Ngomongin Mantan



*Ramadhan ke 21*
*Tulisan ke 6*

Bukannya sok ganteng, apalagi sok iye atau bahkan sok berfaedah. Tapi kalo boleh jujur, gue punya banyak mantan. Serius deh. Saking banyaknya, Mereka tersebar dimana-mana, dengan berbagai rupa, karakter dan keunikannya masing-masing. Kadang gue suka keinget sendiri tentang mantan-mantan gue itu. Tiba-tiba aja gitu jleb kepikiran. Emang deh ya mantan itu makhluk yang nyebelin. Mirip-mirip kayak jelangkung. Datang ke pikiran gak dijemput, pulangnya gak mau dianter. Mirip juga kayak THR pas lebaran. Baru cair sekarang, besoknya udah ngilang lagi aja. Kan ngeselin. Iya ngeselin kan. Soalnya gak nyambung perumpamaannya itu.

hufftt

Bulan lalu gue baru aja resign dari kerjaan. Setelah pisah dari kerjaan gue itu, gue malah mengalami kejadian yang gak pernah terjadi sebelumnya. Gue jadi sering berjumpa dengan hal-hal yang berbau mantan kerjaan gue itu. Gilak. Aneh banget. Btw, mantan kerjaan gue itu identik dengan warna biru dan merah, yang bisa dilihat dari logo perusahaan dan seragam karyawannya. Gue udah familiar banget deh dengan keidentikannya ini. Nah, dari hal inilah semua bermulai.


Begitu gue resign, entah kenapa mantan (kerjaan) gue ini seolah menghantui gue kemanapun gue pergi. Gue lagi naik motor di jalan, ketemu mobil mantan. Ajib. Padahal selama gue kerja disana gue gak pernah kalo lagi di jalan berpapasan dengan mobil kantor. Gak Cuma disitu aja, pas gue lagi ngemall yaa. Ngemall loh. Gue ketemu karyawan mantan disana. Lengkap dengan seragamnya pulak. Asem. Parah parah. Terus, Pas gue lagi belanja di supermarket pun begitu. Gak ada angin, gak ada hujan, gue juga ketemu mantan disana. Edan tenan. Gak habis pikir gue. Parahnya lagi, pas gue lagi liburan ke ancol, gue ngeliat karyawan mantan jugak. Lagi naik motor disana pakek seragam kantor. Anjir. Shock gue. Gak bener nih. Bener-bener gak bener. Kok kayaknya semesta berkonspirasi dengan mantan gue ini untuk bersama sama menyerang gue ya.

Gimana gue gak mikir kayak gitu coba, masa di kantor gue sekarang, di kerjaan gue yang baru, gue juga ngelihat orang pake seragam mantan jugak disana. Di kantor gue yang baru lohhh. KANTOR GUE YANG BARUUU!!!  ADA MANTANNN JUGAK DISANAAAA.

Yampunn.. Kenapa Tuhan? KENAPA MEREKA ADA DIMANA-MANA TUHAAAAANNNN????

*sambil nyekek nyekek orang lewat*

Mantan zaman sekarang udah berevolusi. Udah gak Cuma kayak arwah gentayangan aja. Yang suka tiba-tiba muncul, terus menghantui. Tapi dia udah kayak mobil avanza dan xenia, dimana-mana ada sob.

Adanya mantan di kantor gue yang baru ini bener-bener ngeganggu banget. Soalnya mereka bisa bikin suatu efek sistemik dan efek domino. Bakal merembet kemana-mana. Bener deh. Gara-gara itu gue jadi keinget sama mantan temen sebangku gue waktu SD. Namanya Intan.

Gila ya, jujur aja sebenernya gue bingung sebenernya makhluk apa si Intan ini. Abisnya dia bener-bener gak kayak manusia kebanyakan. Dia ini gampang banget nangis. Cengeng banget. Bukunya ketinggalan, nangis. Lupa ngerjain PR, nangis. Gak bawa tugas, nangis. Dikata-katain nangis. Didiemin nangis. Gak ditemenin nangis. Ditanya sama guru terus gak bisa jawab, nangis. Gak hapal perkalian nangis. Bahkan ada orang yang berantem, malah dia yang nangis.

Kan ngeselin.

Intan ini gedenya kayaknya bakal jadi cewek yang posesif deh. Itu loh cewek yang tiap menit nanyain,

Kamu dimana? Dengan Siapa? Sekarang berbuat apa?”

Eciyeee, yang baca kalimat diatas sambil nyanyi, kangen band sejati nih yee.

Sifat cengengnya intan ini sering banget bikin gue apes. Salah satunya kejadiaan ini. Waktu itu lagi ujian. Ada beberapa soal yang gue gak tau jawabannya. Alhasil gue nyontek kan ya. karena intan duduknya paling deket sama gue, otomatis gue nyonteknya sama dia.

“sssttt” kata gue
Intan sedikit ngelirik gue
“tan liat nomer 25-30 dong” kata gue
Intan geleng-geleng
“apaan tan jawabannya?” kata gue
Intan malah buang muka
gue senggol sedikit si intan
“tan jawabannya dong” kata gue
Intan diem aja
“sssst intan”

Intan tetep diem. Tiba-tiba dia nunduk. Dan hal paling kampret terjadi.

Dia nangis !

Anjir.

IYA DIA NANGIISSSS !!!

INI LAGI UJIAN LOH TAANNNNN!!!

Kampret. Gue langsung pura-purang ngerjain.

Sekelas langsung ngelihat ke arah kita. Intan nangis tersedu-sedu. Anak-anak pada bergumam. Guru gue pun langsung turun tangan. Gue sok-sokan tenangin intan dengan mengusap punggung dia.

Bukannya jadi diem, Intan malah makin ngelunjak. Anjir. Gue kira usapan gue dipunggungnya bakal bikin dia tenang, tapi yang terjadi justru sebaliknya. Tangisan intan makin menjadi jadi. DIa nangis sambil tereak-tereak. Dibanding nangis, Intan udah kayak kesambet. Gue langsung kalut. Guru gue, Bu Gurugun, Akhirnya beranjak dari kursinya. Dia menuju ke bangku kita. Ngeliat Bu Gurugun mau dateng, Intan berulah lagi, disela sela tangisan kesambetnya itu, dia mengucapkan kalimat mahakampret dengan kerasnya yang gak pernah bisa gue lupakan sampe sekarang..

HUWA HUWAAA HUWAAA BU GURUGUNNN, ARIPPPP NYONTEEEKKKKKK,, HUUWAAAAAA HUWAAAAA HUWAAAAAAA

DAMN.

Bu Gurugun geleng-geleng kepala. Dengan tenangnya dia kalemin si Intan. Setelah itu, dengan wajah jutek menyeramkannya itu, dia mendatangi gue. Dia nyubit gue. Cubitan khas Bu Gurugun. Cubitan yang sangat terkenal dan identik dengannya. Cubitan yang sangat ditakuti sama anak-anak SD gue. Cubitan di rambut tipis sekitar jambang. Iyaps. Cubit Tarik Jambang Sob. Yang sakitnya itu bukan main. Sakit banget sob. Gila. Bener-bener sakit. Pas gue tulis tulisan ini pun gue masih inget gimana sakitnya cubit tarik jambangnya bu Gurugun. Saat itu, Sakitnya bener-bener bikin tangisannya si Intan berhenti. Bikin anak-anak yang lain lesu, lemah, letih, lemes dan lalai. Dan bikin gue kapok. Sekapok-kapoknya. Semenjak itu gue udah gak pernah nyontek lagi sampe sekarang.

TOBAT AKU BUUUU… TOBAAAATTT

Hufftt

Bu Gurugun ini emang sesuatu deh. Dia adalah mantan guru SD gue yang paling gue inget. Dia itu Tiap hari pasti ngomel.  Hampir selalu narik jambang murid-muridnya yang bandel tiap harinya. Dia ini bisa dibilang guru galak dan guru killer. Semua anak-anak takut deh sama guru satu ini. Gue inget banget pas pengumuman wali kelas di upacara bendera di awal awal semesteran. Tiap kelas pasti selalu bersorak begitu tau siapa wali kelasnya. Gue inget banget wajah wajah ceria mereka. Bahagia banget sob. Kayak lebaran. Mereka tepuk tangan sambir beryel-yel. Bahagia banget deh.

Lain halnya pas Pak Kepsek ngumumin Bu Gurugun Sebagai wali kelas untuk di kelas kita. Gila. Satu kelas gue hening seketika. Bener-bener pada shock semuanya. Beda 180 derajat sama anak-anak kelas lain. Muka kita semua tertunduk. Tubuh pada gemeteran. Bayang-bayang bu Gurugun dengan segala keseramannya mulai muncul di imajinasi kita semua.  Saat semua tertunduk lesu dengan ketakutannya masing-masing, si Intan berulah lagi dengan tiba-tiba nangis kejer.

LAGI UPACARA BENDERA NANGIS KEJER SOB !!!

Ampun deh ya sama makhluk yang satu ini.

Hedeeeeehh.

Meskipun galak dan killer begitu, Bu Gurugun aslinya cantik loh. Beneran. Dia termasuk guru paling cantik yang pernah ngajar gue selama bersekolah. Gue pernah ketemu dia pas pulang sekolah. Ajegilee penampilannya beda banget. Penampilan dia pas pulang sekolah gini, bawahannya pake celana panjang guru, tapi atasannya Cuma pake you can see sob. Terus untuk menyempurnakan lagi, dia pake kacamata hitam yang ditaro diatas rambutnya. Mantap Jiwa. Cantik banget. Kalo udah ngeliat Bu Gurugun begitu, langsung jatuh hati abang dek. Tapi begitu inget lagi kelakuannya di kelas, langsung muntaber abang dek.

Howeekk.

Gue sih gak tau pasti berapa umurnya saat jadi wali kelas gue dulu. Tapi kayaknya sih udah 35an keatas. Gosip yang beredar di kalangan anak-anak kelas gue waktu itu bilang gini, Bu gurugun galak karena belum nikah-nikah padahal umurnya udah segitu. Gue bingung. Bukan bingung kenapa bu gurugun gak nikah nikah, tapi bingung kenapa anak SD bisa dapet gossip begituan. Dari mana ya?

Kalo dibilang galak, ya emang beneran galak. Kalo dibilang baik, gak baik baik banget juga. Itulah Bu Gurugun. Sebenernya sih dia galak terhadap sesuatu yang gak bener aja. Kalo yang baik-baik sih dia woles orangnya. Tapi pembawaannya emang tegas. Wajarlah anak-anak SD nganggep ketegasan dia itu seperti kegalakan. Namanya juga anak kecil.

Waktu itu Bu Gurugun ngasih tugas tiap anak untuk bawa bunga ke sekolah. Bunga apa aja. Saat itu lagi pelajaran IPA yang ngebahas bagian-bagian bunga. Pulang sekolah gue nyari bunga sama temen-temen deket gue. Tapi gak dapet. Kita nemu sih bunga waktu itu. Bunga ilalang. Tapi bukannya disimpan, malah dibuat mainan sampe rusak.

Besoknya pas ke sekolah, gue shock ngeliat anak-anak yang lain beneran pada bawa bunga semua. Macem-macem bunganya. Hampir semua pada bawa bunga. Cuma gue dan temen-temen deket gue aja yang gak bawa bunga. Kelas pun dimulai. Bu Gurugun langsung nanyain murid satu satu mana bunganya. Sontak aja, langsung geger satu kelas.  Apalagi gue. Soalnya gue gak bawa bunga. Akhirnya bu Gurugun tiba di meja gue,

“Mana bunga kamu?” Kata bu guru
“Anu bu, emmm,, iya bu” jawab gue gelagapan
“Mana bunganya arip?” Tanya bu Guru lagi
“Anuu bu, saya gak nemu bunganya” Gue ngomong terbata-bata
“Kamu gak bawa bunganya?” jawab bu guru
“iya ebu, eee, anu bu, saya udah nyari kemarin, gak dapet bu, gitu bu,, iya bu” gue mulai keringat dingin
“oke keluar sekarang” kata bu gurugun sambil lanjut nanya ke anak lain

Gue bingung dengan perkataan keluar sekarang itu apa. Maksudnya gimana. Gue bertanya-tanya dalam hati. Karena takut salah dan gak pasti juga, akhirnya gue tetep duduk aja di bangku gue sambil spik-spik ke anak-anak lain.

Setelah selesai ngecekin anak-anak, Bu Gurugun tiba tiba diri di depan kelas, sambil melotot ke arah anak-anak.

Sekelas langsung hening seketika.

“Ibu udah bilang..” kata dia pelan

Namun, Tiba-tiba dengan dahsyatnya dia teriak,

“YANG GAK BAWA BUNGA KELUAAARRR KELASSSSSS SEKARANG JUGAAAAAA!!!!”

Anjir. Gilak.  Serem bener. Gue bareng temen-temen deket gue langsung lari terbirit-birit keluar kelas. Bener-bener lari sob. Rasa-rasanya hampir sama kayak lari dikejer anjing. Lari karena bener-bener ketakutan dan untuk menyelamatkan diri dari marabahaya.

Intan pun saat itu langsung nangis. Anjir. Intan lagi intan lagi. Emang rada-rada deh makhluk satu ini. Intan nangis kejer. Dalam pelarian gue keluar kelas gue teriak dalam hati,

GUE YANG DISURUH KELUAARRR KENAPA ELU YANG NANGIS TAANNNNNN????

*sambil mukul mukulin muka*

And well, akhirnya gue and the geng menghabiskan jam IPA di luar kelas.

Kasus bunga bu gurugun ini bener-bener membentuk diri gue kedepannya. Jujur aja setelah kejadian itu, gue mulai membiasakan diri untuk jadi orang yang amanah. Meski pada awalnya, niat gue amanah untuk menghindari amukan Bu Gurugun, tapi hasil yang gue dapet ternyata lebih dari itu.

Minggu depannya Bu Gurugun, ngasih tugas serupa. Tiap anak diminta bawa bunga lagi. tapi ada yang berbeda. Kalo sebelumnya bunga yang diminta bebas, bunga apa aja. Kali ini bunga yang disuruh bawa, harus bunga yang berbau harum.

Gue bawa bunga mawar waktu itu. Gue bener-bener nyari bunga itu susah payah. Gue nyari sampe kelurahan lain. Sampe malem hari juga. Kali ini, semua anak bawa bunga. Gue penasaran, bunga ini bakal buat apa sekarang. Soalnya ya pelajaran bunga udah selesai minggu lalu. Pas pelajaran IPA, anak-anak udah pada ngeluarin bunga nya masing-masing. Tapi Bu gurugun justru minta anak-anak untuk simpan bunganya sampe pulang sekolah.

Begitu pulang sekolah, bu Gurugun minta anak-anak untuk keluarin bunganya masing-masing. Lalu, dia kasih instruksi untuk kasihkan bunga tersebut ke temen-temen deket kita di kelas. Semua anak-anak pada kesenengan. Bahagia banget. Hampir hampir kayak lebaran. Ternyata bu gurugun bisa romance juga. Anak-anak bener-bener ketawa lepas semua. Btw, Itu pertama kalinya gue ngasih bunga ke orang. Pertama kali loh. Tau siapa orang pertama yang gue kasih bunga?

Bukan temen deket gue, bukan pula cewek yang gue taksir..

Tapi gue justru ngasih bunga itu, ke Bu Gurugun..

Iyaa ke Bu Gurugun..

Gak tau kenapa gue ngasih gitu aja ke Bu Gurugun. Mungkin kayak permintaan maaf gitu kali yak karena minggu lalu gak bawa bunga. Ngeliat gue ngasih bunga ke bu gurugun, anak-anak yang lain pada ikutan ngasih juga. Saat itu gue gak pernah kepikiran, bahwa ternyata butuh waktu 10 tahun buat gue, untuk ngasih bunga lagi ke orang untuk yang kedua kalinya..
……

Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock