Patah hati dalam Berskripsi




Beberapa hari yang lalu gue nonton film The Amazing Spiderman 2. Kalo yang udah nonton pasti pada bilang seru, ya meskipun alur ceritanya agak lambat di awalnya. Di film ini endingnya terbilang cukup dramatis. Jadi si spiderman ngambek dan rapuh banget karena ditinggal mati pacarnya. Bahkan dia sampe gag mau jadi spiderman hampir 5 bulan lamanya.

Apa yang terjadi sama spiderman bisa dibilang wajar banget terjadi. Soalnya, Apa sih yang lebih diinginkan dari seorang patah hati selain kesendirian? Gag mau diganggu sama siapa-siapa. Pengennya sendiri aja.

Gue dulu pernah beberapa kali patah hati. Ya meskipun dengan pengertian yang berbeda. Maksudnya, patah hati-patah hati gue itu bukan cuma karena seorang cewek aja. Gue pernah patah hati karena gue gag masuk SMA favorit gue, gue pernah patah hati karena salah satu impian gue gag tercapai, gue pernah patah hati karena ditinggal nikah sama temen (yang) gue (taksir), gue pernah patah hati karena organisasi dan gue pernah patah hati karena ditinggal Maudy Ayunda kuliah di London, jadi kita sekarang LDR gitu #okesip #abaikan

Patah hati patah hati tersebut mengajarkan gue banyak hal, salah satunya, bagaimana cara kita bangkit dari patah hati itu. Waktu gue patah hati dulu, gue pernah minta saran ke temen gue yang ahli di bidang kepatah-hatian, kita sebut aja dia Lily.

“Ly, gimana ya cara gue bisa move on dari dia?”

 “Lo serius mau tau gimana caranya?”

“iya ly, gue harus segera bangkit dari keterpurukan ini”

“Caranya gampang, lo inget semua kenangan lo sama dia, terus lo hajar patah hati lo dengan kenangan-kenangan itu !”

Besoknya gue cobain. Hari pertama gue inget-inget waktu PDKT. Hari kedua gue inget inget chat-chat-an kita, hari ketiga gue inget tempat jalan kita, hari keempat gue inget inget canda tawa kita. Hari kelima gue inget berantem-berantem kita. Hari keenam gue beli baygon cair. Hari ketujuh gue minum itu baygon dan terjun dari lantai dua rumah gue. #okesip *gagal move on*

Sebenernya apa yang Lily katakan itu bener. Cara efektif menghilangkan patah hati ya dengan berada di lingkaran patah hati tersebut. Soalnya dengan begitu, kita bisa berdamai dengan waktu dan keadaan. Ya memang inilah yang terjadi. Kenapa harus takut? Bukankah cerita hidup seseorang memang terangkai dari berbagai nama? Patah hati adalah nasib, tapi move on adalah pilihan...

Sepanjang perjalanan gue nyekripsi, sering banget gue ngerasa de javu. Gue ngerasa lagi kayak orang yang lagi berjuang untuk move on. Gue terpaksa untuk sering-sering mengingat masa lalu. Contohnya pas gue penelitian, gue wawancarain 90 orang. Gue jadi inget pas PBL-1 dan 2. Kalo Pas wawancara-wawancara gini bisa selesai dalam satu atau dua hari karena kita bekerja secara tim, tapi pas skripsi gue wawancara 90 orang itu hampir satu bulan lamanya. Gara-gara itu, Gue jadi kangen ama saat-saat kebersamaan PBL dulu. Contohnya lagi pas pas gue lagi bingung soal desain study penelitian gue, gue jadi nginget-nginget mata kuliah dasar epidemiologi di semester 3. Kalo gue gak cukup inget, gue bakal buka lagi itu materi materi. Kok kayak orang patah hati yang suka diam-diam buka foto-foto kenangan masa lalu yaa? Atau sekedar kepo kepo timeline instagramnya. #eeeaaaaaaaa . Selain itu, pas gue lagi buka materi-materi lama itu, entah kenapa kejadian kejadian yang berbarengan dengan saat gue mendapatkan materi itu pun jadi keinget juga.  Contohnya,pas gue lagi mencoba memahami desain desain study, gue jadi keinget, kalo gue ngerti desain penelitian itu pas belajar bareng ama temen-temen gue, dan diantara temen-temen itu ada kamu.. kamu.. iya kamu.. I miss you ! *ala dodit* #modus

“Waktu memang membuat kita jauh, tapi skripsi justru membuat kita dekat lagi” #hueeeekkksss #najis #wkwkwk

Serius deh. Kalo diibaratkan, skripsi itu kayak puzzle. Dan hal-hal yang pernah kita dapet/lakuin itu adalah potongan-potongan puzzlenya. Makanya, skripsi itu susah banget, tapi sangat mungkin untuk diselesaikan. Tinggal kita cari dan lengkapi aja potongan-potongan puzzle itu. Nah pencarian potongan-potongan itu yang butuh waktu dan proses yang panjang.

……….

Setiap orang pasti pernah ngerasain yang namanya kejenuhan. Baik dalam pekerjaan, rutinitas, sekolah bahkan sekedar hubungan. Begitu pula dalam proses pengerjaan skripsi ini. Cukup sering gue ngalamain kejenuhan. Revisi yang kian hari bukannya makin berkurang malah makin banyak, referensi yang tiap bimbingan selalu diminta nambah, observasi observasi yang diminta inilah, itulah, anulah dan hal hal tak terduga lainnya yang seringkali bikin kita lelah. Ya. Mungkin saya lelah. Mungkin dia lelah. Mungkin kita lelah. Tapi mau gimana lagi? Skripsi inilah gerbang menuju dunia selanjutnya. Tiket menuju pertarungan hidup selanjutnya. Mau mengeluh pun juga buat apa? Menghasilkan apa? Yang bisa kita lakukan sekarang ya Cuma maju. Karena diam ditempat hanya akan memperlambat. Mundur pun sudah tak mungkin untuk dilakukan.  Jadi yang bisa dilakukan yaa, RUN RUN RUN !

Gue jadi inget pas SMA dulu. Waktu kelas 1 SMA dulu, gue duduk sebangku ama cewek. Kita sebut aja dia sakura. Sakura ini cewek paling ngeselin deh. Dia ini cewek cewek aliran metal gitu. Kita sering ribut, cekcok, adu mulut. Terus dia suka nyakar-nyakarin gue. Dan ngebejek atau ngelecekin juga nyoret nyoretin buku tulis gue. Asli liar abis. Gue sempet pengen daftarin dia ke kebun binatang ragunan saking liar nya dia. Tapi setahun kemudian, pas kita kelas 2 SMA dan kita beda kelas. Entah kenapa gue jadi suka kengen ama dia. Begitu pun juga dia. Dan ujung-ujungnya kita malah jadi temen deket. Okesip.

Pasti kalian pernah kan ngerasaain hal itu atau minimal ngeliat kejadian-kejadian kayak gitu. Kayak ngeliat cowok ama cewek suka berantem gitu, ehh beberapa hari kemudian malah jadian. Pacaran… Terus juga kejadian yang sebaliknya. Pacaran puluhan tahun, eh nikahnya malah sama orang lain...

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (QS 2:216)

Terus juga Gue jadi mikir, jangan-jangan apa yang terjadi sama gue dan skripsi ini gak beda jauh sama kejadian-kejadian diatas. Meskipun banyak keluh kesah yang terjadi antara gue sama skripsi, siapa yang tau kalo di masa depan nanti si skripsi akan jadi tiket kita menuju kesuksesan? Ya meskipun banyak keluh kesahnya, pasti deh, suatu saat nanti gue bakal kangen ama masa-masa ngerjain skripsi gue ini. Karena yang terjadi emang kayak begini. Waktu awal-awal kuliah gue sering kangen ama masa-masa SMA, padahal pas gue SMA gue pengen cepet-cepet kuliah. Pas gue di organisasi gue pengen cepet cepet selesai, tapi begitu gue selesai di organisasi gue pengen berorganisasi lagi, Pas gue di semester akhir gini, gue malah pengen balik lagi ke awal awal kuliah, padahal pas awal awal kuliah gue pengen cepet-cepet wisuda. Pasti elo elo pada juga pernah kan ngerasain kayak gini?

There is “Hell” in Hello and there is “Good” in Good Bye..

Ya itulah dinamika hidup.. Makanya yang bisa kita lakukan sekarang adalah.. Run.. Run.. Run.. !!!

……………

Skripsi gue sekarang udah di Bab IV, V dan VI, dan sekarang lagi konsul konsul gitu. Ngerjain 3 bab ini sesuatu banget rasanya. Penuh dengan angka dan table-tabel. Di bab ini kita lebih sering berbicara kenyataan dibandingkan dengan teori. Ya meskipun teori masih menjadi pijakan dasar. Selain itu akhirnya. Ya akhirnya gue bisa juga menyelesaikan halaman persembahan dan lembar prakata skripsi gue. Masih inget sama tulisan gue soal halaman persembahan dulu? Yang di Pejuang Skriptis Part II. Kalo yang gak inget nih gue kasih cuplikannya.

“Karena keseringan gag focus fokus.. gue jadi keinget pesen pak TJ. Jadi doi berpesan kalo kita lagi bingung-bingungnya ngerjain skripsi, mending kita ngerjain riwayat hidup dan halaman persembahan dulu. Karena abis ngerjain itu biasanya kita dapet pencerahan. Akhirnya gue mencoba ngerjain halaman persembahan dulu. Halaman persembahan itu berisi tentang ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu penulis ketika ngerjain skripsi. Ngomong ngomong soal halaman persembahan, gue pernah ngeliat halaman persembahan di skripsi orang yang didalamnya ada ucapan terimakasih kepada pacarnya...

“terima kasih kepada Surip Sugengmana (nama disamarkan), karena selalu setia menemaniku di setiap saat sehingga aku bisa menyelesaikan skripsiku tepat pada waktunya... terimakasih sayang...”

Gue gak ngerti kenapa tu orang naro nama pacarnya di halaman persembahan. Meskipun emang keliatan sweet tapi kan waktu bisa ngerubah segalanya. Termasuk hati... Bagaimana kalo tiba-tiba mereka putus dan gag jadi suami istri. Kan gak ada yang tau kan? Dan nama pacar mereka akan selalu ada di skripsi itu selamanya. SELAMANYA !!! Gue jadi kepikiran dan berimajinasi, pas 20 tahun kemudian, pas itu cewek udah punya anak dan anaknya lagi ngerjain skripsi.. dan tu anak tiba tiba ngeliat skripsi ibunya..

“mama mama aku ngeliat skripsi mama lho waktu dulu” kata si anak

“wah iya nak.. wah mama jadi kangen waktu mahasiswa dulu” kata si mama

“iya mah, oiya masa di halaman persembahannya ada terima kasih untuk surip sugengmana mah.. itu siapa mah?” kata si anak

“siapa? Surip? SURIP SUGENGMANA? APA?? MANA SKRIPSINYA??? MANA SKRIPSINYA??? BAKAR SKRIPSI ITU !!! BAKAARRRRR!!!!” *anaknya dipukul pukul “

……….

Berkaca pada hal diatas, ditambah gue juga gak pengen ntar anak gue jadi korban kekerasan ibunya akibat skripsi, akhirnya gue bikin halaman persembahan dengan kalimat kalimat yang visioner. Gue gak bakal naro nama pacar, gebetan, atau mantan di halaman tersebut. Tapi gue bakal nulis gini..

“Terimakasih kepada kamu... iya kamu... Yang sudah dipersiapkan oleh Allah SWT untuk menjadi istri dan ibu dari anak-anak aku di masa depan, karena sudah senantiasa membimbing dan mendoakan aku meskipun kita sekarang terpisah oleh dinding bernama waktu, sehingga aku bisa menyelesaikan skripsi ini tepat pada waktunya. Terimakasih...”

Gue jadi berimajinasi pas 20 tahun kemudian, pas gue udah berkeluarga dan anak gue lagi ngerjain skripsi. Suatu ketika dia ngebaca skripsi gue dan melihat halaman persembahannya...

Mama mama, masa aku ngeliat skripsi papa dulu lho”

“wahh beneran nak? Mama jadi inget waktu mama skripsi dulu. Gimana skripsi papa kamu?”

“iya mah, bagus banget deh. Oiya mah, masa papa nulis gini di halaman persembahannya”

“Terimakasih kepada kamu..
. iya kamu... Yang sudah dipersiapkan oleh Allah SWT untuk menjadi istri dan ibu dari anak-anak aku di masa depan, karena sudah senantiasa membimbing dan mendoakan aku meskipun kita sekarang terpisah oleh dinding bernama waktu, sehingga aku bisa menyelesaikan skripsi ini tepat pada waktunya. Terimakasih...”

 Papa so sweet banget yah mah”

*istri gue terenyuh* *berlinang air mata* dan tiba tiba…

“Subhanallah papa kamu nak... Coba ULANGI NAK!!!! ULANGI SEKALI LAGI !!!!! MANA SKRIPSINYA??? MANA SKRIPSINYAAAA????? AMBIL SKRIPSI ITUU !!!!!! AMBILLL !!!!!! *anak gue dijambak jambak*

………

Selamat datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan !

To be continued..

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day38


Baca tulisan kisah berskripsi lainnya disini sob
1. Pejuang Skriptis
2. Selamat Datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan
3. Semua Dimulai Saat Skripsi Menyerang
Share:

2 comments:

  1. Mantap Mas. Panjang amat. Suka quotenya. "Patah hati adalah nasib, move on adalah pilihan"

    ReplyDelete
  2. Wkwkwkwk untung di skripsi gue nggak ada nama mantan. #aman

    ReplyDelete

Disable Adblock