buseeehh, banyak yang muda kenapa harus emak emak?” bales gue

“Mama mama kayak tadi, usia segitu aja masih menjaga penampilan, itu bagusnya. Liat bodynya tuh rip. T**** nya aja masih kenceng. Apalagi bokongnya tuh rip. Terus dia udah pengalaman dalam *********** (if you know what I mean), makanya pasti enak banget rip” kata dia

“Ajegilee lu chan. Kelainan lu yak?” hahaha

Gue Cuma nyengir aja pas dia ngomong gitu. Ternyata dia bukan homo, tapi doyan tante tante. Wkwk

Dan bener. Tiap ada mama mama atau tante tante semok pasti dia semangat banget buat melayani customer tipe tersebut.

Pas gue lagi modul kasir, kebetulan gue juga sama Chandra. Waktu itu lagi weekend. Store bener bener rame banget. Akibatnya antrian di kasir jadi panjang. Gue sama Chandra buka line kasir sendiri. Kita ganti gentian. Kadang gue yang scan-scaning barang, Chandra yang masukin ke plastic. Kadang sebaliknya. Ada suatu ketika kita melayani mama mama semok kesukaan nya Chandra. Kalo udah customernya kayak gini pasti Chandra yang scan-scan in barang dan gue yang plastikin.

Mama ini pakeannya lagi lagi seksi. Kalo dia nunduk belahan dadanya keliatan. Pas dia lagi ambil barang dari trolley buat ditaruh di meja kasir otomatis dia agak nunduk. Dan belahan dadanya keliatan. Karena si Chandra yang nyecan barang, otomatis posisinya di depan mama mama itu. Makanya tiap si mama nunduk, belahannya jadi pemandangan indah bagi si Chandra.

Kalo udah ngeliat itu si Chandra kadang ngelirik gue dengan tatapan yang kalo diartikan, “mantab rip !!!!!”

gue Cuma mesem mesem aja. Nahan ketawa. Sambil geleng geleng dan ngomong dalem hati,

“terserah lu ajalah chan”


hahaha
Share:

(R16X01) NOSTALGI(L)A



Kalo udah masuk bulan puasa entah kenapa ingatan gue suka bernostalgia dengan sendirinya. Contoh. Kalo gue lagi shalat berjamaah, saat dimana sang imam lagi melantunkan bacaan-bacaan shalat, gue kadang bukannya khusyuk dengerin tapi malah keinget-keinget kejadian  memeroble yang pernah terjadi. Contoh pas gue lagi sholat taraweh semalem. Biasanya mesjid di rumah gue kalo taraweh-taraweh awal, bacaannya surat-suratnya pasti panjang panjang. Nah pas rakaat pertama dan kedua gue masih khusyuk dengerin. Pas rakaat ketiga gue mulai gak fokus. Setengah diri gue dengerin, tapi setengah diri gue yang lain entah kenapa berkeliaran kemana-mana. Pas rakaat keempat dan selanjutnya gue berkeliaran di ingatan gue sepenuhnya.

*nge-fly*

Nah pas udah mau rakaat-rakaat terakhir gue baru tersadarkan kembali. Diri gue yang ilang serasa balik lagi. Gue kembali jadi diri gue yang sebenernya. Gue pun kembali dengerin sang imam. Akan tetapi, pas lagi khusuk kayak gitu, gue malah kebingungan sendiri, dan bertanya-tanya dalam diri,

“ini udah rakaat keberapa yak?”

“pas orang-orang tadi sujud, gue ikutan sujud juga gak ya?”

“jangan-jangan gue tadi kelewat 1 rakaat lagi?”

“ini shalat isya, sholat taraweh apa witir sih?

“utang gue ke dia udah lunas apa belum ya”

“kira-kira sekarang doi lagi ngapain ya”

“……….”

…….

*minta ditimpuk*

Jujur aja, khusyuk dalam sholat itu emang susah banget. Ada aja godaannya. Tapi kalo bulan puasa gini emang godaan ada dimana-mana. Aneh ya. padahal katanya setan dikurung semua di bulan ini. Tapi kok malah makin menjadi jadi ya. Ya mungkin karena setan berwujud manusianya ga dikurung juga kali ya. makanya godaan masih merajalela. Contohnya tuh sederhana aja. Entah kenapa pas mau bulan puasa gini, gue kegoda untuk ngechat minta maaf sama mantan atau orang-orang yang dulu pernah tersakiti. Asem. Gile aja. Padahal kemaren-kemaren gue gak ada niat sama sekali bahkan udah lupa lho sama doi-doi. Tapi tiba-tiba sekarang malah keinget lagi.

Gue pun spik spik ngechat sekaligus minta maaf. Sekaligus modus. Sekaligus bikin gagal move on juga.

Anjay. Kampret.

Dasar Setan !

……..

Contoh nostalgia yang sering terjadi pas bulan puasa tuh kalo lagi siang-siang dan kondisinya panas. Gue suka keinget sama es teh. Iya es teh. Yang ada manis manisnya gitu. Gue suka kebayang dahsyatnya es teh es teh yang dulu pernah gue minum. Kadang suka nyesel sendiri kok waktu itu gue gak abisin es teh gue. Kok waktu itu kenapa gue gak pesen es teh nya dua aja. Atau kok gue gak bawa pulang es tehnya, terus gue simpen di rumah dan gue minum kalo lagi pengen.

*Anjir. Jadi pengen es teh*

Padahal kalo hari hari biasa, kayaknya tiap gue minum es teh ya rasanya begitu begitu aja. Biasa-biasa aja lah. Gak enak enak banget. Tapi entah kenapa pas bulan puasa, justru es teh adalah menu minuman impian yang most wanted banget. That’s so amazing. Its fantastic !

*langsung pesen es teh di warkop sebelah kantor*

……..

Semalem, gue keinget sama kejadian beberapa tahun yang lalu, saat gue Pengalaman Belajar Lapangan (PBL-1) di demak, di sebuah desa yang agak terpencil. Sebagai tamu yang baik, gue sering-sering berbaur dengan warga desa sana. Salah satunya di moment shalat taraweh. Iya kebetulan gue ngerasain lima hari puasa pertama di desa tersebut.

Begitu adzan isya, gue dateng ke mesjid. Pake baju koko-nya uje. Bersarung ala ala anak pesantren. Langsung menuju shaft pertama. Gue udah kayak putri Indonesia begitu masuk itu mesjid dan melakukan hal tersebut. Kenapa kayak putri Indonesia? Karena semua mata tertuju pada gue.

Gue cuek aja pas orang-orang pada ngeliatin gue. Gue juga sedikit penasaran sih. Tapi gue mencoba untuk positif thinking aja. Mungkin mereka kaget karena ada orang asing yang dateng ke mesjid mereka. Gue senyumin sebentar dan pura-pura komat kamit. Biar keliatan kayak lagi zikir.

Setelah sholat isya, akhirnya sholat taraweh dimulai.

Sang imam, yang notabene adalah pak lurah sendiri yang notabene lagi adalah kepala keluarga di rumah yang gue tempatin mulai membaca takbir dan diam sejenak. Lalu dalam satu tarikan napas dia mengucapkan,

“bismillahirahmanirrohimalhamdulillahirobbilaalaminarrohmanirrohimmalikiaumiddiniyakanakbuduwaiyakanastaimihdinassirotolmustaqimsirotollazinaanamtaalalahimgoirimagdubialaihimwaladdollliimmmmm…………………”

……..

GILA !

PARAH !

GILA PARAH !

Doi baca alfatihah cepet banget. Dalam satu napas. Gak nyampe 30 detik kayaknya. Gue baru baca “bis….” Dia udah “dolliiimmmmmm” aja.

Gue shock. Kaget. Jantungan. Demam. Sariawan dan susah buang air besar.

Tapi the nightmare gak Cuma sampe disitu kawan…

Belum selesai shock gue tadi, gue langsung di kasih shock lagi dalam itungan detik.

Setelah sang imam, mengucapkan “waladdholliiiimmmmm….”

Semua jamaah disana. Baik itu anak-anak maupun remaja. Baik itu bapak-bapak atau ibu-ibu. Baik itu aki aki apa nenek-nenek. Semuanya deh pokoknya.

Semua dari mereka berteriak dengan dahsyatnya, bener-bener teriak, gak tanggung-tanggung, membuat gue shock tiada tara, gak habis pikir dan segala macem perasaan yang teraduk aduk saking gak ngertinya..

Mereka berteriak,

“AAAAAAAMMMMMMMIIIIIIINNNNNNNNNNNNNNNN”

Membuat seisi mesjid, bahkan satu desa, bergemuruh karenanya..

…..

“What the hell?”

Ya..


Selamat datang di belahan Indonesia lainnya kawan !
Share:

Apa sih pekerjaan impian itu?



Apa sih pekerjaan impian itu?

Apakah bekerja di perusahaan ternama? Apakah pekerjaan yang bergaji besar? Apakah pekerjaan dengan jabatan yang strategis? Atau pekerjaan yang diimpikan itu sendiri?

Setelah gue wisuda, gue disibukkan sama rutinitas bangun – lamaran – interview – tidur –bangun. Tiap hari gue ngelamar pekerjaan yang sampe sepuluh apply-an per hari. Makanya hampir tiap hari juga gue dapet panggilan, entah itu untuk psikotest, tes tertulis ataupun berbagai macam interview.  Waktu itu gue berpikir Cuma sampe bagaimana biar gue bisa dapat kerja. Gak mikir sampe ke depan-depannya. Ya paling gue rada agak idealis. Semacam pikiran kalo gue pengen kerja sesuai dengan bidang kuliah gue, atau enggak kerja sesuai dengan hobby gue.

Pekerjaan pertama gue bisa dikatakan sebagai pekerjaan yang (mungkin) paling dihindari orang. Kita diwajibakan 6 hari kerja dalam seminggu dan (harus) bersedia untuk masuk kerja di tanggal merah. Bahkan terkadang gue juga diwajibkan untuk terus bekerja meskipun saat itu lagi waktunya sholat jumat. Gak Cuma sampai disitu, ketika orang-orang sibuk dengan hiruk pikuknya lebaran, kita pun tetap masuk kerja saat lebaran. Makanya, pas gue kerja disana gue kadang sampe gak tau ini hari apa, atau lagi tanggal merah apa enggak. Ya soalnya semua tanggal menurut gue sama aja warnanya. Hitam semua.

Piye perasaanmu?

Padahal pekerjaan pertama gue sesuai dengan hobby gue. Alasan kenapa gue ambil pekerjaan ini ya karena sesuai dengan hobby gue. Ditambah salary yang lumayan banget buat seorang fresh graduate yang kalo diibaratkan di dunia kerja tuh kayak butiran debu.

Tapi, apakah pekerjaan yang sesuai hobby ini bisa dikatakan sebagai pekerjaan impian?

Apakah pekerjaan dengan gaji wah ini bisa disebut pekerjaan impian?

Setelah gue menajalaninya, ternyata jawabannya “Tidak juga”

Usia gue saat itu baru 23 tahun. Tapi gue udah jadi seorang Assistant Manager sebuah supermarket dengan rata-rata sales 100 juta perharinya. Gue punya 40 karyawan. Membawahi 5 supervisor dan 35 staff. Kerjaan gue tiap harinya, Cuma memberi instruksi kepada bawahan (bahasa kasarnya : menyuruh nyuruh), menjalankan arahan atasan, mondar mandir keliling store, membalas email-email dan menandatangani dokumen dokumen. Di usia muda gue udah punya jabatan, dengan kerjaan yang Cuma nyuruh nyuruh doang, ditambah pakaian kerja impian semua orang, kemeja berdasi.

Apakah ini merupakan pekerjaan impian?

Setelah gue menjalaninya, ternyata jawabannya, “Tidak juga”

Nyari duit di Jakarta itu gampang. Kita diem aja di depan toilet umum yang ada tulisan gratis aja kita dapet duit. Kita berdiri di depan indomaret atau warung makan sambil bawa pluit aja pasti dapet duit. Kita nyanyi asal-asalan di angkot atau metro mini aja pasti ada aja yang ngasih duit. Bahkan kita diri aja di tempat perputaran balik kendaraan di tengah jalan sambil berlagak nyetop nyetopin kita pasti banget dapat duit. Kalo tiap orang ngasih dua rebu perak, dan seharian itu ada 50 orang kencing, 50 motor/mobil parkir,  50 orang ngasih duit tiap ngamen dan 50 mobil puter balik maka seharinya dia bakal dapat 100 rebu. Sebulan dia udah punya duit tiga juta.

Lihat?  Cuma modal itu aja dia bisa dapet 3 juta perbulan. Padahal, Di beberapa perusahaan, masih ada perusahaan yang menggaji sarjana dengan tiga juta rupiah.

Terus, apakah itu bisa dikatakan pekerjaan impian?

Terkadang mbuhlah..

Nyari duit emang gampang, tapi nyari kerja yang susah. Persaingan dimana-mana. Mau pendidikan sd, smp, sma, diploma, sarjana, ataupun magister tidak bisa bener-bener menjamin kita bakal dapat kerja. Bahkan di zaman yang edan ini, kecerdasan intelektual aja gak cukup. Dibutuhkan seorang yang bener-bener berkualitas dari segi fisik, mental dan lain lain. Bahkan terkadang kita juga membutuhkan sedikit keberuntungan. Ya, beruntung dalam artian, siap ketika kesempatan itu datang.

Kita emang gak bisa memilih bagaimana, dimana dan seperti apa kita dilahirkan. Apakah lahir dengan kecerdasan atau kebodohan? Apakah lahir dengan kondisi orang kaya atau miskin? Apakah lahir di Negara yang sejahtera atau sedang perang?

Ya kita semua gak bisa memilih..

Tapi apakah hal tersebut akan membatasi kita untuk berkembang?

Tentu saja tidak !

Lihat aja Om Einstein, dia dikatakan bodoh oleh gurunya tapi lihat setelah ia dewasa, dia jadi ilmuwan paling berpengaruh di dunia. Atau kita bisa berkaca pada seorang dahlan iskan yang tidak sanggup membeli sepatu ketika ia kecil, tapi kini ia sukses menjadi seorang pengusaha.

Mereka mereka adalah sedikit contoh orang orang yang sukses meraih impiannya, ya meskipun gue gak tau apakah pekerjaan yang mebuat impiannya tercapai itu adalah pekerjaan impiannya.

Lalu, seperti apasih pekerjaan impian itu?

Entahlah. Gue juga gak tau.


Gue juga masih berproses dalam mencarinya..
Share:

Disable Adblock