Hilang



Akhirnya. Musim kawin lewat juga. Emang bener bener deh ya. Pas lebaran kemaren, gue sempet nyinggung di tulisan gue kalo abis lebaran tuh pasti banyak bener yang nikah. Dan kalo gue lihat sebulan ini, emang bener banget sob. Tiap minggu gue dapet undangan. tiap minggu gue kondangan. Sampe jalanan aja tiap sabtu ampe minggu full janur sob didepan gangnya. Ajegilee. Kalo dicek lebih dalem lagi, Gaji abis buat amplop kondangan doang ini mah. Tekor Bandar bos.

Tapi fenomenanya gak cukup sampe disitu. Keriuhan musim kawinnya ternyata sampe juga di dunia maya. Social media gue dipenuhi foto foto orang nikahan. ada yang lagi pose selfie pertama bareng pasangannya setelah sah. Ada yang posting sambil nunjukin buku nikahnya. Temen temen gue yang gak ikut nikah pun pada gak mau kalah. ada yang posting ketika mereka lagi kondangan.  Di postingan-postingan itu unik unik juga ngeliatnya. Kalo yang punya pacar, banyak yang sekalian pada ngode ngode halus pasangannya biar dikawinin juga. Kalo yang lagi pdkt, pada ngode ngode juga biar dipacarin. Yang lagi ldr, ngode ngode pacarnya yang nun jauh juga biar bisa kondangan bareng si kondangan selanjutnya. Bahkan Kaum jomblo pun gak mau kalah. mereka ngode ngode juga. meski gak tau dan gak ada yang dikodein.

Duilee. Nasib nasib.. hidup kok gitu banget sih jombs?

Share:

Kapan Nikah?




Beberapa waktu yang lalu gue ngeliat sebuah postingan video di instagram yang isinya tuh ada sekelompok cabe-cabean lagi berselisih satu sama lain. Jadi di video itu ada satu anak yang di kata-katain dan di bully gitu sama anak-anak lainnya. Tau gak gara-gara apa?

Cuma gara gara dia salah ngetag di facebook.

Anjir.

Sekali lagi nih. GARA GARA DIA SALAH NGETAG DI FACEBOOK !!!

Iya beneran. Cuma gara gara dia salah ngetag di facebook. Dia di bully abis abisan.

Hina sekali. Sungguh hina sekali kawan-kawan.

Bener bener gak ada faedahnya.

Dan cabe cabeean yang di bully itu masa iya dia sampe nangis gara gara gitu doang. GITU DOANG LOH. Ampun daaahhh. Gue bikin bumbu pecel juga lu be ! eettdahh. bikin gue emosi aja siang siang. Lu nangis karena jatoh dari motor its okay lah. Lu nangis karna diputusin pacar wajar lah. Lah ini lu nangis gara gara dicengin karena salah ngetag? Bujug buseehhhh. Malah gue yang nangis be.

Nangis darah.

Anjir.

Istighfar istighfar.

Okay okay.

Disini gue gak bakal ngebahas soal video itu, apalagi soal cabe-cabean di dalamnya. Enggak deh. Enggak banget. Malah bikin gue emosi aja nantinya. Gue Cuma sedikit resah aja dengan dunia pergaulan anak-anak masa kini. Iya bener sob. Gue resah aja ngelihat hal hal kayak gitu udah memasyarakat. Kisah diatas merupakan sedikit contoh dari wajah pergaulan saat ini yang bisa dibilang jauh banget dari kaidah kefaedahan dan deket banget dari kaidah keabsurban.

Absurb banget gak sih kasus diatas?

Pasti.

Resah gak ngelihatnya?

Belum tentu.

Tapi, jujur, gue resah ngelihatnya. Ga tau juga si kenapa.

Gue nulis tulisan ini pun sebenernya dalam keadaan resah. Ko tumben-tumbenan gue ngomentarin dunia persilatannya cabe-cabeaan? Kok tumben-tumbenan gue ngomentarin dunia pergaulan masa kini? Yaps. Semua itu karena Gue resah. Tapi gue gak tau kenapa. Tapi menurut gue ini mungkin ada kaitannya dengan usia. Kalo dilihat lihat kebelakang, tingkat keresahan gue sebelumnya kayanya gak gini gini banget. Baru sekarang-sekarang aja. Makanya gue jadi menyimpulkan bahwa, semakin tambah umur seseorang, semakin nambah juga keresahaan akan hal hal disekelilingnya.

Betul. Hal ini gue alamin sendiri. Beberapa hari yang lalu. Pas momen lebaran. Entah kenapa keresahan satu ini bikin gue risih. Resah yang bikin risih singkatnya. Soalnya aneh. Tahun lalu maupun tahun tahun sebelumnya , gue gak pernah serisih ini dengan keresahan satu ini. Bahkan gue malah cuek cuek aja nanggepinnya. Iya nanggepin pertanyaan seputar, “Kapan nikah?” dimomen lebaran.

Lebaran kali ini bener bener deh. Gue juga bingung. Entah kenapa gue kayak diserang dari berbagai sisi. Dari depan, belakang, kanan, kiri, atas ataupun bawah. Pertama dimulai dari nyokap yang subuh subuh di hari H lebaran tiba-tiba bilang,

“Tahun depan nikah ya !”

HAAAAAHHH???

Gue langsung mengkerut.

Kenapa tiba tiba nyokap bilang gitu? Tumben banget. Apa jangan jangan ini Cuma mimpi? Tapi tiba tiba nyokap bilang lagi,

“iya tahun depan nikah ya!”

Jir. Ini mimpi apa bukan sih? Kok kayak beneran, tapi pertanyaan kok kayak khayalan. Buat memastikannya, Gue iseng iseng ambil Tupperware nyokap terus gue banting.

*gue langsung dicekek cekek*

#durhaka karena Tupperware#

Berkaca pada piramida kecelakaan kerja, Sebelum terjadinya satu kejadian fatality, sebelumnya pasti terjadi 10 kecelakaan berat, 30 kecelakaan ringan, 600 nearmiss (nyaris bahaya) dan 6000 perilaku tidak aman. Kalo dikaitkan dengan omongan nyokap diatas, makanya gue bingung. Gak ada angin, gak ada hujan, gak ada petir dan gak ada badai tiba-tiba nyokap bilang begitu. Aneh. Aneh banget. Kenapa tiba-tiba langsung bilang begitu?  Sebelum sebelumnya kayaknya gak pernah sama sekali ngomong gitu. Bahkan sekedar “kode” pun gak pernah. Ngapa tiba-tiba langsung nyuruh nikah bae? Harusnya kan nyokap nanyain dulu seenggaknya 10 pertanyaan kapan nikah? 30 kepoan anaknya pacaran atau deket sama siapa. 600 kode kodean biar anak nya kepengen nikah dan 6000 hal tentang petuah, motivasi, cerita dan inspirasi tentang pernikahan.

Iya gak sih?

Mantap jiwa.

Seperti biasanya, di wilayah gue, tiap lebaran pasti banyak yang keliling maaf-maafan dari rumah ke rumah. Yang jomblo ya sendiri aja kelilingnya. Yang berkeluarga, satu keluarga kelilingnya, yang berpasangan, berdua duaan kelilingnya. Dan yang punya pasangan tapi lagi LDR, ya keliling sama selingkuhannya dong pastinya. Wakakakak.

Kalo gue perhatiin dari tahun ke tahun, skema orang tiap berkunjung ke rumah pas lebaran tuh kurang lebih sama. Hampir setiap orang pasti sama deh. Skema nya sih gini, datang, maaf-maafan, basa-basi, pulang, terus masuk lagi kerumah sebelah dan skema tersebut terulang kembali dan begitu seterusnya.

Di fase basa basi ini lah gue bingungnya. Entah kenapa basa basi orang-orang di lebaran kali ini serentak sama semua kayak udah janjian aja sebelumnya. Iya rata-rata yang datang pasti nanya

“Kapan nikah nih?”

Ya meskipun gak semuanya nanya dengan frase seperti itu, tapi intinya kayak gitu semua deh. Bahkan ada tetangga gue yang ngomong gini,

“Wah si arip, udah lama gak liat, udah gede aja ya sekarang, udah siap nikah nih”

“hahaha, iya bu”

Dalam hati gue ngomong *kemaren pas di indomaret kita juga ketemu kali bu*, *gue panasin motor tiap pagi di depan rumah juga keliatan kali*

Sa ae lu ah. Bikin emosi bae.

Emang deh ya basa basi pas lebaran tuh seringkali basi banget.

Asiknya tradisi keliling-keliling gini selain silaturahim nya dapet, kita juga jadi kenal sama tetangga-tetangga baru atau tetangga yang sebelumnya gak begitu kenal.  Bonusnya, kita juga jadi tau bidadari bidadari yang selama ini tersembunyi di wilayah kita. Jujur aja, gue emang jarang di rumah sih. Pagi kerja, sampe rumah malem. Hari libur, kalo gak jalan sama temen, ya di rumah aja tidur. Begitu seterusnya. Makanya gue jadi kurang begitu tau tentang perkembangan orang-orang di sekitar rumah gue. Nah di lebaran kali ini nih, banyak bener tetangga yang dateng ke rumah gue tapi gak gue kenal sama sekali. Emang karena gue kurang pergaulan kali ya. Uniknya, sebagian besar tetangga yang pada punya anak cewek yang sudah beranjak dewasa, pasti deh mereka pada “pamerin” anaknya gitu.

Jelas aja, nyokap bokap gue langsung muji-muji anaknya gitu dan sok-sok an nyomblangin ke gue atau abang gue. What the hell. Gue sama anaknya biasanya Cuma cengengesan aja. Soalnya gak ngerti itu seriusan apa bercanda. Kalo dibilang serius kayak bercanda. Tapi kalo di bilang bercanda, gue maunya serius. Loh??

Tapi ada juga emak-emak yang “pamerin” anaknya udah kayak promosiin diskon lebaran aja. Ngebet bener sob. Terang-terangan banget. Rame dan manis bener. Berapi api juga. Bener apa kagak yang penting laris manis. Yang kayak gini nih bahaya, kalo gak ditanggepin dengan hati hati bisa jadi gue dicekek cekek, sambil dia teriak teriak,

“NIKAHI ANAKKU MASS!!!! NIKAHIII ANANKKUUU!!!”

*Bokap nyokap gue ditusuk tusuk*

Anjir. Psikopat abis.

Gak Cuma sampe disitu aja. Sodara sodara gue kayaknya gak mau ketinggalan juga buat nanyain perihal yang sama. Aneh yo. Tahun lalu kayaknya gak ada deh yang bahas ginian. Kenapa sekarang bahasannya gini semua?

“Gimana rip, udah siap nikah? Udah punya? Om punya banyak stok nih” kata om gue di sela sela lebaran

Ajegile. Kata kata “om punya banyak stok” bener bener gak ququ ya. Om gue udah kayak geremo aja yang lagi nawarin ceweknya dan Gue udah kayak pengidap narkoba aja yang lagi ditawarin narkoba jenis baru.

Prospek sob.

“Gak om, nanti nanti aja hehe” kata gue cengengesan

Tiap gue ke rumah sodara pasti deh ada aja selipan pertanyaan itu. Gue jadi kepikiran jangan jangan mereka punya grup wa tersendiri, dan di grup tersebut mereka udah berkonsilidasi sebelumnya untuk sama sama nanyain pertanyaan yang merisihkan ini.

Ajegile. Teori Konspirasi ini mah.

Di umur segini ngomong soal nikah emang sensitif sob. Kalo gue sih biasa aja. Tapi temen temen gue yang sensitif abis. Gue pernah nanya ke temen gue yang baru aja lamaran, pertanyaan nya sih simpel dan wajar. Gue Cuma nanya,

“Kapan nih tanggal nikahnya?”

Gue langsung dibentak

“Ayip jangan nanya-nanya gituan ah. Gue kan belum mau mikirin gitu-gituan ! Hal itu tuh gak bisa dijawab dengan seenaknya. Tau gak sih!!!!”

Gue langsung diem. Untung gak dicekek cekek gue. Ngeri abis sob.

Lain lagi pas gue lagi komentarin PM bbm nya temen gue yang galau galau gitu.

“Kapan nikah nih?” kata gue

“ahaha belum tau mas. Mas ayip sendiri kapan nikah?” jawab dia

“nunggu kamu siap dinikahin dek” kata gue bercanda

…..

“Mas serius kan ngomong begitu? Hehe” kata dia

*kemudian hening*

Gila gila gilaaaaaaaaaaaa. Anjiiiirrr.

Gue Cuma bercanda padahal. Tapi malah ditanggepin serius. Jelas aja gue langsung merinding, panik dan gerah. Bukan gerah karena gue tidur gak pake kipas angin, tapi gerah sama omongan gue sendiri. Bener bener gak ada faedahnya yip !!!  Aku terkoejoed. Makanya, Biar gak terjadi kesalahpahaman yang berlanjut gue langsung end chat aja saat itu juga.

Aman.

And then.. beberapa hari kemudian gue langsung di delkon.

Sadap.

Lihat? Sensitif banget kan? Semenjak itu gue gak pernah bercanda kayak gitu lagi.

Sadar apa enggak, kalo diperhatiin dengan seksama tiap abis lebaran pasti deh banyak bener orang yang nikah atau lamaran. Dimana mana gitu. Di dunia nyata maupun di dunia maya. Abis lebaran tuh jadi kayak musim kawin tau. Gue gak ngerti ini tradisi asalnya dari siapa dan dari mana.

Orang nikah di tanggal ulang tahunnya? Itu wajar. Jelas juga alasannya. Orang nikah di tanggal yang sudah disepakati sebelumnya sebagai “tanggal baik”? itu juga wajar dan jelas alasannya. Nah orang nikah di waktu abis lebaran? Iya itu wajar. Tapi alasannya apa sih?. Gue belum pernah denger alasan yang penuh dengan kefaedahan mengenai ini. Gue searching jurnal tentang hal ini pun gak ketemu. Gue bener-bener ga paham ada apa sebenernya di hari hari setelah lebaran kok orang orang banyak yang kawin di waktu-waktu ini. Apakah karena abis lebaran tuh semua dimulai dari nol lagi? makanya feel nya bakal dapet banget di momen ini, soalnya pernikahan bisa dibilang memulai sesuatu dari awal lagi. Ajib bener deh kalo gitu. Atau, apakah karena abis lebaran itu semua orang pasti lagi bahagia-bahagiannya? Termasuk para mantan-mantan mereka. Sehingga ketika mereka menikah tidak ada lagi istilah mantan yang tersakiti atau kejadian mohon bersabar ini ujian yang viral itu?. Sadaaaaappp. Preventif banget sob.  Atau jangan jangan gini lagi, di abis lebaran tuh adalah momen saat orang lagi tokcer tokcernya “malam jumatan” sehingga banyak yang mengabadikan momen ini dengan pernikahan?  If you know what i mean guys.. mihihihihi. *ketawa setan*

Ah sudahlah.

Iya sudahlah.

Tak usah menerka nerka.

Langsung laksanakan saja. Biar tau alasannya.

Ah gue jadi pengen nikah abis lebaran kan jadinya !!!


#MenujuHalalAbisLebaran
Share:

Catatan Mudik : Selalu Waspada !




*Tulisan ke-7*
*Ramadhan ke-29*

Mudik adalah tradisi, yang kerap dijalani, demi sebuah silaturahmi. Mudik adalah ambisi, meski banyak aral menghalangi, tapi tetap akan dipenuhi. Mudik bagaikan sebuah ekspedisi, berpetualang kesana kesini, menengok saudara ssudari. Mudik seperti selebriti, yang banyak menginspirasi dan sering dipuja-puji. Mudik terkadang seperti misteri, yang paling dinanti, tapi tidak sesuai ekspektasi. Dan, Mudik juga ibarat nastar isi, yang kaya nutrisi, sebagai pelengkap di hari yang fitri.

Ajegileeee…  Maaaannttaapppp daaahhh.

Gak ququ coy.

Sungguh sangat berfaedah yah.
Share:

Ngomongin Mantan



*Ramadhan ke 21*
*Tulisan ke 6*

Bukannya sok ganteng, apalagi sok iye atau bahkan sok berfaedah. Tapi kalo boleh jujur, gue punya banyak mantan. Serius deh. Saking banyaknya, Mereka tersebar dimana-mana, dengan berbagai rupa, karakter dan keunikannya masing-masing. Kadang gue suka keinget sendiri tentang mantan-mantan gue itu. Tiba-tiba aja gitu jleb kepikiran. Emang deh ya mantan itu makhluk yang nyebelin. Mirip-mirip kayak jelangkung. Datang ke pikiran gak dijemput, pulangnya gak mau dianter. Mirip juga kayak THR pas lebaran. Baru cair sekarang, besoknya udah ngilang lagi aja. Kan ngeselin. Iya ngeselin kan. Soalnya gak nyambung perumpamaannya itu.

hufftt

Bulan lalu gue baru aja resign dari kerjaan. Setelah pisah dari kerjaan gue itu, gue malah mengalami kejadian yang gak pernah terjadi sebelumnya. Gue jadi sering berjumpa dengan hal-hal yang berbau mantan kerjaan gue itu. Gilak. Aneh banget. Btw, mantan kerjaan gue itu identik dengan warna biru dan merah, yang bisa dilihat dari logo perusahaan dan seragam karyawannya. Gue udah familiar banget deh dengan keidentikannya ini. Nah, dari hal inilah semua bermulai.
Share:

Menjadi Pendiam Itu Menyenangkan



*Ramadhan ke-6*
*Tulisan ke-4*

Waktu gue SD dulu, gue pernah jadi juara kelas. Gue pernah ikut lomba cerdas cermat tingkat kelurahan dan  kecamatan. Gue Juara cerdas cermat tingkat RW. Gue juga beberapa kali mewakili sekolah gue untuk lomba lomba antar SD, kayak lomba baca quran, paduan suara, balap lari, dan marawis. Bahkan gue seringkali jadi inceran orangtua murid, agar anaknya bisa duduk sebangku sama gue. Guru-guru pun banyak yang deket sama gue. Hal-hal diatas membuktikan kalo dulu gue adalah anak yang pinter.

Iya pinter.

Pinter bohong.

Anjay.

Kampret.

Oke. Kita fokus aja sama kalimat pertama di cerita ini. Soalnya dari satu paragraph itu kayaknya itu doang sih yang bener. Jadi emang gue pernah jadi juara kelas.  Rangking satu gitu. Pas di semester satu kelas 5 SD.

Namun semua berubah pas di semester 2. Ga ada angin dan gak ada hujan, tiba-tiba rangking gue turun satu peringkat. Iyaps gue jadi rangking dua. Selidik demi selidik tenyata yang tiba-tiba jadi peringkat satu itu adalah temen deket gue sendiri. Sahabat gue sendiri. Edan. Temen maen gue tiap harinya coba. Namanya Maria. Inilah pertama kalinya gue ditikung. DITIKUNG SOB. SAMA TEMEN DEKET SENDIRI PULAK.

Guru gue saat itu, Bu Hotma, bilang,

“Arip nilai kamu sama Maria sebenernya sama. Tapi Ibu ngelihat Maria lebih aktif dibanding kamu. Makanya ibu kasih dia peringkat satu. Kamu jangan pendiam. Gak usah pemalu. Lebih aktif lagi. Kalo kamu ga berubah dan masih pendiam terus, kamu akan terus tertinggal dari Maria, bahkan teman-teman yang lainnya” Kata dia dengan bijak

Gue pun menjawab,

“Oke ibu. Besok saya akan berisik di kelas dan malu-maluin sekolah ini” jawab gue dengan mantap

Gue langsung digabplok.

…..

Share:

Selangkah Menuju Impian



*Ramadhan 3*

Beberapa bulan yang lalu, gue pernah iseng-iseng buka facebook. Jadi di facebook sekarang ada fitur yang namanya “view memory”. Sesuai namanya, fitur ini bisa dibilang membuka kenangan-kenangan lama si empunya facebook.  Tiap orang pasti punya kenangan yang berbeda beda. Tapi ada satu kenangan yang hampir pasti semua orang memilikinya. Kalo gak percaya Coba cek kenangan-kenangan di facebook di bawah tahun 2010. Terus bandingin sama kenangan facebook temen lo. Isinya pasti sama.

Pasti deh Isinya alay semua njir.

Gilak.

Gue nyesel bener tiap ngelihat postingan-postingan gue sendiri pas di tahun 2009an. Alay abis. Nyesek. Parah. Sumpah dah. Saking keselnya tiap abis baca yang alay alay gitu biasanya langsung gue close aja. gue banting hape gue. Gue langsung ke balkon rumah terus teriak teriak.

“MAAFKAN DIRIKU YANG DULU TUHAAAAANNNNNN”

…..

Dalam beberapa kenangan yang gue lihat, ada aja yang bikin gue tertarik. Salah satunya kenangan tentang ini..



Iyaps. Tentang Blog nya PH.

Kalo yang gak tau itu apa, jadi itu adalah Web Organisasi gue zaman kuliah dulu namanya PH.

Gue jadi pengen sedikit bernostalgia.

Waktu gue masih mahasiswa baru ada operec (Open recruitment) untuk masuk ke sebuah Organisasi. Kalo zaman gue dulu sistemnya Cuma isi selebaran aja, yang disebar di kelas. Waktu itu sih awalnya gue gak tertarik untuk berorganisasi, makanya begitu ada selebaran-selebaran operec ngelewati meja gue, gue lewatin aja. Gue yang dari dulu hobi nulis yah sebenernya pengen masuk ke organisasi tulis menulis, salah satunya PH ini. Tapi berhubung gue gak mau repot, akhirnya gue tetep lewatin aja operecnya PH.

Di hari yang sama, setelah mata kuliah berakhir, sebelum pulang gue coba cek selebaran-selebaran operec itu. Ajegile. Banyak bener yang daftar. Hampir semua operec organisasi penuh semua. Diantara puluhan nama yang daftar itu, ada nama yang bikin gue tertarik. Dengan polosnya, gue tulis nama gue di selebaran operec organisasi-organisasi yang didaftar oleh si punya nama yang bikin gue tertarik tadi. Sama persis bray. Alasannya? Biar gue bisa kenal dengan dia. simpel banget yah.

Salah satu organisasi itu adalah PH.

Kalo gue mau keterima masuk PH, gue harus bikin web PH yang bagus. Itulah salah satu syarat yang diajukan oleh anggota PH kepada gue yang harus gue penuhi. Gampang coy. Gue sendiri waktu SMA pernah bikin website SMA gue, jadi kalo Cuma bikin gini-ginian sih menurut gue gak sulit. Dalam semalam akhirnya Blognya PH jadi. Begitu gue tunjukan kepada anggota PH tadi, akhirnya gue diterima.

Sebuah blog /website tanpa adanya konten di dalamnya itu ibarat risoles yang gak ada isinya. Hambar sob. Bikin seret juga. Begitu pula dengan nasib blog PH ini di tahun pertama. Udah tampilan gak bagus-bagus amat, eh gak ada isinya juga. Eh ralat. Ada isinya tapi Cuma sedikit. Makanya blog Ph di tahun pertama itu bagaikan kamar di sebuah rumah yang gak ada penghuninya.

Di tahun 2011, media online belum sebooming sekarang. Di tahun tersebut media online di Indonesia bisa dihitung jari deh. Bandingkan dengan sekarang. Ebuset dah. Banyak bener. Bejibun sob. Saking banyaknya, banyak oknum oknum yang memanfaatkannya. Media penyebar hoax contohnya. Begitu halnya dengan media online di level kampus, khususnya di ranah jurnalis atau pers. Gue gak yakin organisasi-organisasi pers kampus saat itu udah pada punya web apa belum. Soalnya sebagian besar masih mengandalkan media cetak sebagai produk unggulannya. Berkaca dari hal itu, gue pengen PH melalui web nya ini bisa menjadi media alternative ke depannya.

Share:

Dimaki Orang Gila Part 2



*Ramadhan 2*

Biar lebih nyambung, sebelum baca cerita ini, bisa baca cerita sebelumnya disini, silakan klik tautan dibawah ini.

Setelah pertemuan pertama dengan si Bram kampret itu, gue udah gak mau berhadapan lagi dengannya. Bram, bisa dibilang adalah seorang dengan karakter yang gue benci. Seseorang yang mengandalkan kemarahan agar bisa disegani dan ditakuti oleh orang-orang adalah sedikit contoh dari pemimpin yang gagal. Banyak yang bilang, Bram adalah raja di tempat itu. Memang bener sih. Kalo bram lagi berkelililing, pasti deh banyak “paspampres”nya. Seenggaknya, dia dikawal oleh lima orang anak buahnya. Selain itu, bagi orang luar, untuk bisa bertemu dengan bram, bener-bener susah dan agak dipersulit oleh anak buahnya. Sekalinya berhasil ketemu, pasti deh kena omel. Makanya Semua orang malas dan takut berhadapan dengannya. Semua orang pasti pernah kena omelannya. Semua orang pasti pernah dimaki olehnya.

Oleh karena itu, banyak, banyak banget yang gak suka sama si Bram.

Tapi, karena tuntutan pekerjaan, mau gak mau, suka gak suka gue harus tetep berkordinasi dan komunikasi dengan Bram.

Gue lakuin semua apa yang Bram minta. Anak buah gue yang disana pun gue minta dia kerja sesuai dengan gaya kerja nya si Bram. Maunya Bram kayak gimana, gue suruh dia buat terus ikutin. Ada beberapa hal yang sebenernya gak sesuai dengan kontrak kerja, Cuma, biar si Bram seneng, gue coba untuk mengalah sedikit, agar semua bisa berjalan dengan normal.

Saat semua itu sudah mulai berjalan, gue masih kesulitan aja bertemu si Bram. Ada aja halangannya. Entah itu dipersulit sama anak buahnya, entah itu si bram nya lagi sibuk atau entah itu si bramnya lagi gak di tempat. Gue minta kontaknya si Bram aja gak di kasih. Gak ada yang mau ngasih lebih tepatnya.

Dari situ gue mulai ngerasa bakal ada yang gak beres lagi nih.

Sebagai seorang pemimpin, mempercayakan sepenuhnya sesuatu kepada anak buah itu gak baik. Meskipun sebagus apapun anak buah itu. Harus tetep ada yang namanya pengawasan. Fungsinya, selain untuk menjaga agar tetep di koridor yang sesuai dan mengetahui evaluasinya, tapi juga untuk sarana interaksi leader dengan anak buah. Agar tidak ada yang merasa “bekerja sendiri”.

Share:

Babak Belur Tapi Bersinar



*Ramadhan 1*

Gue punya banyak cerita di bulan puasa. Entah kenapa selalu aja ada yang berkesan atau memorable banget di bulan penuh berkah ini. Gue inget banget pas verifikasi mahasiswa baru, itu kejadian nya di bulan puasa di 2010. Terus kejadian mudik naik kereta gak dapat tempat duduk dari semarang-jakarta pas tahun 2011 juga terjadi di bulan puasa. Gue juga pernah ngalamin pertama kalinya puasa di sebuah desa terpencil bareng temen-temen. Iyaps pas PBL-1 di demak sekitar tahun 2012. Nah setahun kemudian, gue ngalamin kejadian yang mirip-mirip juga, bedanya pas 2013 gue puasa sambil magang/PKL di Krakatau Steel Cilegon. Di 2014, gue menjalani bulan puasa sambil skripsian, kalo diinget-inget gue juga sidang skripsi pas bulan puasa deh.

Nah kalo dari 2010-2014 gue menjalani puasa dengan status mahasiswa, dari 2015-sekarang gue menjalani puasa dengan status sebagai buruh. Alias pekerja. Setelah dijalani, ternyata banyak juga bedanya.

Kalo dulu pas mahasiswa gue sering ke mesjid buat dapet takjil dan buka gratis, nah pas kerja, gue malah sering dapet undangan untuk buka atau sahur bareng, baik itu dari rekan kerja atau klien sekalipun. Gue paling seneng nih kalo udah dapet undangan gini. Biasanya sih undangan bukber, dan lokasinya di rumah nya rekan kerja atau klien gue itu. Enaknya, Selain gue juga jadi bisa bersilaturahmi dengan keluarga yang bersangkutan gue juga dapet makan dan takjil gratis.Mana enak-enak lagi makannnya.

Mantap jiwa.

Nah, puasa kali ini gue punya challenge buat diri gue sendiri. Gue pengen bikin tulisan setiap hari selama bulan puasa.Satu hari satu tulisan. Tulisannnya pun kayaknya gak semua berkisar tentang bulan puasa. Ngacak kayaknya. Biar gak bosen juga. Gue udah ngelist beberapa tema sih. Semoga aja bisa kebuat semua tulisan dari tema-tema itu. And btw, Kayaknya bulan puasa kali ini ada 29 hari deh, oleh karena itu semoga aja di akhir ramadhan nanti gue punya total 29 tulisan.

Amin.

Okay. Lets Play.

Share:

Salah Kaprah



Minggu yang lalu, gue jogging di CFD-an sekitaran monas. Lagi lari lari kecil gitu gue ngeliat suatu gedung kantor milik kementerian yang namanya kementerian desa tertinggal. Ternyata Kita punya suatu kementerian yang namanya kementerian desa tertinggal. Iya desa tertinggal. Dari namanya aja udah ketahuan kalo ini kementerian fungsingnya ngurusin desa desa yang tertinggal. Cuma ya mbok piye carane kok kantornya malah di Jakarta? Di pusat kota ngono pula letaknya. Emang Jakarta apanya yang tertinggal po masseeee? Ada juga Pegawai pegawai disana tiap buka pintu atau nengok jendela juga isinya gedung gedung pencakar langit semuaa keleeessss. Gak ada tertinggal tertinggalnya..

Bagusnya kantor kantor kementerian macem gini kan ditaro di tempat yang seharusnya. Ya kayak di desa desa terpencil gitu. Yang akses masuk kesana aja harus ngelewatin pematang sawah yang jalannya isinya batu campur tanah. Yang tiap abis maghrib ada pemadaman listrik sehingga gelap-gelapan. Atau Yang mau ke indomaret aja harus berkendara sejauh 40 km.

Kan kalo kantornya di desa-desa kayak gitu lebih tepat sasaran dan lebih dapet feelnya gitu. Pegawai-pegawainya kalo buka jendela pasti bakal terenyuh ngelihat keadaan sekitarnya yang jalan aja belum diaspal. Rumah warga masih ada yang belantai tanah atauh bahkan ngeliat anak anak pergi sekolah tanpa sepatu, bukan karena emang dia seneng nyeker, tapi emang karena gak punya.

Pegawai-pegawainya juga bakal ngerasain tuh bagaimana kalo dia lembur dan pulang kerja malem-malem. Udah lingkungan sepi, jalanan gelap, gak ada GOJEK pula. Lengkap deh ya. ini baru yang namanya tertinggal.

Lah ini. Kantor Desa tertinggal letaknya di Jakarta. Ya salah kaprah.

Kan ini sama aja kayak, orang nebar jala/jaring ikan di sawah. Atau orang naro boneka orang-orangan sawah di lautan. Ya secara prinsip maupun tujuannya udah salah. Eman eman ndes.

Kejadian kejadian salah kaprah gini gak Cuma gue temuin di dunia nyata. Dunia maya atau social media juga baaaannnyaaakk ternyata kesalahkaprahannya.

Share:

Misteri Rumah Ibu Sri



 “Hati hati ya mas, kalo tengah malem, dari kamar yang di pojok sana suka ada yang manggil-manggil !”

Itulah kalimat penutup yang gue dengar dari salah seorang warga desa ketika gue bersama kelompok tugas lapangan survey ke desa dimana kita nanti ditempatkan. Sebuah desa kecil bernama Desa Fusa yang berada di pelosok Pekalongan. Tentu saja, kalimat singkat tersebut langsung membuat kami semua bertanya-tanya sekaligus penasaran dengan apa yang ada di dalam homestay itu. Salah satu temen sekelompok gue, Nisa, menambahkan, “gue barusan liat liat ke dalem rumah, tau gak sih, rumahnya banyak hantunyaaaaa” kata Nisa dengan wajah polos.
Ya. Nisa memang spesial. Diantara 11 anggota kelompok kami, Dia lah satu-satunya orang yang memiliki indera keenam. Dia bisa melihat makhlus halus dan sejenisnya dengan mata telanjang.

“Nis, pokoknya selama sebulan ke depan, kamu gak boleh ceritain semua hal serem yang terjadi di rumah ini. Kamu baru boleh cerita setelah tugas kita selesai nanti. Oke?” kata gue.

Gue gak pengen sebulan hidup kami disini nanti dibayangi oleh rasa takut dan parno. Gue juga gak pengen anggota kelompok gue kepikiran hal yang macam-macam. Itulah alasan kenapa gue memilih untuk merahasiakan semua hal ini kepada anggota kelompok yang lain.

Akhirnya tugas lapangan pun dimulai..
Homestay yang kami tempati merupakan rumah yang sudah lama tidak ditempati. Rumah Ibu Sri namanya. Ibu Sri sendiri sekarang tinggal di Jakarta bersama anaknya. Rumah Ibu Sri bisa dibilang sebagai rumah terbesar, terluas dan termegah yang ada di Desa Fusa. Rumahnya adalah satu-satunya rumah bertingkat yang ada di desa. Di lantai dua rumah ibu sri, ada empat kamar tidur, satu kamar mandi dan satu beranda.  Diantara empat kamar tersebut hanya satu kamar yang bisa tempati, sedangkan tiga kamar lainnya sudah tidak layak untuk disebut kamar. Ada satu kamar yang lantainya sudah hancur, ada satu kamar yang tidak bisa dibuka sama sekali dan ada kamar yang cukup luas namun sudah berubah fungsi menjadi sarang wallet. Di kamar terakhir inilah semua kisah seram yang kami alami dimulai.

Share:

Dimaki Orang Gila



“Siang pak, saya arief dari pest control”

Pak Bram, menoleh ke arah gue. Melihat gue dengan detail, dari ujung rambut sampe ujung kulon. Dengan tatapan sengak nya kemudian dia berucap

“mau ada apa?” kata dia sinis

“Saya ingin kordinasi pekerjaan pak” jawab gue

“Saya lagi jam istirahat, nanti aja”

Gue lihat jam. Saat itu padahal udah pukul 13.15. jam istirahat ndasmu. Kata gue dalam hati

“Baik pak, nanti bisa bertemu dimana ya pak? Di ruang bapak atau gimana?”

“TERSERAHLAH !!!”kata dia dengan suara membentak dan keras.

Gue terperanjat. Kaget. Bingung. Penuh pertanyaan.

Gue lihat orang-orang disekitar ngeliat kita. Mungkin mereka penasaran orang sinting mana yang teriak teriak di basement siang-siang bolong.

Gue tatap si bram. Dengan lantang gue jawab

“oke pak”

…….

Gue berpikir keras. Kenapa si bram ngejawab dengan bentakan seperti itu. Apa ada yang salah dengan pertanyaan gue ke bram barusan. Kalo gue inget-inget pertanyaan gue simpel dan wajar.  Gue Cuma minta kejelasan dimana tempat kita berkordinasi. Kayaknya gak ada yang salah dengan hal itu. Intonasi suara gue pun normal. Gak cepat gak lambat, gak keras dan gak pelan. Gesture tubuh? Normal juga. Lantas karena apa dong?

Apa jangan-jangan karena muka? Buseett. Kayaknya sejelek-jeleknya muka gue, dari dulu sampe sebelum ketemu bram ini, dari sekian banyak orang yang berinteraksi sama gue, baru si kampret bram ini doang deh yang baru kenal langsung nyerocos begitu.

“TERSERAHLAHH !!!!”

Gue masih terngiang-ngiang dengan omongan si kampret bram. Gue pun mencoba menelaah lebih jauh makna kata yang diucapkan kampret bram itu. Menurut gue, jawaban si bram itu gak normal, gak nyambung dan gak beretika. Apalagi untuk orang yang selevel manager. Jawabannya bener-bener gak mencerminkan jabatannya. Reaksinya bener bener diluar batas normal. Aneh ya. padahal interaksi gue tadi ama dia kurang dari 1 menit. Tapi dari situ gue langsung bisa menyimpulkan kalo emang ada yang gak beres dengan orang ini. Memang ada yang aneh dengan orang ini. Dibandingkan dengan karakter, kelainan mungkin kata yang lebih tepat untuk mendeskripsikan si kampret bram.
Yup. Gue melihat dia kayak orang yang punya kelainan.

……

Share:

Jomblo Banget Sih?



Gue pernah baca caption foto orang di timeline IG, kalo gak salah tulisannya gini,

“Life is like roller coaster, it has its up and down, but its your choice, to scream or enjoy the ride”

Quotes tersebut kalo dipikir-pikir cocok banget kalo kita sandingkan dengan keadaan seorang jomblo. Kok bisa sih? Iya soalnya secara definisi bakal mirip mirip maknanya. Menurut gue, arti quotes diatas tuh kurang lebih kayak gini, dalam hidup pasti bakal ngalamin naik turun, susah senang, hitam putih dan lain sebagainya, itu semua udah pasti terjadi. tapi ya mau kayak gimana kita ngadepin itu, semua tergantung diri sendiri, mau secara positif atau negative yaudah lu pilh sendiri deh yang mana.

Begitu pula dengan jomblo, entah bakal jadi jomblo ngenes atau high qualified jomblo ya semua tergantung kepada yang bersangkutan. Because life is choice.. and jomblo is choice too..

Maka dari itu, Coba deh kita ganti kata life dengan jomblo, maka jadinya bakal kayak gini,

“Being Jomblo is like roller coaster, it has its up and down, but its your choice, to scream or enjoy the ride”

Anjay…

Asoy geboy dahhh.

…..

Dalam mengarungi kerasnya dunia kerja, gue punya strategi sendiri untuk menghadapinya. Salah satunya dengan diplomasi meja makan. Wah apa nih diplomasi meja makan? Intinya sih gue ngajak klien makan bareng gitu. Nah pas lagi makan bareng itu gue berdiplomasi.  Entah diplomasi soal kerjaan, entah diplomasi soal planning ke depan, entah diplomasi soal sharing ilmu atau bahkan diplomasi soal gue yang pengen ngedektin  anak klien  yang cantiknya kebangetan.

Modus.. modus.. everywhere..

Mungkin di kesempatan selanjutnya gue bakal nulis soal diplomasi meja makan ini..

Seringkali ketika gue lunch bareng klien, pasti deh selalu mereka nanya tentang (pacar) gue. Suwer dikewer kewer deh. Entah kenapa pertanyaan tersebut selalu ada. di tiap orang yang berbeda. Di tiap klien yang berbeda.

Share:

Disable Adblock