“Bro, Makan Yuk” (Bagian ke-3)



Bulan puasa tahun 2014 bisa dibilang bulan puasa tercomplicated. Iya beneran deh. Waktu itu ada beberapa agenda besar yang terjadi secara bersamaan. Mulai dari ramadhan itu sendiri, terus ada piala dunia, Pilpres 2014 dan gue yang lagi skripsian.

“Aku megang italy, spanyol sama brazil” kata elawati

“Buseeh. Banyak amat neng. Yaudah aku megang jerman aja.” Kata gue

“Ntar siapa yang menang piala dunia traktir ya” kata dia nantangin

“Oke bos” balas gue

Waktu itu skripsi gue udah mau selesai. Sekitar semingguan sebelum puasa gue seminar hasil. Elawati sendiri waktu itu masih ngolah golah data abis penelitian. Karena sama sama di fase krusial, makanya intensitas ketemuan udah mulai agak berkurang.

Seminar hasil gue sebenernya hari jumat kalo gak salah, Cuma karena dua dosen pembimbing gue bentrok, makanya dipecah dua kali, satu hari kamis, satu lagi hari jumat. Nah pas hari rabu pagi tiba tiba gue ditelpon sama dosen pembimbing buat seminar hasil jam 11 pagi. Karena ternyata beliau ada kerjaan mendadak hari jumat. Gue pun langsung ke kampus buat seminar hasil.

Malamnya si elawati marah. Kenapa gue gak bilang-bilang dia kalo gue tadi seminar hasil.

Pulang makan, gue minta temenin dia beli kue kue untuk besok seminar hasil.

“Aku aja yang milihin kue nya geh, kamu pasti gatau kan mana yang disukain dosen” kata dia

Besoknya gue seminar hasil.

Cuma dia gak bisa dateng karena ada konsul sama dosen pembimbing.

……

Pilpres 2014 bisa dibilang sengit banget persaingannya. Black campaign juga dimana-mana. Semua orang kayak merasa bener dengan pilihannya. Di facebook banyak banget bertebaran postingan “Wajib Share” yang isinya kebanyakan fitnah dan penjelekan figure. Di twitter sendiri juga banyak ciutan ciutan dari pakar pakar public tentang calon presiden nya. DP dan PM BBM temen temen gue juga banyak yang ikut menyemarakkan pilpres 2014 ini. Keriuhan keriuhan pilpres ini juga menghinggapi gue dan elawati.

Kebetulan gue sama dia beda pilihan. Tapi gak kayak orang2 kebanyakan sih yang malah menjelek-jelekkan pilihan yang berbeda, kita berdua enjoy enjoy aja dengan pilihan masing-masing ini.

Pernah waktu di motor bareng dia, dia penasaran dengan pilihan gue dan kenapa sih gue memilihnya.
Gue jawab aja dengan data, fakta, informasi yang gue punya. Gak melebih-lebihkan, gak juga mengurang-ngurangkan. Dia diam sejenak. Seolah lagi mencernah alasan gue memilih capres pilihan gue. Gue pun nanya balik, kenapa dia milih capres pilihannya. Jawabannya sederhana,

“Aku ikut pilihan keluargaku”

…….

Seminggu setelah puasa dimulai, gue sidang skripsi. Lagi lagi sidang gue mendadak. Harusnya sidang gue hari selasa, Cuma dimajuin jadi senen karena dosen pembimbing ada yang keluar kota. Makanya sidang yang harusnya bertempat di ruang SCL, jadi pindah di Pasca Sarjana. Jam 9 pagi pula. Mau gak mau, siap gak siap, ya harus tetep gue jalanin.

Akhirnya gue lulus juga hari itu.

Malamnya elawati marah marah lagi, pas tau kalo gue udah sidang aja dan gak bilang-bilang dia. sepanjang makan itu gue diem aja dengerin dia ngoceh ini itu. Setelah rada kaleman beberapa minggu ini, akhirnya kebawelan dia muncul lagi.

……..

Berhubung kita perantau di semarang, untuk bisa ikut nyoblos, kita harus ngurus administrasi agar bisa milih di semarang. Mulai dari ngurus surat ke RW, kelurahan sampe ke KPU daerah. Waktu itu gue ngurus bareng Elawati. Pilpres kali ini udah mulai pake system online dalam administrasinya. Jadi kita bisa ngecek nama kita apakah udah jadi pemilih, via online ngeceknya, dengan masukin nomer ktp (kalo gak salah ya)

Gue masukin nomer ktp gue. Dan bener data diri gue udah terdaftar sebagai pemilih tetap di domisili gue.

Doi juga ikutan masukin nomer ktp nya. Tapi data diri yang keluar malah bikin gue ketawa. Setelah di enter, data yang keluar justru orang yang bernama,

“ELAWATI”

Gue ketawa ngakak. Kok bisa bukan nama dia. tapi justru nama orang lain. Dia masukin nomer ktp dia lagi, terus yang keluar malah nama itu lagi. gue makin ketawa.

“Nama kamu emang elawati kali neng” ledek gue

“Ih kamu sumpah jahat banget” kata dia

“Kamu tuh amnesia waktu itu, sebebenernya nama kamu emang bener elawati” kata gue makin ngeledek

“Ih jahat, masa iya aku kayak bibi bibi warteg” kata dia

………..

Akhirnya hari pemilihan tiba. Jam 8an gue jemput dia buat berangkat bareng ke TPS. Namun ternyata TPS untuk perantau kayak kita baru dibuka pas siang. Jadi pagi hari untuk pemilih domisili sana. Nah baru siangnya TPS dibuka untuk pemilih dari kalangan perantau.

Siangnya kita kesana lagi. pas kita kesana udah bener bener sepi. Waktu memilih di TPS tinggal 5 menit lagi. bisa dibilang kita berdua adalah pemilih terakhir disana. Kita daftar barengan, terus masuk ke bilik TPS barengan juga. Sebelahan pula. Gue penasaran siapa yang dipilihnya. Makanya gue ngintip ke biliknya.

“Jangan ngintip ngintip geh, matanya bintitan ntar” kata dia galak

Gue ketawa aja. Reaksi reaksi galaknya kadang suka bikin gue ketawa.

Setelah pencoblosan itu, dia mulai menahbiskan dirinya sebagai “ibu Negara”

Di motor dalam perjalanan ke kos, dia bilang kalo akhirnya dia milih capres pilihan gue. Katanya, pertimbangan dan alasan gue masuk akal juga. Makanya dia berani pindah haluan di saat terakhir. Gue senyum senyum aja. Padahal gue gak ngajakin dia milih si itu, tapi justru dia nya sendiri yang memilih.

Ya, terkadang kita hanya butuh pengertian aja sih sebenernya

……..

Selama bulan puasa kita udah jarang makan bareng lagi. hal ini dikarenakan banyaknya acara bukber di gue nya. Berhubung puasa 2014 adalah puasa terakhir gue di semarang, makanya gue sering bukber sama temen-temen gue lainnya. Waktu kuliah, gue lumayan banyak punya temen deket sih. Nah sebenernya waktu itu udah disiasatin sih jalan keluarnya, ya dengan sahur bareng aja. Cuma ternyata harapan gak sesuai dengan kenyataan kebanyakan. Mager adalah lawan paling berat untuk sahur bareng dia. Biasanya gue bangun sahur aja seperempat jam sebelum imsak. Nah ini, kalo sahur bareng, mau gamau kan bangunnya sejam sebelum imsak. Abang gamampu dek. haha.

Kemageran kemageran ini yang bikin gagal sahur barengnya

Nah sebelum mudik, akhirnya kita ngerencanain biar bisa bukber. Itung-itung sebagai bukber terakhir di Semarang deh. Ya gak ada yang tau juga sih saat itu, ternyata bukber ini juga sebagai bukber terakhir kita juga kedepannya.

Btw sebelumnya kita baru bukber 2 kali aja.

Nah pas hari H nya, setelah melalui perdebatan panjang akan dimana kita bukber, akhirnya kita sepakat di satu tempat. Kita bukber di tempat pertama kita jalan. Yap, di depot sukses. Waktu itu dia yang nraktir, soalnya gue menang taruhan sama dia, tentang Jerman yang jadi juara piala dunia.

Dia ini bisa dibilang paket komplit. Dia emang bukan orang terkenal di kampus. Dia bukan aktivis atau organisatoris. Dia juga bukan cewek akhwat yang terkenal kesolehannya itu. Dia juga bukan asisten dosen dan sebagainya. Dia adalah dia dengan ke”dia”annya itu. Lalu kenapa gue bilang dia paket komplit?

Soalnya dia bisa jadi teman, adek, kakak, pasangan, sahabat, sodara bahkan musuh dalam ke”dia”annya itu. Itulah kekomplitannya. Dan lebih penting lagi, dia selalu ada. iya ada. sebandel-bandelnya gue, sesibuk-sibuknya gue atau sesering seringnya gue ngilang, when I need her, she always there. Always there.

……..

Gue mudik bareng sama dia. Naik kereta. Monoreh pagi kalo gak salah. Kebetulan kita mudik ke arah yang sama. Berbeda sama gue, dia masih punya tanggungan di kampus. Iya skripsinya belum kelar. Masih ngerjain hasil dan pembahasan. Sedangkan gue udah selesai. Tinggal revisi dikit lagi aja. Makanya pas mudik kali ini, baik gue ataupun dia sama sama bawa barang banyak. Untuk mengurangi barang barang dikosan. Banyakan dia sih barangnya. Kalo gue Cuma bawa 2 tas, dia bawa 1 tas dan 1 koper. Edan. Banyak bener. Bener bener mudik nih kesannya.

Tujuh jam barengan sama dia tanpa bisa kemana-mana (kecuali toilet) ternyata gak seenak yang dibayangkan. Hal ini dikarenakan kebawelan dia yang gak sembuh sembuh. Dia ngomoooong terus. Sampe kuping gue pengeng, kepala gue puyeng dan mata gue capek ngeliatin dia. kalo biasanya 2 jam bareng dia aja gue udah puyeng karena ocehannya, sekarang bakal tujuh jam loh. Gile tujuh jam. Gue udah puyeng aja ngebayanginnya? wkwk

Untungnya pas kira-kira sampe pemalang, dia tidur. Mungkin karena puasa juga ya, haus mungkin kalo dia ngomong terus. Makanya dia memilih tidur. Gue sendiri gak tidur. Gue memilih untuk baca buku, atau ngerjain soal soal psikotest dan toefl yang gue beli tempo hari.

“Mas, mbak nya kayaknya semangat banget ya” kata ibu ibu yang duduk di sebarang bangku gue

Gue ngeliat si elawati yang lagi tidur,

“Iya bu, lagi masa pertumbuhan soalnya” ceplos gue

Ibu ibunya senyum.

“Beliin bantal mas itu mbaknya, kasian tidurnya kayak gitu” kata ibu

“Tadi saya udah mau beliin bu, tapi katanya gausah, yaudah saya manut aja” jawab gue

Si ibu ibu nya pergi ke toilet.

Gue ngeliat si elawati tidurnya pules bener. Efek gak tidur abis sahur kayaknya. Saking pulesnya kepalanya jadi goyang goyang. Kadang ke kiri, kadang ke kanan, kadang juga ke depan. Biar dia diem, akhirnya kepalanya gue taroh aja di pundak gue. Setelahnya, dia bisa kalem juga tidurnya. Gak goyang goyang kayak tadi. Gue lanjut baca.

“Nah mas, maksud saya tadi kayak gitu” kata si ibu ibu begitu abis dari toilet.

Gue senyum aja.

“Kan kalo digituin mbaknya juga enak kan tidurnya. Mas nya gak peka kode saya nih” kata si ibu ibu

“Ah si ibu juga main kode-kodeannya aja kayak detektif” jawab gue sambil becanda

“Monggo mas dilanjut bacanya” kata si ibu

“Baik bu” kata gue

…….

Sampe Jakarta, stasiun terdekat dari rumah gue itu jatinegara, sedangkan dia tanah abang. Makanya gue ikut turun bareng dia di pasar senen, lalu lanjut nganterin dia naik kereta ke tanah abang.

“Udah anterinnya sampe sini aja, aku bisa kok sendiri. Lagian kamu juga capek kan udah bawain koper ku sama tas kamu tuh yang gede banget” kata dia begitu sampe di tanah abang

“Beneran neng?” balas gue

“Iya engga apa apa, aku udah bisa kok kalo udah sampe sini” jawab dia

Nunggu beberapa menit, kereta dia pun dateng. Setelah bareng-bareng terus, Akhirnya gue sama dia berpisah juga untuk waktu yang agak lama.

“Aku duluan geh, kamu nanti abis keretaku jalan, jangan beli minum loh disana” kata dia sambil nunjuk cooler minuman dingin

“Iyaa ibu negaraaa. Yowes geh naik, udah mau jalan nih. Hati hati di jalan. Kabarin kalo udah sampe” jawab gue

“Iya kamu juga hati hati di jalan yaa” kata dia


Keretanya pun bergerak. Perlahan tapi pasti. Melaju kencang, lebih kencang dan makin kencang. Segera berlalu, semakin mengecil hingga lenyap dari pandangan. Menyisakan hempasan angin bercampur debu, asap dan pasir. Berterbangan. Hingga kemudian jatuh dan terhempas lagi begitu kereta selanjutnya tiba..


Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock