Jomblo Banget Sih?



Gue pernah baca caption foto orang di timeline IG, kalo gak salah tulisannya gini,

“Life is like roller coaster, it has its up and down, but its your choice, to scream or enjoy the ride”

Quotes tersebut kalo dipikir-pikir cocok banget kalo kita sandingkan dengan keadaan seorang jomblo. Kok bisa sih? Iya soalnya secara definisi bakal mirip mirip maknanya. Menurut gue, arti quotes diatas tuh kurang lebih kayak gini, dalam hidup pasti bakal ngalamin naik turun, susah senang, hitam putih dan lain sebagainya, itu semua udah pasti terjadi. tapi ya mau kayak gimana kita ngadepin itu, semua tergantung diri sendiri, mau secara positif atau negative yaudah lu pilh sendiri deh yang mana.

Begitu pula dengan jomblo, entah bakal jadi jomblo ngenes atau high qualified jomblo ya semua tergantung kepada yang bersangkutan. Because life is choice.. and jomblo is choice too..

Maka dari itu, Coba deh kita ganti kata life dengan jomblo, maka jadinya bakal kayak gini,

“Being Jomblo is like roller coaster, it has its up and down, but its your choice, to scream or enjoy the ride”

Anjay…

Asoy geboy dahhh.

…..

Dalam mengarungi kerasnya dunia kerja, gue punya strategi sendiri untuk menghadapinya. Salah satunya dengan diplomasi meja makan. Wah apa nih diplomasi meja makan? Intinya sih gue ngajak klien makan bareng gitu. Nah pas lagi makan bareng itu gue berdiplomasi.  Entah diplomasi soal kerjaan, entah diplomasi soal planning ke depan, entah diplomasi soal sharing ilmu atau bahkan diplomasi soal gue yang pengen ngedektin  anak klien  yang cantiknya kebangetan.

Modus.. modus.. everywhere..

Mungkin di kesempatan selanjutnya gue bakal nulis soal diplomasi meja makan ini..

Seringkali ketika gue lunch bareng klien, pasti deh selalu mereka nanya tentang (pacar) gue. Suwer dikewer kewer deh. Entah kenapa pertanyaan tersebut selalu ada. di tiap orang yang berbeda. Di tiap klien yang berbeda.


Pernah suatu hari gue lagi lunch bareng manager hotel, Pak Blaszczykowsky. Saat itu kita lagi bahas soal kerjaan.

“Saya ya rip, kalau udah jam pulang kantor, hp pasti gak bakal saya lihat. Soalnya waktu setelah pulang kantor menurut saya itu udah bukan waktunya kerjaan, tapi waktu untuk keluarga” kata Pak Blaszczykowsky

Gue ngangguk ngangguk. Klien yang udah akrab sama gue biasanya manggil gue pake nama, gak pake embel-embel Pak atau mas.

“Apalagi kalo weekend rip, jumat sore pasti deh hape udah saya taro aja. Paling anak saya yang mainin. Saya baru lihat hape saya pas minggu malam atau senin pagi rip” lanjut dia

“kalau nanti ada yang penting gimana pak?” Tanya gue

“itulah gunanya ada anak buah rip” kata dia,

Dia diam sejenak. Seolah lagi mikir untuk melanjutkan kalimatnya dengan kata-kata yang tepat.

“Terus pak?” Tanya gue lagi

Dia menyeruput kopi hitamnya.. Jujur aja gue penasaran dengan jawabannya. Seringkali weekend gue terganggu oleh kerjaan. Bikin kepikiranlah, bikin gagal weekendlah atau bahkan bikin emosi aja. Makanya gue pengen tau gimana tips dia dalam menghadapi weekend dengan tenang dan nyaman.

Setelah dia beberapa saat, Dia pun menjawab..

“Pacar orang mana rip?” kata dia dengan santainya

LAAAAHHHHHHHHHH

What the hell?

Saya gak punya pacar pak” jawab gue

“gak punya satu ya rip?” kata dia sambil ketawa

Anjir. Ngapa jadi gini. Ngapa tiba-tiba jadi bahas pacar? Keknya gak ada hubungannya juga.

Pertanyaan-pertanyaan kayak gitu pasti deh selalu ditanyain ketika gue lagi lunch bareng.

Pernah juga ketika gue lagi lunch bareng manager suatu mall di Jakarta. Namanya pak Wawrzyniak.

“bagus lah kamu rip, masih muda udah jadi pemimpin.” Kata dia

“iya pak, saya juga masih belajar – belajar terus ini” jawab gue

“saya ya rip, kerja udah 20 tahun. Saya udah banyak memimpin disana sini. Kalo kamu jadi pemimpin, yang utama kamu harus selalu bisa ngurus orang. Karena itu intinya.” Kata dia dengan tatapan tajam

“i-iya pak, kalau boleh tau boleh nih sharing-sharing pak pengalamannya” kata gue

“ya gitu rip. Pacar orang mana rip?” kata dia

Anjay. Ngapa jadi bahas pacar lagi? kampret.

“saya gak punya pacar pak” kata gue

“iya disini gak punya, tapi disana punya kan?” kata dia sambil ketawa

Kalo diledekin gitu sih mungkin masih dalam tahap wajar ya, tapi lain lagi ketika gue malah dimodusin. Apalagi sama emak-emak.

“baik bu, nanti sabtu malam saya agendakan untuk treatment di tempat ibu sebagai langkah handling complain kami” kata gue

“yakin kamu mau sabtu malam? Emang gak malam mingguan?” kata ibu Jedrzejczyk

“wah tidak bu, saya tidak punya pacar jadi tidak ada malam mingguan” jawab gue

“Nanti pacar kamu ngambek lagi karena gak diapelin” kata dia

“nggak bu, saya nggak ada pacar. Jadi tidak apa-apa. Ini juga demi kerjaan kok. Pasti saya lakukan” kata gue mulai kesel

“kamu ini, bisa aja. Bilang aja mau malam mingguan sama saya. Yaudah nanti sebelum mulai kita makan dulu ya” jawab dia

Anjrit. Kampret lu. Kalo ada racun tikus, gue jejelin deh.

….

Waktu awal awal, gue selalu ngaku kalo gue emang gak punya pacar. Tapi ngeliat responnya yang selalu nyeleneh, akhirnya selanjutnya-selanjutnya gue selalu ngaku kalo gue punya pacar. Ya bohong gitu gapapa sih. Toh gue jujur pun mereka gapernah percaya. Tiap gue ditanya lagi biasanya gue jawab gini..

“iya pak, pacar saya masih kuliah di semarang”

“iya pak, pacar saya udah kerja di bank”

“iya bu, pacar saya lagi S-2”

“iya pak, pacar saya orang kantor juga kok”

“iya pak, pacar saya lagi dirumah pacarnya yang lain”

Lohhh kok yang terakhir agak ngeri ya..

Gara-gara itu pula gue jadi punya pacar dari berbagai kota-kota di Indonesia. Iya soalnya kalo ditanya asalnya pacar gue, ya gue jawab selalu berbeda, kadang dari kota A, kadang dari Kota B. untungnya Indonesia itu dari sabang sampai merauke, jadi banyak banget opsi kota yang bisa gue sebutin.

Tapi ya emang, semenjak gue jawab punya pacar, pertanyaannya gak meluber kemana-mana. Gak macem-macem nanyanya. kalo biasanya sampe dikepoin bener-bener, tapi ya semenjak gue langsung bilang punya pacar, ya udah pertanyaannya sampe disitu aja.

Oiya ada satu klien yang percaya kalo gue gak punya pacar. Kaget gue kok dia bisa percaya sendiri, padahal yang lain nggak. Namanya Pak Kucharczyk.

“kamu ini rip, duit punya, kerjaan punya, title punya tapi masa pacar gak punya? Kata dia

“Wah saya emang belum ada arahan kesana pak” kata gue ngeles

“dibalik pria hebat ada wanita yang hebat pula, kowe rung hebat rip berarti” kata dia sok sokan

“ya emang belum ada niat aja sih saya pak. Masih banyak yang pelu dikejar selain gituan pak” kata gue

“Kalo udah ngerti duit pasti langsung pada buta gini ya orang-orang” kata dia

“kayak cinta aja pak buta?” balas gue

“kata siapa rip?” Tanya dia

“ya soalnya cahaya cinta perlahan menyilaukan. Itulah mimpi kehidupan kedua. Mimpi itu darimana datangnya? Jawabanya ada diujung langit. Kita kesana dengan seorang anak. Anak yang tangkas dan juga pemberaniiiiiiiiiiiii”

















Abis itu gue langsung dicekek-cekek

Wkwkwkwk

……….

Belakangan ini muncul video viral mengenai jawaban typo anak sd kepada presiden tentang nama-nama ikan. Harusnya dia bilang ikan tongkol, tapi justru dia bilang ikan ….. ah sudahlah…

Ajegile. Ke Presiden loh ya. Kalo typo nya biasa-biasa aja sih masih wajar, tapi yampun ini typo nya gak wajar banget yak, ngomong jorok gitu ke presiden. Polos banget sih kamu nak. Gara-gara ini gue jadi mikir ke masa depan.

Kalo orang tua orang tua kita biasa ceritain masa lalunya dengan roman-roman kayak gini,

“zaman papa dulu, waktu papa mau ngedapetin mama, papa sampe bikin seribu candi dalam satu malam”

Iya kan? Bener kan? Kisah-kisah zaman dulu emang biasa beretorika seperti itu.

Mungkin ya, pas generasi kita sekarang udah pada punya anak atau cucu bakal kayak gini,

“zaman papa muda dulu, papa pernah jadi first like dan pertamax di foto IG nya pevita lho”

Haha saik banget deh. Nah, gue jadi penasaran sama itu bocah SD gimana dia bakal ceritain zaman dulunya ke anak cucunya nanti

Wkwkwk

Yang gue bingung, dari sekian banyak ikan di dunia, kenapa coba ya itu bocah sd harus nyebut ikan tongkol. Kan bisa jawab ikan mas, ikan arwana, ikan cere atau ikan mujaer. Gue jadi inget waktu gue bocah dulu. Gue sempet dikerjain sama temen gue. Jadi gue disuruh buat nyebutin kalimat

1 biru
2 biru
3 biru

Dst. Dengan cepat. Kalo gue berhasil nyebutin 1 biru sampai 10 biru dengan baik dan benar berarti gue keren. Dan bener sih pas gue coba, emang gak bakal bisa. Soalnya biasanya pas sampe ke 4 atau 5, kalimat yang kita ucapkan akan jadi 4 ribu, 5 ribu, 6 ribu  dst.

Begitu pula dengan kalimat

“anjing bawa paku”

Kalo diulang-ulang terus sampe 5-6 kali maka akan jadi

Anjing bapaku.

Asem.
Nah makanya, gue jadi beratanya-tanya dalam hati, mungkin kenapa si bocah sd itu bisa typo gitu gara-gara sebelumnya dia abis main permainan kata ini.

Dia main ama temennya, untuk nyebutin 1 tongkol sampe 10 tongkol dengan cepat dan rapat. Coba deh praktekin. Baca tulisan dibawah ini dengan cepat. Dan resapi artinya.

Oke. Mulai.
…..
1 tongkol
2 tongkol
3 tongkol
4 tongkol
5 tongkol
6 tongkol
……………
……………

Duh jadi pada ngomong jorok semua yaaa?

Hahahahahahaha

*langsung ditusuk-tusuk*

Ngomongin soal typo, kepeleset lidah atau latah, seringkali para jomblo menggunakan konsep serupa untuk sekedar cari perhatian atau flirting kepada calon gebetannya. Bedanya mereka menggunakan unsur kesengajaan. Entah itu sengaja salah pencet, entah itu sengaja salah kirim atau bahkan sekedar broadcast. Kadang mereka juga suka ngaku-ngaku gitu. Padahal mah hubungannya temen biasa aja, tapi ngakunya gebetan. Padahal mah gak pernah jadian, tapi ngakunya mantan. Padahal mah udah kena tikung, tapi ngakunya masih ngarepin mantan..

Duh jomblo banget sih?

Gue jadi inget kebohongan kebohongan yang pernah gue omongin waktu itu ke nyokap gue pas gue masih SMA, ketika nyokap gue bilang katanya ngeliat gue lagi jalan ama cewek di gramed. Gue langsung ngeles,

“Gak ko mah, aku ga punya pacar.”

Kejadian serupa gue alamin beberapa waktu yang lalu, pas nyokap gue bilang, kok gue di rumah terus pas liburan. Gue pun kembali ngeles. Bedanya jawabannya gini,

“Gak ko mah, aku udah punya pacar.”

Duh


Jleb…
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock