Dimaki Orang Gila Part 2



*Ramadhan 2*

Biar lebih nyambung, sebelum baca cerita ini, bisa baca cerita sebelumnya disini, silakan klik tautan dibawah ini.

Setelah pertemuan pertama dengan si Bram kampret itu, gue udah gak mau berhadapan lagi dengannya. Bram, bisa dibilang adalah seorang dengan karakter yang gue benci. Seseorang yang mengandalkan kemarahan agar bisa disegani dan ditakuti oleh orang-orang adalah sedikit contoh dari pemimpin yang gagal. Banyak yang bilang, Bram adalah raja di tempat itu. Memang bener sih. Kalo bram lagi berkelililing, pasti deh banyak “paspampres”nya. Seenggaknya, dia dikawal oleh lima orang anak buahnya. Selain itu, bagi orang luar, untuk bisa bertemu dengan bram, bener-bener susah dan agak dipersulit oleh anak buahnya. Sekalinya berhasil ketemu, pasti deh kena omel. Makanya Semua orang malas dan takut berhadapan dengannya. Semua orang pasti pernah kena omelannya. Semua orang pasti pernah dimaki olehnya.

Oleh karena itu, banyak, banyak banget yang gak suka sama si Bram.

Tapi, karena tuntutan pekerjaan, mau gak mau, suka gak suka gue harus tetep berkordinasi dan komunikasi dengan Bram.

Gue lakuin semua apa yang Bram minta. Anak buah gue yang disana pun gue minta dia kerja sesuai dengan gaya kerja nya si Bram. Maunya Bram kayak gimana, gue suruh dia buat terus ikutin. Ada beberapa hal yang sebenernya gak sesuai dengan kontrak kerja, Cuma, biar si Bram seneng, gue coba untuk mengalah sedikit, agar semua bisa berjalan dengan normal.

Saat semua itu sudah mulai berjalan, gue masih kesulitan aja bertemu si Bram. Ada aja halangannya. Entah itu dipersulit sama anak buahnya, entah itu si bram nya lagi sibuk atau entah itu si bramnya lagi gak di tempat. Gue minta kontaknya si Bram aja gak di kasih. Gak ada yang mau ngasih lebih tepatnya.

Dari situ gue mulai ngerasa bakal ada yang gak beres lagi nih.

Sebagai seorang pemimpin, mempercayakan sepenuhnya sesuatu kepada anak buah itu gak baik. Meskipun sebagus apapun anak buah itu. Harus tetep ada yang namanya pengawasan. Fungsinya, selain untuk menjaga agar tetep di koridor yang sesuai dan mengetahui evaluasinya, tapi juga untuk sarana interaksi leader dengan anak buah. Agar tidak ada yang merasa “bekerja sendiri”.


Dalam dunia pekerjaan, menurut gue, ada empat hal yang wajib dilakukan agar bisa berhasil. Empat hal tersebut adalah, Kerja keras, kerja cerdas, kerja tuntas dan kerja ikhlas. Keempat hal tersebut saling terkait satu sama lain dan bisa menyebabkan hal yang gak enak kalo salah satu dari hal diatas ada yang gak berjalan. Inilah yang terjadi sama gue selanjutnya.

Kerja keras, kerja cerdas dan kerja tuntas bisa dilihat dengan kasat mata. Kelihatan dengan mata telanjang. Dengan hanya melihat kita bisa menyimpulkan apakah orang itu udah kerja dengan keras, dengan cerdas dan dengan tuntas. Lain halnya dengan kerja ikhlas. Ini susah banget dilihat. Hanya orang yang bersangkutan dengan Tuhannya yang tau. Kita sebagai manusia paling Cuma bisa nanya aja. Yang Jawabannya pun gak tau juga apakah bener atau bohong. Kalo orangnya terbuka, enak. Kita bisa tau dia ikhlas atau enggak, soalnya orang terbuka cenderung akan mengatakan apa yang dia rasakan. Tapi, kalo sama orang yang tertutup? Ampun deh. Susah bener dilihat nya. Soalnya ya dia gak mau ngomong atau sekedar untuk sharing-sharing aja pun gak mau.

Nggak Cuma sampe disitu aja, ada satu tipe lagi nih. Tipe yang kampret. Tipe orang yang ngomong “A” tapi ke orang lain ngomong “B”. Tipe munafik. Apesnya, ternyata anak buah gue yang kerja di Bram, termasuk tipe yang kampret ini.

Sebut aja anak buah gue itu namanya Otong.

Selama ini, setiap gue Tanya ke otong gimana kerjaan, dia selalu bilang aman aman aja. Gue pun sering sidak atau supervisi ke area dan gue lihat sih emang aman aman aja. Salah gue disini. Gue lihat berdasarkan apa yang gue lihat aja. Gue gak lihat apakah di ikhlas apa enggak. Nah si otong ini ternyata gak ikhlas dengan kerjaan dia yang ada beberapa hal di dalamnya yang gak sesuai dengan kontrak kerja. Aneh juga sih. Padahal di awal dia bilang sanggup untuk melaksanakan, tapi ternyata endingnya malah begini. Yah mungkin karena dia manusia yak, hatinya gampang terbolak-balik.
Masalahnya, Ketidakikhlasan dia ini gak diceritain ke gue, tapi malah ke orang lain.

Ada empat vendor yang ada dibawah naungan Bram. Security, Enggineering, Cleaning dan Otong. Tiga vendor pertama, mereka udah saling deket satu sama lain. Yaps, mereka orang-orang lama disana. Bram pun udah percaya banget sama 3 vendor itu. Beda dengan si vendor keempat, mereka baru disana. Jadi ya sedikit banyak terintimidasi oleh tiga vendor lainnya maupun sama si bram sendiri.

Setelah dipendam terlalu lama, akhirnya si otong kesel dan murka. Dia mengeluhkan kerjaannya yang bukan kerjaannya itu kepada cleaning. Disana dengan emosi dia menyebutkan kalo itu kerjaannya cleaning. Memang bener kalo itu kerjaannya cleaning. Tapi atas arahan Bram, kerjaan cleaning itu dialihkan ke otong. Gue gak paham sih kenapa, tapi kalo gue lihat, mereka semua, baik Bram maupun tiga vendor lainnya kayaknya gak begitu paham akan dunia kerjanya si Otong.

Otong dan anak cleaning cekcok dan nyaris baku hantam. Anak cleaning yang gak terima dengan ocehannya si otong akhirnya ngadu ke atasannya. Mendengar pernyataan si otong ke Anak buahnya, atasannya Cleaning naik pitam dan langsung marah-marah ke otong. Otong hanya diam saja.

Atasan si cleaning ternyata gak berhenti sampe disitu, dia ngadu perihal si otong ke Security dan sedikit membumbui ceritanya dengan fitnahan kalo si otong menjelek-jelekkan Enggineering disana.
Para Security dan Anak-Anak Enggineering pun naik pitam dan berniat membalas.

Di hari yang sama si otong pun mengeluhkan kerjaannya yang bukan kerjaannya itu ke seorang manager. Manager ini ternyata gak suka dengan si Bram. Akhirnya dengan segala kedengkiannya, dia gunakan curhatan si otong untuk menjadi peluru buat nyerang si Bram. Bijaknya, keluhannya harusnya disampaikan ke Bram langsung. Tapi, Bukannya dia tembusi ke Bram, dia malah dengan sadar dan sengaja justru complain ke Atasannya Bram langsung beserta Kantor Pusat Nya.

Anjir.

What the hell is f*cking goings on?

Dan perang pun dimulai..

……

Bram marah besar. Konon katanya, itulah marahnya yang paling besar sejauh ini. Dia memanggil semua anak Security, Enggineering dan Cleaning. Dia maki semua. Dia omelin semua. Dia Bener-bener marah besar.

Gue dateng kesana waktu itu. Gue belum tau dengan apa yang terjadi sebelumnya. Si otong pun diem diem aja. Kampret ye emang. Gue menghadap ke security untuk minta izin ketemu sama Bram. Di ruang security semua muka-mukanya pada pucat. Efek abis diomelin bram. Ngelihat kedatangan kita, mereka langsung terlihat emosi. Muka-mukanya penuh amarah dan sinis abis. Gue bingung ngeliatnya. Tapi karena emang gatau apa-apa, gue cuek aja. Gue tetep dengan sopan ngobrol dengan mereka mengenai maksud kedatangan gue. Gue malah diacuhin. Atasan security malah lebih tertarik dengan si Otong. Dia terlihat lagi mengkonfrontir si otong mengenai kejadian si otong dengan anak cleaning kemarin. Atasan security mendapat aduan dari Atasan cleaning. Otong gak terima. Soalnya cerita si atasan cleaning gak sesuai dengan kenyataan yang ada. otong pun izin keluar. Dia izin keluar buat ketemu si atasan cleaning. Gue diem disana. Gue mulai mencium ada yang gak beres. Akhirnya gue ikutin si otong ke ruangan cleaning.

Sesampainya disana, si otong yang udah emosi langsung ngomel-ngomel ke atasan cleaning. Atasan cleaning yang gak terima akhirnya balik ngomel-ngomel. Mereka berdua cekcok lagi. Mereka berdua udah kayak kucing mau berantem. Berantemnya kagak, tapi ngocehnya panjang. Gue ngeliat dari luar. Mereka udah mulai baku hantam. Akhirnya ada security dateng buat misahin. Dia lagsung menggiring kita semua ke ruang security.

Di perjalanan menuju ke ruang security gue bertanya-tanya dengan anak cleaning yang gue kenal, ada apa sih sebenernya? Cuma dia gak mau bilang. Gue makin penasaran. Gue masih diem. Gue nunggu di depan pintu ruangan. Sengaja gak masuk. Masih mencerna dengan keadaan. Gue belum mau bersikap. Soalnya gue belum tau jelas dengan apa yang lagi terjadi dan apa penyebabnya.

Bukannya malah adem, tapi kejadian di ruang security malah makin ricuh. Atasan cleaning masih adu mulut dengan si otong. Kemudian si Atasan security bukannya menengahi justru malah mengompori. Lagi seru-serunya gitu, kemudian dateng lagi anak anak engineering. Mereka ikutan nimbrung dan mengkonfrontir si otong. Otong cekcok dengan engginering, security dan cleaning sekaligus.

Saking berisiknya adu mulut, banyak customer dan orang-orang di sekitar sana pada penasaran dan ngelihat ke arah ruang security.

Melihat makin gak beres akhirnya gue masuk ke dalam dan mencoba menenangkan keadaan. Gue coba tenangin si otong biar dia gak ngelawan balik atau sekedar ngebalas cekcokan. Gue suruh si otong diem. Tapi anak engineering malah makin menjadi-jadi. Dia ngemaki-maki otong dan gue sambil nunjuk nunjuk.

“Sorry nih, daripada rebut-ribut gini, mending kita omonginnya baik-baik aja bos” kata gue memecah keributan.

“Woy diem lu, lu nantangin?” kata salah satu anak enggineeering.

Otong sama anak engineering udah saling megang kerah baju masing-masing dengan tangan kanan bersiap udah memukul. Gue coba nahan si otong tapi anak engineering yang lainnya malah nahan gue dengan tangannya nyekek kerah baju gue sambil nahan tangan kanannya yang siap untuk ngebogem.

Otong dan anak engineering mulai dorong-dorongan. Gue menghindari banget si otong baku hantam. Soalnya bakal panjang urusannya. Seenggaknya jangan sampe si otong yang mukul duluan lah. Gue pun mencoba melepaskan diri dari cekekannya si engineering yang depan gue ini.

“Santai aja bos” kata gue

Akhirnya atasan security langsung bangkit dari tempat duduknya dan melerai kita semua.

“LU BERDUA PERGI DARI SINI !!!” bentak dia

Gue narik si otong biar keluar dari sini. Tapi satu hentakan tangan dari cleaning ke otong bikin keadaan makin semrawut lagi. Otong gak diterima. Dan bales ngehentak. Ngelihat hal itu anak security, engineering dan cleaning terpancing lagi dan pada berbarengan mau mukilin. Gue langsung berdiri di tengah, diantara mereka dan nahan semuanya biar gak ada baku hantam.

“udah bos. Udah. ” kata gue sedikit emosi.

Bukannya malah pada diem, mereka malah pada mau mukulin gue juga. Baju gue dan otong ditarik-tarik dan tangan mereka bener-bener udah siap ngebogem. Gue yakin, kalo gue ngoceh sedikit lagi, pasti deh langsung pada ngebogem. Muka mereka udah pada memerah petanda emosi memuncak.

Gue udah pasrah aja. Siap nerima bogeman.

Saat itu, gue yakinkan dalam hati, kalo mereka mukulin gue, Gue gak bakal ngelawan, gue gak bakal balas. Karena hanya akan memperkeruh dan memperpanjang masalah aja.
Tapi akhirnya atasan security kembali melerai. Tanpa bercakap-cakap seperti sebelumnya, dia pegang bahu gue sama otong, kemudian dengan songongnya dia ngusir kita berdua dari ruangannya dengan cara mendorong dan melempar tubuh kita.

Hampir sama kayak orang ngusir binatang aja.

Jujur aja, sebenernya gue gak diterima diusir dengan cara begitu. Gak manusiawai. Pengen gue balas, tapi tetep gue tahan emosi gue. Gue gak mau kebawa emosi. Akhirnya gue rangkul otong sambil ninggalin ruangan itu. Sesaat sebelum gue pergi, Gue liatin atasan security itu. Gue lihatin langsung ke matanya.

Sambil tersenyum.

…….

Gue sama otong akhirnya pindah tempat untuk cari udara segar. Disana akhirnya si otong ceritain semuanya. Gue pun akhirnya ceritain ini ke kantor gue juga.

2 jam kemudian, saat gue rasa keadaan udah membaik. Gue suruh otong pulang. Gue pun balik ke tempat tadi. Gue ke tempat anak cleaning. Disana gue minta maaf atas kejadian tadi. Yaps bener. Gue minta maaf. Gue yakin pilihan terbaik saat itu adalah dengan meminta maaf duluan. Terlepas dari siapa yang salah dan bener. Dengan begini harapannya bisa sedikit menurunkan tensi dan ketegangan diantara kita semua. Gue gak membahas apapun. Gue Cuma fokus di minta maaf aja. Gue pengen kita bisa lupa dengan kejadian kekanak-kanakan barusan dan merangkai lembaran baru lagi.

Setelah dari anak cleaning, Gue sebenernya juga pengen nyamperin ke anak Enggineering dan Security, Buat minta maaf juga. tapi berhubung gue masih belum bisa memaafkan kejadian tadi, akhirnya gue urungkan. Gue coba untuk melakukannya besok. Biasanya sih sekesel-keselnya gue terhadap sesuatu, kalo udah tidur semalaman biasanya gue bakal ngerasa baikan.

Tapi emang deh ya, ternyata gue salah. Harusnya emang gue minta maaf saat itu juga. Gue gak nyangka ternyata, anak security dan engineering malamnya ngadu kejadian tadi Ke Bram. Tentu aja dengan cerita yang ditambah-tambahkan, sedikit melenceng dari fakta dan penuh dengan kompor-komporan.

Alhasil Bram pun marah besar.

And damn..

Besoknya Bram langsung ngasih SP-1 ke kantor gue !





Bersambung..



Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock