"Bro, makan yuk"



Waktu gue skripsian, gue punya temen deket baru. Namanya Elawati. Waktu awal awal kuliah kita satu kelas, Cuma pas semester empat kita udah gak sekelas lagi karena R-2 dipecah jadi dua kelas. Dia kelas D, gue kelas E. Pas peminatan pun gue gak sepeminatan sama dia. Makanya gue dan elawati bisa dibilang Cuma kenal muka doang. Seinget gue, pertama dan terakhir kali gue ngomong sama dia itu pas gue minta data diri dan tanda tangan buat tugas ospek. Yes. Pas semester satu. Lama banget kan.

Namun semua berubah saat skripsi menyerang..

Rutinitas harian yang gue lakukan pas skripsian itu Cuma dua hal, perpus-kosan. Perpus-kosan. Gak Cuma gue sih. Temen-temen gue yang lagi skripsian juga pada begitu. Semua sibuk dengan skripsinya masing-masing. Nah saat berutinitas seperti itulah gue sering ngeliat elawati. Pas ngelewatin ruang peminatannya. Sepertinya dia lagi nunggu dosen pembimbingnya. Saat ketemu ketemu singkat itulah gue sama dia saling senyum aja.

Suatu ketika dia minta tolong gue buat ajarin dia tentang metode penelitian. Gue juga gak tau sih kenapa tiba-tiba dia sms gue kayak gitu. Akhirnya gue belajar bareng sama dia. Sebenernya gue gak pinter-pinter amat soal metode penelitian. Gue aja bingung. Tapi yaudalah. Dilakukan aja. Namanya juga belajar. Inilah pertama kalinya gue sama dia bener bener kenal. Kesan pertama dari pertemuan itu, dia orangnya semangat.

Tiga hari kemudian dia minta diajarin lagi. Di tempat yang sama kayak sebelumnya, kita belajar bareng lagi. Kalo pertemuan pertama masih jaim-jaim-an, nah di pertemuan kali ini kita udah mulai nunjukin diri kita masing-masing. Alhasil, kalo di pertemuan pertama banyakan seriusnya, di pertemuan kedua kita malah kebanyakan ketawanya. Kesan gue dalam pertemuan kali itu, ternyata dia bawel. Yes. Bawel banget.

Gak butuh waktu lama sih buat deket sama dia. gue yang emang orangnya supel sama orang, ditambah dia juga punya karakter yang sama, ya akhirnya kita jadi deket aja. Seminggu setelah pertemuan kedua kita, mulailah hampir tiap malam gue dapet bbm ini

“Bro makan yuk”

Sering juga gue yang bbm,

“Neng makan yuk”

….

Yaa. Sejak saat itu, Elawati-lah yang selalu jadi alasan gue buat menunggu malam tiba.

…..

Sejak kenal elawati, gue jadi tau banyak tempat makan tempat makan baru. Hal ini emang sebagian besar karena dia. Ya, dia seneng kulineran kayaknya. Tiap makan sama dia pasti selalu beda tempat. Kalo hari ini ke A, besok bisa ke B, besoknya lagi ke C. sebenernya tergantung dia lagi ngidam makan apa sih. Gue sih banyakan nurutnya aja. Salah satu tempat asing yang pernah kita datengin itu depot sukses. Yap. Waktu depot sukses belum ngetop waktu itu, kita udah datengin duluan. Awalnya gue udah negative thinking aja pas di depan depsu. Soalnya tempat makannya sederhana banget. Cuma setelah gue ngerasain makanannya, ajegile bener bener top abis.

Gue inget beberapa hari setelah makan disana, gue ngajak gebetan makan di depot sukses juga.

Elawati gak seperti cewek kebanyakan. Yang sebagian besar mungkin sangat seneng sama makanan junkfood, seperti KFC, McD dan lain lain. Dia seneng sama warung makan pinggir-pinggir jalan. Yang unik unik dan gak neko neko. Obsesi kulinerannya yang besar, mungkin membuat dia penasaran sama makanan-makanan pinggir jalan.

“Bro, makan yuk”

“Oke aku udah di depan kos mu nih”

“iya aku jilbaban dulu”

Itulah 3 ucapan yang hamper tiap malem kita ucapkan. Sampe hapal.

Kali ini kita makan di ngesrep. Makanan pinggir jalan deket patung kuda. Eh patung diponegoro yak namanya. Gue lupa nama tempat makannya apa. Lokasinya persis di deket pertigaan ngesrep deh. Di seberang pangkalan ojek. Tempat makan ini kayak pecel lele aja. Cuma ada kalo malem. Kata dia gongso disini enak.

Lagi lagi gue negative thingking pas sampe disana. Tempatnya yang agak kurang terurus, pinggir jalan persis, mejanya Cuma dikit dan air buat nyucinya gue gak tau darimana bikin gue agak ragu buat makan di tempat ini. Cuma ngeliat dia yang adem adem aja, gue jadi ngikut aja. Sebenernya gue kurang nyaman makan ditempat begini, karena ya kurang ergonomis aja dalam segala aspek, tapi begitu gue menyantap gongsonya. Gile. Bener bener gila. Enak banget. Asli.

Lagi enak enak makan tiba tiba kita ketemu rombongannya anak fkm. satu angkatan kita. Kebetulah mereka sekosan juga mau makan disini. Karena tempatnya penuh akhirnya mereka minta bungkus aja. Dia kaget ngeliat kita lagi makan disana. Setelah ngobrol ngobrol bentar dan pesenannya dateng, akhirnya mereka balik.

Yap inilah pertama kalinya kita ketahuan lagi jalan bareng sama anak-anak FKM..

…….

Semakin deket sama elawati ini, semakin gue tau kalo dia ini bawel banget. Bener bener bawel deh. Bawelnya itu bukan dia suka nyuruh ini itu, tapi bawel nya lebih ke suka ngomong. Suka cerita. Kalo lagi sama dia pasti dia cerita terus. Ngomong terus. Kadang gue suka puyeng sendiri denger omongannya. Ya karena bawelnya itu (maap ya neng wkwk). Kalo lagi bareng dia, entah itu di motor atau di tempat makan pasti dia ngomong terus. Ada aja yang diceritain. Gue banyak menimpali aja. Ngeledekin atau ngelawak. Selebihnya dia yang menguasai.

Tapi ada yang berbeda malam itu,

“Bro makan yuk”

“aku udah didepan nih”

“iya aku jilbaban dulu”

Waktu itu gue lagi ngerasa males. Gue lupa kenapa. Tapi seinget gue, gue lagi lemes aja. Makanya pas jadwal makan hari itu kita gak ambil tempat yang jauh. Kali ini di seberang polines. Lagi lagi gue lupa nama tempatnya. Gue disuruh ingetin dia abis makan buat beli pulsa dulu.

Tempat makannya sepi. Awalnya kita duduk di pojokan. Cuma karena gerah, akhirnya pindah ke meja depannya. Tempat makannya itu lesehan. Kebetulan pas kita lagi di meja pojok, si elawati naro dompetnya di bawah meja. Pas kita pindah ke meja depan, dia lupa sama dompetnya. Gue yang biasanya awas dan agak teliti, kali ini agak lengah. Biasanya sebelum ninggalin tempat gue suka liat-liatin tempat gue itu untuk memastikan gak ada yang tertinggal. Nah pas saat itu mungkin karena gue nya lagi males dan lemes, makanya gak sempet buat merhatiin.

Yang gue inget setelah kita pindah, ada mbak mbak dan mas mas makan di meja itu.

Kalo udah makan sama dia, biasanya lama. Lamanya di ceritanya sih. Entah kenapa tiap hari dia punya cerita yang baru. Cerita yang adaa aja untuk diceritain. Pas udah mau pulang, customer di warung makannya tinggal kita berdua aja. Nah pas mau bayar, saat itulah si elawati sadar kalo dompetnya udah gak ada.

Dia panik

Bisa bayangin, gimana reaksi mbak mbak bawel kehilangan dompetnya?

PECAH fren wkwkwk

Reaksinya parah bener. Ngomong kesana kemari, sambil nangis, sambil panic sambil mondar mandir, sambil nanya sana sini. Wkwk

Gue yang lemes saat itu, jadi shock ngeliat dia.

Gue tenangin dia, terus gue berlagak jadi detektif. Gue Tanya karyawan tempat makan itu apakah ngeliat dompet atau enggak. Diantara semua orang yang gue tanyain gak ada yang ngeliat. Awalnya gue ragu sama keterangan karyawan2 itu. Cuma setelah ibu ibu pemilik tempat itu bilang kalo biasanya ada barang yang ketinggal pasti disimpan disana. Gue jadi percaya. Kalo mereka gak bohong. Gue yakin dari bagaimana ibu ibu itu berkata dengan tulus, baik di ucapan maupun di ekspresi wajah.

Gue pun mencari dompetnya di parkiran motor. Siapa tau jatoh disana. Ngecek kesana kemari ternyata gak ketemu. Gue Tanya petugas parkir juga gak ada yang ngeliat. Jadi kemungkinan kalo jatuh bukan jatuh disini. Tapi bisa juga si petugas parker ini bohong sih, atau ada orang leat yang ngambil.

Gue ngeliat elawati masih histeris di dalem. Kayak anak bayi lagi nangis. Haha. Gue jadi pengen ketawa ngeliatnya. Lucu. Mukanya udeh kusut bener. Matanya sembab, air matanya udah dimana mana.

Bener kata orang bijak zaman dulu, wajah asli seorang cewek tuh ya pas dia bangun tidur dan nangis. Jadi kalo pengen liat cewek itu beneran cantik atau engga, ya liat aja pas doi nangis atau bangun tidur. hahaha

Gue samperin dia lagi. Gue Tanya dia, apa bener bawa dompet kesini. Dia bilang bawa. Dia taro di bawah meja sebelum kita pindah tempat duduk.

Gue inget ada mas mas dan mbak mbak yang makan disana. Logika gue berpikir, kalo emang dompet itu ada disana ada kemungkinan dibawa sama mbak dan mas itu. Kalopun mereka nemu, kenapa mereka gak ngasih ke pemilik tempat? Mungkin mereka gak percaya sama si pemilik tempat. Jadi mereka nyimpan dompet itu buat dibalikin ke pemiliknya besok hari. tapi mungkin juga, mereka ngambil dompet itu. Secara gitu di dalam dompet itu kata elawati banyak duit dan atm nya.

Gue sempet merhatiin mbak dan mas itu. Gue merhatiin mereka pas lagi dengerin si elawati cerita. Kadang gue suka gitu emang, pas dia lagi cerita gue suka merhatiin orang2 disekitar sebagai cara biar gak mumet dan puyeng sendiri dengerin si elawati ngomong terus (wkwk maap ya neng).

Mereka anak kuliahan juga. Lagi pacaran. Kalo liat dari mukanya sih baik baik juga. Jadi kalo untuk mencuri dompet itu kayaknya kecil kemungkinan deh. Positive thinking gue saat itu, mungkin mereka akan ngebalikin dompet besok atau lusa.

Satu satunya yang harus gue lakuin saat itu adalah ngajak elawati pulang. Soalnya udah makin malem, dan warungnya udah mau nutup. Sedangkan si elawati masih nangis nangis aja. Setelah gue bujuk bujuk akhirnya dia mau pulang juga. Sepanjang perjalanan dia masih nangis aja. Gue udah ngasih dia kemungkinan kemungkinan baik, tetep gak mempan. Dia tetep histeris. Bahkan sampe di depan kosannya pun dia masih nangis aja.

Gue bilang, “Iya kamu tidur aja, aku kesana lagi nih buat nyari dompet kamu. Kamu bedoa aja yang baik baik”

“tolong cariin ya yip” kata dia sambil nangis.

Setelah itu gue kesana lagi. Nanya nanya orang disekitar tempat makan itu dan tempat makan itu sendiri. Setelah yakin emang gak ada disana gue pulang. Karena gue yakin dompetnya emang ada di mbak dan mas tadi, Gue bikin jarkom besar-besaran. Gue sebarin ke semua grup-grup social media yang gue punya dan gue minta tolong temen temen gue buat nyebarin juga. Karena dengan broadcast beginilah, kemungkinan si mbak dan mas tadi tau ada yang kehilangan dompet agak besar.

Besoknya si elawati ngurus surat kehilangan ke kantor polisi. Atmnya juga minta di blokir. Gue merasa bersalah.

Lusanya, dia bilang dompetnya ketemu. Mbak dan mas itu balikin dompetnya ke kosannya. Dompet dan isinya gak kekurangan apapun sedikitpun.

Malamnya, dia nge bbm gue kayak biasa

“Bro makan yuk”

“Aku di depan nih”

“Iya aku jilbaban dulu”

Setelah keluar kosan muka dia senyum senyum. Beda banget sama pas waktu dia histeris.

“Sini aku aja yang megang dompet kamu” kata gue.

“Aku gamau bawa dompet lagi kalo pergi yang deket deket yip, aku bawa uangnya aja” kata dia sambil nyengir

“Jangan sampe ilang lagi” kata gue ngeledek

“Sumpah jarkoman kamu kemaren lebay banget yip. Kamu lebay banget deh.” kata dia

“Oiya ingetin aku beli pulsa ya. kan kemaren gajadi beli”.. lanjutnya

Dasar elawati


……
Share:

Mama



Waktu gue kerja di Superindo, ada istilah Nota Barang Rusak (NBR), yang artinya itu barang-barang yang rusak dan gak layak untuk diperjualbelikan lagi. Barang-barang NBR ini bisa berupa buah buahan yang busuk, produk yang kemasannya rusak, atau produk yang udah expired (kadaluarsa). Barang-barang dengan kondisi seperti itu akan didata sebagai NBR kemudian dihancurkan atau dikembalikan (return) ke suppliernya.

Kerja di supermarket itu ada enak gak enaknya. Salah satu yang bikin gak enaknya adalah kejenuhan. Ya karena tiap hari kite disana aja. Gak bakal kemana mana. Nah salah satu yang bikin enaknya adalah supermarket adalah surga orang berbelanja. Yang sebagian besarnya adalah wanita. Iya wanita. Makanya saat gue lagi jenuh, anti-jenuhnya itu ya customer yang bening-bening. Mbak mbak cantik yang lagi belanja. Ngeliat mbak mbak cantik di store itu bener bener mujarab deh dalam mengobati kejenuhan.

Kayak ngeliat air di gurun pasir.

Kayak es teh di bulan puasa juga.

Dan

Kayak saat kamu chat aku duluan

*eeeaaaaa

Nah. Gue punya temen. Namanya Chandra. Dia ini temen gue pas training di Superindo. Kita dari batch yang sama. Kebetulan gue sama dia beberapa kali training di modul yang sama. Kalo gak salah modul butchery (daging), Grocery (Produk makanan kemasan), receiving (penerimaan barang) dan Kasir. Akibat sering bareng, gue jadi tau beberapa karakter dia.

Waktu itu gue sama Chandra lagi di butchery. Ada mbak mbak cantik yang beli ayam dan pengen dipotong jadi delapan bagian. Gue sama chandra yang lagi belajar Fillet ikan dipanggil buat melayani mbak mbak itu. Ngeliat mbak mbak nya yang cantik tentu aja normal bagi lelaki untuk memperebutinya. Karena Cuma ada gue sama Chandra, ya paling saingan gue Cuma ama dia aja.

Gue kira gue bakal berebutan sama Chandra buat motongin ayam nya mbak mbak itu, ternyata Enggak. Iya enggak. Si Chandra santai aja, dan minta gue aja yang motongin.

Ajegile. Si Chandra baik bener.

Berikutnya ada lagi mbak mbak cantik yang belanja daging giling. Lagi lagi gue yang diminta Chandra untuk melayaninya sedangkan dia melayani om om.

Gue mulai curiga kalo si Chandra ini jangan jangan homo.

Nah ada suatu ketika. Pas gue lagi di daging, sedangkan Chandra lagi di ikan. Kebetulan kita sama sama lagi melayani customer. Lalu datanglah mama mama usia 40-50an dengan pakaian seksi dan body yang montok.

Jujur aja gue bingung sama mama mama kayak gini. Dengan usianya yang udah gak muda lagi, dia masih aja dandan yang rada menor dengan pakaian yang seksi sehingga memperlihatkan body nya. Motivasinya itu apa? Gue liat dia udah berkeluarga, soalnya dia bawa anak-anaknya. Gue liat juga secara penampilannya dia mampu. Tapi motivasi dia dengan keseksian tua nya itu apa?

Gue justru takut sama mama mama seksi kayak gini. Menurut gue yaa keseksian mama mama kayak gini tu ya di NBR aja. Gue yang anak muda aja gak tertarik. Bener bener gak tertarik. Justru keliatan serem bagi gue.

“mas minta tolong ayam kampungnya dipotong buat sop ya” kata mama mama itu

“iya bu” kata Chandra. IYA CHANDRA.

Tiba-tiba Chandra udah ada aja disamping gue.

Gue bingung kenapa nih anak udah di samping gue aja. Padahal tadi dia lagi fillet ikan.

Akhirnya si Chandra yang melayani mama mama itu. Ada yang bikin gue bingung. Saat si chan melayani mama mama itu dia ramahnya pake banget. Bener bener ramah. Dia juga ngajak ngobrol mama mama itu, ngasih informasi promo-promo lainnya. Sesuatu yang gak biasa dilakukan dia selama ini.

Setelah selesai melayani mama itu, dia berbisik sama gue.

“gila rip, mama mama tadi semok banget !”

“gila aja lu chan, mama mama kayak tadi mah pantesnya di NBR aja” kata gue

“ah gak ngerti kau rip. Gak ngerti cewek kau” kata dia

“Buseeehh, banyak yang muda kenapa harus emak emak?” bales gue

“Mama mama kayak tadi, usia segitu aja masih menjaga penampilan, itu bagusnya. Liat bodynya tuh rip. T**** nya aja masih kenceng. Apalagi bokongnya tuh rip. Terus dia udah pengalaman dalam *********** (if you know what I mean), makanya pasti enak banget rip” kata dia

“Ajegilee lu chan. Kelainan lu yak?” hahaha

Gue Cuma nyengir aja pas dia ngomong gitu. Ternyata dia bukan homo, tapi doyan tante tante. Wkwk

Dan bener. Tiap ada mama mama atau tante tante semok pasti dia semangat banget buat melayani customer tipe tersebut.

Pas gue lagi modul kasir, kebetulan gue juga sama Chandra. Waktu itu lagi weekend. Store bener bener rame banget. Akibatnya antrian di kasir jadi panjang. Gue sama Chandra buka line kasir sendiri. Kita ganti gentian. Kadang gue yang scan-scaning barang, Chandra yang masukin ke plastic. Kadang sebaliknya. Ada suatu ketika kita melayani mama mama semok kesukaan nya Chandra. Kalo udah customernya kayak gini pasti Chandra yang scan-scan in barang dan gue yang plastikin.

Mama ini pakeannya lagi lagi seksi. Kalo dia nunduk belahan dadanya keliatan. Pas dia lagi ambil barang dari trolley buat ditaruh di meja kasir otomatis dia agak nunduk. Dan belahan dadanya keliatan. Karena si Chandra yang nyecan barang, otomatis posisinya di depan mama mama itu. Makanya tiap si mama nunduk, belahannya jadi pemandangan indah bagi si Chandra.

Kalo udah ngeliat itu si Chandra kadang ngelirik gue dengan tatapan yang kalo diartikan, “mantab rip !!!!!”

gue Cuma mesem mesem aja. Nahan ketawa. Sambil geleng geleng dan ngomong dalem hati,

“terserah lu ajalah chan”


hahaha
Share:

Disable Adblock