Catatan Mudik : Selalu Waspada !




*Tulisan ke-7*
*Ramadhan ke-29*

Mudik adalah tradisi, yang kerap dijalani, demi sebuah silaturahmi. Mudik adalah ambisi, meski banyak aral menghalangi, tapi tetap akan dipenuhi. Mudik bagaikan sebuah ekspedisi, berpetualang kesana kesini, menengok saudara ssudari. Mudik seperti selebriti, yang banyak menginspirasi dan sering dipuja-puji. Mudik terkadang seperti misteri, yang paling dinanti, tapi tidak sesuai ekspektasi. Dan, Mudik juga ibarat nastar isi, yang kaya nutrisi, sebagai pelengkap di hari yang fitri.

Ajegileeee…  Maaaannttaapppp daaahhh.

Gak ququ coy.

Sungguh sangat berfaedah yah.
Share:

Ngomongin Mantan



*Ramadhan ke 21*
*Tulisan ke 6*

Bukannya sok ganteng, apalagi sok iye atau bahkan sok berfaedah. Tapi kalo boleh jujur, gue punya banyak mantan. Serius deh. Saking banyaknya, Mereka tersebar dimana-mana, dengan berbagai rupa, karakter dan keunikannya masing-masing. Kadang gue suka keinget sendiri tentang mantan-mantan gue itu. Tiba-tiba aja gitu jleb kepikiran. Emang deh ya mantan itu makhluk yang nyebelin. Mirip-mirip kayak jelangkung. Datang ke pikiran gak dijemput, pulangnya gak mau dianter. Mirip juga kayak THR pas lebaran. Baru cair sekarang, besoknya udah ngilang lagi aja. Kan ngeselin. Iya ngeselin kan. Soalnya gak nyambung perumpamaannya itu.

hufftt

Bulan lalu gue baru aja resign dari kerjaan. Setelah pisah dari kerjaan gue itu, gue malah mengalami kejadian yang gak pernah terjadi sebelumnya. Gue jadi sering berjumpa dengan hal-hal yang berbau mantan kerjaan gue itu. Gilak. Aneh banget. Btw, mantan kerjaan gue itu identik dengan warna biru dan merah, yang bisa dilihat dari logo perusahaan dan seragam karyawannya. Gue udah familiar banget deh dengan keidentikannya ini. Nah, dari hal inilah semua bermulai.
Share:

Menjadi Pendiam Itu Menyenangkan



*Ramadhan ke-6*
*Tulisan ke-4*

Waktu gue SD dulu, gue pernah jadi juara kelas. Gue pernah ikut lomba cerdas cermat tingkat kelurahan dan  kecamatan. Gue Juara cerdas cermat tingkat RW. Gue juga beberapa kali mewakili sekolah gue untuk lomba lomba antar SD, kayak lomba baca quran, paduan suara, balap lari, dan marawis. Bahkan gue seringkali jadi inceran orangtua murid, agar anaknya bisa duduk sebangku sama gue. Guru-guru pun banyak yang deket sama gue. Hal-hal diatas membuktikan kalo dulu gue adalah anak yang pinter.

Iya pinter.

Pinter bohong.

Anjay.

Kampret.

Oke. Kita fokus aja sama kalimat pertama di cerita ini. Soalnya dari satu paragraph itu kayaknya itu doang sih yang bener. Jadi emang gue pernah jadi juara kelas.  Rangking satu gitu. Pas di semester satu kelas 5 SD.

Namun semua berubah pas di semester 2. Ga ada angin dan gak ada hujan, tiba-tiba rangking gue turun satu peringkat. Iyaps gue jadi rangking dua. Selidik demi selidik tenyata yang tiba-tiba jadi peringkat satu itu adalah temen deket gue sendiri. Sahabat gue sendiri. Edan. Temen maen gue tiap harinya coba. Namanya Maria. Inilah pertama kalinya gue ditikung. DITIKUNG SOB. SAMA TEMEN DEKET SENDIRI PULAK.

Guru gue saat itu, Bu Hotma, bilang,

“Arip nilai kamu sama Maria sebenernya sama. Tapi Ibu ngelihat Maria lebih aktif dibanding kamu. Makanya ibu kasih dia peringkat satu. Kamu jangan pendiam. Gak usah pemalu. Lebih aktif lagi. Kalo kamu ga berubah dan masih pendiam terus, kamu akan terus tertinggal dari Maria, bahkan teman-teman yang lainnya” Kata dia dengan bijak

Gue pun menjawab,

“Oke ibu. Besok saya akan berisik di kelas dan malu-maluin sekolah ini” jawab gue dengan mantap

Gue langsung digabplok.

…..

Share:

Disable Adblock