Catatan Mudik : Selalu Waspada !




*Tulisan ke-7*
*Ramadhan ke-29*

Mudik adalah tradisi, yang kerap dijalani, demi sebuah silaturahmi. Mudik adalah ambisi, meski banyak aral menghalangi, tapi tetap akan dipenuhi. Mudik bagaikan sebuah ekspedisi, berpetualang kesana kesini, menengok saudara ssudari. Mudik seperti selebriti, yang banyak menginspirasi dan sering dipuja-puji. Mudik terkadang seperti misteri, yang paling dinanti, tapi tidak sesuai ekspektasi. Dan, Mudik juga ibarat nastar isi, yang kaya nutrisi, sebagai pelengkap di hari yang fitri.

Ajegileeee…  Maaaannttaapppp daaahhh.

Gak ququ coy.

Sungguh sangat berfaedah yah.


Waktu gue kuliah dulu, gue pernah mudik bareng sama temen gue. Kebetulan dia cewek. Apesnya, kayaknya dia baru pertama kali mudik naik kereta api gitu. Beuuhhhhh sadap coy.

Temen gue ini sebut aja namanya Arya.

Zaman kuliah gue dulu emang gitu. Biasanya kalo gue mudik semarang-jakarta atau balik Jakarta-semarang gue gak pernah sendirian. Pasti ada aja barengannya. Malah sering banget yang ngajakin mudik atau balik bareng. Beda sama sekarang yang kalo pesen tiket kereta bisa lewat HP atau minimarket, kalo dulu pesen tiket ya mesti langsung ke stasiun. Pesen manual gitu. Yang antriannya kayak mau naik wahana di dufan. Berjam jam bos. Apalagi pas lagi musim mudik begini. Beuh sempet kali tuh dibawa tidur siang dulu saking lamanya. Berhubung rumah gue agak cukup dekat dengan stasiun, makanya gue sering jadi korban untuk beli tiket kereta nya.

Gue sebenernya gak terlalu kenal sama arya. Bisa dibilang sekedar kenal aja. Gue gak tau siapa temen-temen deketnya, gak tau nama bokapnya, apalagi rumahnya. Ya pokoknya kenal sekedar kenal aja deh. Gue juga gak punya nomer hapenya. Komunikasi kita waktu itu hanya sebatas lewat chat facebook atau dm nya twitter. Makanya pas mudik bareng dia ini rada aneh juga. Tapi yah mau bagaimana lagi.

Gue baru aja sampe stasiun waktu itu. Gue celingak celinguk nyariin si arya. Berhubung gue gak punya nomernya, jadi gue nyari dia manual. Keliling-keliling dan diam di tempat strategis. Akhirnya gue ketemu dia di deket pintu masuk ke peron. Kita pun duduk di ruang tunggu.

Beberapa saat kemudian, gue ngelihat ada orang yang terus-terusan ngelirik kearah kita. Orang itu lagi bicara sama orang lain. Bisa dibilang orang ini perawakannya menyeramkan. Badan tinggi tegap, kulit agak gelap, muka nya galak dan gayanya kayak preman.

Musim mudik gini di stasiun itu rawan banget. Rawan tindakan kriminalitas. Kayak copet, tipu, hipnotis dan penodongan udah jadi hal yang biasa di stasiun. Biasa banget malah. Apalagi stasiun senen yang terkenal itu. Makanya, begitu ada orang yang mengawasi gerak gerik kita gitu, gue jadi ngerasa was-was. Barang bawaan gue sih waktu itu gak banyak, Cuma 1 tas gendong doang. Tapi si arya. Ampun deh. Banyak bener. Sampe 3 tas dia bawa. Tas gendong, tas jinjing dan tas selempang. Aduh aduh. Mau mudik bu?

Gue ngerasa banget kalo orang itu lagi merhatiin si arya. Khsususnya barang bawaannya si arya.

Gue keinget, beberapa saat yang lalu, pas gue lagi keliling nyari si Arya ini, gue ngeliat nenek nenek lagi teriak teriak karena tas nya ketuker sama orang lain. Gilak lho. Ada aja oknum oknum kampret yang tega sama nenek nenek begitu. Tega banget berbuat kejahatan lho sama nenek-nenek. Jadi modusnya gini, si oknum kampret bakal nyari korbannya dengan melihat tas si korban. Dia punya tas yang isinya Koran atau pakaian bekas gitu. Nah dia nyari korban yang punya tas sama kayak dia. baik dari bentuk dan warnanya. Kemudian, pas lagi lengah, baru deh tas nya di tuker. Ngeselin yak?

Emang harus bener-bener waspada deh di tempat kayak gini.

Melihat orang dengan gelagat yang mencurigakan gitu, tentu aja gue jadi lebih waspada. Gue jadi menerka menerka, tipe penjahat apa ini orang. Penodong? Pemalak? Penghipnotis? Atau penipu?

Gue sok sokan ngobrol sama arya, padahal gue juga sambil mengawasi gerak-geriknya si orang itu. Kalo dilihat lihat, dia kayaknya bukan tipe penipu atau pemalak. Soalnya ini tempat rame, jadi gak bakal berani malak disini. Selain itu gue sama arya tuh masih muda, sehingga agak sulit untuk ditipu-tipu.  Makanya gue memprediksi dia kalo dia ini tipe penghipnotis dan penodong. Tipe yang sungguh kampret. Gue udah mikirin, berbagai cara yang bakal gue lakuin kalo tiba-tiba orang itu dateng dan melakukan aksinya di kita.

Kalo dia tipe penghipnotis gue bakal gigit lidah gue biar gue gak kena hipnotisnya. Gue gak tau sih itu ngaruh apa enggak, soalnya gue nonton trik itu di film naruto. Jadi naruto gigit lidahnya gitu biar terlepas dari genjutsu. Jurus yang mirip mirip hipnotis gitu. Anjir. Gak penting banget ya. tapi yah namanya juga usaha.

Nah Kalo dia tipe penodong nih yang sulit. Tiba-tiba dia duduk dibelakang gue, terus sok-sok an ngerangkul gue pake tangan kanan, tapi tangan kirinya megang pisau yang ditempelin di punggung gue. Nah kalo itu kejadian, gue bisa apa coba? Mau kabur juga susah, mau teriak kayak cewek. Mau ngelawan balik? Beuh cari mati itu bos.

Itu yang gue takutin.

Tapi kalo kata naruto mah, “Jangan Menyerah. Kebulatan tekad, dan semangat juang akan membantumu di medan perang”

Tekad mbahmu ! gerak sedikit ini juga langsung mati kali. wkwk

Akhirnya gue sadar saat itu, kalo kata kata naruto itu bullshit semua. Huffttt.

Oke. Back to topic. Sebenernya gue pengen ceritain ke arya soal orang mencurigakan ini. Tapi berhubung si Arya baru pertama kali naik kereta, ya gue agak sungkan aja nunjukin sisi gelapnya mudik naik kereta ini. Kan bisa jadi merusak nama baik perkeretaapian kan yah. Makanya dengan pertimbangan tersebut, gue memilih untuk diam. Saat lagi diam diam gitu, tiba-tiba orang itu berjalan ke arah kami. Iya penjahat itu menuju kami. Dia mulai bergerak. Sepertinya akan melakukan aksinya. Dia datang sob. Anjir.

Anjir.

Anjiiiirrrr.

Tekad apinya naruto tiba tiba dateng lagi ke pikiran gue. Pokoknya dia nyerang, gue juga bakal nyerang. Itulah intinya. Gue mulai bersiap. Gue pura-pura sok baik ke arya dengan menawarkan diri untuk membawakan barang bawaannya. Gue juga memasang kuda-kuda siap tempur. Tangan gue kepell dengan keras. Biar gampang kalo mau mukul. Tinggal lep.

Anjir kok kayak makan sosis.

Semakin dekat orang ini kekami, semakin jelas juga kalo orang ini bener-bener kayak preman dan penjahat. Wajahnya nya keras dan sangar. Kulitnya yang agak gelap dan badannya yang tegap dan kokoh yang dipadukan dengan jaket jeans bener-bener mirip penjahat yang di tipi tipi. Sekali di bogem dia, gue yakin orang langsung bonyok. Buseett daahhh. Akhirnya Dia tiba di depan gue. Menatap ke arah gue dengan dinginnya dan tatapan kerasnya. Gue ngerasain aura jahat di sekeliling gue. Hampir mirip mirip kayak lagi di tempat angker. Dingin dingin menusuk gitu. Gue langsung mikir keras. Gue harus ngapain gue harus ngapain. Gue harus ngapaaaiiiiiinnnnnnnnn. Gue bergumam dengan pikiran gue sendiri. Saat lagi sibuknya mikirin apa yang harus gue pikirin untuk mikirin keadaan ini tiba tiba si arya nyeletuk,




























“Ayip kenalin ini papa aku”









Ha?
HAAAHHH?????




Gue langsung ngelihat arya. Memastikan kalo yang ngomong itu bener dia. dan memastikan kalo yang diomongin dia itu emang bener. Gue diem sejenak. Setelah gue yakin kalo itu emang dia, gue langsung ngelihat ke orang ini,

“pa, kenalin ini ayip”

Orang itu ngelihat gue. Langsung mengulurkan tangannya.

Langsung gue salamin. Genggaman salamnya sungguh kuat.

“Halo om, saya arief” kata gue sok tenang

“kamu yang bareng sama arya ini?” kata dia dengan serius

“iya om”

“Aman kan naik kereta ini?” kata dia dengan nada agak tinggi

Gue pun kayak di interogasi saat itu. Bapaknya arya ini bener-bener nanyain semua hal yang berkaitan dengan kereta api dan keselamatannya. Gue pun dikasih saran saran tentang bagaimana menyelamatkan diri. Udah kayak prosedur evakuasi aja. Gue juga diajarin soal kewaspadaan dan tindakan tindakan yang wajib dilakukan jika menemukan penjahat. Semua itu dia lakukan dengan intonasi suara yang tegas dan powerfull. Ajegile. Padahal awalnya gue yang anggep ini orang penjahat. Tapi justru sekarang malah gue yang kelihatan jadi penjahatnya. Om om ini takut bener kayaknya anaknya pulang bareng gue. Gue banyak dikasih pengarahan pengarahan yang sebenernya gak penting-penting banget. Ah sudahlah gue dengerin aja. Tapi dari cerita om ini gue juga tau kalo dia adalah seorang tentara dan ayah dari seorang anak gadis.

Mungkin saat itu dia ngira gue pacarnya arya kali ya makanya dia jadi sebegitu protektifnya atau mungkin emang karakter seorang tentara ya seperti itu. Gue juga gak paham. Tapi dari om ini gue belajar bagaimana menjadi seorang pria yang baik. Ya meski apes juga sih karena kayak diomel-omelin gini, tapi yasudahlah. Dan di tengah interogasi itu, pengamen stasiun pun nyanyi lagu daerah yang entah kenapa cocok banget sama keadaan gue saat itu. Lagu dari Maluku yang begini liriknya..

Ayo papaaaaaa...
Jangan lah marah marahi betaaaaaa...
Aku Cuma, Cuma mudik bareng diaa...
Ayo papaa...
Jangan marah maraahii beta...
Lah orang mudik kan udah biasaaaaa...
…..

Happy Mudik All !
Selamat berkumpul dengan keluarga !


Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock