Mama



Waktu gue kerja di Superindo, ada istilah Nota Barang Rusak (NBR), yang artinya itu barang-barang yang rusak dan gak layak untuk diperjualbelikan lagi. Barang-barang NBR ini bisa berupa buah buahan yang busuk, produk yang kemasannya rusak, atau produk yang udah expired (kadaluarsa). Barang-barang dengan kondisi seperti itu akan didata sebagai NBR kemudian dihancurkan atau dikembalikan (return) ke suppliernya.

Kerja di supermarket itu ada enak gak enaknya. Salah satu yang bikin gak enaknya adalah kejenuhan. Ya karena tiap hari kite disana aja. Gak bakal kemana mana. Nah salah satu yang bikin enaknya adalah supermarket adalah surga orang berbelanja. Yang sebagian besarnya adalah wanita. Iya wanita. Makanya saat gue lagi jenuh, anti-jenuhnya itu ya customer yang bening-bening. Mbak mbak cantik yang lagi belanja. Ngeliat mbak mbak cantik di store itu bener bener mujarab deh dalam mengobati kejenuhan.

Kayak ngeliat air di gurun pasir.

Kayak es teh di bulan puasa juga.

Dan

Kayak saat kamu chat aku duluan

*eeeaaaaa

Nah. Gue punya temen. Namanya Chandra. Dia ini temen gue pas training di Superindo. Kita dari batch yang sama. Kebetulan gue sama dia beberapa kali training di modul yang sama. Kalo gak salah modul butchery (daging), Grocery (Produk makanan kemasan), receiving (penerimaan barang) dan Kasir. Akibat sering bareng, gue jadi tau beberapa karakter dia.

Waktu itu gue sama Chandra lagi di butchery. Ada mbak mbak cantik yang beli ayam dan pengen dipotong jadi delapan bagian. Gue sama chandra yang lagi belajar Fillet ikan dipanggil buat melayani mbak mbak itu. Ngeliat mbak mbak nya yang cantik tentu aja normal bagi lelaki untuk memperebutinya. Karena Cuma ada gue sama Chandra, ya paling saingan gue Cuma ama dia aja.

Gue kira gue bakal berebutan sama Chandra buat motongin ayam nya mbak mbak itu, ternyata Enggak. Iya enggak. Si Chandra santai aja, dan minta gue aja yang motongin.

Ajegile. Si Chandra baik bener.

Berikutnya ada lagi mbak mbak cantik yang belanja daging giling. Lagi lagi gue yang diminta Chandra untuk melayaninya sedangkan dia melayani om om.

Gue mulai curiga kalo si Chandra ini jangan jangan homo.

Nah ada suatu ketika. Pas gue lagi di daging, sedangkan Chandra lagi di ikan. Kebetulan kita sama sama lagi melayani customer. Lalu datanglah mama mama usia 40-50an dengan pakaian seksi dan body yang montok.

Jujur aja gue bingung sama mama mama kayak gini. Dengan usianya yang udah gak muda lagi, dia masih aja dandan yang rada menor dengan pakaian yang seksi sehingga memperlihatkan body nya. Motivasinya itu apa? Gue liat dia udah berkeluarga, soalnya dia bawa anak-anaknya. Gue liat juga secara penampilannya dia mampu. Tapi motivasi dia dengan keseksian tua nya itu apa?

Gue justru takut sama mama mama seksi kayak gini. Menurut gue yaa keseksian mama mama kayak gini tu ya di NBR aja. Gue yang anak muda aja gak tertarik. Bener bener gak tertarik. Justru keliatan serem bagi gue.

“mas minta tolong ayam kampungnya dipotong buat sop ya” kata mama mama itu

“iya bu” kata Chandra. IYA CHANDRA.

Tiba-tiba Chandra udah ada aja disamping gue.

Gue bingung kenapa nih anak udah di samping gue aja. Padahal tadi dia lagi fillet ikan.

Akhirnya si Chandra yang melayani mama mama itu. Ada yang bikin gue bingung. Saat si chan melayani mama mama itu dia ramahnya pake banget. Bener bener ramah. Dia juga ngajak ngobrol mama mama itu, ngasih informasi promo-promo lainnya. Sesuatu yang gak biasa dilakukan dia selama ini.

Setelah selesai melayani mama itu, dia berbisik sama gue.

“gila rip, mama mama tadi semok banget !”

“gila aja lu chan, mama mama kayak tadi mah pantesnya di NBR aja” kata gue

“ah gak ngerti kau rip. Gak ngerti cewek kau” kata dia

“Buseeehh, banyak yang muda kenapa harus emak emak?” bales gue

“Mama mama kayak tadi, usia segitu aja masih menjaga penampilan, itu bagusnya. Liat bodynya tuh rip. T**** nya aja masih kenceng. Apalagi bokongnya tuh rip. Terus dia udah pengalaman dalam *********** (if you know what I mean), makanya pasti enak banget rip” kata dia

“Ajegilee lu chan. Kelainan lu yak?” hahaha

Gue Cuma nyengir aja pas dia ngomong gitu. Ternyata dia bukan homo, tapi doyan tante tante. Wkwk

Dan bener. Tiap ada mama mama atau tante tante semok pasti dia semangat banget buat melayani customer tipe tersebut.

Pas gue lagi modul kasir, kebetulan gue juga sama Chandra. Waktu itu lagi weekend. Store bener bener rame banget. Akibatnya antrian di kasir jadi panjang. Gue sama Chandra buka line kasir sendiri. Kita ganti gentian. Kadang gue yang scan-scaning barang, Chandra yang masukin ke plastic. Kadang sebaliknya. Ada suatu ketika kita melayani mama mama semok kesukaan nya Chandra. Kalo udah customernya kayak gini pasti Chandra yang scan-scan in barang dan gue yang plastikin.

Mama ini pakeannya lagi lagi seksi. Kalo dia nunduk belahan dadanya keliatan. Pas dia lagi ambil barang dari trolley buat ditaruh di meja kasir otomatis dia agak nunduk. Dan belahan dadanya keliatan. Karena si Chandra yang nyecan barang, otomatis posisinya di depan mama mama itu. Makanya tiap si mama nunduk, belahannya jadi pemandangan indah bagi si Chandra.

Kalo udah ngeliat itu si Chandra kadang ngelirik gue dengan tatapan yang kalo diartikan, “mantab rip !!!!!”

gue Cuma mesem mesem aja. Nahan ketawa. Sambil geleng geleng dan ngomong dalem hati,

“terserah lu ajalah chan”


hahaha
Share:

1 comment:

Disable Adblock