Salah Kaprah



Minggu yang lalu, gue jogging di CFD-an sekitaran monas. Lagi lari lari kecil gitu gue ngeliat suatu gedung kantor milik kementerian yang namanya kementerian desa tertinggal. Ternyata Kita punya suatu kementerian yang namanya kementerian desa tertinggal. Iya desa tertinggal. Dari namanya aja udah ketahuan kalo ini kementerian fungsingnya ngurusin desa desa yang tertinggal. Cuma ya mbok piye carane kok kantornya malah di Jakarta? Di pusat kota ngono pula letaknya. Emang Jakarta apanya yang tertinggal po masseeee? Ada juga Pegawai pegawai disana tiap buka pintu atau nengok jendela juga isinya gedung gedung pencakar langit semuaa keleeessss. Gak ada tertinggal tertinggalnya..

Bagusnya kantor kantor kementerian macem gini kan ditaro di tempat yang seharusnya. Ya kayak di desa desa terpencil gitu. Yang akses masuk kesana aja harus ngelewatin pematang sawah yang jalannya isinya batu campur tanah. Yang tiap abis maghrib ada pemadaman listrik sehingga gelap-gelapan. Atau Yang mau ke indomaret aja harus berkendara sejauh 40 km.

Kan kalo kantornya di desa-desa kayak gitu lebih tepat sasaran dan lebih dapet feelnya gitu. Pegawai-pegawainya kalo buka jendela pasti bakal terenyuh ngelihat keadaan sekitarnya yang jalan aja belum diaspal. Rumah warga masih ada yang belantai tanah atauh bahkan ngeliat anak anak pergi sekolah tanpa sepatu, bukan karena emang dia seneng nyeker, tapi emang karena gak punya.

Pegawai-pegawainya juga bakal ngerasain tuh bagaimana kalo dia lembur dan pulang kerja malem-malem. Udah lingkungan sepi, jalanan gelap, gak ada GOJEK pula. Lengkap deh ya. ini baru yang namanya tertinggal.

Lah ini. Kantor Desa tertinggal letaknya di Jakarta. Ya salah kaprah.

Kan ini sama aja kayak, orang nebar jala/jaring ikan di sawah. Atau orang naro boneka orang-orangan sawah di lautan. Ya secara prinsip maupun tujuannya udah salah. Eman eman ndes.

Kejadian kejadian salah kaprah gini gak Cuma gue temuin di dunia nyata. Dunia maya atau social media juga baaaannnyaaakk ternyata kesalahkaprahannya.


Lo sering perhatiin gak sih. Banyak sekarang, cewek cewek biasa majang foto dia dengan balutan pakaian islami, entah dengan baju gamisnya, entah dengan rok kainnya atau dengan hijab syarinya. Dan biasa di foto foto dengan bungkus seperti itu dikasih caption caption yang agak religius religius gitu. Gua kadang gak paham. Sering gagal paham juga. Ya maksudnya apa sih? Seringkali gue mikir, wah gilee ternyata dia udah mulai dapat hidayah dan mulai berjalan kea rah yang lebih baik nih. Tapi begitu gue lihat foto foto lainnya. Masya Allaaaahhh.. Foto foto biasa, foto-foto narsis atau foto foto “nakalnya” gak kalah banyak. Malah lebih mendominasi.

Ya mungkin ini yang dinamakan alim tapi dzolim (?)

Ya kalo yang kayak gini kan bisa dibilang salah kaprah juga. Soalnya disini terjadi pergeseran makna dalam berpakaian. Pakaian islami kan fungsi utamanya untuk menutup aurat yang sesuai syariat agama to? Lah ini malah dijadiin fashion sekaligus jalan untuk eksis. Secara prinsip dan tujuan udah salah. Kan udah melenceng kan kalo kayak gini?

Ini sama aja kayak kasus diatas. Namanya Kementrian desa tertinggal tapi kantornya di kota termaju.

Ada juga nih kasus cewek-cewek bunglon. Gue biasa sih nyebutnya gitu. Cewek bunglon itu cewek yang setengah-setengah. Maksudnya secara tampilan dia udah masuk dalam kategori syari, tapi secara kelakuan dia masih abu-abu.

Gue punya temen deket. Namanya Nisa. Dulu dia ya cewek biasa aja. Sering pacaran. Beberapa kali ganti pacar. Gampang bergaul. Sosmednya isinya cinta-cintaan. Foto dia sama temen-temennya. Foto dia sama pacarnya. Sering galau dan ngeluh juga statusnya. Tapi sekarang dia berubah. dia udah berhijab. Pakaiannya pun syari. Tiap hari dia posting ayat-ayat quran di social medianya. Foto-foto dia dulu di sosmed pun dia hapusin semua. Status-statusnya pun gak pernah galau-galau lagi. bahkan dia sering ngajakin orang ikut kajian-kajian. Kalo dilihat dari sosmed, alim banget deh pokoknya.
Suatu hari ada temen kita yang sakit parah. Gue sama nisa janjian buat jenguk bareng. Gue kira berangkatnya bakal sendiri-sendiri atau ketemuan disono. Eh taunya dia malah minta jemput dan nebeng gue  -___-

Aduh mama sayangeeeeeeeee

Di motor gue bener-bener berpikir keras. Ini gue salah gak sih. Ini gue bakal dosa gak sih. Ini gue bakal dikutuk kali ya abis ini. Gue bener-bener ngerasa gak enak ngeboncengin cewek yang islami banget kayak dia (dari tampilannya sih), ya meskipun gue sama dia emang deket banget, tapi yaa aneh juga aja rasanya.

“bang udah adzan maghrib nih. Gak boleh nunda nunda sholat, kalo nemu mesjid langsung minggir ya? kata dia

“oh iya kak” jawab gue nurut

Akhirnya kita nemu mesjid.

Begitu motor berhenti, doi buru-buru banget turun dan masuk mesjid. Sebelum masuk dia bilang,

“abang, jangan leyeh-leyeh, cepet ambil wudhu”

“oke kak” niat gue mau ngaso dulu jadi batal gara-gara dia.

Gue akhirnya sholat.

Dia sholat nyaris setengah jam belom kelar-kelar. Lah gue 3 menit pas setelah gue masuk mesjid udah kelar sholat gue. Keliatan kan betapa kampretnya gue? Hahaha

……..

Lucunya lagi pas mau pulang dari ngejenguk itu, si nisa malah dijemput sama cowok, yang ternyata itu adalah cowoknya -_____-

Kampret beud dah.

Ya inilah yang gue maksud dengan cewek bunglon. Kalo dilihat dari tampilannya, baik itu tampilan fisik atau tampilan dunia mayanya ya dia emang putih. Tapi kalo ddilihat dari kelakuannya, dia masih abu abu. Di satu sisi dia sudah selaras dengan tampilan luarnya tapi di satu sisi dia masih belum bisa “move on” dari dirinya yang biasanya.

Dan cewek cewek kayak gini tuh banyak.

Ada juga temen gue yang lain. Buseeehhh postingannya bener bener sangar ik. Isinya ajakan buat berbuat baik semua. Ada orang yang ngegodain dia. tapi gak mempan. Dia bales dengan postingan-postingan ta’aruf. Tapi beberapa waktu kemudian pas mantannya ngajak balikan, eh dia malah balikan.

Mantap jiwa sahabaaattt.

….

Kalo ngeliat kasus kasus diatas bener  kan emang salah kaprah semua? Iya gak sih?

Gue jadi inget waktu masa kecil gue. Ada tetangga gue namanya jack. Dia orang yang ramah, suka nyanyi, suka jogged, seneng sama anak kecil, aktif di masyarakat dan tukang service alat elektronik. Pribadinya yang hangat itu bener bener bikin semua orang menyukai jack. Di lingkungan gue kalo ada tv/kulkas/mesin cuci dan alat elektronik lainnya yang rusak, pasti deh semua bakal ke jack. Soalnya service di jack itu murah dan terjamin kualitasnya. Semua orang suka sama jack. Semua orang butuh jack. Dan semua orang mencari jack. Anak kecil mana sih yang gatau jack?

Suatu hari, sepulang sekolah gue ngeliat ada keramaian di rumah jack. Banyak polisi disana. Bahkan rumah jack sampai diberi police line. Gue kira ada yang meninggal, ternyata bukan. Gue kira ada kebakaran ternyata bukan. Gue kira ada tawuran ternyata juga bukan.

Tau apa yang terjadi? Siapa yang sangka ternyata jack yang baik itu, jack yang disenangi itu, pagi hari tadi abis ngebom di salah satu pusat keramaian di Jakarta…


Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock