Cari Muka



Hari ini gue diundang meeting sama salah satu klien gue. Dalam pesan chat yang sebelumnya gue terima dari klien tersebut, secara spesifik ia mengatakan pengen “ngebahas” gue. Memang sehari sebelumnya gue dapet info dari staf gue yang ada di klien tersebut kalo dia abis kena marah disana. Sang klien pun mengatakan ke staf gue itu kalo dia juga abis complain ke atasan gue via telepon. Komplainnya sih simpel, soal kucing yang berseliweran di area office dia. Tapi ngeliat dia tumben-tumbenan ngomelin staf gue disana, terus komplen ke atasan gue juga dan ngajak gue meeting hari ini, gue gerasa pasti ada yang gak beres.

Mereka complain soal kucing sih udah biasa, gue dan tim gue yang disana pun udah punya program sendiri dalam menangani kasus kucing-kucing ini, dan selalu ada hasilnya. Dalam weekly report yang gue kirimkan ke mereka tiap minggunya pun selalu ada progress penangkapan kucing tiap harinya. Sebelum ini, mereka aman-aman aja. Lantas kenapa tiba-tiba mereka jadi berbeda kali ini?

Yups, pasti karena ada yang gak beres.

Setelah gue telusurin lebih jauh, gue Tanya sana sini, gue analisa masalah satu persatu, ya inti masalah kali ini sih sebenernya Cuma si manager klien ini yang abis dikomporin sama atasan vendor-vendor lain disana. Yah dan yang apesnya, guelah korban dari si penjilat penjilat itu kali ini.

Di dunia kerja ada beberapa jenis temen kantor atau rekan kerja. Menurut pengamatan gue ada beberapa jenis. Mungkin lo lo pada bisa tambahin nanti kalo masih ada yang kurang ya. jenis temen kantor itu ada yang pekerja tulen, penggosip, ngantukan, nyalahin orang, sombong tapi kerjanya bener, cabul, pesolek atau doyan modus dan penjilat alias carmuk. Dari sekian jenis tersebut, tipe terakhirlah menurut gue yang paling bahaya dan gak banget jadi rekan kerja. Tipe penjilat atau cari muka.

Gue bingung kenapa penjilat penjilat ini selalu ada. dimanapun. Entah kenapa gitu orang-orang kayak gini bisa terus ada. seolah olah ada aja yang beranakin. Sehingga kalo mati satu gak lama kemudian mereka tumbuh seribu.

Nyaris dua tahun gue terjun di dunia kerja, dari 2 perusahaan yang udah gue tempatin sampe sekarang gue punya puluhan klien, pasti deh di semua tempat itu ada aja penjilat penjilatnya.

Heran saya mah.


Gue meeting berlima. Sang manager jadi pemimpin meeting dan tiga bawahannya bersama gue sebagai peserta meeting. Dalam meeting kali ini ada 4 poin yang dibahas. Empat poin ini bener-bener tentang gue. Anjay.

Ini emang bener-bener meeting ngebahas gue ternyata.

Masalah kucing yang masih merajalela katanya karena gue gak serius, tim gue yang kurang produktif katanya karena gue jarang monitoring, gue yang katanya kurang koperatif, dan gue yang katanya gak pernah ikut meeting di kantor pusat mereka. Padahal itu “katanya” loh. “katanya”. Bisa jadi kan itu hanya opini, bukan fakta yang sebenernya.

Setelah dia membeberkan “dosa-dosa” gue itu, lalu dia ngebangga-banggain vendor lain yang juga ada disana.  Dia bilang vendor lain udah koperatif banget sama tim gue karena sering bantuin. Dia bilang vendor lain lebih kelihatan progress dan keaktifannya. Dia juga bilang pas di meeting pusat nama klien tersebut diomongin gara-gara gue yang gak dateng meeting.

Laaaahhh?

Heran lagi saya mah.

Vendor-vendor lain disana emang kampret kampret. Atasannya aja sih yang kampret. Bawah-bawahannya enggak. Mereka Pinter banget ngomong dan ngejilatnya. Seolah mereka emang udah prosfesional dalam jilat menjilat. Contohnya ya dalam kasus kucing ini. Malem-malem mereka berhasil nangkep satu kucing, yang mana aslinya bukan kerjaan mereka. Terus atasannya itu vendor, nunjukin hasil tangkapan kucingnya itu ke manager klien sambil ngomporin kalo anak buah dia lebih jago nangkep kucing. Dan si manager ini langsung berpikir kalo tim gue gak bisa kerja. Eebuuseeett.

Heran banget saya mah.

Itu laporan mingguan yang saban minggu dikirim kagak pernah dibaca kali yak? -_-

Yang gue bingungin, kenapa manager klien itu yang katanya udeh pengalaman kerja selama 20 tahun kok masih bisa kena jilat begitu. Kok bisa gak sadar sih? Gue aja yang baru dua tahun kerja udeh hapal banget sama penjilat penjilat kek gitu. Kenapa dia bisa buta gitu yak?

…..

Dalam meeting tersebut, Gue santai aja sih. Selesai mereka ngeluarin semua unek-uneknya baru gue ngomong. Gue ngomong apa adanya aja. Bukan untuk membela diri, tapi mungkin sedikit mengklarifikasi apa yang kurang tepat, meluruskan apa yang multipersepsi, dan meminta maaf dengan segala yang masih kurang. Semua itu pun gue omongin dengan irit kata dan kalimat. Diam menurut gue pilihan yang lebih bijak kalo ngadepin orang yang dikomporin sama penjilat. Soalnya kalo kita berdebat dengan mereka pasti hanya akan menambah masalah aja.

Temen kerja gue pernah ngalamain hal itu. Dia bagus kerjanya. Cuma gara gara si bos kena kompor sama penjilat, jadi temen kerja gue itu dinilai jelek terus. Padahal orang-orang lain ya ngakuin juga kalo kerja dia emang bagus. Tapi si bos tetep aja keukeuh dengerin omongan si penjilat. Sampai pada akhirnya mungkin temen kerja gue itu ilang kesabaran kali ya, dia ngebalas, berargumen hingga berdebat dengan si bos. Ya ujungnya kebaca lah. Dia dikeluarin langsung.

Tapi kalemnya gue itu kayaknya malah bikin adrenalin mereka jadi meningkat deh, sedikit bikin jadi emosi dan sedikit bikin bingung mereka. Mungkin dalam pikiran mereka pada ngomong gini yak,

“ni bocah kok songong banget ya”

Wkwkwk

Waktu gue awal-awal kerja, gue bener bener kritis banget. Kalo hal bener ya harus bener. Kalo ada yang salah ya emang itu salah. Kalo gue bener malah disalahin, gue pasti ngelawan. Idealis banget deh. Khas mahasiswa. Makanya gue dulu banyak dikenal sama orang-orang pusat gara-gara sifat idealis gue ini.

Tapi gue yang sekarang udah agak berbeda. Meski masih tetep idealis, tapi gue akuin gue jadi Lebih toleran kayaknya. Lebih sabar. Lebih bijak juga. Mungkin karena faktor U juga yak. hahaha

Makanya saat mereka malah jadi emosi karena kekaleman gue tadi gue justru malah merasa menang disana. Lebih merasa bebas. Dan lebih jernih dalam berpikir maupun bersikap. Gue tetep mengklarifikasi yang kurang tepat, meluruskan yang salah dan meminta maaf dengan apa yang kurang. Tentu aja semua itu gue lakuin dengan bicara yang sopan, nada yang lembut, tapi dengan pandangan mata yang tajam kearah sang manager.

Satu yang pasti dalam meeting itu, dari mulai meeting sampai selesai, gue bener bener Cuma menatap ke satu arah aja. Ke mata sang manager. Karena bagi gue, penjilat penjilat itu tanpa perlu kita urusi, mereka akan kalah dengan sendirinya. Selama kita benar dan tetap di koridor yang benar, pasti kita bakal benar kok. Dan jangan lupa, Serapat-rapatnya bangke ditutup pasti bakal kecium juga kan baunya? Seorang penjilat itu ya mereka sebenernya Cuma lagi menggali kuburan mereka sendiri aja.

Tapi tetep hati hati juga, soalnya penjilat lebih menyeramkan dari mantan yang tiba-tiba ngechat

“Gimana kabar?”

Atau

“Nanti datang yaa ke nikahanku…”

#jleb

……



Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock