Kamu Hari Inilah Yang Menentukan



Belajar lah rip, kamu udah kelas enam

Itulah sepenggal kalimat yang sering diucapkan emak gue waktu gue kelas enam SD, dimana saat itu lagi ribet-ribetnya mau UN. Kalo dipikir-pikir, kalimat itu belum lama lama banget gue dengernya. Tapi kalo dilihat dari rentang waktu yang sebenernya, kalimat nyokap gue itu udah 13 tahun lalu aja. Iya bener. Udah 13 tahun lho. Bukan suatu waktu yang sebentar bukan?

Beberapa waktu yang lalu, temen deket gue pas SMP, Angga, nikah. Kaget juga awalnya pas dia ngewhatsapp isinya undangan nikah. Padahal biasanya ajakan buat ketemuan aja. Percaya gak percaya. Kalo gue inget jaman jaman dulu, ini cowok ini termasuk cowok yang susah ditebak. Siapa yang nyangka kalo abis lulus SMP dia tiba tiba jadian sama temen deket gue, si Anna. Lah kapan naksirnya ini orang? Gue yang deket sama mereka berdua aja kagak tau sama sekali. Tiba-tiba udah jadian aja. Ngejar setoran om?

Angga sama Anna ini jadian cukup lama. Seinget gue sampe gue skripsian dulu deh. Gue masih inget, dulu pas gue jadi mahasiswa, gue sering ditraktir Angga kalo ketemuan. Maklum mahasiswa. Kere abis gan. Wkwkwk. Sedangkan dia udah langsung kerja abis SMA. Jadi udah punya duit sendiri.

Tapi siapa yang sangka cowok yang dulu sering nraktir gue ini sekarang udah berkeluarga aja. Udah masuk ke tahap kehidupan yang lebih tinggi daripada gue. Ya itulah kerennya dimensi waktu. Ada seseorang yang terkekang oleh suatu waktu masa lalu, di sisi lain pasti ada orang lain yang sudah melangkah mantap ke masa depan.

Seperti halnya gue dan Angga. Saat gue masih nyaman dengan kondisi gue sekarang (yang gak beda jauh dari dulu dulu), Angga justru udah berjuang dengan masa depannya. Padahal usia kita sama, pendidikan kita sama dan kita sama-sama udah bekerja.

Dinamika – dinamika waktu ini sering terjadi belakangan ini. Saat gue lagi berkutat dengan modul-modul pekerjaan yang menumpuk, target-target perusahaan dan jadwal kerja yang kadang merepotkan, disitu kadang gue merasa sedih. Eh. Bukan. Bukan itu maksudnya. Saat hal-hal itu sedang terjadi, gue sering keinget sama zaman-zaman kuliah. Semasa kuliah, hari hari pasti dilalui dengan random banget. Ada inilah, ada itulah, ketemu inilah, ketemu itulah, jalan kesanalah, jalan kesinilah. Random abis. Tapi kerandoman itu justru membuat hidup lebih bewarna.

Nah, sekarang,  begitu gue ngeliat hidup gue saat ini, setelah gue mendapat pekerjaan, hari-hari gue jadi terasa begitu monoton. Bangun tidur, berangkat kerja, kerja, pulang, tidur dan bangun lagi. Besoknya begitu lagi dan besoknya bakal begitu lagi. Begitu terus tiap harinya. Kemonotan hidup ini seringkali membuat gue gak percaya kalo gue udah lulus kuliah. Gue gak percaya kalo gue udah sarjana dan punya pekerjaan. Gue pun sering mempertanyakan, kenapa waktu 4 tahun gue kuliah itu cepat banget berlalu. Kerandoman yang terjadi  selama 4 tahun itu bener-bener telah usai. Dan sampai saat ini, terkadang, gue masih mencoba untuk menggapainya lagi. Berharap waktu-waktu itu bisa datang lagi.

But I think it is impossible :D

Life must go on bro !

Semua hal hal yang udah terjadi selama 25 tahun gue tentu aja akan memberi dampaknya. Entah itu nanti, besok atau di masa depan. Yang pasti, semua hal tersebut akan berproses terus untuk menjadikan gue yang sekarang. Aku adalah kumpulan dari masa laluku. Mungkin aja tahun ini atau 1 atau 2 tahun lagi gue bakal nyusul Angga untuk nikah juga. Atau mungkin juga tahun ini atau 1 atau 2 tahun lagi gue bakal lanjut kuliah S-2. Atau mungkin juga tahun ini, 1 atau 2 tahun lagi gue masih kayak kayak gini juga.


Satu hal yang pasti, mau jadi apa kamu besok, kamu hari inilah yang menentukan..

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day7
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock