Apa sih pekerjaan impian itu?



Apa sih pekerjaan impian itu?

Apakah bekerja di perusahaan ternama? Apakah pekerjaan yang bergaji besar? Apakah pekerjaan dengan jabatan yang strategis? Atau pekerjaan yang diimpikan itu sendiri?

Setelah gue wisuda, gue disibukkan sama rutinitas bangun – lamaran – interview – tidur –bangun. Tiap hari gue ngelamar pekerjaan yang sampe sepuluh apply-an per hari. Makanya hampir tiap hari juga gue dapet panggilan, entah itu untuk psikotest, tes tertulis ataupun berbagai macam interview.  Waktu itu gue berpikir Cuma sampe bagaimana biar gue bisa dapat kerja. Gak mikir sampe ke depan-depannya. Ya paling gue rada agak idealis. Semacam pikiran kalo gue pengen kerja sesuai dengan bidang kuliah gue, atau enggak kerja sesuai dengan hobby gue.

Pekerjaan pertama gue bisa dikatakan sebagai pekerjaan yang (mungkin) paling dihindari orang. Kita diwajibakan 6 hari kerja dalam seminggu dan (harus) bersedia untuk masuk kerja di tanggal merah. Bahkan terkadang gue juga diwajibkan untuk terus bekerja meskipun saat itu lagi waktunya sholat jumat. Gak Cuma sampai disitu, ketika orang-orang sibuk dengan hiruk pikuknya lebaran, kita pun tetap masuk kerja saat lebaran. Makanya, pas gue kerja disana gue kadang sampe gak tau ini hari apa, atau lagi tanggal merah apa enggak. Ya soalnya semua tanggal menurut gue sama aja warnanya. Hitam semua.

Piye perasaanmu?

Padahal pekerjaan pertama gue sesuai dengan hobby gue. Alasan kenapa gue ambil pekerjaan ini ya karena sesuai dengan hobby gue. Ditambah salary yang lumayan banget buat seorang fresh graduate yang kalo diibaratkan di dunia kerja tuh kayak butiran debu.

Tapi, apakah pekerjaan yang sesuai hobby ini bisa dikatakan sebagai pekerjaan impian?

Apakah pekerjaan dengan gaji wah ini bisa disebut pekerjaan impian?

Setelah gue menajalaninya, ternyata jawabannya “Tidak juga”

Usia gue saat itu baru 23 tahun. Tapi gue udah jadi seorang Assistant Manager sebuah supermarket dengan rata-rata sales 100 juta perharinya. Gue punya 40 karyawan. Membawahi 5 supervisor dan 35 staff. Kerjaan gue tiap harinya, Cuma memberi instruksi kepada bawahan (bahasa kasarnya : menyuruh nyuruh), menjalankan arahan atasan, mondar mandir keliling store, membalas email-email dan menandatangani dokumen dokumen. Di usia muda gue udah punya jabatan, dengan kerjaan yang Cuma nyuruh nyuruh doang, ditambah pakaian kerja impian semua orang, kemeja berdasi.

Apakah ini merupakan pekerjaan impian?

Setelah gue menjalaninya, ternyata jawabannya, “Tidak juga”

Nyari duit di Jakarta itu gampang. Kita diem aja di depan toilet umum yang ada tulisan gratis aja kita dapet duit. Kita berdiri di depan indomaret atau warung makan sambil bawa pluit aja pasti dapet duit. Kita nyanyi asal-asalan di angkot atau metro mini aja pasti ada aja yang ngasih duit. Bahkan kita diri aja di tempat perputaran balik kendaraan di tengah jalan sambil berlagak nyetop nyetopin kita pasti banget dapat duit. Kalo tiap orang ngasih dua rebu perak, dan seharian itu ada 50 orang kencing, 50 motor/mobil parkir,  50 orang ngasih duit tiap ngamen dan 50 mobil puter balik maka seharinya dia bakal dapat 100 rebu. Sebulan dia udah punya duit tiga juta.

Lihat?  Cuma modal itu aja dia bisa dapet 3 juta perbulan. Padahal, Di beberapa perusahaan, masih ada perusahaan yang menggaji sarjana dengan tiga juta rupiah.

Terus, apakah itu bisa dikatakan pekerjaan impian?

Terkadang mbuhlah..

Nyari duit emang gampang, tapi nyari kerja yang susah. Persaingan dimana-mana. Mau pendidikan sd, smp, sma, diploma, sarjana, ataupun magister tidak bisa bener-bener menjamin kita bakal dapat kerja. Bahkan di zaman yang edan ini, kecerdasan intelektual aja gak cukup. Dibutuhkan seorang yang bener-bener berkualitas dari segi fisik, mental dan lain lain. Bahkan terkadang kita juga membutuhkan sedikit keberuntungan. Ya, beruntung dalam artian, siap ketika kesempatan itu datang.

Kita emang gak bisa memilih bagaimana, dimana dan seperti apa kita dilahirkan. Apakah lahir dengan kecerdasan atau kebodohan? Apakah lahir dengan kondisi orang kaya atau miskin? Apakah lahir di Negara yang sejahtera atau sedang perang?

Ya kita semua gak bisa memilih..

Tapi apakah hal tersebut akan membatasi kita untuk berkembang?

Tentu saja tidak !

Lihat aja Om Einstein, dia dikatakan bodoh oleh gurunya tapi lihat setelah ia dewasa, dia jadi ilmuwan paling berpengaruh di dunia. Atau kita bisa berkaca pada seorang dahlan iskan yang tidak sanggup membeli sepatu ketika ia kecil, tapi kini ia sukses menjadi seorang pengusaha.

Mereka mereka adalah sedikit contoh orang orang yang sukses meraih impiannya, ya meskipun gue gak tau apakah pekerjaan yang mebuat impiannya tercapai itu adalah pekerjaan impiannya.

Lalu, seperti apasih pekerjaan impian itu?

Entahlah. Gue juga gak tau.


Gue juga masih berproses dalam mencarinya..
Share:

Disable Adblock