Jadi Khatib Sholat Jumat

Dok. Pribadi (Ini Dika)

Awal-awal gue kuliah kerja nyata (KKN) dulu, ditandai dengan peristiwa yang menegangkan. Bikin gue frustasi, histeris dan hampir nari striptis. Jadi gini ceritanya. Waktu itu jumat pertama pas KKN. Sebagaimana layaknya mahasiswa laki sejati, gue dan temen-temen sekelompok gue yang cowok, berangkat sholat jumat jam 12 pas. Sebenernya waktu itu kita baru aja ngerjain salah satu proker utama kita pas KKN. Makanya kita agak telat jumatannya. By the way, proker utama KKN itu adalah ngegam PES. Yaa ngePES secara berjamaah sob. Biar pahala yang didapet pun 27 derajat. Oke fix. Abaikan.

Anehnya, udah jam 12, tapi dari mesjid desa, gak terdengar adzan sama sekali. Kita pun bingung. Dan mempercepat langkah untuk segera ke mesjid. Sampai di mesjid, suasana udah rame banget. Tapi dengan kondisi yang sepi.

Sunyi.

Tak ada suara hingar bingar di pasar.

(YAKALIK !)

Baru aja kita berempat masuk ke halaman mesjid, tiba-tiba ada bapak bapak pengurus mesjid datengin kita dan nanyain kita satu satu apakah ada diantara kita yang bisa jadi Khatib (Penceramah). Doi bilang kalo khatib nya berhalangan hadir.

Tentu aja kita semua serentak bilang “Gak Bisa Pak”. Jelas aja. Sholat jumat aja masih nelat-nelatin, masa iya jadi Khatib???

Mau jadi apa bangsa ini?

Tapi bapak-bapak itu tetep keukuh dengan permintaannya. Dia bilang “Anak KKN pasti bisa. Masa mahasiswa gak bisa jadi khatib” katanya dengan gampangnya

“YAKALIK PAK.. Kite kan mahasiswa regular, bukan mahasiswa kampus islami” kata gue dalem hati

Gue pun nyuruh si Dika buat jadi khotib. Di kelompok gue Cuma dia yang tiap hari bangun jam 4 subuh terus mandi dan langsung tidur lagi. Pasti dia bisa. Iyaa gue tau gak nyambung. Tapi demi nama baik kelompok gue, sudah seharusnya sebagai kordinator desa (Kordes) gue harus memberikan solusi atas kejadian ini. Solusi yang gue yakinin paling tepat adalah dengan mengorbankan temen gue yang satu ini. Si Dika. Ya. Dika pasti ngerti. Karena Semua ini demi kebaikan kelompok. Kebaikan desa Juga.

Anjir, keren banget dah gue.

“Ini pak si dika aja yang jadi khatib” kata gue dengan bijaksana.

Tapi ternyata si dika berhasil ngeles dengan licin kayat belut

“Wah saya tidak bisa pak, ini si ayip aja, lihat tuh pak dia berjenggot udah kayak ustadz” kata dika, nunjuk gue dengan wajah tanpa dosa

Bapak bapak itu langsung ngeliat gue dan bilang “yaudah kamu ya”

Bapaknya langsung ke meja mimbar buat ngumumin kalo gue jadi Khatibnya

OSITMENNN !!!!! DIKAAAA YOU ARE REALLY DICK !!!!

APA HUBUNGANNYA JENGGOT SAMA BISA JADI KHOTIB????

NGOMONGGG APAAAA GUUEEE NTAAARRRR?????

Gila gila gilaaaaaaaa.

Gue bener bener terjebak dalam suatu pusaran kehidupan yang menyeramkan. Gue pengen kabur saat itu juga. Tapi gue udah di dalam mesjid. Jadi gak bisa ngapa-ngapain lagi. Gue jadi kepikiran buat pura-pura kesurupan. Jadi pas gue ntar jalan ke mimbar, gue tiba tiba berhenti dan teriak teriak “JANGAN GANGGU SAYA JANGAN GANGGU SAYA” sambil mata melotot dan guling-gulingan. “PULANGKAN SAYAAA !!!!! PULANGKAN SAYAAA.. PULANGKAN SAJAAAAAA AKU PADA IBUKUUUU.. ATAU BAPAKKKUUUUUUUU !!!!”

Ajegilee.

Tapi niat itu gue urungkan soalnya jarang-jarang deh ada orang yang kesambet di mesjid. Gue khawatir, bukannya nanti gue dikasih teh anget dan diteken jempol kakinya, gue malah dibawa ke rumah sakit gara gara dikira sakit jiwa.

……..

Gue berdiri di meja mimbar. Gue lihat semua mata tertuju pada gue. Gue ngerasa kayak Puteri Indonesia. Gue liat kesana kemari. Semua petinggi perangkat desa ada disitu. Ada juga bocah-bocah kecil yang biasa belajar di homestay lagi nunjuk nunjuk gue sambil teriak “mas ayip mas ayip”. Ositmen. Gue bener bener kayak puteri Indonesia. Pengen gue ngelambai ke mereka tapi gak enak. Gue pun ngeliat ke pojokan lagi. Disana ada wajah yang lagi senyum senyum tanpa ngerasa berdosa sama sekali. Dika.

IYA ITU DIKAAA.. Rasanya pengen gue timpuk dia pake mik yang ada di depan gue.

Gue pun mengucapkan salam untuk membuka khutbah. Abis salam, adzan berkumandang.

Saat lagi adzan itulah gue bener-bener berpikir keras. Mau ngomong apa gue ntar. Gue inget inget semua pelajaran agama yang gue dapet selama 21 tahun hidup gue. Ajaibnya, gak ada yang gue inget sama sekali. Mungkin karena faktor grogi dan nerveous banget kali ya.

Gue gak boleh ngawur dalam ngasih ceramah. Bisa bisa malah menyesatkan satu kampung. Gue pengen ceramah soal pemberantasan DBD. Jadi sekalian gue ngelaksanain salah satu proker KKN gue. Ibarat pepatah, Sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui. Tapi gak jadi soalnya ini jumatan, jadi harus ceramah soal agama.

Masa iya gue nanti pas ceramah, gue ngomong gini,

“hadirin sekalian ingat ya ada 3 cara memberantas dbd, yaitu dengan menggunakan metode 3Mplus..”

“Menutup, menguras dan mengubur barang-barang bekas..”

“Dan jangan buang sampah sembarangan ya..”

“ITU HARAM HADIRINNNNN”

“JELAS YAAA ITU HARAAMMMM..”

“HARAAAAAMMMMMMM”

huuffttt

Nyebut yip.. nyebut..

Gue pun berpikir keras lagi tentang agama. Gue jadi inget sama temen gue yang pacaran tapi beda agama. Jadi mereka berdua saling mencintai. Tapi orang tua si cowok gak merestui hubungan mereka. Akhirnya mereka kawin lari. Gue pengen ceramah soal itu, soalnya ada “agama”nya, tapi setelah gue pikir-pikir, itu lebih mirip kayak ngegosip. Gue khawatir ntar setelah jumatan ini selesai, satu desa bakal jadi penggosip semua. OSITMEN !

NO NO NO !

Adzan bentar lagi selesai. Gue masih belum punya tema. Gue ngintip dari balik mimbar. Orang-orang masih penasaran sama gue. Gue ngeliat muka temen gue. Gozal. Gozal juga ngeliat gue. Mata kita saling memandang. Tatapan kita saling bertemu. Akhirnya kita ………..

OKE STOOPP !

STOPPPP.

Hentikan imajinasi sesat itu.

Jijik sob.

Gozal ! iya Gozal ! akhirnya gue dapet ide dari nama Gozal. Gue inget ada dp BBM temen gue yang isinya gambar tentang 6 Nasehat Imam Al Ghazali. Oke Fix. Gue bakal ceramah tentang itu aja. Tapi masalahnya dari 6 nasihat itu gue Cuma inget 4 doang. Gue udah inget inget. Tapi tetep aja gue lupa yang dua nya lagi apa. Karena adzan udah selesai dan gue harus segera ceramah, gue pun mengganti tema gue itu dengan tema yang gue bisa aja. Akhirnya dengan ilmu ngeles yang udah gue latih dan gue pelajari sebelumnya, gue ceramah tentang “4 NASEHAT  IMAM AL-GHAZALI !!!!”

Goks !
………

Setelah jumatan itu gue langsung sholat tobat karena bener-bener ngerasa bersalah dan berdosa karena udah nyesatin satu kampung…

………

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day4

Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock