Patah hati dalam Berskripsi




Beberapa hari yang lalu gue nonton film The Amazing Spiderman 2. Kalo yang udah nonton pasti pada bilang seru, ya meskipun alur ceritanya agak lambat di awalnya. Di film ini endingnya terbilang cukup dramatis. Jadi si spiderman ngambek dan rapuh banget karena ditinggal mati pacarnya. Bahkan dia sampe gag mau jadi spiderman hampir 5 bulan lamanya.

Apa yang terjadi sama spiderman bisa dibilang wajar banget terjadi. Soalnya, Apa sih yang lebih diinginkan dari seorang patah hati selain kesendirian? Gag mau diganggu sama siapa-siapa. Pengennya sendiri aja.

Gue dulu pernah beberapa kali patah hati. Ya meskipun dengan pengertian yang berbeda. Maksudnya, patah hati-patah hati gue itu bukan cuma karena seorang cewek aja. Gue pernah patah hati karena gue gag masuk SMA favorit gue, gue pernah patah hati karena salah satu impian gue gag tercapai, gue pernah patah hati karena ditinggal nikah sama temen (yang) gue (taksir), gue pernah patah hati karena organisasi dan gue pernah patah hati karena ditinggal Maudy Ayunda kuliah di London, jadi kita sekarang LDR gitu #okesip #abaikan

Patah hati patah hati tersebut mengajarkan gue banyak hal, salah satunya, bagaimana cara kita bangkit dari patah hati itu. Waktu gue patah hati dulu, gue pernah minta saran ke temen gue yang ahli di bidang kepatah-hatian, kita sebut aja dia Lily.

“Ly, gimana ya cara gue bisa move on dari dia?”

 “Lo serius mau tau gimana caranya?”

“iya ly, gue harus segera bangkit dari keterpurukan ini”

“Caranya gampang, lo inget semua kenangan lo sama dia, terus lo hajar patah hati lo dengan kenangan-kenangan itu !”

Besoknya gue cobain. Hari pertama gue inget-inget waktu PDKT. Hari kedua gue inget inget chat-chat-an kita, hari ketiga gue inget tempat jalan kita, hari keempat gue inget inget canda tawa kita. Hari kelima gue inget berantem-berantem kita. Hari keenam gue beli baygon cair. Hari ketujuh gue minum itu baygon dan terjun dari lantai dua rumah gue. #okesip *gagal move on*

Sebenernya apa yang Lily katakan itu bener. Cara efektif menghilangkan patah hati ya dengan berada di lingkaran patah hati tersebut. Soalnya dengan begitu, kita bisa berdamai dengan waktu dan keadaan. Ya memang inilah yang terjadi. Kenapa harus takut? Bukankah cerita hidup seseorang memang terangkai dari berbagai nama? Patah hati adalah nasib, tapi move on adalah pilihan...

Sepanjang perjalanan gue nyekripsi, sering banget gue ngerasa de javu. Gue ngerasa lagi kayak orang yang lagi berjuang untuk move on. Gue terpaksa untuk sering-sering mengingat masa lalu. Contohnya pas gue penelitian, gue wawancarain 90 orang. Gue jadi inget pas PBL-1 dan 2. Kalo Pas wawancara-wawancara gini bisa selesai dalam satu atau dua hari karena kita bekerja secara tim, tapi pas skripsi gue wawancara 90 orang itu hampir satu bulan lamanya. Gara-gara itu, Gue jadi kangen ama saat-saat kebersamaan PBL dulu. Contohnya lagi pas pas gue lagi bingung soal desain study penelitian gue, gue jadi nginget-nginget mata kuliah dasar epidemiologi di semester 3. Kalo gue gak cukup inget, gue bakal buka lagi itu materi materi. Kok kayak orang patah hati yang suka diam-diam buka foto-foto kenangan masa lalu yaa? Atau sekedar kepo kepo timeline instagramnya. #eeeaaaaaaaa . Selain itu, pas gue lagi buka materi-materi lama itu, entah kenapa kejadian kejadian yang berbarengan dengan saat gue mendapatkan materi itu pun jadi keinget juga.  Contohnya,pas gue lagi mencoba memahami desain desain study, gue jadi keinget, kalo gue ngerti desain penelitian itu pas belajar bareng ama temen-temen gue, dan diantara temen-temen itu ada kamu.. kamu.. iya kamu.. I miss you ! *ala dodit* #modus

“Waktu memang membuat kita jauh, tapi skripsi justru membuat kita dekat lagi” #hueeeekkksss #najis #wkwkwk

Serius deh. Kalo diibaratkan, skripsi itu kayak puzzle. Dan hal-hal yang pernah kita dapet/lakuin itu adalah potongan-potongan puzzlenya. Makanya, skripsi itu susah banget, tapi sangat mungkin untuk diselesaikan. Tinggal kita cari dan lengkapi aja potongan-potongan puzzle itu. Nah pencarian potongan-potongan itu yang butuh waktu dan proses yang panjang.

……….

Setiap orang pasti pernah ngerasain yang namanya kejenuhan. Baik dalam pekerjaan, rutinitas, sekolah bahkan sekedar hubungan. Begitu pula dalam proses pengerjaan skripsi ini. Cukup sering gue ngalamain kejenuhan. Revisi yang kian hari bukannya makin berkurang malah makin banyak, referensi yang tiap bimbingan selalu diminta nambah, observasi observasi yang diminta inilah, itulah, anulah dan hal hal tak terduga lainnya yang seringkali bikin kita lelah. Ya. Mungkin saya lelah. Mungkin dia lelah. Mungkin kita lelah. Tapi mau gimana lagi? Skripsi inilah gerbang menuju dunia selanjutnya. Tiket menuju pertarungan hidup selanjutnya. Mau mengeluh pun juga buat apa? Menghasilkan apa? Yang bisa kita lakukan sekarang ya Cuma maju. Karena diam ditempat hanya akan memperlambat. Mundur pun sudah tak mungkin untuk dilakukan.  Jadi yang bisa dilakukan yaa, RUN RUN RUN !

Gue jadi inget pas SMA dulu. Waktu kelas 1 SMA dulu, gue duduk sebangku ama cewek. Kita sebut aja dia sakura. Sakura ini cewek paling ngeselin deh. Dia ini cewek cewek aliran metal gitu. Kita sering ribut, cekcok, adu mulut. Terus dia suka nyakar-nyakarin gue. Dan ngebejek atau ngelecekin juga nyoret nyoretin buku tulis gue. Asli liar abis. Gue sempet pengen daftarin dia ke kebun binatang ragunan saking liar nya dia. Tapi setahun kemudian, pas kita kelas 2 SMA dan kita beda kelas. Entah kenapa gue jadi suka kengen ama dia. Begitu pun juga dia. Dan ujung-ujungnya kita malah jadi temen deket. Okesip.

Pasti kalian pernah kan ngerasaain hal itu atau minimal ngeliat kejadian-kejadian kayak gitu. Kayak ngeliat cowok ama cewek suka berantem gitu, ehh beberapa hari kemudian malah jadian. Pacaran… Terus juga kejadian yang sebaliknya. Pacaran puluhan tahun, eh nikahnya malah sama orang lain...

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (QS 2:216)

Terus juga Gue jadi mikir, jangan-jangan apa yang terjadi sama gue dan skripsi ini gak beda jauh sama kejadian-kejadian diatas. Meskipun banyak keluh kesah yang terjadi antara gue sama skripsi, siapa yang tau kalo di masa depan nanti si skripsi akan jadi tiket kita menuju kesuksesan? Ya meskipun banyak keluh kesahnya, pasti deh, suatu saat nanti gue bakal kangen ama masa-masa ngerjain skripsi gue ini. Karena yang terjadi emang kayak begini. Waktu awal-awal kuliah gue sering kangen ama masa-masa SMA, padahal pas gue SMA gue pengen cepet-cepet kuliah. Pas gue di organisasi gue pengen cepet cepet selesai, tapi begitu gue selesai di organisasi gue pengen berorganisasi lagi, Pas gue di semester akhir gini, gue malah pengen balik lagi ke awal awal kuliah, padahal pas awal awal kuliah gue pengen cepet-cepet wisuda. Pasti elo elo pada juga pernah kan ngerasain kayak gini?

There is “Hell” in Hello and there is “Good” in Good Bye..

Ya itulah dinamika hidup.. Makanya yang bisa kita lakukan sekarang adalah.. Run.. Run.. Run.. !!!

……………

Skripsi gue sekarang udah di Bab IV, V dan VI, dan sekarang lagi konsul konsul gitu. Ngerjain 3 bab ini sesuatu banget rasanya. Penuh dengan angka dan table-tabel. Di bab ini kita lebih sering berbicara kenyataan dibandingkan dengan teori. Ya meskipun teori masih menjadi pijakan dasar. Selain itu akhirnya. Ya akhirnya gue bisa juga menyelesaikan halaman persembahan dan lembar prakata skripsi gue. Masih inget sama tulisan gue soal halaman persembahan dulu? Yang di Pejuang Skriptis Part II. Kalo yang gak inget nih gue kasih cuplikannya.

“Karena keseringan gag focus fokus.. gue jadi keinget pesen pak TJ. Jadi doi berpesan kalo kita lagi bingung-bingungnya ngerjain skripsi, mending kita ngerjain riwayat hidup dan halaman persembahan dulu. Karena abis ngerjain itu biasanya kita dapet pencerahan. Akhirnya gue mencoba ngerjain halaman persembahan dulu. Halaman persembahan itu berisi tentang ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu penulis ketika ngerjain skripsi. Ngomong ngomong soal halaman persembahan, gue pernah ngeliat halaman persembahan di skripsi orang yang didalamnya ada ucapan terimakasih kepada pacarnya...

“terima kasih kepada Surip Sugengmana (nama disamarkan), karena selalu setia menemaniku di setiap saat sehingga aku bisa menyelesaikan skripsiku tepat pada waktunya... terimakasih sayang...”

Gue gak ngerti kenapa tu orang naro nama pacarnya di halaman persembahan. Meskipun emang keliatan sweet tapi kan waktu bisa ngerubah segalanya. Termasuk hati... Bagaimana kalo tiba-tiba mereka putus dan gag jadi suami istri. Kan gak ada yang tau kan? Dan nama pacar mereka akan selalu ada di skripsi itu selamanya. SELAMANYA !!! Gue jadi kepikiran dan berimajinasi, pas 20 tahun kemudian, pas itu cewek udah punya anak dan anaknya lagi ngerjain skripsi.. dan tu anak tiba tiba ngeliat skripsi ibunya..

“mama mama aku ngeliat skripsi mama lho waktu dulu” kata si anak

“wah iya nak.. wah mama jadi kangen waktu mahasiswa dulu” kata si mama

“iya mah, oiya masa di halaman persembahannya ada terima kasih untuk surip sugengmana mah.. itu siapa mah?” kata si anak

“siapa? Surip? SURIP SUGENGMANA? APA?? MANA SKRIPSINYA??? MANA SKRIPSINYA??? BAKAR SKRIPSI ITU !!! BAKAARRRRR!!!!” *anaknya dipukul pukul “

……….

Berkaca pada hal diatas, ditambah gue juga gak pengen ntar anak gue jadi korban kekerasan ibunya akibat skripsi, akhirnya gue bikin halaman persembahan dengan kalimat kalimat yang visioner. Gue gak bakal naro nama pacar, gebetan, atau mantan di halaman tersebut. Tapi gue bakal nulis gini..

“Terimakasih kepada kamu... iya kamu... Yang sudah dipersiapkan oleh Allah SWT untuk menjadi istri dan ibu dari anak-anak aku di masa depan, karena sudah senantiasa membimbing dan mendoakan aku meskipun kita sekarang terpisah oleh dinding bernama waktu, sehingga aku bisa menyelesaikan skripsi ini tepat pada waktunya. Terimakasih...”

Gue jadi berimajinasi pas 20 tahun kemudian, pas gue udah berkeluarga dan anak gue lagi ngerjain skripsi. Suatu ketika dia ngebaca skripsi gue dan melihat halaman persembahannya...

Mama mama, masa aku ngeliat skripsi papa dulu lho”

“wahh beneran nak? Mama jadi inget waktu mama skripsi dulu. Gimana skripsi papa kamu?”

“iya mah, bagus banget deh. Oiya mah, masa papa nulis gini di halaman persembahannya”

“Terimakasih kepada kamu..
. iya kamu... Yang sudah dipersiapkan oleh Allah SWT untuk menjadi istri dan ibu dari anak-anak aku di masa depan, karena sudah senantiasa membimbing dan mendoakan aku meskipun kita sekarang terpisah oleh dinding bernama waktu, sehingga aku bisa menyelesaikan skripsi ini tepat pada waktunya. Terimakasih...”

 Papa so sweet banget yah mah”

*istri gue terenyuh* *berlinang air mata* dan tiba tiba…

“Subhanallah papa kamu nak... Coba ULANGI NAK!!!! ULANGI SEKALI LAGI !!!!! MANA SKRIPSINYA??? MANA SKRIPSINYAAAA????? AMBIL SKRIPSI ITUU !!!!!! AMBILLL !!!!!! *anak gue dijambak jambak*

………

Selamat datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan !

To be continued..

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day38


Baca tulisan kisah berskripsi lainnya disini sob
1. Pejuang Skriptis
2. Selamat Datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan
3. Semua Dimulai Saat Skripsi Menyerang
Share:

Presiden Takut Sama Mahasiswa




Mahasiswa takut pada Dosen..
Dosen takut pada Dekan..
Dekan takut pada Rektor..
Rektor takut pada Menteri..
Menteri takut pada Presiden..
Presiden takut pada Mahasiswa..

Taufiq Ismail - Takut ’66, Takut ’98

Puisi karangan Om Taufiq Ismail diatas bener bener memberikan penjelasan seutuhnya tentang kodrat sepucuk makhluk rapuh  bernama MAHASISWA. Gue termasuk orang yang cukup mengagumi pencipta puisi tersebut. Dari sekian banyak karya beliau yang pernah gue liat dan gue baca, Puisi berjudul “Takut ’66, Takut ‘98” inilah yang paling gue suka. By the way, gue cuma tau puisi beliau ya cuma satu ini aja. Oke. Fix Lupakan. Kenapa gue suka? Soalnya ada banyak pesan rahasia nan kontradiktif yang ada didalamnya. Gue pertama kali baca ini puisi pas waktu semester 1 di suatu majalah kampus ternama dan terbesar di FKM Undip.Untuk menjaga nama baiknya kita sebut aja dia, Majalah mawar. Pas pertama kali gue baca, gue ngerasa bangga banget jadi mahasiswa. Soalnya dari puisi tersebut kita jadi tau, bahwa bapak Presiden yang terhormat ternyata takut sama kita, para mahasiswa.  YEEAAAHHH !!! HIdup MAHASISWA  !!!!

Tapi begitu gue ngebacanya pas mahasiswa tingkat akhir kayak sekarang gini, gue langsung shock.  Ternyata status mahasiswa yang gue banggakan selama ini hanyalah sebuah kesenangan dan permainan belaka. Yaa hampir mirip-mirip sama sinetron-sinetron indosiar yang ditayangin tiap hari. Jadi sinetronnya itu pasti cerita tentang sebuah keluarga yang dilanda sebuah konflik. Ada aja deh konfliknya. Pasti selalu ada orang (biasanya) cewek yang jahatnya kebangetan dan itu (biasanya) hanya karena harta dan tahta aja. Kita pasti selalu dipertontonkan bagaimana kejamnya dan liciknya dia.

Nyokap gue pasti selalu ngedumel tiap adegan yang jahat-jahat gini dan anehnya, pemeran protagonisnya pasti selalu mengalah dan memaafkan serta selalu ditindas. Tapi ujung-ujungnya pasti nanti tokoh jahatnya kecelakaan/sakit terus dia tobat deh. Dan tokoh baiknya pasti selalu memaafkan. Terkadang disela-sela film nanti kita akan dikejutkan oleh adanya elang yang dijadikan kendaraan untuk berpergian. #okesip.  Yaa jadi kesamaan kisah kemahasiswaan seorang mahasiswa dengan sinetron indosiar adalah ternyata cerita mahasiswa ini hanyalah fiktif belaka. Mohon maaf jika ada kesamaan nama, tempat maupun cerita.  Adegan ini dilakukan oleh professional dan property yang digunakan dibuat dari bahan yang lunak. Makanya Don’t Try This at HOME #apasih #gagalfokus

Oke kembali ke soal puisi tadi. Ya akhirnya gue paham maksud sebenernya dari sang pencipta puisi ini. Yaa, puisi ini hampir sama kayak lukisan monalisa yang fenomenal itu, yaitu sama sama memberikan sebuah pesan rahasia kepada pembacanya dimana pesan yang tercantum didalamnya merupakan pesan pembuka tabir dan nadir suatu makhluk ababil berlabel MAHASISWA !!! Yaa, MAHASISWA. Gue termasuk orang yang keren karena berhasil memecahkan pesan rahasia tersebut. #okesip

Jadi inti puisi ini sebenernya gak muluk-muluk. Udah jelas banget pada bait pertama dan terakhir. Yang kalo kita gabungin dan tarik benang merah dari 2 bait tersebut maka akan muncul kesimpulan seperti ini.

“Sehebat-hebatnya mahasiswa menjatuhkan seorang Presiden, maka ia akan jatuh dihadapan DOSEN juga”

Dengar kawanku. inilah pesan tersirat dari puisi tersebut. Our destiny. HIDUP MAHASISWA TINGKAT AKHIR yang SELALU GETIR !!!

…….

Gue sekarang lagi penelitian di lapangan dan ini udah masuk minggu keempat. Gue banyak ngalamin kejadian absurb selama di lapangan. Bener-bener absurb deh. Contohnya gini, pas gue lagi mau nanya alamat rumah salah satu responden gue

Pak permisi, boleh minta tolong, kalo alamat ini dimana ya?”

Bapaknya ngeliat gue, “Wah mas saya tidak tau”

“oh gitu. Makasih pak”

“mau narik motor ya mas?” kata bapaknya

“waah enggak pak, saya mahasiswa lagi penelitian di daerah sini

Bapaknya ngeliatin gue lagi, “coba liat lagi dek alamatnya”

Gue kasih liat lagi

Bapaknya terus ngomong, “waah kalo alamat ini mah si bapak anu, sini sini saya tunjukin”

Waaaseeeeeemmm. Itu bapak bapak ternyata emang beneran tau. Akhirnya gue berhasil ke alamat itu.
Dan ternyata... Alamat itu adalah rumah bapaknya sendiri -____-

……

Banyak banget profesi profesi aneh yang orang-orang camkan ke gue pas penelitian ini. Mulai dari tukang dealer motor sampe rentenir. Mulai dari tukang kredit sampe tukang sales. Mulai dari calon legislatif sampe tim sukses partai. Mulai dari tukang PLN sampe dikira mau ngasih santunan. Mulai dari petugas puskesmas sampe petugas upacara *lohh*

Ngeliat banyaknya prasangka-prasangka orang ke gue tersebut, di tengah-tengah jalan, gue jadi bingung ama identitas gue sendiri. Gue berpikir, jangan jangan apa yang orang orang itu katakan emang beneran. Jangan-jangan gue awalnya emang tukang rentenir, trus ada salah satu kliean gue yang gak suka sama gue, terus dia cuci otak gue, untuk menjadi seorang mahasiswa tingkat akhir yang sedang dilema dengan problema skripsinya !!!

Atau mungkin, gue awalnya seorang tukang PLN, yang lagi benerin gardu, lalu ada mahasiswi cantik lewat dan gue terpesona olehnya. Trus tiba tiba gue salah masang kabel dan gue kesetrum. Otak gue pun kesetrum. Gara-gara setruman itu, otak gue jadi berpikir bahwa gue sama mahasiswi cantik itu sedang dirundung cinta dan kebetulan kita lagi bareng-bareng ngerjain skripsi. Mahasiswi cantik itu mirip kamu... kamu.. iya kamu.. I love you ! *ala dodit* *modus* #jones

Gila gila.. Ada ada aja imajinasi lo yip..

Atau atau mungkin cerita nya gini. Gue sebenernya cuma pelajar biasa aja yang tertarik ama cerita cerita misteri. Suatu hari gue lagi jalan ama gebetan gue di Dufan. Kita nyobain banyak wahana permainan disana. Kebetulan pas naik halilintar gue ngeliat dua orang mencurigakan berpakaian serba hitam. Yang satu rambutnya panjang, yang satu pake kacamata item. Akhirnya gue ikutin deh itu orang-orang berpakaian serba hitam itu. Gue merhatiin mereka diam diam. Ternyata salah satu dari mereka (yang pake kacamata item) lagi transaksi barang gitu sama seseorang. Jadi dia lagi nuker botol obat sama satu koper uang. Ngeliat tindak tanduk yang mencurigakan itu, gue langsung foto-fotoin aja diem-diem. Tapi tiba-tiba si rambut panjang muncul dari belakang gue dan dia langsung mukul kepala gue pake tongkat kasti. Gue pun langsung hilang kesadaran. Dan si rambut panjang berjubah hitam itu ngasih obat ke mulut gue. Gue pun pingsan beberapa saat. Begitu gue terbangun, gue mendapati tubuh gue menjadi tubuh seorang anak kecil !!!

OH MY GOD !!! ternyata gue adalah CONAN EDOGAWA !!!

Okesip. Hentikan imajinasi imajinasi liar itu.

……

Dibalik mahasiswa yang ingin cepat lulus pasti ada dosen yang memperlambat (dan mempercepat). Dan dibalik mahasiswa yang tidak ingin cepat lulus, pasti ada juga dosen yang mempercepat (dan memperlambat). Hal ini selalu berlaku di dunia mahasiswa yang fana dan maya.

Yaa lika-liku dalam ngerjain skripsi itu sama halnya cerita cerita dalam sinetron indosiar. Pada awalnya kita pasti ngerasa baik-baik aja sama keadaan kita maupun sekeliling kita. Akan tetapi, semakin jauh kita berjalan, semain lama durasi itu sinetron, pasti akan selalu ada hadangan dan konflik yang datang ke kita, baik dari orang di dekat kita atau orang yang gag kita sekalipun. Jika hadangan itu datang, maka berlakulah seperti halnya tokoh baik di sinetron indosiar itu. Tetep sabar, tabah, tegar, berusaha dan berdoa. Ampuni Baim ya Allah... *loh kok jadi baim*

Karena, dengan begitu, kita akan mendapat pencerahan. Entah itu berupa adanya orang-orang baik disekeliling kita yang senantiasa menolong kita, entah itu berupa kemudahan dalam bekerja, entah itu tiba-tiba kita dapet kekuatan untuk ngejatohin orang dengan hanya melihatnya, kayak ana dalam serial amigos. Entah itu dengan didatanginya kita oleh ibu bidadari Tamara Blezinsky atau ibu bidadari dalam serial Carita de angel, yang muncul di gudang sekolah yang membuat gedung yang berantakan berubah seketika menjadi putih bersinar. Okeh Stop. *korban telenovela masa kecil*

Ya. intinya, Sesulit apapun perjalanan kita, pasti selalu ada kemudahan yang menyertainya.
Hanya kita saja yang kadang luput untuk menyadarinya.

Dan, ending dari tiap sinetron indosiar adalah jawabannya..  Misal kalo diibaratkan, kita sebagai mahasiswa adalah tokoh baiknya yang selalu ditindas atau tertindas, maka tetaplah berbuat kebaikan, tetaplah jujur, tetaplah berusaha dan berdoa… “ampuni Baim ya Allah” *kok jadi baim lagi*

Karena sejahat apapun tokoh jahat di Indosiar, maka dia akan kecelakaan/sakit dan terus akhirnya tobat deh. #okesip #bukan ini yang dimaksud #bukan bukan. Maksudnya, karena seburuk-buruknya atau seberat-beratnya cobaan yang kita hadapi pasti selalu ada jalan keluarnya. Sederhananya begini. Coba buatlah sebuah garis vertikal dan horizontal. Garis vertikal untuk tingkat kesuksesan dan kesukaran masalah elu, missal range 1-10 dengan rincian 1-5 (kegagalan) dan 6-10 (keberhasilan). Lalu untuk garis horizontal adalah tanggal setiap hari. Nah tiap hari tulislah semua kesulitan, masalah, kegagalan, keberhasilan. Anggaplah tiap masalah atau hal buruk itu sebagai sebuah titik. Lalu pada tiap hari titikkanlah masalah/problema elu sesuai dengan rangenya masing-masing. Setelah elu mencapai tujuan lo maka hubungkan lah titik-titik tersebut dan akan tercipta sebuah garis. Ya garis.

Maka lihatlah garis tersebut. Pasti enggak mulus kan. Pasti selalu ada fluktuasi dalam garis tersebut. Ya itulah hidup. Kayak bola. Berputar dan terus berputar tanpa kita tau akan berhenti dimana dan ama siapa. Masalah datang bukan untuk menaklukkan kita, tapi untuk menguatkan kita dan berpikir cerdas agar hal yang sama gak keulang lagi. Dan Keberhasilan datang bukan untuk menyenangkan kita semata, tapi juga untuk mengajarkan kita bagaimana untuk terus bisa konsisten dalam keberhasilan tersebut.

Keruwetan dalam nyekripsi datang bukan hanya karena niat pelakunya, tapi juga karna ada KESEMPATAN.

Maka, WISUDALAH... WISUDALAH...

….

Nah intinya dari intinya (kayaknya gag selesai selesai yak). Ngerjain skripsi itu inget aja deh ama sinetron indosiar, bagaimanapun awal dan tengah-tengahnya, pasti endingnya bahagia dan sejahteraaaaaaaaaaa….

Salam puitis dari Pejuang Skriptis J

To be continued

#Onedayonepost #ODOPbatch5

#Day37
Share:

Punya Dua Nama




Walah udah hari senen lagi aja. Bingung. Kenapa diantara begitu banyak hari, hari minggu selalu cepet berlalu ya? Ya gak berasa tiba-tiba udah senen lagi aja.  Happy Monster Day Kawan... Hari dimana orang-orang pada males malesan masuk kerja dan sekolah, terus samnil mengumpat dalam hati, “senen lagi senen lagi”

Dasar hari senen !

…..

Banyak yang bilang kalo sebuah nama menceritakan sebuah cerita. Sebuah nama sebuah cerita. Contohnya mungkin kayak band peterpan sama noah yee. Meskipun dua band tersebut punya personil yang agak sama, tapi baik peterpan maupun noah punya kisah yang beda.

Nama juga terkadang doa yang diharapkan sang pemberi nama agar terjadi kepada kita. Dulu gue punya temen namanya, Muhammad Akbar Annas. Pasti orangtua nya pengen ni anak jadi orang besar dengan kepribadian seperti nabi Muhammad. Gue juga dulu pernah punya temen namanya, Rindu Cantika Mangunkusumo. Gue yakin orang tuanya pengen ini anak cantik, terus ngangenin juga. Mangunkusumo gue gak ngerti artinya apa soalnya itu bahasa jawa. Mungkin ada yang mau kasih tau?

Ada juga temen gue yang namanya tri sutrisno. Tri itu artinya anak ketiga, sutrisno itu artinya cinta yang baik. Mungkin doa yang terucapkan oleh orang tuanya itu pengen nantinya si anak ini punya kisah cinta yang baik-baik. Ada juga bapaknya temen gue yang namanya suparman. Nah kalo yang ini mungkin dulu berharap pengen jadi supermen kali ya. Cuma biar beda dan kekinian, dibikin beda deh seikit. Bukannya superman, tapi suparman. Mantaps.

Nah yang gue bingungin, gue pernah liat nama orang yang bernama Sukonto Legowo (jangan dibaca disambung). Ajegile. Nama ini penuh dengan berbagai makna di dalamnya. Gue jadi sering menerka-nerka doa apa yang disemat di dalam nama yang keren ini. Sungguh saya sangat amat penasaran !

Ada sekitar 7 milyar orang di bumi ini. Berarti ada sekitar 7 milyar nama yang masih eksis sampe sekarang. Seringkali kita nemuin nama nama yang sama. Se aneh apapun nama yang orang lain punya, pasti ada orang lain yang punya nama-nama yang mirip dengan nama tersebut. Di Indonesia sendiri banyak nama-nama yang jadi trendsetter tersendiri bagi orang-orang tua. nama-nama macam dwi/dewi, Muhammad/ahmad jadi nama yang cukup dominan ada di masyarakat. Bahasa gaulnya. Nama pasaran.

Gue sendiri punya nama pasaran. 25 tahun gue hidup, gue udeh nemuin puluhan orang yang namanya mirip ama gue. Ya nama mereka, Arief Setiawan. Nama asli gue sendiri sebenernya, Arief Satiawan Parinduri. Satiawan ya. bukan Setiawan. Apalagi sariawan. Satiawan itu nama kakek gue. Sedangkan Parinduri itu nama dari bokap. Nah, saking tipisnya perbedaan antara Satiawan dengan setiawan, banyak banget orang yang suka salah sama nama gue.

Waktu gue Sd, nama gue masih normal normal aja. Arief Satiawan Parinduri. Namun semua berubah, saat Negara api menyerang. Oke fix. Lupakan. Pas mau masuk kelas 6 SD, karena waktu itu ada pembukuan ulang kalo gak salah, jadi kita nginput lagi data diri kita. Gue sendiri kaget, begitu selesai itu pembukuan kok gue gak liat nama gue ada di absen. Kemana gue pergi? Si Arief Satiawan? Diantara semua murid Cuma nama gue doang yang gak ada. Justru gue malah nemuin nama baru disitu. Kayaknya sih dia anak baru. Yang gue bingungin kenapa nama dia mirip nama gue yak. Jadi namanya tuh Arief Setiawan. Akhirnya gue ngomong ke wali kelas gue.

Bu kenapa nama saya gak ada di absen?” Tanya gue

Loh ini nama kamu ada rip” kata guru gue

Tapi ini bukan nama saya bu” jawab gue

Kamu ini aneh-aneh aja. Masa lupa sama nama sendiri. Udah sana lanjut kerjain tugasnya”

Gue bingung. Gue galau. Sama nama gue sendiri. Seinget gue nama gue Arief Satiawan P. Tapi kok kata guru gue nama gue malah Arief Setiawan. Akhirnya daripada gue makin keder, gue percaya aja ama guru gue. Kalo nama gue Arief Setiawan.

Begitu hari ambil rapot tiba, nyokap gue marah-marah kenapa nama gue bisa berubah. “Nama kamu Arief Satiawan. Besok urus ya perubahan nama kamu. Soalnya kalo gak di ubah, di ijazah namanya bisa salah”.

Loh kata bu guru nama ku Arief Setiawan ma” kata gue

Kata siapa, nama kamu Arief Satiawan. Jangan suka ubah-ubah nama ya.” jawab nyokap

Kata bu guru ma

“Masa iya nama kamu berubah. Gak mungkin lah. Guru kamu salah itu”

“Oke ma”

……

Besoknya gue ngadep guru lagi. Gue bilang kalo nama gue Arief Satiawan. Tapi guru gue tetep keukeuh kalo nama gue Arief Setiawan.

Akhirnya di pengambilan rapot selanjutnya nama di rapot gue tetep gak berubah.

Tetep Arief Setiawan. Lucunya, nama itu juga tertera di Ijazah SD gue.

Huffftttt.

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day36

Share:

Resolusi 2018



“Sebelumnya mohon maaf untuk sedikit share tentang materi ini, Sebab saya yakin banyak anggota Batch 5 ini yang sudah mantap dan lebih jago di dunia tulis menulis maupun blog”

Itulah kata-kata yang selalu diucapkan oleh pemateri ketika akan memulai kelas writing. Entah kenapa semua pemateri selalu menggunakan kalimat itu. Ya meski dengan gaya ketikannya masing-masing. Tapi maksud dan makna kalimatnya selalu sama. Gue jadi bertanya-tanya, apakah itu memang standar prosedural yang harus digunakan ketika menjadi pemateri di komunitas ini? Atau apakah itu memang ciri khas dari komunitas ini? Menunduk untuk meninggi? Atau jangan-jangan semua semua itu hanya kebetulan belaka?

Entahlah, hanya Pengurus Komunitas One Day One Post yang bisa menjawabnya.

……..

Sebelum memasuki tahun 2017, gue pernah punya resolusi, untuk lebih aktif lagi nge-blog ditahun 2017. Waktu itu target gue gak muluk-muluk. Minimal satu tulisan deh dalam satu bulan. Jadi dalam satu tahun akan ada 12 tulisan. Memang, semenjak gue lulus kuliah, gue jadi jarang banget nulis. Padahal itu hobi gue sedari kecil. Kesibukan gue di dunia kerja entah kenapa banyak banget mnguras waktu, tenaga dan pikiran. Setiap harinya ada aja masalah di kerjaan, yang seringkali merenggut hari libur gue. Hari istirahat gue. Bahkan,terkadang gue sampe lupa istirahat, karena malem malem juga kerja. Yah. Mau gimana lagi. Namanya juga kuli.

Berkaca pada hal itu, demi membuat gue tetep waras, gue pengen ngelakuin hal-hal yang dulu sering gue lakuin waktu kuliah. Dimana hal-hal tersebut membantu gue terus bersemangat, terus belajar, dan terus berkarya. Salah satu dari hal-hal tersebut adalah menulis. Ya menulis. Makanya, di tahun 2017, gue pengen rutinitas menulis gue balik lagi.

Semua berjalan baik sampe pertengahan tahun 2017. Gue berhasil nulis 13 tulisan. Sudah melampaui target gue yang 12 tulisan itu. Tapi entah kenapa setelah itu gue malah vakum menulis lagi.

Dan lagi lagi karena kerjaan.

Huffttt.

Dan ketika akan memasuki tahun 2018, gue kembali membuat resolusi yang sama. Pengen rutin menulis. Kali ini gue gak masang target berapa tulisan dalam satu tahun. Gue pengen menulis lagi aja.

Tapi semua berubah saat negara api menyerang…

Waktu itu gue lagi browsing-browsing, terus gak sengaja gue ngeliat postingan temen gue yang berisi tulisan dia yang masuk koran. Temen gue ini salah satu temen seperjuangan ketika kuliah dulu. Sama sama suka berkarya lewat tulisan. Gue merasa terpancing, ketika gue kepo-in ternyata semenjak lulus kuliah, dia masih tetep rutin aktif di dunia tulis menulis. Bahkan tulisannya masih sering dimuat di media. Gila Gila Gilaaaaa.

Gue lanjut kepo-in temen-temen seperjuangan lainnya. Dia seorang blogger. Gue cek blognya. Ajegileeeeeeee. Blognya makin kece. Tampilannya udah canggih. Isinya pun lebih berbobot. Sekarang dia udah bikin niche sendiri di blognya. Viewernya pun gila banyak banget. Kerennya lagi, dia punya adsense di blognya. Tapi yang bikin gue tertampar, ternyata semenjak lulus kuliah dia masih tetep rutin nge-blog sob. Konsisten banget. Gila. Keren abis.

Gue berkunjung lagi ke temen lainnya. Kali ini ke temen gue yang dulu pas kuliah suka menyuarakan opini dan gagasan lewat tulisan. Dia suka mengkritisi pemerintah, pejabat dan hal-hal lainnya. Dia seorang aktivis. Setelah terpancing dan tertampar, kali ini gue bener-bener tersengat. Gila sob. Dia udah berhasil nerbitin buku. Buku coy. Gilaaaaaaaaa.

Gila. Mereka semua emang gila deh. Mereka bener-bener udah jauh ninggalin gue. Makanya, berkaca dari hal itu, gue tergerak untuk menyusul mereka.

Awalnya gue nargetin cuma sekedar menulis aja di tahun 2018, tapi langsung gue ubah saat itu juga. Gue pengen konsisten menulis. Dan gue harus punya rencana strategis yang matang selama setahun ke depan agar gue bisa menyusul mereka dengan cepat, sekaligus menghindari dari penyakit kambuhan untuk vakum menulis.

Gue pun langsung ngedit tampilan blog. Gue bikin se-profesional mungkin. Gue juga bikin domain sendiri. Kalo dulu pake blogspot yang gratisan, sekarang udah pake domain berbayar. Gue mulai bikin rajin tulisan lagi.

Gue juga mulai nyari-nyari komunitas menulis. Gue join grup-grup menulis di facebook. Gue cari yang bener-bener bisa memaksa gue untuk nulis. Sampe akhirnya gue menemukan komunitas yang mewajibkan anggotanya untuk menulis satu minggu satu kali dan satu hari satu kali. Kayaknya komunitas kayak gini bakal cocok nih buat gue. Soalnya bakal memaksa gue untuk terus menulis. Karena kalo bolos menulis dalam jangka waktu tertentu, maka member bisa dikeluarin dari komunitas itu.

Akhirnya gue daftar jadi member di dua komunitas itu. Komunitas 1minggu1cerita dan One Day One Post (ODOP).

…….

Nulis satu hari satu tulisan itu ribetnya bukan main. Jujur aja, biasanya gue bikin tulisan tuh satu minggu. Gue bikin materi bener-bener matang. Mulai dari hal apa mau gue sampaikan, hal apa yang pengen gue bikin orang penasaran tentangnya, dan hal apa yang pengen gue giring opini orang ketika membacanya. Makanya biasanya gue selalu bikin riset. Riset tulisan. Nah dari riset sampe jadi tulisan gue selalu targetin selesai dalam satu minggu.

Tapi bikin tulisan dalam satu hari?

Gila. Bener-bener berantakan sob.

Risetnya kurang. Konfliknya kurang. Materinya kurang. Bobotnya kurang. Dan pesannya pun kurang. Bisa dibilang, tulisan nya tulisan setengah jadi. Kalo dulu, biasanya tulisan setengah jadi gini, gak bakal gue posting. Gue tinggal begitu aja. Karena emang gak sesuai standar gue.

Dan benar. Tulisan gue yang gue posting tiap harinya, viewernya gak sebanyak tulisan gue biasanya.

Hari ini, udah sebulanan gue gabung di komunitas One Day One Post. Udah 30 tulisan lebih yang berhasil gue posting. Gue mulai terbiasa nulis tiap harinya. Gue juga mulai jago ngebagi jadwal nulis tiap harinya. Gue bener-bener terlatih sekarang. Tapi tentu aja, konsistensi menulis gak bakal ada artinya kalo tulisannya gak sesuai dengan harapan. Gak bakal ada artinya kalo lo gak begitu menyenangi tulisan lo sendiri. Makanya gue punya PR besar buat sebulan ke depan.

PR untuk….

Bagaimana bikin tulisan sesuai kualitas biasanya setiap satu hari sekali…


#Onedayonepost #ODOPbatch5 #Tantangan
#Day35


Share:

Sebuah Omong Kosong




Beberapa hari yang lalu saya membaca suatu tulisan yang menyebut bahwa politik adalah omong kosong yang dijual oleh organisasi politik dengan memakai kemasan yang dibungkus dengan rapi dan menarik sehingga membuat orang tertarik.  Di tulisan tersebut saya tertarik dengan kata “omong kosong” yang diutarakan sang penulis. Menurut saya, bukan produk organisasi tersebut yang omong kosong, melainkan organisasi itu sendirilah yang merupakan omong kosong.

Organisasi adalah tempat sekumpulan orang yang mempunyai tujuan yang sama. Mereka bekerjasama untuk mencapai tujuan mereka. Dalam memudahkan kelangsungan organisasinya dibuatlah suatu struktur kepengurusan yang biasanya dipimpin oleh satu orang ketua, beserta proker-proker di tiap bagian divisi. Begitulah pengertian mendasar dari organisasi. Namun dalam kamus hidup saya, organisasi hanyalah sebuah omong kosong belaka yang sebenarnya tak lebih dari kumpulan-kumpulan orang baik, orang jahat, orang berkepentingan, orang-orang yang bermuka dua, hingga para bedebah para bedebah yang tak tahu malu, yang mempunyai tujuan sesuai dengan kebutuhan orang-orang tersebut. Jadi sangat kurang tepat menurut saya jika memakai istilah “tujuan bersama”, karena kenyataan yang terjadi pada organisasi seringkali merupakan tujuan individu yang mengatasnamakan tujuan bersama.

Contoh paling nyata dari organisasi adalah partai politik. Mereka selalu bersaing dengan sungguh-sungguh demi meraih suara terbanyak agar calon yang diusung bisa menang saat pemilu. Mereka selalu mengatasnamakan ini adalah dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Padahal kenyataannya kebanyakan yang mereka omongkan adalah sebagian besar merupakan tujuan dan kepentingan dari parpol tersebut. Harapannya dengan adanya wakil-wakilnya di suatu kabinet, maka kepentingan partainya bisa tersalurkan dengan baik.

Seharusnya wakil partai yang telah terpilih menjadi wakil rakyat harus melepaskan dirinya dari cengkraman parpolnya. Karena dia sudah bukan wakil partai lagi, akan tetapi telah menjadi wakil rakyat. Partai memang mempercayai dia untuk menjadi wakil rakyat, akan tetapi tanpa adanya rakyat dia tidak akan pernah terpilih. Oleh karena seharusnya rakyat lah yang menjadi prioritas utama nya. Akan tetapi di dunia politik saat ini justru terbalik. Saat seseorang telah terpilih menjadi wakil rakyat, justru dia malah menjadi alat untuk membesarkan, alat untuk mempopulerkan parpol tersebut serta alat untuk memenangkan pemilihan pemilihan lainnya. Bahkan ada juga wakil rakyat yang rela melepaskan jabatan wakil rakyat nya demi keberlangsungan partainya.

Kalo sudah begini bukanlah semua yang dilakukan maupun dihasilkan tersebut hanyalah omong kosong belaka?

Organisasi organisasi kecil pun sebenarnya tak jauh dari omong kosong belaka. Beberapa organisasi bahkan menjadi “tunggangan” pihak-pihak untuk menyebarkan misi “pribadinya”. Pihak-pihak tersebut menutup aksinya dengan mengkamuflasekan misi “pribadinya” tersebut dengan tujuan organisasi yang mereka ikuti. Kenyataan yang terjadi justru terbalik, bukan lagi misi pribadi yang menyesuaikan misi bersama, akan tetapi malah menjadi, misi bersama yang harus menyesuaikan misi pribadi. Misi bersama pun hanya menjadi formalitas belaka, tidak tercapai pun tak masalah, asal misi pribadi bisa tercapai, semua pasti baik-baik saja.

Tentu saja untuk meminimalisir hal-hal tidak diinginkan terjadi, seperti pemberontakan, penolakan, serta untuk menyukseskan kamuflase tersebut, pihak-pihak terkait selalu mengincar posisi-posisi penting di organisasi serta menjadikan orang-orang yang berafiliasi dengannya untuk duduk di posisi strategis lainnya. Buat apa? Untuk memudahkan mereka dalam mengatur dan mengendalikan organisasi. Karena dengan menguasai posisi-posisi penting tersebut, ditambah banyaknya orang-orang yang berafiliasi disampingnya, maka mereka dapat membuat kebijakan atau regulasi yang menguntungkan keberlangsungan pihaknya.

Tidak jauh beda dengan organisasi politik kan?

Pada akhirnya tulisan ini pun sebenernya tak jauh berbeda dengan organisasi-organisasi yang dibicarakan diatas. Hanya sebuah omong kosong, apabila hanya dibaca saja tanpa dikomentari atau dikritisi. Hanyalah sebuah omong kosong belaka jika dilihat hanya melalui satu sudut pandang. Dan Hanyalah sebuah omong kosong belaka jika tidak memberikan sesuatu kepada pembacanya.

#Omedayonepost #ODOPbatch5
#Day33

Share:

Esensi Suatu Pendidikan




Beberapa hari yang lalu dunia pendidikan Indonesia dikejutkan dengan berbagai peristiwa kriminalitas yang melibatkan para pelajar. Mulai dari kasus guru dipukul hingga tewas oleh pelajar SMA, lalu ada orang tua muruid yang melaporkan guru karena tidak terima anaknya dihukum. Selain itu adapula berbagai kecurangan yang dilakukan pelajar saat ujian nasional hingga oknum sekolahan yang melakukan tindak asusila kepada murid di sekolah di. Berbagai peristiwa tersebut tentu saja sangat mencoreng dunia pendidikan yang selama ini dikenal sebagai kumpulan akademisi penggerak estafet kepemimpinan bangsa di Indonesia. Dan catatan hitam yang mewarnai kanvas kehidupan pendidikan di Indonesia tersebut, membuktikan bahwa pendidikan di Indonesia sedang mengalami kemunduran dan degradasi moralitas.

Kita memang tidak bisa menggeneralisasikan begitu saja, karena disamping kasus diatas masih banyak pelajar maupun pendidik di Indonesia yang berhasil mengharumkan nama bangsa di kancah nasional dan internasional melalui prestasi-prestasinya. Akan tetapi, berbicara soal pendidikan, bukan hanya berbicara soal prestasi dan peringkat di kelas. Pendidikan merupakan sebuah inspirasi. Baik untuk diri sendiri maupun orang-orang di sekitar. Pendidikan adalah suatu seni mendidik, membimbing dan mengarahkan sebuah ilmu, wawasan dan pengetahuan untuk menciptakan, menjadikan dan  memberikan suatu “produk” pendidikan yang unggul dan berkarakter.

Salah satu tujuan pendidikan adalah menghilangkan kebodohan. Lalu, berkaca pada kasus kriminalitas diatas, bagaimana mungkin pendidikan malah menciptakan suatu kebodohan? Kebodohan yang berujung pada tindak kriminalitas. Bahkan pada bocah bau kencur. Garis merah yang mungkin bisa menjawab pertanyaan tersebut adalah bahwa kita semua lupa terhadap esensi dari sebuah pendidikan. Kebanyakan mindset berpikir orang Indonesia adalah, sekolah-kejar nilai-dapat peringkat. Padahal pendidikan bukanlah sebuah hal yang sesederhana itu. Kita juga harus memperhatikan dasar-dasar dari pendidikan tersebut, yaitu nilai-nilai dalam kehidupan.

Pendidikan bukanlah urusan guru dan murid saja. Semua aspek pasti mempengaruhinya. Oleh karena itu, membesarkan pendidikan di Indonesia adalah kewajiban kita bersama, baik sebagai presiden, menteri, rektor, dekan, mahasiswa, guru, murid, orangtua murid hingga pejabat-pejabat lainnya. Metode pengajaran di Indonesia pun seringkali berpegang teguh terhadapa metode hapalan, bukan metode pemahaman. Orangtua murid pun masih banyak yang mendahulukan kehendaknya dalam masa depan anak daripada menyoroti passion si anak itu sendiri. Selain itu kesejahteraan tenaga pendidik pun masih belum merata. Bahkan kita pernah mendengar kabar bahwa masih ada guru yang hanya digaji Rp 20.000/bulan di daerah pelosok sana. Padahal guru adalah elemen penting dalam suksesnya suatu pendidikan.

Kita bisa mencontoh Finlandia selaku negara dengan kualitas pendidikan terbaik di dunia. Di Negara tersebut kualitas seorang guru sangat diperhatikan. Sistem pendidikannya pun tidak muluk-muluk,  “hanya” 30 jam dalam seminggu.  Ternyata keberhasilan tersebut tercapai karena karena pendidikan mereka lebih mengedepankan kompetensi maksimal dan karakter berbudi pekerti.

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day32


Share:

Kisah Si Ayam Potong Bagian Empat




Sam memang telah tiada namun semangatnya akan tetap selalu ada di hati tunas tunas baru. Tunas tunas baru itu menamakan dirinya Supernova.

Mereka pun memulai langkah pertama menuju impian mereka. Membuat Rencana Strategi.

……..

Supernova menyebut diri mereka sebagai pasukan revolusi.  Mereka menginginkan keadilan. Mereka menginginkan perubahan. Itulah dua tujuan utama mereka. Suvernova terbentuk akibat nasib buruk yang menimpa kaum mereka selama ini. Mereka seolah ditakdirkan memang untuk dipertemukan bersama sama.

Supernova hanya terdiri dari 7 orang. Mereka adalah, Jan, Feb, Mar, Apr, Mei, Jun dan Jul. Mereka teman dekat Sam di kavling C. Saat Sam mendeklarasikan saatnya perubahan untuk kavling C, mereka lah yang membantu Sam, baik untuk mengajak ayam ayam lain bergabung  maupun sebagai lawan latihan Sam. Mereka lah orang orang kepercayaan Sam. Sama seperti Sam, tujuh supernova ini juga sangat potensial dan berbakat. Begitu pula dengan ayam ayam lain di kavling C, mereka semua mempunyai kemampuan yang unik unik, hanya saja selama ini tidak pernah terlihat karena label ayam potong yang melilit mereka.

Jan, Mar, Jun dan Jul adalah ayam jantan. Sedangkan Feb, Apr dan Mei ayam betina. Mereka punya kemampuan dan style sendiri sendiri.

Yang pertama ada Jul, dia menyukai pertarungan. Dia juga dianugerahi bakat hebat, yaitu dapat menguasai teknik teknik bertarung dengan mudah. Oleh karena itu dialah yang paling banyak memiliki teknik-teknik bertarung. Selain itu dialah yang paling muda di supernova.

Feb adalah seorang ayam betina, dibanding supernova lainnya dialah yang paling lemah, namun dialah yang paling dibutuhkan, karena dia punya kemampuan penyembuh yang hebat.

Mar, bisa dibilang dia adalah “otak” nya supernova. Kemampuannya dalam hal analisis, wawasan, pengetahuan, strategi maupun memprediksi tak perlu diragukan lagi. Ayam seperti dia hanya lahir dari setiap 10.000 kelahiran.

Mei, sebenarnya adalah ayam betina dari kavling B. Namun utang budinya dengan Sam, membuatnya bergabung dengan kavling C dan supernova. Tentu saja dia masih menyembunyikan identitas dirinya. Hanya supernova dan Sam lah yang tau siapa dia sebenernya. Mei adalah sumber informasi di kavling C dan Supernova.

Lalu ada Jun sang penyemangat. Dilihat dari julukannya, dialah ayam paling jago dalam hal mempengaruhi serta memotivasi. Dia seolah mempunyai kemampuan hipnotis, yang mampu membuat orang lain melakukan apa yang Jun perintahkan.

Kemudian ada Apr, dia adalah ayam betina terkuat di kavling C. Dia tipe ayam betina petarung. Kekuatan, Kecerdasan dan Keteguhan hatinya tak perlu diragukan lagi. Dialah Partner sejati dari pemimpin supernova, Jan.

Dan yang terakhir adalah Jan. Pemimpin supernova. Seekor ayam pemberani dan petarung sejati. Dia tipe ayam yang tak akan mundur untuk melawan musuh manapun, meski musuhnya lebih kuat darinya. Ia punya kecerdasan diatas rata rata. Ayam yang sangat peduli dengan nasib kaumnya. Dari 7 supernova, Jan lah yang paling mirip dengan Sam, baik dari segi pemikiran, kekuatan maupun kepribadiannya yang kocak.

……

Ayam ayam di kavling A punya Sistem pemerintahannya sendiri. Kavling A dipimpin oleh seorang ayam jantan dari ras Bangkok, yang bernama Ger. Dia ditemani oleh wakilnya, Bob. Ayam dari ras Jago. Ger membagi kavling A menjadi divisi sesuai dengan ras nya masing-masing. Ras bangkok dipimpin oleh Dig, Ras jago oleh Max, Ras Impor oleh Tor, Ras Kate oleh Jim, Ras hias oleh Ner, dan Ras kalkun yang dipimpin oleh Sob. Selain itu juga ada divisi ayam remaja petarung yang dipimpin oleh Ben.

Tak dipungkiri lagi ayam ayam di kavling A adalah ayam ayam hebat semua. Tak ada yang meragukan kualitas kavling A Peternakan Grace Field. Namun tak sedikit dari mereka yang menyalahgunakan “keahlian” mereka tersebut. Banyak dari mereka yang justru sering merusak ataupun menakut-nakuti bahkan menghajar tanpa sebab ayam ayam di kavling C, yang menurut mereka kelas rendahan dan tidak pantas disejajarkan oleh mereka.

…….

Setiap hari sabtu dan minggu, biasanya keluarga Joni melepas semua ayam ayam secara bersamaan di suatu perkarangan luas yang disebut kavling D. Ayam ayam ini dilepas secara bebas untuk menghirup udara segar dan melakukan aktivitas alamiah para ayam.

……

Di suatu sabtu pagi…

Sekelompok ayam impor yang dipimpin Tor mengganggu sekelompok ayam ayam potong. Mereka menghajar ayam ayam potong tersebut tanpa sebab dan hanya dengan maksud untuk bersenang senang. Di deket mereka terdapat Jul yang sedang beristirahat. Jul yang melihat peristiwa tersebut segera datang dan melerai pertengkaran. Namun bukannya disambut dengan baik, jul malah mendapat satu tendangan yang membuatnya terpental. Jul yang tak terima dengan perlakuan kasar yang diterimanya, berbalik menyerang sekelompok ayam impor tersebut dan dengan mudah mengalahkan ayam ayam impor itu. Jul pun bergegas pergi untuk kembali beristirahat, namun niatnya tertunda saat dia melihat Tor, pemimpin divisi ras impor berdiri di depannya dengan wajah geram. Pertarungan pun tak terelakkan.

Jul vs Tor....

To be Continued..

Baca Kisah Sebelum dan selanjutnya : Kisah si Ayam Potong

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day32

Share:

Disable Adblock