Bagaimana Waktu dan Manusia Mengubah Seseorang



Gue pernah tinggal di kost campuran. Kost yang isinya campur antar cowok dan cewek. Rada aneh juga sih satu kos sama lawan jenis, tapi kadang ada manis-manisnya gitu juga kayak le minerale. Hahai. Untungnya satu kosan itu isinya temen gue semua, mau yang cowok ataupun yang cewek. Makanya, karena kita udah kenal dari awal, jadi udah gak ada deh rasa risih atau cangung satu sama lain, selama kita tinggal di atap yang sama ini.

Pernah suatu hari temen kosan gue yang cewek, sebut aja Viola, ngajak temennya untuk nginep di kosan kita. Sebut aja dia Alvia. Nama lengkapnya, Alviana Mustika. Waktu itu kebetulan penghuni lain dikosan lagi pada keluar dan mudik. Sehingga pada hari itu Cuma ada gue dan viola disana. Ditambah alvia sebagai tamu.

Alvia, meskipun asalnya dari daerah tapi dilihat dari penampilannya justru kayak orang kota. Rambutnya panjang, wajahnya manis, pembawaanya ramah, perawakannya baik dan gayanya stylish. Gaya dia udeh kayak mbak mbak gaul eksis dan mbak mbak sosialita aja deh. Makanya, meski baru kenal hari itu, gara-gara keramahannya, kita dah kayak kenal lama aja rasa-rasanya.

Malam harinya kita bertiga makan-makan di kosan. Jadi si cewek-cewek pada masak masak sedangkan gue kebagian job beli nasinya. Sebagai satu-satunya cowok disitu gue merasa bahagia. Bukan karena dikelilingi cewek ya, tapi karena bisa makan banyak dan gratis. Dibikinin pula. Wow.  Maka nikmat mana lagi yang bisa kamu dustakan?


Kalo ada cowok yang pernah sekosan campur pasti gak bakal kaget dengan penampilan cewek di kosan pas malam hari. Ada yang pake baju tidur, ada yang aslinya jilbaban tapi dilepas jilbabnya, ada yang aslinya jilbaban ya tetep jilbaban, ada yang pake pakaiannya singkat-singkat, maksudnya baju pendek, celana pendek. Ada juga yang pakaiannya rada minim, maksudnya sedikit banyak mengumbar aurat. Dan macam-macam penampilan lainnya.

Nah pas makan-makan itu si alvia pake pakaian yang sedikit banyak mengubar aurat. Makanan yang rada asin jadi kerasa ada manis manisnya gitu pas kita makan bertiga kala itu. Maka nikmat mana lagi yang bisa kamu dustakan?

Gue sih gak tau kenapa doi pakaianya kek gitu. Padahal ini udah malem. Padahal dia tamu juga. Dan. Padahal ada cowok lho disini. Jangan-jangan emang penampilan dia kek gitu tiap malem, atau emang dia lagi pengen pake baju itu aja kali ya, atau emang dia lagi pengen menarik perhaian gue lagi jangan-jangan.. hemm atau yang lebih parahnya lagi jangan jangan dia nganggep gue ini cewek? -______-

Oshitmen..

Satu yang pasti, alvia saat itu lagi dalam kondisi patah hati. Kata viola, dia abis putus sama pacarnya karena diselingkuhin beberapa waktu yang lalu. Kenapa dia nginep di kosan kita hari ini, ya salah satunya untuk lari dari kenyataannya yang pahit itu sekaligus sebagai cara ia untuk me-move on kan diri.

………

Pertemanan gue sama alvia belangsung saat itu aja. Setelah-setelahnya sih ya biasa aja. Paling biar tetep keep contact kita Cuma tukeran pin bbm aja.

Setelah berteman dengan dia di bbm, gue jadi sering liat dia masang dp dan pm yang galau galau gitu. Kadang dp nya juga pake foto-foto yang seksi. Kadang pm nya sok sok bijak dan memotivasi gitu. Kadang lagi dp nya pake gambar yang isinya quotes-quotes juga. Tapi seringnya, ya dia pasang dp foto dia yang lagi terlihat “seperti” bahagia, senang, gembira dan banyak juga yang mengumbar aurat. Sepertinya dia emang cewek sosialita deh.

Ngelihat hal itu gue Cuma bisa memaklumi, ya namanya juga orang lagi patah hati..

……….

Setahun kemudian…

……...

Gue baru pulang kerja. Sambil rebahan, gue ngecek timeline bbm gue. Tiba-tiba gue tersentak lihat satu dp bbm temen gue. Fotonya sih biasa aja. Cuma foto berdua laki-laki dan wanita lagi duduk trus tersenyum ngadep kamera. Sepertinya mereka sudah menikah. Di foto itu Laki-lakinya terlihat sholeh dan berpendidikan,ya meski dia hanya berpakaian koko dan berpeci aja. Tapi bener, gue melihatnya seperti itu. Yang bikin gak biasa itu adalah si wanitanya. Dia berjilbab lebar dan bercadar. Wajahnya hanya memperlihatkan kedua matanya aja. Tapi dari kedua matanya itu, gue bisa lihat bagaimana kebahagian terpancar dari sana. Sepasang mata yang juga menunjukan ketentraman hati dan kesejukan jiwa dari yang memilikinya.

Melengkapi DP tersebut disertai pula PM yang bertuliskan.

“Allohumma yassir wala tuassir” (Ya Allah Mudahkanlah, jangan dipersulit)

Gue tersenyum melihatnya. Melihat segala perubahan yang terjadi dengan begitu cepat ini. Melihat bagaimana waktu dan manusia bisa merubah manusia lainnya.

Terutama manusia bernama Alviana Mustika ini..


Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock