Menjadi Pendiam Itu Menyenangkan



*Ramadhan ke-6*
*Tulisan ke-4*

Waktu gue SD dulu, gue pernah jadi juara kelas. Gue pernah ikut lomba cerdas cermat tingkat kelurahan dan  kecamatan. Gue Juara cerdas cermat tingkat RW. Gue juga beberapa kali mewakili sekolah gue untuk lomba lomba antar SD, kayak lomba baca quran, paduan suara, balap lari, dan marawis. Bahkan gue seringkali jadi inceran orangtua murid, agar anaknya bisa duduk sebangku sama gue. Guru-guru pun banyak yang deket sama gue. Hal-hal diatas membuktikan kalo dulu gue adalah anak yang pinter.

Iya pinter.

Pinter bohong.

Anjay.

Kampret.

Oke. Kita fokus aja sama kalimat pertama di cerita ini. Soalnya dari satu paragraph itu kayaknya itu doang sih yang bener. Jadi emang gue pernah jadi juara kelas.  Rangking satu gitu. Pas di semester satu kelas 5 SD.

Namun semua berubah pas di semester 2. Ga ada angin dan gak ada hujan, tiba-tiba rangking gue turun satu peringkat. Iyaps gue jadi rangking dua. Selidik demi selidik tenyata yang tiba-tiba jadi peringkat satu itu adalah temen deket gue sendiri. Sahabat gue sendiri. Edan. Temen maen gue tiap harinya coba. Namanya Maria. Inilah pertama kalinya gue ditikung. DITIKUNG SOB. SAMA TEMEN DEKET SENDIRI PULAK.

Guru gue saat itu, Bu Hotma, bilang,

“Arip nilai kamu sama Maria sebenernya sama. Tapi Ibu ngelihat Maria lebih aktif dibanding kamu. Makanya ibu kasih dia peringkat satu. Kamu jangan pendiam. Gak usah pemalu. Lebih aktif lagi. Kalo kamu ga berubah dan masih pendiam terus, kamu akan terus tertinggal dari Maria, bahkan teman-teman yang lainnya” Kata dia dengan bijak

Gue pun menjawab,

“Oke ibu. Besok saya akan berisik di kelas dan malu-maluin sekolah ini” jawab gue dengan mantap

Gue langsung digabplok.

…..


Nasehat Bu Hotma diatas bener bener bikin perubahan besar dalam hidup gue. Gue mulai terbiasa menjadi aktif. Gue mulai bisa ngajar sesuatu, ya meski hanya sebatas ngajarin temen bikin PR. Gue juga mulai sering ngomong di depan kelas, bahkan, gue pernah dengan sengaja pura-pura kesandung meja agar temen-ten gue seneng dengan tingkah gue. Semacam jadi pusat perhatian gitu. Kalo diibaratin, kalo dulu gue orang yang berada di balik layar, kini, guelah orang yang ada di layar tersebut.

Efek-efek dari semua itu gue rasain bertahun-tahun kemudian.  Gue seolah jadi punya dua kepribadian. Gue bisa jadi seorang introvert. Gue juga bisa jadi seorang ekstrovert. Yes, I’m Ambivert.

……

Bisa dibilang, gue kurang begitu cocok sama seorang yang introvert alias tertutup alias pendiam alias dan yang sejenis lain sebagainya. Suka gak nyambung gitu. Kadang susah dimengerti juga. Btw, cocok disini bukan dalam artian yang negatif, tapi lebih kepada cocok dalam berpartner atau bekerja sama. Sejauh ini, kalo gue dibarengin sama orang yang pendiem dalam satu tim, seringkali gak bakal hidup deh. Soalnya sama sama kurang jago dalam menghidupkan suasana. Tapi, lain halnya kalo gue dipasangin dengan orang yang ekstrovert. Ebujubuneng. Bisa rusuh banget-banget deh. Berkaca dengan hal itu, makanya sejauh ini, wanita yang pernah “bersama” sama gue rata-rata orangnya bawel. Meskipun gue sering pusing karenanya tapi justru malah gue lebih nyaman menjalaninya.

Tapi pernah suatu hari gue tertarik sama orang yang pendiem. Berhubung dia juga salah satu pembaca setia tulisan gue, dan Untuk menjaga nama baiknya juga, gue namain dia Sansa, Tokoh wanita favorit gue di serial GoT.

Gue sama doi tuh beda banget. Gue punya banyak teman dan kenalan. Sansa paling Cuma seberapa aja. Gue kalo liat temen gue dijalan, mau kenal atau gak kenal-kenal banget pasti gue tegor dan senyumin. Sansa paling negor orang yang dia kenal-kenal aja. Gue sering ikut kegiatan-kegiatan sosial dan keagamaan. Sansa lebih sering main sama temen deketnya aja, kadang berdua, bertiga atau berempat. Gue punya banyak “geng”. Sansa Cuma punya satu “geng”. Gue gampang banget ditemui. Sansa orang yang susah ditemui. Gue tipe orang yang bakal langsung vocal kalo ngeliat ada yang gak bener, sansa lebih mencari aman dengan diam saja. Gue tipe orang yang cuek dengan apa kata orang. Sansa justru perasa banget dengan apa kata orang. Gue suka meramaikan suatu isu, kalo si sansa hanya sebagai pengamat aja. Gue sering sharing dan berdiskusi dengan banyak orang. Sedangkan sansa, paling curhat ke satu atau dua orang aja, itupun orang yang bener-bener dia percaya.

Makanya tiap gue ketemu sansa di jalan, gue pasti negor dan senyumin. Tapi sansa biasanya Cuma diem, ngeliatin gue dengan tatapan akward nya. Kalo gue artikan tuh gini, tatapan orang yang pengen negor balik, tapi malu, jadinya jaim dan mencoba untuk cuek.

Berhubung dulu gue pernah seorang anak yang pemalu gitu, gue gak begitu heran dengan reaksi akwardnya itu.

Sebagian besar pertemanan gue dengan sansa terjadi di dunia maya. Dari zamannya sms lanjut ke facebook-twitter, lanjut lagi ke line-wa-path dan IG. Kalo pertemanan itu bisa dilihat secara fisik, paling pertemanan nyata gue sama dia kayak bola kasti aja. Cuma segenggam tangan. Soalnya ya emang di dunia nyata gue jarang ketemu, jarang ngobrol, jarang berinteraksi, dan jarang main bareng sama dia. Jarang juga kayaknya masih kurang menginterpretasikannya deh. Lebih tepatnya jarang banget. Bener bener jarang banget.

Lain halnya dengan di dunia maya. Dunia maya tuh kayaknya dunia dia banget. Tiap berinteraksi dengan dia di dunia maya, dia bisa beda 180 derajat dengan aslinya. Meskipun masih aja terkesan jaim, tapi dia memang jauh lebih terbuka disana. Sisi humanismenya yang susah banget dilihat di dunia nyata, nyatanya justru terlihat terang benderang di dunia maya. Bagaimana pola pikirnya dalam berbagai hal, bagaimana perhatiannya dia terhadap teman-temannya, bagaimana karakternya dalam kesehariannya dia dan bagaimana rapuh dan strongnya dia justru gue mengetahuinya lewat pertemanan kami di dunia maya.

Satu yang pasti, dia orang yang bisa dipercaya. Tipe tipe manusia yang harusnya dilestarikan saking langkanya.

Biasanya, kalo gue butuh saran atau masukan gue akan mencari tiga orang untuk dimintai pertimbangannya. Orang pertama biasanya orang yang expert di bidang tersebut, orang kedua adalah temen-temen deket gue dan yang ketiga adalah orang-orang di luar lingkup orang pertama dan kedua. Orang ketiga ini biasanya orang-orang yang mempunyai keunikan istimewa dalam suatu hal. Gue Cuma punya satu orang kayak gini. Iya. Sansa lah orang ketiga itu.

….

Setiap gue punya temen yang pendiem atau pemalu atau introvert dan sejenisnya, apalagi dia temen deket gue, biasanya gue akan dengan seneng hati memancing jati dirinya keluar. Gue salalu inget nasihat Bu Hotma. Makanya gue mulai mencoba untuk mengamalkan nasihat beliau tersebut. Gue seringkali bercanda, ngajak berdialog, jadi tempat sharing, dan ngajak main bareng temen-temen yang diem-diem menghanyutkan gini. Minimal gue bisa bikin mereka mengekspresikan dirinya lah dan juga sedikit menunjukkan, kalo dia sebenernya bisa menjadi seperti orang-orang kebanyakan. Gak perlu jaim, ngerasa malu atau takut disalahkan apalagi di bully.

Hasilnya?

Jangan ditanya sob.

Banyakan gagalnya.

Anjay, gue jadi gakpaham kenapa gue ceritain paragraph gak bermutu diatas.

Tapi, engga semua gagal sih, ada juga yang berhasil. Bahkan saking suksesnya, itu anak tiap ngeliat gue pasti ketawa. Padahal gue gak ngapa-ngapain. Tapi dia langsung ketawa. Bingung gua. Gak ngerti juga kenapa dia begitu. Its okelah. Selama dia ketawa terus tiap ngeliat gue gak masalah deh. Yang penting ada perubahan dan kepercayaan diri dalam diri dia.

Mengubah orang-orang kek gitu susahnya  bukan main sob. Bikin dia percaya sama kita aja butuh perjuangan yang keras. Bikin dia terbuka sama orang-orang biasa pun bisa dibilang mustahil. Orang orang pendiem gini biasanya Cuma punya beberapa temen deket, Dia sama temen deketnya pasti baik dan loyal banget. Mau disakitin atau dikhianatin, dia pasti maafin soalnya dia bakal gak rela untuk kehilangan temen deketnya. Dia sharing, diskusi atau curhat pasti Cuma ke temen deketnya aja. Soalnya dia yakin, gak bakal banyak orang yang bisa mengenal dia sebaik-baiknya. Dia susah nerima orang lain untuk jadi temen deketnya kalo orang itu gak bener-bener sesuai banget dengan karakter dan penilaian dia.

Sansa jarang banget terbuka sama gue. Apalagi buka-bukaan (Yaiyalah). Dia selalu konsisten dengan sikap dan karakter pendiamnya.

Tapi dia selalu baik sama gue. Dia selalu mau diajak diskusi kalo gue lagi membutuhkannya. Saking banyaknya, gue sampe lupa apa apa aja yang pernah gue ceritain ke dia wkwk. Kalo awal-awalnya gue Cuma ke dia pas lagi butuh advice doang, selanjutnya gue jadi sering bertukar pikiran. Gue jadi sering kontak dengannya. Gue ajakin bercanda, ngobrol macem-macem, cerita gak penting dan lain lain. Tentu aja semua itu dilakukan di dunia maya yah. Dan pastinya, selalu dengan reaksi akwardnya pula. Inget kategori tiga orang yang gue ceitain diatas? Iyah, seiring berjalannya waktu, sansa mulai jadi orang kedua dan ketiga dalam kategori tersebut.

Akhirnya, di suatu hari, hari itu tiba. Hari dimana sansa mau cerita sama gue.

“Mas”
“Kenapa dek?”

Setelah beberapa selang waktu dibalas lagi.

“Gak jadi mas”
“Lho ada apa toh dek?”
“iya gapapa mas”
“Okay”

Sebenernya gue penasaran kenapa dia kayak gitu. Tapi berhubung gue lagi banyak kerjaan jadi gue gak terlalu mikirin. Tapi, Beberapa hari kemudian dia ngontak lagi

“Mas”
“Kenapa dek?”

Ada selang waktu lagi

“aku pengen cerita”
“sok atuh cerita aja”
“tapi janji mas jangan cerita ke siapa siapa”
“iya janji deh”
“Serius mas. Pokoknya gak boleh ceritain ke siapa siapa termasuk temen deket mas.”
“Iya gak bakal kok. Ngapain juga mas cerita ke mereka”
“Pokoknya gak boleh ada yang tau cerita ku ini. Soalnya aku Cuma cerita ke mas. Gak ada yang lain.”
“iya dek. janji”
“Bener ya mas?”
“iya. Emang mau cerita apa sih? Kok kayaknya privasi banget?
“Mas janji ya, gak bakal cerita ke siapa-siapa dan gak boleh sampe ada yang tau juga”
“iya. Kalo kamu emang susah percaya sama mas, ya mending kamu cerita sama Margaery aja. (Margaery ini temen deketnya)”
“Gak bisa mas”
“Okeh cerita geh”
“Aku belum ceritain ini ke siapa-siapa. Aku juga gak cerita hal ini ke keluargaku. Aku baru cerita ini ke mas. Jadi mas harus bener-bener janji ya?
“Janji.”

Setelah intro yang begitu panjang sepanjang tembok cina tersebut, akhirnya Sansa cerita ke gue untuk pertama kalinya. Ceritanya sebenernya gak sehectic perkiraan gue, tapi entah kenapa hal itu bisa bikin dia galau banget gitu. Sampe-sampe dia ceritain ke orang asing kayak gue. Di cerita itu gue bingung nanggepinnya. Soalnya begitu gue kasih saran tapi dia udah punya rencana duluan. Begitu gue bilang biar gue bantu, tapi dia gak mau gue terlibat. Begitu pula ketika gue minta dia sharing ke temen deketnya, dia malah gamau. Dan ketika gue mencoba untuk kasih nasihat dia malah bilang,

“Mas tuh gak ngerti”

*lambaikan tangan ke kamera*

……

Saat dia cerita, gue bener bener bersyukur dan bersabar. Bersyukur karena akhirnya dia mau terbuka juga. Dan bersabar dengan gaya dia tiap cerita, yang seringkali bikin gagal paham, bikin bingung dan sedikit bikin emosi. Bener-bener susah untuk dimengerti deh. Tapi dimulai dari ini, gue akhirnya jadi semakin bisa mengenal dia. Dia juga mulai sedikit membuka dirinya ke gue. Seiring berjalannya waktu, Akhirnya gue bisa ngobrol langsung sama dia, Ngajarin dia, Main ke kos dia, makan sama dia dan main bareng sama dia. dan tentu saja pengalaman-pengalaman pertama ngelakuin hal-hal diatas sama dia bener-bener unik. Bikin gue geleng-geleng kepala dan gak habis pikir.

Semua kisah-kisah itu akan gue ceritain di bagian kedua cerita ini.


Sampai Jumpa !

Share:

1 comment:

  1. Paragraf" awal inspiratif ya. Salah satu bukti lagi kocaknya usaha usaha manusia introvert lebih terbuka sama lingkungan.

    ReplyDelete

Disable Adblock