Selangkah Menuju Impian



*Ramadhan 3*

Beberapa bulan yang lalu, gue pernah iseng-iseng buka facebook. Jadi di facebook sekarang ada fitur yang namanya “view memory”. Sesuai namanya, fitur ini bisa dibilang membuka kenangan-kenangan lama si empunya facebook.  Tiap orang pasti punya kenangan yang berbeda beda. Tapi ada satu kenangan yang hampir pasti semua orang memilikinya. Kalo gak percaya Coba cek kenangan-kenangan di facebook di bawah tahun 2010. Terus bandingin sama kenangan facebook temen lo. Isinya pasti sama.

Pasti deh Isinya alay semua njir.

Gilak.

Gue nyesel bener tiap ngelihat postingan-postingan gue sendiri pas di tahun 2009an. Alay abis. Nyesek. Parah. Sumpah dah. Saking keselnya tiap abis baca yang alay alay gitu biasanya langsung gue close aja. gue banting hape gue. Gue langsung ke balkon rumah terus teriak teriak.

“MAAFKAN DIRIKU YANG DULU TUHAAAAANNNNNN”

…..

Dalam beberapa kenangan yang gue lihat, ada aja yang bikin gue tertarik. Salah satunya kenangan tentang ini..



Iyaps. Tentang Blog nya PH.

Kalo yang gak tau itu apa, jadi itu adalah Web Organisasi gue zaman kuliah dulu namanya PH.

Gue jadi pengen sedikit bernostalgia.

Waktu gue masih mahasiswa baru ada operec (Open recruitment) untuk masuk ke sebuah Organisasi. Kalo zaman gue dulu sistemnya Cuma isi selebaran aja, yang disebar di kelas. Waktu itu sih awalnya gue gak tertarik untuk berorganisasi, makanya begitu ada selebaran-selebaran operec ngelewati meja gue, gue lewatin aja. Gue yang dari dulu hobi nulis yah sebenernya pengen masuk ke organisasi tulis menulis, salah satunya PH ini. Tapi berhubung gue gak mau repot, akhirnya gue tetep lewatin aja operecnya PH.

Di hari yang sama, setelah mata kuliah berakhir, sebelum pulang gue coba cek selebaran-selebaran operec itu. Ajegile. Banyak bener yang daftar. Hampir semua operec organisasi penuh semua. Diantara puluhan nama yang daftar itu, ada nama yang bikin gue tertarik. Dengan polosnya, gue tulis nama gue di selebaran operec organisasi-organisasi yang didaftar oleh si punya nama yang bikin gue tertarik tadi. Sama persis bray. Alasannya? Biar gue bisa kenal dengan dia. simpel banget yah.

Salah satu organisasi itu adalah PH.

Kalo gue mau keterima masuk PH, gue harus bikin web PH yang bagus. Itulah salah satu syarat yang diajukan oleh anggota PH kepada gue yang harus gue penuhi. Gampang coy. Gue sendiri waktu SMA pernah bikin website SMA gue, jadi kalo Cuma bikin gini-ginian sih menurut gue gak sulit. Dalam semalam akhirnya Blognya PH jadi. Begitu gue tunjukan kepada anggota PH tadi, akhirnya gue diterima.

Sebuah blog /website tanpa adanya konten di dalamnya itu ibarat risoles yang gak ada isinya. Hambar sob. Bikin seret juga. Begitu pula dengan nasib blog PH ini di tahun pertama. Udah tampilan gak bagus-bagus amat, eh gak ada isinya juga. Eh ralat. Ada isinya tapi Cuma sedikit. Makanya blog Ph di tahun pertama itu bagaikan kamar di sebuah rumah yang gak ada penghuninya.

Di tahun 2011, media online belum sebooming sekarang. Di tahun tersebut media online di Indonesia bisa dihitung jari deh. Bandingkan dengan sekarang. Ebuset dah. Banyak bener. Bejibun sob. Saking banyaknya, banyak oknum oknum yang memanfaatkannya. Media penyebar hoax contohnya. Begitu halnya dengan media online di level kampus, khususnya di ranah jurnalis atau pers. Gue gak yakin organisasi-organisasi pers kampus saat itu udah pada punya web apa belum. Soalnya sebagian besar masih mengandalkan media cetak sebagai produk unggulannya. Berkaca dari hal itu, gue pengen PH melalui web nya ini bisa menjadi media alternative ke depannya.

Share:

Dimaki Orang Gila Part 2



*Ramadhan 2*

Biar lebih nyambung, sebelum baca cerita ini, bisa baca cerita sebelumnya disini, silakan klik tautan dibawah ini.

Setelah pertemuan pertama dengan si Bram kampret itu, gue udah gak mau berhadapan lagi dengannya. Bram, bisa dibilang adalah seorang dengan karakter yang gue benci. Seseorang yang mengandalkan kemarahan agar bisa disegani dan ditakuti oleh orang-orang adalah sedikit contoh dari pemimpin yang gagal. Banyak yang bilang, Bram adalah raja di tempat itu. Memang bener sih. Kalo bram lagi berkelililing, pasti deh banyak “paspampres”nya. Seenggaknya, dia dikawal oleh lima orang anak buahnya. Selain itu, bagi orang luar, untuk bisa bertemu dengan bram, bener-bener susah dan agak dipersulit oleh anak buahnya. Sekalinya berhasil ketemu, pasti deh kena omel. Makanya Semua orang malas dan takut berhadapan dengannya. Semua orang pasti pernah kena omelannya. Semua orang pasti pernah dimaki olehnya.

Oleh karena itu, banyak, banyak banget yang gak suka sama si Bram.

Tapi, karena tuntutan pekerjaan, mau gak mau, suka gak suka gue harus tetep berkordinasi dan komunikasi dengan Bram.

Gue lakuin semua apa yang Bram minta. Anak buah gue yang disana pun gue minta dia kerja sesuai dengan gaya kerja nya si Bram. Maunya Bram kayak gimana, gue suruh dia buat terus ikutin. Ada beberapa hal yang sebenernya gak sesuai dengan kontrak kerja, Cuma, biar si Bram seneng, gue coba untuk mengalah sedikit, agar semua bisa berjalan dengan normal.

Saat semua itu sudah mulai berjalan, gue masih kesulitan aja bertemu si Bram. Ada aja halangannya. Entah itu dipersulit sama anak buahnya, entah itu si bram nya lagi sibuk atau entah itu si bramnya lagi gak di tempat. Gue minta kontaknya si Bram aja gak di kasih. Gak ada yang mau ngasih lebih tepatnya.

Dari situ gue mulai ngerasa bakal ada yang gak beres lagi nih.

Sebagai seorang pemimpin, mempercayakan sepenuhnya sesuatu kepada anak buah itu gak baik. Meskipun sebagus apapun anak buah itu. Harus tetep ada yang namanya pengawasan. Fungsinya, selain untuk menjaga agar tetep di koridor yang sesuai dan mengetahui evaluasinya, tapi juga untuk sarana interaksi leader dengan anak buah. Agar tidak ada yang merasa “bekerja sendiri”.

Share:

Babak Belur Tapi Bersinar



*Ramadhan 1*

Gue punya banyak cerita di bulan puasa. Entah kenapa selalu aja ada yang berkesan atau memorable banget di bulan penuh berkah ini. Gue inget banget pas verifikasi mahasiswa baru, itu kejadian nya di bulan puasa di 2010. Terus kejadian mudik naik kereta gak dapat tempat duduk dari semarang-jakarta pas tahun 2011 juga terjadi di bulan puasa. Gue juga pernah ngalamin pertama kalinya puasa di sebuah desa terpencil bareng temen-temen. Iyaps pas PBL-1 di demak sekitar tahun 2012. Nah setahun kemudian, gue ngalamin kejadian yang mirip-mirip juga, bedanya pas 2013 gue puasa sambil magang/PKL di Krakatau Steel Cilegon. Di 2014, gue menjalani bulan puasa sambil skripsian, kalo diinget-inget gue juga sidang skripsi pas bulan puasa deh.

Nah kalo dari 2010-2014 gue menjalani puasa dengan status mahasiswa, dari 2015-sekarang gue menjalani puasa dengan status sebagai buruh. Alias pekerja. Setelah dijalani, ternyata banyak juga bedanya.

Kalo dulu pas mahasiswa gue sering ke mesjid buat dapet takjil dan buka gratis, nah pas kerja, gue malah sering dapet undangan untuk buka atau sahur bareng, baik itu dari rekan kerja atau klien sekalipun. Gue paling seneng nih kalo udah dapet undangan gini. Biasanya sih undangan bukber, dan lokasinya di rumah nya rekan kerja atau klien gue itu. Enaknya, Selain gue juga jadi bisa bersilaturahmi dengan keluarga yang bersangkutan gue juga dapet makan dan takjil gratis.Mana enak-enak lagi makannnya.

Mantap jiwa.

Nah, puasa kali ini gue punya challenge buat diri gue sendiri. Gue pengen bikin tulisan setiap hari selama bulan puasa.Satu hari satu tulisan. Tulisannnya pun kayaknya gak semua berkisar tentang bulan puasa. Ngacak kayaknya. Biar gak bosen juga. Gue udah ngelist beberapa tema sih. Semoga aja bisa kebuat semua tulisan dari tema-tema itu. And btw, Kayaknya bulan puasa kali ini ada 29 hari deh, oleh karena itu semoga aja di akhir ramadhan nanti gue punya total 29 tulisan.

Amin.

Okay. Lets Play.

Share:

Disable Adblock