Dimaki Orang Gila



“Siang pak, saya arief dari pest control”

Pak Bram, menoleh ke arah gue. Melihat gue dengan detail, dari ujung rambut sampe ujung kulon. Dengan tatapan sengak nya kemudian dia berucap

“mau ada apa?” kata dia sinis

“Saya ingin kordinasi pekerjaan pak” jawab gue

“Saya lagi jam istirahat, nanti aja”

Gue lihat jam. Saat itu padahal udah pukul 13.15. jam istirahat ndasmu. Kata gue dalam hati

“Baik pak, nanti bisa bertemu dimana ya pak? Di ruang bapak atau gimana?”

“TERSERAHLAH !!!”kata dia dengan suara membentak dan keras.

Gue terperanjat. Kaget. Bingung. Penuh pertanyaan.

Gue lihat orang-orang disekitar ngeliat kita. Mungkin mereka penasaran orang sinting mana yang teriak teriak di basement siang-siang bolong.

Gue tatap si bram. Dengan lantang gue jawab

“oke pak”

…….

Gue berpikir keras. Kenapa si bram ngejawab dengan bentakan seperti itu. Apa ada yang salah dengan pertanyaan gue ke bram barusan. Kalo gue inget-inget pertanyaan gue simpel dan wajar.  Gue Cuma minta kejelasan dimana tempat kita berkordinasi. Kayaknya gak ada yang salah dengan hal itu. Intonasi suara gue pun normal. Gak cepat gak lambat, gak keras dan gak pelan. Gesture tubuh? Normal juga. Lantas karena apa dong?

Apa jangan-jangan karena muka? Buseett. Kayaknya sejelek-jeleknya muka gue, dari dulu sampe sebelum ketemu bram ini, dari sekian banyak orang yang berinteraksi sama gue, baru si kampret bram ini doang deh yang baru kenal langsung nyerocos begitu.

“TERSERAHLAHH !!!!”

Gue masih terngiang-ngiang dengan omongan si kampret bram. Gue pun mencoba menelaah lebih jauh makna kata yang diucapkan kampret bram itu. Menurut gue, jawaban si bram itu gak normal, gak nyambung dan gak beretika. Apalagi untuk orang yang selevel manager. Jawabannya bener-bener gak mencerminkan jabatannya. Reaksinya bener bener diluar batas normal. Aneh ya. padahal interaksi gue tadi ama dia kurang dari 1 menit. Tapi dari situ gue langsung bisa menyimpulkan kalo emang ada yang gak beres dengan orang ini. Memang ada yang aneh dengan orang ini. Dibandingkan dengan karakter, kelainan mungkin kata yang lebih tepat untuk mendeskripsikan si kampret bram.
Yup. Gue melihat dia kayak orang yang punya kelainan.

……



Terserahlah. Itu kata yang biasa banget diucapin cewek pas lagi ngambek. Kalo ada cowok yang bikin pacarnya ngambek. Apalagi ceweknya masih dalam tahap labil ya kira-kira usia 22 tahun ke bawahlah ya. pasti cewek cewek ngambek itu reaksinya hampir sama semua. Mereka pasti memakai kata yang bahkan ketika dicari maksudnya di semua buku ilmu pengetahuan di dunia ini gak bakalan ketemu. Bener gak ketemu deh. Contohnya ya gini,

“Sayang, kita makan dimana ya?”

“terserah”

Kalo di marugame aja gimana?”

“iya terserah aja”

“eh jangan deh, di papper lunch aja”

“iya terserah”

“yang, kamu mau pesen apa?”

“terserahlah”

“minumnya apa yang?”

“ih terserah kamu aja”

“mau pake mecin gak yang?”

“TERSERAHLAHHHHHHHH !!!!!”

*cowoknya langsung dicekek-cekek*

Memang ya, cewek ngambek itu paling susah dipahami wkwk

Berkaca dari hal itu, gue jadi menyimpulkan kalo si bram kampret lagi ngambek. Makanya dia jawab terserahlah. Tapi apa yang bikin bram kampret ngambek?

Lebih jelasnya lagi, apa yang bikin aki-aki umur 50an ngambek?

AKI-AKI UMUR 50 TAHUNAN LOHHH !!!

KALO BRAMM MASIH ABEGE  SIH MASIH MAKLUM !!

TAPI DIA UDAH AKI AKI LOOHHH !!!
AKI AKII !!!!

Anjir. Kok gue jadi ikutan emosi ya.

….

Gue  nunggu si kampret bram di ruang security. Disana gue ditemani sama Chief Security, namanya Pak Waluyo. Chief nanya menganai maksud kedatangan gue kesana. Gue jelasin dengan singkat, padat dan jelas. Keliatannya sih dia mengerti.

“Pak bram nya lagi makan siang mas, ditunggu sebentar lagi ya”

“siap dan”

“Mas beruntung, pak bram hari ini kayaknya lagi cerah”

“maksudnya pak?”

“nanti kalo omongan pak bram agak nyakitin, gak usah dimasukin ke dalam hati ya mas, tapi yang diomongin biasanya bener kok. Mungkin untuk orang yang baru pertama kali kenal dia ya agak ngebingungin, tapi pokoknya jangan dimasukin ke dalam hati ya mas”

“Oiya pak tenang aja”

“Sebenernya baik kok mas orangnya. Ya memang penyampaiannya kurang baik, tapi tiap saya resapi ya mas, apa yang dibilang dia tuh ternyata benar. Baik buat kita.”

“emang orangnya temperamen gitu ya pak?”

“Ya bisa dibilang sih gitu mas. Tapi bener mas.  Selalu ada maksud baiknya dibalik perkataan dia.”

“……..”

Bisa dibilang, chief ini punya semacam loyalitas yang bagus. Di satu sisi dia bicara apa adanya mengenai bos nya (Si kampret bram), di sisi lainnya dia membela bos nya. Jarang-jarang ada orang yang masih mau membela rekannya, padahal sang rekan itu tiap harinya melakukan sesuatu yang bikin kesel. Makanya gue salut sama Pak Waluyo ini. Dia bener bener pantes jadi seorang chief.

Apa yang dikatakan chief ke gue sebenernya lebih kepada membuat gue nyaman dan enjoy. Semua obrolan ringan dan motivasinya, gue tangkep maksudnya agar gue bisa lebih rileks saat gue bertemu dengan bram kampret. Dari sana gue udeh bisa mencium kalo si kampret bram emang bener-bener kampret.

Makanya kalo dipikir-pikir, chief ini mirip sama dokter yang nyunat gue waktu kecil dulu. sebelum “eksekusi” berlangsung, gue dikasih petuah-petuah yang isinya lucu-lucu, baik-baik dan keren-keren. Semua itu bertujuan agar bikin rileks, bikin gak takut, bikin nyaman dan bikin optimis.

Gue inget cerita si dokter.  dulu pas dia disunat begitu selesai dia langsung dibeliin gundu. Abis itu dia main gundu sama temen-temennya. Dan dia menang besar hari itu. Dengan bangganya dia bilang, itu semua gara gara disunat.

Ajegile. Menginspirasi banget yak ceritanya. Mendengar cerita hebat sang dokter gue langsung teriak ke dokternya

“SUNAT SAYA DOK. SUNAT SAYA SEKARANG JUGAAAAAAAAAAAA!!!!”

*sambil lari lari telanjang*

Anjir. Kok mesum ya.

Tapi Emang bener sih, pas disunat dulu gue jadi gak ngerasa sakit. Sama sekali gak sakit. Pas disunat, cerita dokter terus terngiang-ngiang di kepala gue. Gue ngerencanain abis sunat selesai gue langsung main gundu dan bakal menang banyak. Waktu itu gue kira, cerita dokterlah yang bikin gue gak ngerasa sakit pas disunat. Tapi ternyata hidup gak seindah itu kawan.

Dua jam setelah disunat gue disuruh istirahat dulu. gak boleh ngapa-ngapain. Gue tidur siang. Begitu gue bangun, anjay…

Anjay..

Ngilu, panas, perih, sakit, bercampur jadi satu. Sakitnya minta ampun. Itulah rasa sakit yang paling sakit yang pernah gue rasain.

Jangka waktu obat biusnya ternyata udah abis. Yang bikin gak sakit tuh bukan petuah-petuahnya dokter, tapi obat bius. Wkwkwk

Dok, you da real MPV !

…….

Semenjak kejadian itulah gue gak mau terlalu bergantung sama kalimat-kalimat motivasi. Soalnya ya, kalo gak diporsikan dengan tepat dan disandingkan dengan logis, maka hanya akan menjadi angan-angan  aja. Dari pengalaman sunat itupun gue jadi tau, bahwa apa yang akan terjadi selanjutnya ini, yaitu pertemuan dengan bram kampret, pasti bakal berkesan. Entah dalam artian positif atau negative.

Akhirnya si bram kampret dateng. Waktu menunjukan pukul 14.35.

Dia datang dengan wajah sengak nya dan gaya premannya. Gue duduk berhadapan dengan dia, dengan chief duduk disamping gue. Gue sama bram dipisahkan meja. Begitu dia duduk dia langsung ngomong dengan suara keras,

“Mau apa kesini?”

“Saya dari pest control pak ingin kordinasi pekerjaan” kata gue

“SAYA TANYA MAU APA KESINI !!!!”  kata dia dengan bentakan keras

“saya ingin kordinasi pekerjaan mengenai pekerjaan kami selama bulan februari”

“PEKERJAAAN APA? Kata dia dengan songongnya

“pest control pak” jawab gue, anjir galak juga nih orang

“SEJAK KAPAN HAH?” ujar dia dengan urat di leher mulai terlihat

“pertengahan februari pak” jawab gue dengan pelan. Entah kenapa suara gue mengecil dengan sendirinya.

“MANA SPK NYA? MANA SURAT TUGASNYA? MANA DOKUMENNYA???” bentak dia dengan keras

“sudah diemail semua pak dari tanggal 10”

“SAYA TANYA MANAA???? JANGAN SEENAKNYA KAMU DISINI. KAlO SAYA TANYA  JAWAB YANG BENAR” kata dia dengan bentakan kasar, sampai urat dilehernya terlihat jelas

“iya pak”

“MAU APA KAMU KESINI?” bentak dia dengan wajah penuh emosi.

“kordinasi pekerjaan pak, ini laporan hariannya, laporan bulannnya dan berita acara pekerjaannya” kata gue terbata-bata.

“IYA TERUS KAMU MAU APAA?” sambil geprak meja.

“mau kordinasi pekerjaan dan minta tanda tangan pak” jawab gue. Saat itu hati gue jadi panas.

“PEKERJAAAN APA? JANGAN SONGONG KAMU. MANA ORANGNYA? MANA PEKERJAAANNYA? JANGAN MEMPERMAINKAN SAYA !!! bentak dia, dengan tatapan murkanya

“iya pak” gue ngelirik ke arah chief. Gue ngeliat dia nunduk. Tangannya gemetaran.

Saat itu gue pengen bilang, kalo semua dokumen yang dia minta udah gue kasih semua ke chief security, tapi begitu ngeliat chief yang gemetaran ketakutan gitu gue langsung mengurungkan niat.

“JANGAN NENGOK-NENGOK SAYA TANYA KAMU, MAU APA KESINI HAH? HEH JAWAB??

“iya pak.” Gue bingung mau jawab apa, gue tatap dia lagi dengan lantang

“APA KAMU? MAU NANTANGIN?” bentak dia dengan nunjuk-nunjuk

“iya pak maaf pak, saya harus gimana pak?” kata gue

Setelah itu gue udah focus ngeliatin dia aja. Gue gak denger apa yang diomongin dia lagi ke gue. Gue ngerasa hati gue bener-bener panas. Gue diem. Gue bener-bener nahan emosi gue saat itu. Gue gak tau apa gue sanggup nahan apa enggak. Tanpa sadar pun tangan kanan gue udah ngeluari hp zenfone 6  dari kantong celana gue. Hp bongsor yang kalo dilempar ke orang bakal lumayan berasa. Tangan kiri gue udah ngepal. Siap menghantam. Jujur aja saat itu gue udah siap. Cuma gue nunggu dia nyerang duluan. Selama dia gak nyerang, gue gak akan balas.

Gue dimaki-maki. Dimarahin habis-habisan. Dibentak bertubi-tubi. Karena  hal yang bisa dibilang bukan salah gue. Aneh ya. saat itulah gue jadi bener-bener yakin kalo orang ini emang punya kelainan. Hal itulah yang menahan gue untuk gak melawan balik. Gue harus bisa ngendaliin diri sendiri. Kalo enggak, gue bisa kesetanan kayak si kampret bram ini.

……..

Akhirnya pertemuan selesai, si kampret bram langsung pergi dan menyerahkan sisanya ke chief.

Gue sama chief sama sama diam. Seolah lagi mencoba rileks setelah kejadian bikin shock barusan. Bener-bener menguras energy deh. Bener-bener bikin shock juga. Bram kampret emang. Ini mah bukan kelainan. Tapi gila. Gila lu bram. Bener-bener gila lu.

Gue penasaran kenapa itu aki aki masih aja kayak gitu diumurnya yang udah bau tanah. Galak bener. Maksudnya ya apakah dia gak inget umur gitu? Buset dah.

Tobat ki tobaaaaattt..

Gue sama chief udah kehabisan kata-kata dan bingung juga mau ngomong apa. Gue pun langsung pamit pulang aja. Sebelum pulang chief bilang ke gue,

“mas kok berani banget ngeliat pak bram seperti itu?” kata chief

“saya juga shock kali itu pak?” jawab gue

Kami berdua pun ketawa
Share:

2 comments:

  1. Pas marah marah lehernya jadi keliatan jenjang yaa rif hahaaa, update terus rif ceritanyaa, gua sering baca baca blog lo *padahal baru ini buka blog lo, dasar penjilat* hahaaa lalu #ditusuk #dibakar dan #ditiriskan

    ReplyDelete

Disable Adblock