Patah Hati Lagi



“Bismillahirahmanirrahiim

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Tanpa mengurangi rasa hormat, izinkan kami mengundang rekan-rekan dan sahabat untuk hadir dan memberikan doa restu pada………..”

Di umur umur segini, kalo tiba-tiba ada yang ngirim chat atau broadcast kayak gitu pasti udah gak asing lagi deh. Tanpa perlu dibaca sampe akhir, kita pasti udah tau kalo itu undangan nikahan. Kalo si pengirim pesan itu temen doang sih ya biasa biasa aja. Lain halnya kalo yang ngirim itu gebetan atau mantan kita, ebuset bawaannya langsung pengen banting hape aja rasanya. Terus gue injek injek. Dan gue buang deh hapenya ke tempat sampah. Cuih.

Gila kan gue? Iya emang gila. Besoknya gue emang langsung gila gara gara itu hape satu satunya dan belom lunas pula

*pediiiihh*

Sebut aja dia anna. Dia adalah gebetan gue waktu zaman kuliah. Orangnya cantik dan baik. Kalo dilihat dari luar gue sama anna tuh kayak temen aja. Gak kayak gebetan. Tapi kalo dilihat dari dalem, gue sama anna tuh ya kayak temen juga.

*geblek*

Terus gebetannya dari mana yip?


Iya iya sorry deh. Emang gue nya aja sih yang ngaku ngaku kalo anna itu gebetan gue. Padahal aslinya mah emang cuma temen.

*miris*

Nah si anna ini punya temen. Namanya Sansa. Orangnya pinter, manis dan alim gitu. Gue kenal sansa udah lama banget. Semenjak awal awal kuliah. Pribadinya yang sholehah bikin gue suka kagum sama dia. Sering gue minta diceramahin soal agama sama sansa. Kalo udah denger ceramah dari sansa, langsung adem deh idup gue seketika itu juga. Sansa bener bener wanita idaman pria banget !

Sansa punya temen deket, namanya Dina. Nah dina ini gebetan gue.

Fuuuuhhh..

Bingung ya? iya sama. Gue juga bingung kenapa mau ceritain dina aja sampe panjang bener gini intronya.

…….

Sore itu dina ngirim pesan whatsapp ke gue. Berhubung gue lagi sibuk ngegame, jadi gak begitu gue hiraukan wa nya si dina. Jujur aja gue emang sedikit penasaran kenapa dina wa gue tiba tiba. Gue lupa kapan terakhir kontak-kontakan sama dia saking lamanya gak bersua. Satu yang pasti, semenjak gue lulus ya gue sama dina emang jadi jauhan. Disebut gebetan juga sebenernya udah enggak masuk. Ya soalnya dari segi komunikasi pun udah gak intens lagi. malah kadang gue suka lupa kalo dina itu gebetan gue. Yaa, kadang kehidupan baru emang suka bikin lupa hal hal lama yaa.

Hape gue bunyi lagi. gue sempet ngelirik sekilas. Dari dina lagi. gue sempet baca sedikit notification pesan wa nya di layar hape gue.

“maaf ya mas, ku dahuluin….”

Anjir.

Apaan nih?

Pikiran gue langsung mikir kemana mana begitu ngebaca kalimat itu.

Jangan jangan dina mau ngedahuluin gue pergi ke surga? Asem gak mungkin lah dina kayak gitu. Seinget gue dina itu orangnya semangat dalam menjalani hidup.

Jangan jangan dina mau ngedahuluin gue namatin game yang lagi gue mainin ini? Gile ajaa gak mungkin juga lah. Dina kan gak suka ngegame. Suka nya ngaji.

Jangan jangan juga, dina mau ngedahuluin gue buat beli chiki qtela rasa cabai goreng. Secara gitu dari dulu gue ngidam itu makanan tapi gak dapet dapet sampe sekarang. Tapi gak mungkin lah. Gak penting banget keknya.

Ataaauuu..

Jangan jangan…

Dina mau ngedahuluin gue dalam urusan,
NIKAH???????????

Oooossshhhiiiiittttttmmmmeeeennnnnnn !

Gue langsung ngepause game nya. Gue ambil hape dan buka aplikasi whatsapp. Ada banyak pesan yang masuk. Baik chat personal ataupun grup. Mata gue langsung focus sama chat nya dina. Gue buka pesannya.

Jeng jeng jeng jeeennnggggg…

Ternyata bener dugaan gue.

Dina ..

Dinaaa…

DINA MAU NIKAH MINGGU DEPAN !!!

Gila gila..

Kacau parah..

Gak ada angin, gak ada hujan. Dina udah mau nikah aja. Ya emang gak penting juga sih meski ada angin sama ada hujan. Kalo emang mau nikah ya bisa kapan aja.

Tapi tapi yang gue bingungin kok bisa tiba-tiba gini. Gue scroll chat-an dina ke atas. Oh men. Ternyata terakhir kali gue chat chatan sama dia udah 4 bulan yang lalu. Itu pun chat-chatan yang gak berbobot sama sekali.

Speechless..

Gue diem sejenak.

Gue masih gak percaya dengan kabar ini. Gue baca lekat lekat pesan dina sekali lagi. tapi ya Memang begitulah yang tertera di dalamnya. Gue keinget beberapa minggu yang lalu, pas gue lagi pusing-pusingnya sama kerjaan, gue tiba-tiba keinget dina. Entah kenapa gue pengen ketemu dina. Ngobrol sama dia. bercanda sama dia. kayak dulu. gue pun ngerencanain buat nelpon dia malam harinya, pulang gue kerja. tapi gue malah kelupaan. Dan gak inget lagi akan niat buat nelpon dia besok-besoknya.

Jangan-jangan pas gue keinget dia tiba-tiba waktu itu, itu adalah waktu dimana dia mutusin buat nerima lamaran atau pinangan calon suaminya ini. Yap. Bisa jadi itu adalah Kode dari sang pencipta bahwa akan ada sesuatu yang hilang lagi dari gue.

Huufftttt

Lama gue mandangin chat chatannya dina. Jempol gue sibuk scroll ke atas dan ke bawah. Mata gue focus ke layar hape, tapi pikiran gue malayang layang. Sibuk menerka nerka. Mencari-cari jawaban yang padahal gak ada pertanyaannya.

Why din?

Why?

…….

Gue keinget surat nya dina dulu ke gue yang sekarang gak tau ada dimana. Di surat itu dia menuliskan bagaimana terpesonanya dia kepada gue dan begitu penasarannya juga ia sama gue. Bahkan di salah satu bagian suratnya ia mengibaratkan gue seperti hujan di siang terik. Dan ia pun bersyukur bisa mengenal gue jauh lebih dekat.

Gue tersenyum begitu mengingatnya.

Hubungan gue sama dina emang gak kayak orang-orang kebanyakan. Dibilang kayak temen, gak juga. Dibilang kayak sahabat, gak juga. Dibilang kayak pacaran? Apalagi. Gak banget. Ada yang bilang kayak kakak adek, tapi kalo dilihat lihat gak gitu juga sih.

Gue sama dia gak pernah jalan bareng. Makan bareng. Apalagi foto bareng. Gak pernah sama sekali. Gue juga lupa apa yang bikin kita tetep deket. Ya seenggaknya sampe sebelum gue lulus. Tapi gara gara dia, gue jadi tau apa yang disebut dengan saling menjaga. Yap hubungan gue sama dia bisa dikatakan seperti itu. Saling menjaga satu sama lain. Gak keliatan gimana-gimananya, tapi bener-bener dirasakan, juga dilaksanakan. Itulah yang bikin gue percaya sama dia. gak terlalu musingin dia. apalagi mikir yang aneh aneh tentang dia.

Dia emang salah satu orang kepercayaan gue sih. Begitupun gue bagi dia. ya terlepas dari berbagai kontroversi yang menyelimuti gue, tapi dia memang selalu percaya sama gue. Ya tapi gak ngerti juga sih, apa karena dia emang penurut atau polos, makanya tiap gue nasehatin atau ajarin, dia manut manut aja..

Biasanya dia cerita ada apa-apa. Misalnya dia lagi butuh pencerahan. Butuh diajarin sesuatu. Atau lagi bimbang dengan berbagai pilihan, atau bahkan sekedar cerita cerita ringan seperti rutinitas dia ketika di rumah, atau ketika dia ada yang naksir atau orang tuanya yang lagi sakit.

Asas keterbukaan dan kesalingan dalam menjaga inilah yang membuat kita berdua nyaman nyaman aja dalam berinteraksi satu sama lain.

Aneh ya?

Iya gue juga baru ngerasa aneh sekarang.

Kok bisa ya kayak gitu?

……….

Makanya gue bingung, kenapa begitu tiba tiba dina ini main nikah aja. Kok gak ada cerita cerita lagi seperti biasanya. Seperti yang dulu.

Yap. Salah gue juga sih emang. Lost kontak sama dia dan sibuk sama dunia sendiri.

……

Gue lihat nama calonnya dina. Namanya mukidi. Iya mukidi.

Gue tersenyum miris. Gue inget, mukidi ini salah satu cowok yang dulu naksir sama dina. Dia pun pernah cemburu berat sama gue. Sampe sampe gue isengin dan kerjain dia waktu itu.

……

Sekarang si mukidi ini pasti tersenyum lebar kalo inget gue..

Sambil berkata dengan lantang,

“Sorry, im the winner bro”

Wkwkwk

Dasar Mukidi

……

Lagi-lagi gue patah hati..

Tapi ya, gue udah memilih jalan ini sih. Jalan yang memang mengharuskan gue untuk menjauh dari dina. Jalan yang gue rintis ketika gue lulus kuliah. Mau gak mau, suka gak suka harus tetep gue jalanin. Meskipun itu berat, menyakitkan ataupun melelahkan, gue harus tetep memegang jalan yang udah gue pilih ini. Gak ada kata sesal, gak ada kata benci dan gak ada kata untuk kembali.

Yang ada hanyalah,,,

Maju terus..

Life must go on..

Never Give Up bro !

…..

Agak lama waktu yang gue habiskan untuk ngebalas pesan undangan nikah nya dina. Gue sibuk mencari kalimat yang tepat. Kalimat yang gue banget. Gue tulis satu kalimat, gue apus lagi.. gue nemu kalimat lain, eh gue apus lagi.. gue gak pengen bales pesen dina dengan kalimat kalimat sedih apalagi patah hati. Soalnya Pasti bakal bikin si dina sedih dan mukidi seneng banget ketika membacanya. Makanya gue bener bener milih kalimat yang tepat.

Setelah mikir beberapa lama, akhirnya gue menjawab dengan diplomatis aja..

“Waaaaaaaaaahhhhhhhh”
“Salam buat Mukidi yak wkwkwk”
“Selamat dan semoga samawa ya adikku”

………

Jawaban yang cool kan?

Gile bener..

Siapa yang tau, setelah ngirim pesan itu, gue langsung ngelempar hape gue, terus nginjek-nginjek dan buang hape gue ke tempat sampah sambil tereak tereak nyekekin orang lewat

“Mukidi kampret !”

“Mukidi kampret !”

kemudian

*nangis darah*


wkwkwkwk
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock