RMT Superindo – Sidang (Skripsi) Lagi



Ada tiga fase yang harus lo lewatin kalo lo kerja di Superindo melalui program Retail Management Trainee (RMT). Fase Modul, Fase Acting dan Fase Assesment. Ketiga fase ini harus lulus semua. Minimal diatas standar nilai yang ditentukan. Selain itu, nilai dari ketiga fase diatas akan diakumulasikan untuk menentukan berapa nilai akhir yang didapat seorang RMT, yang mana dari nilai akhir tersebut dapat disimpulkan apakah RMT itu lulus atau tidak di program ini. Gimana? Serem kan? Heemm. Enggak juga sih. Btw, nilai akhir ini penting lho, soalnya dijadikan acuan untuk kenaikan gaji.

Gue punya pengalaman unik ketika di fase assessment.

Fase Assesment itu mirip mirip skripsian. Elu disuruh nyari masalah di toko tempat lu fase acting, terus dicari solusinya. Solusi itu gak boleh Cuma dalam teori aja. Omong doang bahasa kasarnya. Tapi harus berbentuk program yang mana program tersebut harus langsung dijalankan saat di fase assessment juga. Kalo diibaratin, dalam dua minggu, elu harus ngerjain skripsi, begitu juga program hasil skripsi elu itu. Terus abis itu dipresentasiin di depan master-masternya Superindo. Kayak sidang skripsi gitu.

E& 10an.

Nyari masalah di toko itu gak bisa seenaknya sendiri. Harus based on data. Data yang dipake itu bernama data P & L (Profit and Loss). Jadi P&L itu dokumen bulanan tiap toko dimana didalamnya terdapat semua data-data toko itu. Ada semua deh disana. Makanya syarat utama seorang RMT dalam ngerjain assessment itu ya harus mudeng P&L dulu.

Gue cukup beruntung karena ketiga manager gue di toko orangnya keren-keren semua. Pak Sof, dia itu salah satu dari dua manager superindo se Indonesia yang mendapat nilai sempurna dalam menganalisa P&L. Saik bos. Terus ada Pak Er, dia ini manager dengan assessment dan presentasi assessment terbaik di zamannya dulu. Ajib gilaa. Lalu, yang terakhir ada Bu deh. Dia adalah RMT terbaik di batch nya dulu. Semua materi bener-bener dikuasain sama Bu Deh. Salut. Nais sob.

Berkaca dari itu, gue jadi penuh percaya diri. Bekingan gue keren-keren sob.

Gue diajarin langsung sama masternya P&L superindo, gue juga dikasih copyan ppt dan document assesmentnya pak er, dan semua data-data yang gue butuhin, disediain sama Bu Deh selengkap-lengkapnya. Baiknya lagi, data-data yang banyak itu sekalian juga dirangkum sama bu Deh, biar gue gampang ngerjainnya.

Sangar gak Sob?

Tema assessment gue waktu itu adalah Bagaimana meningkatkan margin produk snack tradisional dengan menggunakan penambahan display pajangan di dekat kasir. Btw, bagi yang gak paham margin, jadi margin itu semacam profit, tapi dalam bentuk prosentase. Gue dikasih keleluasaan sama manager gue untuk bikin display pajangan baru. Di tempat paling strategis pula. Deket kasir, dan pintu masuk customer.

Assesment ini Cuma dua minggu. Bener-bener waktu yang sebentar banget. Soalnya gue harus analisa data, bikin program, terus analisa keberhasilan program itu sepanjang dua minggu itu. Kalo dipikir logis kayaknya bakal susah dalam dua minggu bisa dapet hasil yang bagus. Kecuali kalo gue orang pinter dan berbakat di bidang ini. Mungkin aja bisa. Tapi kenyataannya gue gak sepintar dan berbakat juga. Makanya sebelum fase assessment dimulai, gue udah jalan duluan. Maksudnya, gue udah bikin program, dua minggu sebelum assessment. Curi start bro.

Jadi selama jadwal resmi dua minggu assessment gue tinggal pantengin aja gimana progress margin produk gue itu tiap harinya. Gue udah gak mikirin analisa P&L, cari-cari program dan ngotak-ngatik data lagi. soalnya ya emang udah gue lakuin semua sebelumnya bareng manager gue.

Manager gue bilang, sebuah perencanaan yang akurat memegang kunci keberhasilan yang besar.

Tiga hari sebelum waktu sidang presentasi assessment, data untuk hasil program assessment gue udah keluar. Yaps. Gue udah dapet hasil bagaimana margin produk snack tradisional di pajangan yang strategis selama satu bulan. Hasil itu juga gue bandingkan dengan data margin bulan lalu dan data margin tahun lalu di bulan yang sama. Buat apa? Biar ada pembanding dan tau keefektifannya.

Biar lebih mantap lagi, ketiga manager gue, minta gue untuk latihan presentasi di depan mereka. Jadi semacam simulasi sidang gitu. Nanti beliau-beliau bakal ngasih pertanyaan-pertanyaan dan masukan-masukan buat. Persis kayak situasi sidang assessment sob. Gue makin bersyukur aja saat itu, karena punya orang-orang kayak mereka.

Simulasi sidang gini gue jadi ngerasa de javu.

Waktu gue sidang skripsi dulu, gue juga pernah ngelakuin simulasi begini. Jadi waktu itu, jadwal sidang gue dimajuin lebih cepat karena salah satu dosen pembimbing gue ada acara di luar kota. Gue Cuma punya waktu 3 hari. Dalam 3 hari itu gue coba manage waktu gue. Sehari gue fokus di bagian administrasi, sehari gue fokusin di pendalaman materi dan sehari gue fokusin di presentasi.

Waktu gue sidang dulu bertepatan dengan waktu UAS adik-adik tingkat. Makanya gue cukup kesulitan untuk nyari orang yang mau bantu gue ngelakuin simulasi sidang. Selain itu, Temen-temen seangkatan gue pada fokus sama skripsinya masing-masing. Temen-temen di organisasi pun juga pada sibuk semua. Tapi untungnya ada satu orang baik hati yang mau ngebantu gue. Orang itu adalah ryani.

Sehari sebelum sidang, gue ke kosan nya untuk latihan presentasi. Kosan ryani bener-bener nyaman buat belajar. Waktu itu juga lagi bulan puasa, jadi suasana gak terlalu rame. Gue latihan presentasi. Ryani gue minta jadi komentator. Sebagai komentaror yang beracting sebagai dosen penguji ryani terlalu baik.

Gue presentasi 21 menit. Kelebihan 6 menit. Tapi kata dia, “bagus mas”

Gue presentasi dengan ucapan yang terbata bata, tapi kata dia, “nais mas”

Gue jawab pertanyaan ngawurpun, kata dia “saik mas”

Dan ketika ditengah presentasi, gue lupa materi dan malah presentasi skripsi orang, dia juga bilang “Gila keren banget mas”

Anjay. You da real mpv deh ryn.

*sambil nusuk-nusuk ryani nya*


Oke back to topic

Pas sidang assessment, gue diuji sama 6 orang. Anjir. Padahal biasanya Cuma 3 orang doang sob. Temen-temen gue yang lainnya pun Cuma  3 orang aja, paling banyak 4 lah. Lahh kok gue bisa  sendiri gini???

Makanya gue rada was was saat itu. Ada konsprasi wahyudi apa ni? Kok sidang gue banyak banget yang hadir. Apa jangan-jangan gue lagi ulang tahun hari ini? Makanya mereka sekalian pengen bikin surprise. Jadi ntar tIba tiba pas gue lagi dibantai di tengah sidang sidang, muncullah orang-orang lain dari balik pintu bawain kue dan balon sambil nyanyi selamat ulang tahun. Anjir. Keren gila kalo gini sob. Soalnya sejelek-jeleknya presentasi gue nanti bakal terhapuskan oleh berkah ulangtahun ini.

Tapi begitu  gue lihat kalender, ternyata ini bulan agustus sob. Sedangkan ulang tahun gue bulan juni.

Anjir. Bukan.

Terus gue mikir lagi, Apa jangan – jangan sidang gue ini bakal mau dibikin live instagram. Biar kekinian sob. Jadi biar eye catching makanya tim pengujinya banyak banget. Soalnya kalo 3 orang doang, ntar dikira mau nguji lomba 17an lagi.

Tapi begitu gue inget inget lagi, kayaknya  instagram belum ada fitur live instagam nya deh.

Anjir. Ternyata bukan juga

Gue mikir keras lagi.

Apa jangan jangan mereka mau balas dendam ke gue? gara gara tiap training di kantor pusat gue selalu kritis, bahkan terkadang mengkritisi system dan trainernya.

Anjir. Kayanya ini deh.

Omaigat.

Kayaknya bener karena ini sob.

Bener. Di Sidang ini, bener-bener waktu yang tepat banget buat ngebantai gue.

………

Sidang gue berjalan aktif dan profesional banget. Banyak terjadi diskusi disana-sini. Rame bener sob. Udah kak dufan pas libur sekolah. Meskipun awal awal berjalan cukup menegangkan tapi lama kelamaan cair juga. Tim Penguji bener bener mengeluarkan kualitas nya. Kalo gue gak bener-bener bersiap, gue pasti bakal kocar kacir disini. Bahkan saking aktifnya sesi ini, moderator gue pun sampe ikut bediskusi. Dia menayakan beberapa pertanyaan ke gue. Ajegilaa..

Di kasus ini, gue belajar banyak hal. Tapi satu hal yang paling gue dapet adalah, perencanaan yang matang itu penting. Karena bener-bener mempengaruhi hasil.

Gue inget waktu sidang skripsi dulu, gue dibantai sama pengujinya. Memang, gue akuin dulu perencanaan gue kurang matang. Dan gue banyak belajar dari hal itu dan dari saat itu.

Makanya saat selesai sidang assessment superindo ini, gue seneng, bukan karena naik gaji, bukan pula abis sidang itu gue dapet pacar, tapi karena gue berhasil terhindar dari pembantaian pas skripsi dulu. Bahkan cenderung menguasai panggung. Hal ini mengartikan kalo diri gue yang sekarang,  udah melampaui diri gue yang dulu.


Inilah poin pentingnya.

Baca tulisan lainnya tentang RMT PT Lion Superindo disini
Pengalaman Jadi RMT Superindo
RMT Superindo - Pekerjaan Impian
RMT Superindo - Mama
Share:

1 comment:

  1. Mas arief mau tanya dong kalau Tes FGD nya kyk gimana ya? topik yg dibahas apa? dan apakah tips dan trik yg bisa dishare untuk menghadapinya. Terus untuk gaji berapa ya mas ketika masa training dan setelah jadi manager nanti?

    kalau misalnya mas mau bales via email boleh dikirim ke alimardihubeis@gmail.com aja, terima kasih mas Arief :) soalnya saya besok akan ikut tes FGD di superindo untuk program MT

    ReplyDelete

Disable Adblock