Babak Belur Tapi Bersinar



*Ramadhan 1*

Gue punya banyak cerita di bulan puasa. Entah kenapa selalu aja ada yang berkesan atau memorable banget di bulan penuh berkah ini. Gue inget banget pas verifikasi mahasiswa baru, itu kejadian nya di bulan puasa di 2010. Terus kejadian mudik naik kereta gak dapat tempat duduk dari semarang-jakarta pas tahun 2011 juga terjadi di bulan puasa. Gue juga pernah ngalamin pertama kalinya puasa di sebuah desa terpencil bareng temen-temen. Iyaps pas PBL-1 di demak sekitar tahun 2012. Nah setahun kemudian, gue ngalamin kejadian yang mirip-mirip juga, bedanya pas 2013 gue puasa sambil magang/PKL di Krakatau Steel Cilegon. Di 2014, gue menjalani bulan puasa sambil skripsian, kalo diinget-inget gue juga sidang skripsi pas bulan puasa deh.

Nah kalo dari 2010-2014 gue menjalani puasa dengan status mahasiswa, dari 2015-sekarang gue menjalani puasa dengan status sebagai buruh. Alias pekerja. Setelah dijalani, ternyata banyak juga bedanya.

Kalo dulu pas mahasiswa gue sering ke mesjid buat dapet takjil dan buka gratis, nah pas kerja, gue malah sering dapet undangan untuk buka atau sahur bareng, baik itu dari rekan kerja atau klien sekalipun. Gue paling seneng nih kalo udah dapet undangan gini. Biasanya sih undangan bukber, dan lokasinya di rumah nya rekan kerja atau klien gue itu. Enaknya, Selain gue juga jadi bisa bersilaturahmi dengan keluarga yang bersangkutan gue juga dapet makan dan takjil gratis.Mana enak-enak lagi makannnya.

Mantap jiwa.

Nah, puasa kali ini gue punya challenge buat diri gue sendiri. Gue pengen bikin tulisan setiap hari selama bulan puasa.Satu hari satu tulisan. Tulisannnya pun kayaknya gak semua berkisar tentang bulan puasa. Ngacak kayaknya. Biar gak bosen juga. Gue udah ngelist beberapa tema sih. Semoga aja bisa kebuat semua tulisan dari tema-tema itu. And btw, Kayaknya bulan puasa kali ini ada 29 hari deh, oleh karena itu semoga aja di akhir ramadhan nanti gue punya total 29 tulisan.

Amin.

Okay. Lets Play.


Tiap ada rekrutmen RMT Superindo, blog dan line gue pasti jadi rame deh. Kalo di blog, viewernya bisa sampe ratusan per hari, nah kalo di line banyak bener yang ngechat. Ada kali dari sabang sampe merauke. Gue emang pernah nulis sedikit pengalaman gue waktu kerja di superindo dulu di blog, dan siapa yang sangka ternyata malah banyak begitu viewernya.

Dari sekian banyak chat yang masuk, rata-rata adalah fresh graduate. Dedek emesh gitu. Makanya hampir pasti deh selalu gue balas, soalnya ya niat gue emang pengen ngebantu aja, pengen ngasih sedikit pencerahan dan pengen ngasih kesempatan buat orang-orang yang lagi pada berjuang ini. Gue emang gak bisa ngasih mereka pekerjaan soalnya gue bukan pengusaha atau orang yang punya perusahaan, tapi seenggaknya gue bisa bantu mereka untuk  sedikit lebih dekat dengan tujuannya, yaitu bekerja.Tau sendiri lah gimana sekarang, nyari kerja tuh susah.  I know that fell bro sis. Tapi bedanya, gue biasanya selalu fast respon kalo yang ngechat itu cewek. Lain lagi kalo cowok, duh pasti baru beberapa hari kemudian deh gue balas chatnya. Mamam tuh wkwk #kampretluhyip
Beberapa dari mereka ada yang mengeluhkan kenapa tulisan tentang rmt superindo ini Cuma satu tulisan doang, padahal di tulisan tersebut, gue bilang bakal nulis tentang gimana pengalaman kerja disana berikut informasi-informasi penting lainnya.

Aduh mama sayangee, bukan abang gamau nulis dek, tapi abang gak sempat.

Makanya di bulan yang penuh berkah ini, gue pengen nulis lagi pengalaman tentang kerja disana.
Di superindo ada yang namanya istilah seasonal. Seasonal ini biasanya jatuh pada waktu puasa-lebaran dan hari natal. Di seasonal ini biasanya daya beli masyarakat akan kebutuhan sehari-hari akan meningkat drastis. Omzet atau sales harian tiap toko bisa melonjak juga. Makanya, dalam rangka menghadapi seasonal, tiap toko biasanya punya strateginya masing-masing demi memanfaatkan moment ini dengan sebaik-baiknya, agar bisa meraup sales dengan semaksimal-maksimalnya. Inti seasonal sendiri sebenernya seminggu sebulan puasa dan seminggu sebelum lebaran. Soalnya di waktu itulah orang akan jor-joran beli barang-barang.

Waktu itu, gue masih RMT di superindo. Kalo gak salah baru aja selesai di fase modul. Normalnya abis fase modul, RMT yang lulus langsung lanjut ke fase acting manager. Cuma berhubung, pas gue selesai fase modul, 10 hari kemudian bulan puasa dateng, makanya untuk fase acting ditunda sampe abis lebaran. Soalnya kita harus focus untuk mengahdapi seasonal.

Kalo pas seasonal gini, Anak-anak RMT superindo di tiap toko bakal disebar kemana-mana. Jadi satu toko bakal ada satu atau dua anak RMT. Temen-temen se toko gue dulu pada milih toko yang deket domisilinya masing-masing. Yang orang jogja, pada minta pindah ke jogja selama seasonal. Yang anak semarang pada minta pindah ke semarang selama seasonal. Dan begitu juga yang lain-lainnya.

Meskipun labelnya RMT, yang bakal jadi manager nantinya, tapi label tersebut gak berlaku bos pas seasonal. Anak-anak RMT udah kayak karyawan level staff aja. Kalo lo ke superindo di bulan puasa gini, jangan heran kalo ngeliat Pria/wanita berkemeja rapi dan berdasi lagi ngasirin atau lagi motong-motong daging atau majang-majang barang. Yaps bisa dibilang merkalah anak anak RMT.

Bisa dibilang anak RMT tuh paling dicari kalo lagi seasonal gini. Hampir pasti deh di paging terus di toko. Soalnya mereka anak paling berbisa di berbagai bidang. Anak RMT pasti bisa di kasir, bisa juga di area buah, bisa juga di area daging. Makanya kalo biasanya anak RMT itu gabut, nah pas seasonal gini, ampun ampun deh kerjaannya. Dalam satu shift anak RMT bisa standby dimana aja. Dimana dia dibutuhkan. Baru selesai motong ayam 12 potong, eh udah diminta ke kasir buat buka line kasir baru, karena banyak antrian. Baru selesai ngasirin, eh udah dipanggil lagi buat nerima barang di loading dock. Baru kelar lagi, eh udah dipanggil lagi buat ngasirin atau jagain area buah atau ambil barang di gudang untuk dipajang di toko. Begitulah seterusnya.

Multitasking sob. Mabok.

Selama seasonal, gue masuk siang terus. Apes sih sebenernya. Soalnya toko tuh rame pas sore dan malem. Selain itu penerimaan barang-barang groceries/dry juga biasanya datengnya malem. Tandanya, kalo masuk siang, bakal sibuk banget sepanjang hari. Makanya pas tahun 2015, gue kayak gak ngerasain bulan puasa. Soalnya cepet banget berlangsungnya. Gue masuk kerja siang. Pulang malem. Biasanya sampe kos jam 11an malem. Biasanya gue baru bisa tidur jam 1an dan jam set 4 gue udah harus bangun lagi buat sahur. Edan sob. Berat bener itu rasanya. Mana waktu itu gue di kos sendiri lagi, gara-gara temen sekos gue pada pindah ke domisilinya. Tidur jam 1 bangun jam 4. Berat bener buat sahurnya. Kalo sahurnya jam 12 malem kecepetan, kalo jam 4 susah bangunnya. Ya meskipun berat di awal, akhirnya gue terbiasa juga tuh, tidur jam 1, sahur jam 4. Tapi efeknya jadi jelek banget. Abis subuh gue langsung molor, dan biasanya bangun-bangun jam 11an.

Aduh mama sayangeeeee.

Gue sendiri cukup beruntung sebenernya. Gue seasonal di toko gue sendiri. Maksudnya di toko tempat gue fase training dan modul. Jadi gak perlu beradaptasi lagi. tinggal di goyang aja.

Waktu seasonal gue sering banget berada di kasir dan loading dock. Kalo gak ngasirin, ya nerima barang. Di kasir gue berperan jadi 3 orang sekaligus. Jadi kasir, jadi kepala kasir dan jadi manager on duty (MOD) jugak. Line kasir di superindo biasanya ada 2 jenis. Line kasir deposit dan line kasir biasa. Kalo di deposit Cuma nerima pembelian sedikit dan pembayaran cash. Tapi kasir disana juga harus siap untuk nerima telepon, paging dan customer service. Kalo line kasirnya biasa, itu bisa untuk pembelian dikit, banyak, tunai, debit dan kredit.

Kalau toko lagi sedang sedang aja ramenya, biasanya gue standby dikasir, untuk ngebantu ngepak-ngepakin barang customer. Tapi kalo toko udah rame, udah pasti deh gue bakal buka line kasir sendiri. Ngasirin sendiri. Gue biasanya langsung shock kalo ada customer yang antri di line kasir gue dengan belanjaannya satu sampe tiga trolly. Oh my god. Apalagi kalo yang belanja itu emak-emak dengan karakter yang bawel. Buseett daahh.

“mas ngasirinnya lama banget? Bisa cepet dikit gak?”
“iya bu” jawab gue sambil nunduk

Gue langsung panik lagi kalo antrian udah panjang dan orang yang ngantri di belakang udah ngedumel-ngedumel gak jelas

“mas lama banget sih? Cepet dong. Udah mau buka nih”
“iya bu” kata gue sambil senyum
“jangan senyum-senyum kamu” kata dia

Gue langsung cengok

Tapi dimana ada kejahatan, pasti emang selalu ada kebaikan yah. Gak semua sih customer bawel-bawel gitu. Ada juga yang baik. Ada yang ramah.

“mas, masnya focus scan-scannin aja, barang-barangnya biar saya aja yang masukin plastic” kata ibu-ibu
“aduh gak usah bu, biar saya aja” jawab gue
“gapapa mas, biar saya aja. Biar cepet juga mas” ujar si ibu
“duh makasih ya bu. Maaf ngerepotin. “ kata gue

Kalo semua customer kayak gini kan enak. Ngasirin juga betah. Gak diburu-buru dan gak bikin kesel juga. Dari berbagai karakter customer, Ada juga yang udah tau identitas gue dan kepo-kepo gitu.

“Wah tokonya lagi rame ya mas, makanya managernya sampe turun ngasirin” kata si ibu
“Iya Alhamdulillah bu” jawab gue
“Udah merit belum mas? Masih muda udah jadi manager aja ya” lanjut si ibu
“belum bu. Saya juga masih training ini.” Kata gue
“masa sih belum merit?” kata si ibu
“iya bu bener, saya baru lulus kuliah setahun yang lalu. Jangan-jangan ibu mau jodohin saya sama anak ibu ya?” kata gue sok akrab
“ya enggak lah mas. Hahaha. Anak saya masih kecil. Mending mas nya sama saya aja. Hahaha” kata si ibu
“hahaha” gue langsung nyesel kenapa gue sok sok an bilang gitu tadi

….

Gue ngerasain pengalaman berbuka puasa yang unik selama kerja superindo ini. Toko biasanya nyiapin menu takjil  buka puasa sendiri yang dibagikan gratis ke karyawannya. Di toko gue biasanya takjilnya sop buah. Hampir sebulan penuh gue buka puasa pake sob buah. Mantap jiwa.

Teknisnya pun sederhana aja. Kalo udah adzan maghrib, system buka puasanya ganti-gantian. Biasanya pada bawa takjil ke area kerjanya masing-masing. Terus untuk makan besarnya ganti-gantian. Gue sendiri sih dulu enak-enak aja. Pas adzan maghrib gue langsung ke ruang manager, nyicip takjil dan langsung makan besar juga sholat. Setelah itu, baru gue ke area lagi bantu-bantu.

Jujur aja, selama bulan puasa waktu itu, gue banyak nabung libur buat lebaran. Biar libur lebarannya panjang. Alhasil, selama bulan puasa, gue Cuma libur 3 kali doang. Gue Cuma sekali sahur dan buka bareng keluarga gue di rumah. Gue bahkan kerja sampe 10 hari berturut-turut dan gak libur. That’s so amazing.

Amazing muke luuu..


Tapi Alhamdulillah, meskipun begitu, ibadah gue tetep bisa jalan. Puasa gue tetep full, tadarus gue tetep bisa hatam, dan taraweh gue tetep bisa full, ya meski Cuma 3 kali doang gue taraweh di mesjid sisanya di kosan. Selain itu gue juga dapat banyak keluarga baru. Selama puasa itu gue banyak dapat undangan sahur di rumah rekan kerja gue. Ini bener bener pengalaman yang gak ada dua nya. Makan sahur bersama sebuah keluarga yang gak ada hubungan sodara sama sekali dengan kita. Murni hubungan pertemanan aja. Tapi dengan bersama gini, terciptalah sebuah hubungan persaudaraan. Sebuah ukhuwah islamiyah J
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock