Kapan Nikah?




Beberapa waktu yang lalu gue ngeliat sebuah postingan video di instagram yang isinya tuh ada sekelompok cabe-cabean lagi berselisih satu sama lain. Jadi di video itu ada satu anak yang di kata-katain dan di bully gitu sama anak-anak lainnya. Tau gak gara-gara apa?

Cuma gara gara dia salah ngetag di facebook.

Anjir.

Sekali lagi nih. GARA GARA DIA SALAH NGETAG DI FACEBOOK !!!

Iya beneran. Cuma gara gara dia salah ngetag di facebook. Dia di bully abis abisan.

Hina sekali. Sungguh hina sekali kawan-kawan.

Bener bener gak ada faedahnya.

Dan cabe cabeean yang di bully itu masa iya dia sampe nangis gara gara gitu doang. GITU DOANG LOH. Ampun daaahhh. Gue bikin bumbu pecel juga lu be ! eettdahh. bikin gue emosi aja siang siang. Lu nangis karena jatoh dari motor its okay lah. Lu nangis karna diputusin pacar wajar lah. Lah ini lu nangis gara gara dicengin karena salah ngetag? Bujug buseehhhh. Malah gue yang nangis be.

Nangis darah.

Anjir.

Istighfar istighfar.

Okay okay.

Disini gue gak bakal ngebahas soal video itu, apalagi soal cabe-cabean di dalamnya. Enggak deh. Enggak banget. Malah bikin gue emosi aja nantinya. Gue Cuma sedikit resah aja dengan dunia pergaulan anak-anak masa kini. Iya bener sob. Gue resah aja ngelihat hal hal kayak gitu udah memasyarakat. Kisah diatas merupakan sedikit contoh dari wajah pergaulan saat ini yang bisa dibilang jauh banget dari kaidah kefaedahan dan deket banget dari kaidah keabsurban.

Absurb banget gak sih kasus diatas?

Pasti.

Resah gak ngelihatnya?

Belum tentu.

Tapi, jujur, gue resah ngelihatnya. Ga tau juga si kenapa.

Gue nulis tulisan ini pun sebenernya dalam keadaan resah. Ko tumben-tumbenan gue ngomentarin dunia persilatannya cabe-cabeaan? Kok tumben-tumbenan gue ngomentarin dunia pergaulan masa kini? Yaps. Semua itu karena Gue resah. Tapi gue gak tau kenapa. Tapi menurut gue ini mungkin ada kaitannya dengan usia. Kalo dilihat lihat kebelakang, tingkat keresahan gue sebelumnya kayanya gak gini gini banget. Baru sekarang-sekarang aja. Makanya gue jadi menyimpulkan bahwa, semakin tambah umur seseorang, semakin nambah juga keresahaan akan hal hal disekelilingnya.

Betul. Hal ini gue alamin sendiri. Beberapa hari yang lalu. Pas momen lebaran. Entah kenapa keresahan satu ini bikin gue risih. Resah yang bikin risih singkatnya. Soalnya aneh. Tahun lalu maupun tahun tahun sebelumnya , gue gak pernah serisih ini dengan keresahan satu ini. Bahkan gue malah cuek cuek aja nanggepinnya. Iya nanggepin pertanyaan seputar, “Kapan nikah?” dimomen lebaran.

Lebaran kali ini bener bener deh. Gue juga bingung. Entah kenapa gue kayak diserang dari berbagai sisi. Dari depan, belakang, kanan, kiri, atas ataupun bawah. Pertama dimulai dari nyokap yang subuh subuh di hari H lebaran tiba-tiba bilang,

“Tahun depan nikah ya !”

HAAAAAHHH???

Gue langsung mengkerut.

Kenapa tiba tiba nyokap bilang gitu? Tumben banget. Apa jangan jangan ini Cuma mimpi? Tapi tiba tiba nyokap bilang lagi,

“iya tahun depan nikah ya!”

Jir. Ini mimpi apa bukan sih? Kok kayak beneran, tapi pertanyaan kok kayak khayalan. Buat memastikannya, Gue iseng iseng ambil Tupperware nyokap terus gue banting.

*gue langsung dicekek cekek*

#durhaka karena Tupperware#

Berkaca pada piramida kecelakaan kerja, Sebelum terjadinya satu kejadian fatality, sebelumnya pasti terjadi 10 kecelakaan berat, 30 kecelakaan ringan, 600 nearmiss (nyaris bahaya) dan 6000 perilaku tidak aman. Kalo dikaitkan dengan omongan nyokap diatas, makanya gue bingung. Gak ada angin, gak ada hujan, gak ada petir dan gak ada badai tiba-tiba nyokap bilang begitu. Aneh. Aneh banget. Kenapa tiba-tiba langsung bilang begitu?  Sebelum sebelumnya kayaknya gak pernah sama sekali ngomong gitu. Bahkan sekedar “kode” pun gak pernah. Ngapa tiba-tiba langsung nyuruh nikah bae? Harusnya kan nyokap nanyain dulu seenggaknya 10 pertanyaan kapan nikah? 30 kepoan anaknya pacaran atau deket sama siapa. 600 kode kodean biar anak nya kepengen nikah dan 6000 hal tentang petuah, motivasi, cerita dan inspirasi tentang pernikahan.

Iya gak sih?

Mantap jiwa.

Seperti biasanya, di wilayah gue, tiap lebaran pasti banyak yang keliling maaf-maafan dari rumah ke rumah. Yang jomblo ya sendiri aja kelilingnya. Yang berkeluarga, satu keluarga kelilingnya, yang berpasangan, berdua duaan kelilingnya. Dan yang punya pasangan tapi lagi LDR, ya keliling sama selingkuhannya dong pastinya. Wakakakak.

Kalo gue perhatiin dari tahun ke tahun, skema orang tiap berkunjung ke rumah pas lebaran tuh kurang lebih sama. Hampir setiap orang pasti sama deh. Skema nya sih gini, datang, maaf-maafan, basa-basi, pulang, terus masuk lagi kerumah sebelah dan skema tersebut terulang kembali dan begitu seterusnya.

Di fase basa basi ini lah gue bingungnya. Entah kenapa basa basi orang-orang di lebaran kali ini serentak sama semua kayak udah janjian aja sebelumnya. Iya rata-rata yang datang pasti nanya

“Kapan nikah nih?”

Ya meskipun gak semuanya nanya dengan frase seperti itu, tapi intinya kayak gitu semua deh. Bahkan ada tetangga gue yang ngomong gini,

“Wah si arip, udah lama gak liat, udah gede aja ya sekarang, udah siap nikah nih”

“hahaha, iya bu”

Dalam hati gue ngomong *kemaren pas di indomaret kita juga ketemu kali bu*, *gue panasin motor tiap pagi di depan rumah juga keliatan kali*

Sa ae lu ah. Bikin emosi bae.

Emang deh ya basa basi pas lebaran tuh seringkali basi banget.

Asiknya tradisi keliling-keliling gini selain silaturahim nya dapet, kita juga jadi kenal sama tetangga-tetangga baru atau tetangga yang sebelumnya gak begitu kenal.  Bonusnya, kita juga jadi tau bidadari bidadari yang selama ini tersembunyi di wilayah kita. Jujur aja, gue emang jarang di rumah sih. Pagi kerja, sampe rumah malem. Hari libur, kalo gak jalan sama temen, ya di rumah aja tidur. Begitu seterusnya. Makanya gue jadi kurang begitu tau tentang perkembangan orang-orang di sekitar rumah gue. Nah di lebaran kali ini nih, banyak bener tetangga yang dateng ke rumah gue tapi gak gue kenal sama sekali. Emang karena gue kurang pergaulan kali ya. Uniknya, sebagian besar tetangga yang pada punya anak cewek yang sudah beranjak dewasa, pasti deh mereka pada “pamerin” anaknya gitu.

Jelas aja, nyokap bokap gue langsung muji-muji anaknya gitu dan sok-sok an nyomblangin ke gue atau abang gue. What the hell. Gue sama anaknya biasanya Cuma cengengesan aja. Soalnya gak ngerti itu seriusan apa bercanda. Kalo dibilang serius kayak bercanda. Tapi kalo di bilang bercanda, gue maunya serius. Loh??

Tapi ada juga emak-emak yang “pamerin” anaknya udah kayak promosiin diskon lebaran aja. Ngebet bener sob. Terang-terangan banget. Rame dan manis bener. Berapi api juga. Bener apa kagak yang penting laris manis. Yang kayak gini nih bahaya, kalo gak ditanggepin dengan hati hati bisa jadi gue dicekek cekek, sambil dia teriak teriak,

“NIKAHI ANAKKU MASS!!!! NIKAHIII ANANKKUUU!!!”

*Bokap nyokap gue ditusuk tusuk*

Anjir. Psikopat abis.

Gak Cuma sampe disitu aja. Sodara sodara gue kayaknya gak mau ketinggalan juga buat nanyain perihal yang sama. Aneh yo. Tahun lalu kayaknya gak ada deh yang bahas ginian. Kenapa sekarang bahasannya gini semua?

“Gimana rip, udah siap nikah? Udah punya? Om punya banyak stok nih” kata om gue di sela sela lebaran

Ajegile. Kata kata “om punya banyak stok” bener bener gak ququ ya. Om gue udah kayak geremo aja yang lagi nawarin ceweknya dan Gue udah kayak pengidap narkoba aja yang lagi ditawarin narkoba jenis baru.

Prospek sob.

“Gak om, nanti nanti aja hehe” kata gue cengengesan

Tiap gue ke rumah sodara pasti deh ada aja selipan pertanyaan itu. Gue jadi kepikiran jangan jangan mereka punya grup wa tersendiri, dan di grup tersebut mereka udah berkonsilidasi sebelumnya untuk sama sama nanyain pertanyaan yang merisihkan ini.

Ajegile. Teori Konspirasi ini mah.

Di umur segini ngomong soal nikah emang sensitif sob. Kalo gue sih biasa aja. Tapi temen temen gue yang sensitif abis. Gue pernah nanya ke temen gue yang baru aja lamaran, pertanyaan nya sih simpel dan wajar. Gue Cuma nanya,

“Kapan nih tanggal nikahnya?”

Gue langsung dibentak

“Ayip jangan nanya-nanya gituan ah. Gue kan belum mau mikirin gitu-gituan ! Hal itu tuh gak bisa dijawab dengan seenaknya. Tau gak sih!!!!”

Gue langsung diem. Untung gak dicekek cekek gue. Ngeri abis sob.

Lain lagi pas gue lagi komentarin PM bbm nya temen gue yang galau galau gitu.

“Kapan nikah nih?” kata gue

“ahaha belum tau mas. Mas ayip sendiri kapan nikah?” jawab dia

“nunggu kamu siap dinikahin dek” kata gue bercanda

…..

“Mas serius kan ngomong begitu? Hehe” kata dia

*kemudian hening*

Gila gila gilaaaaaaaaaaaa. Anjiiiirrr.

Gue Cuma bercanda padahal. Tapi malah ditanggepin serius. Jelas aja gue langsung merinding, panik dan gerah. Bukan gerah karena gue tidur gak pake kipas angin, tapi gerah sama omongan gue sendiri. Bener bener gak ada faedahnya yip !!!  Aku terkoejoed. Makanya, Biar gak terjadi kesalahpahaman yang berlanjut gue langsung end chat aja saat itu juga.

Aman.

And then.. beberapa hari kemudian gue langsung di delkon.

Sadap.

Lihat? Sensitif banget kan? Semenjak itu gue gak pernah bercanda kayak gitu lagi.

Sadar apa enggak, kalo diperhatiin dengan seksama tiap abis lebaran pasti deh banyak bener orang yang nikah atau lamaran. Dimana mana gitu. Di dunia nyata maupun di dunia maya. Abis lebaran tuh jadi kayak musim kawin tau. Gue gak ngerti ini tradisi asalnya dari siapa dan dari mana.

Orang nikah di tanggal ulang tahunnya? Itu wajar. Jelas juga alasannya. Orang nikah di tanggal yang sudah disepakati sebelumnya sebagai “tanggal baik”? itu juga wajar dan jelas alasannya. Nah orang nikah di waktu abis lebaran? Iya itu wajar. Tapi alasannya apa sih?. Gue belum pernah denger alasan yang penuh dengan kefaedahan mengenai ini. Gue searching jurnal tentang hal ini pun gak ketemu. Gue bener-bener ga paham ada apa sebenernya di hari hari setelah lebaran kok orang orang banyak yang kawin di waktu-waktu ini. Apakah karena abis lebaran tuh semua dimulai dari nol lagi? makanya feel nya bakal dapet banget di momen ini, soalnya pernikahan bisa dibilang memulai sesuatu dari awal lagi. Ajib bener deh kalo gitu. Atau, apakah karena abis lebaran itu semua orang pasti lagi bahagia-bahagiannya? Termasuk para mantan-mantan mereka. Sehingga ketika mereka menikah tidak ada lagi istilah mantan yang tersakiti atau kejadian mohon bersabar ini ujian yang viral itu?. Sadaaaaappp. Preventif banget sob.  Atau jangan jangan gini lagi, di abis lebaran tuh adalah momen saat orang lagi tokcer tokcernya “malam jumatan” sehingga banyak yang mengabadikan momen ini dengan pernikahan?  If you know what i mean guys.. mihihihihi. *ketawa setan*

Ah sudahlah.

Iya sudahlah.

Tak usah menerka nerka.

Langsung laksanakan saja. Biar tau alasannya.

Ah gue jadi pengen nikah abis lebaran kan jadinya !!!


#MenujuHalalAbisLebaran
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock