Pejuang Skriptis




Gak terasa udah dateng mahasiswa baru lagi aja. Wajah wajah unyu nan polos akan menghiasi kampus lagi. Wajah wajah yang malu malu untuk negor atau senyum bakal banyak bermunculan lagi. Wajah wajah yang setengah remaja kayak chelsea islan dan setengah dewasa kayak andika kangen band akan bertebaran lagi dan beberapa hari lagi, biksu biksu muda seperti avatar aang akan menampakkan dirinya lagi HAHAHAHA

Sebelumnya selamat datang buat para mahasiswa baru. Tenang. Tenang aja. Kuliah itu enak kok. Gak beda jauh lah kayak yang biasa ditayangin di tipi tipi. Kalo di tipi tipi kuliah itu cuma jalan jalan, nongkrong, nenteng-nenteng buku, deketin cewek, yahh gak bakal beda jauhlah dari hal itu semua. Kalian bakal ngerasain ospek yang seringkali bikin shock, trauma dan serupa kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dalam hidupmu. Ada juga responsi praktikum yg waktunya seenak jidat asisten. Terus ada pula ngerjain laporan praktikum yang ditulis tangan berlembar lembar, dan kampretnya lagi pasti deh selalu dapat revisi, yang justru revisiannya malah lebih banyak lagi dari laporan sebelumnya. Gila. Kalo nilai kita ada yang jelek, maka siap siap bakal ada semester pendek (SP) yg menghabiskan sebagian besar waktu liburan lo. Dan jangan lupakan, bagaimanan nanti sensasi mendapatkan  C,D  di mata kuliah yang sks nya banyak. Perih sob. Periiiihhhhh.. Semua semua hal itu gak beda jauh kan kayak yang di tipi tipi? Iya kan? IYAAAAAAA???

*Sambil bakar bakar tipi*

Akhir-akhir ini gue kepikiran sesuatu. Sebenernya bukan akhir akhir ini sih, tapi dari sejak awal minggu tenang ampe sekarang. Gue bingung. Minggu tenang gue yang harusnya gue jalanin dengan tenang setenang-tenangnya justru bikin gue gak tenang setenang-tenangnya. Tentu aja hal ini disebabin oleh sesuatu. Yaa sesuatu. Sesuatu yang menurut gue absurb tapi nyata. Sesuatu yang menurut gue nyata tapi absurb.Dan sesuatu ini terkadang menjadi absurb dan nyata. Sesuatu ini sebenernya simpel, karena cuma berupa tulisan, yang diposting di grup oleh temen gue. Tulisan itu dia posting pas awal awal minggu tenang. Dan tulisan dia itu sukses membuat gue gak tenang di minggu tenang sampai sekarang ini. Jadi dia nulis gini.

Informasi untuk dosen pembimbing skrispisweet pak hartono :) masing-masing mahasiswa silahkan membuat 3 tema/judul (terserah), tapi jika belum menemukan kata bapaknya gak papa, mungkin saat minggu UAS (belum ditentukan) akan diskusi bareng beliau. terimakasih semua ^^ tunggu info. selanjutnya ya :)”

Makjleb..

Iya.

Makjleb sob.

Apa? Skripsi? Haa? SKRIPSI? Apa itu SKRIPSI? Siapa itu SKRIPSI? Bukannya skripsi itu jenis jenis dari seoarang penari? Penari SKRIPSI?

Gue bingung. Gue mumed. Gue kacau dan gue... galau. Gue gak ngerti. Bener-bener gak ngerti deh. Perasaan gue baru aja ikut ospek kemarin deh, prasaan gue juga baru ngerasa botak kemarin, prasaan gue juga baru ngerasain dapet biokimia C kemarin dan perasaan gue baru aja diomel-omelin kakak tingkat pas di ospek kemarin deh. Gue ngerasa baru kemarin loh semua semua itu. Dan gue ngerasa kemarin itu hari minggu. Soalnya sekarang hari senin. Asli suram abis. Gue gag nyangka besok udah hari selasa aja.

Anjir.

Absurb abis.

Beberapa hari lagi, saat gue menginjakan kaki gue di kampus, itu akan menjadi sebuah petanda. Petanda yang sebenernya bikin ngeri sebagian besar makhluk hidup bernama mahasiswa. Petanda yang menandakan awal dan akhir sebuah zaman kemahasiswaan. Dan petanda yang akan menandakan inilah makna sebenernya mahasiswa itu. Yaitu petanda kalo gue sekarang udah menjadi mahasiswa tingkat akhir.

Ya kawan..

Sekarang gue udah jadi mahasiswa tingkat akhir !!!

Kalo udah ngomongin mahasiswa tingkat akhir, pasti gak jauh jauh dari yang namanya skripsi. Kalo udah ngomongin skripsi pasti gag jauh jauh dari tema, dosen dan sidang. Gue sendiri sampe sekarang masih belum mendapatkan tema yang cocok. Padahal temen temen gue rata rata udah pada megang satu atau beberapa tema. Bahkan ada yang udah nyicil nyicil nyusun. Gue pernah ngeriset lewat sms, jadi gue nanyain ke anak-anak yang mau masuk semester 7, apakah mereka udah pada bikin tema atau belum. Dan jawabannya.... Rata rata dari mereka udah pada punya sob. Sekali lagi. Udah pada punya. Sekali lagi biar dramatis. UDAH PADA PUNYA LOOHHHH!!!

Gokil.

Asli gue bener bener ketinggalan. Sebenernya gue udah nyoba mikirin dari pas minggu tenang, sampe sekarang, tapi  gue belum dapet dapet juga. Setiap gue mikirin tema, pasti malah kepikiran macem-macem.  Mantan yang mau nikah lah, motor gue yg udah 2 bulan gag dihidupin lah, uang saku bulan ini belum dikirim lah, magang lah, gue pengen ke ragunan lah, organisasi gue mau jalan jalan lah, gue juga kepikiran doi lah. Dan lain lain deh. Aneh kan. Padahal gue mikirin skripsi, tapi yang ada di otak gue malah hal-hal kayak gitu. Entah kenapa otak gue kayak nolak mentah-mentah apapuun dan siapapun yang berlabel skripsi. Sepertinya gue mulai mengidap syndrome mahasiswa tingkat akhir. Syndrome skripsi.

Akhirnya gue mulai paham, kenapa banyak orang yang mengubah nama “you know who” menjadi aneh-aneh, kayak “skripsweet”, terus ada juga yang nyebut “skripshit” dan lain sebagainya.  Yak orang orang itu mengubah nama skripsi jadi kayak gitu sebenernya untuk memotivasi dirinya sendiri. Biar keliatan unyu gitu. Biar dia jadi semangat untuk ngerjainnya. Padahal sebenernya sih, mau digimanapun namanya maupun bentuknya, itu tetep aja skripsi. Sesuatu yang menakutkan. Ya bener bener nakutin deh. Gue aja sampe bingung nih belom dapet tema sampe sekarang. Akhirnya untuk memotivasi diri gue, gue bikin sebutan baru untuk skripsi dan orang yang mengerjakan skripsi.

Bikin skripsi itu bener-bener butuh perjuangan yang keras, gue aja meski udah berjuang keras, belom dapet dapet tema sampe sekarang. Tiap hari gue browsing di internet, gue selalu buka facebook, twitter, instagram, blog, deticom, dll. Gue juga baca banyak buku-buku di rumah, kayak novel dilan 1990, change leadershipnya renald khasali, novel 5cm, dan biografinya zlatan ibrahimovic. Gue juga sering nonton tv, channel HBO, Disney, nat geo wild ama star world jadi favorit gue. Paket android gue pun selalu aktif, jadi tiap hari gue wa, line, bbm-an sama orang orang. Gue juga pergi pergi mulu hampir tiap hari. Ke Cirebon lah, Bogor lah, Bekasi lah, Tangerang lah, Monas lah, keliling keliling lah. Goks banget gak sih. Gila kan. Gue yang udah kerja keras gitu aja ampe sekarang belom dapet tema juga. Gimana orang yang santai santai aja? Pasti bakal susah deh. Padahal tema merupakan langkah awal dalam meraih kesuksesan dalam berskripsi.  *minta ditabok*

Ngeliat sulitnya gue diatas,  jadi sedikit ngebuktiin kan kalo skripsi emang sulitnya minta ampun. Oleh karena itu, orang-orang yang mengerjakan skripsi bisa kita samakan sebagai pejuang. Ya betul pejuang. Karena dari segi segi kehidupannya, dia gunakan untuk ngerjain skripsi. Kalian tau kan pahlawan pahlawan kita dulu gimana berjuangnya untuk mendapatkan kemerdekaan bangsa ini?  Yaa bisa dibilang mereka  gak beda jauh lah sama pejuang pejuang skripsi.  Karena mereka sama sama mengorbankan jiwa, raga, harta dan martabat untuk menyelesaikannya. Dan khusus untuk skripsi, gue bakal ngikutin senior senior pejuang skripsi terdahulu untuk memberikan nama yang unyu sebagai kata ganti skripsi. Menurut gue skripsi itu humanis, idealis, kritis dan fantastis. Bikin semangat untuk ngerjainnya, gak bakal capek capek ngeliatnya, selalu menyegarkan jika memikirkannya dan penuh perjuangan untuk mendapatkannya. Kesannya mirip penari striptis. Jadi gue kira nama yang paling cocok untuk skripsi ini adalah….....

SKRIPTIS.

Dan orang orang yang ngerjain SKRIPTIS bisa kita panggil mulai sekarang sebagai…

PEJUANG SKRIPTIS

Yes.

Pejuang Skriptis !

………

Okeh sebelumnya hati hati dalam pengucapannya yak. Inget. PEJUANG SKRIPTIS. Bukan PEJUANG STRIPTIS.

Sebagai pemula dari pejuang striptis, eh maksud gue skriptis, ternyata gue masih banyak kekurangannya. Gue masih belom bisa fokus. Suatu hari gue pernah ngecek ngecek laptop abang gue, yahh itung itung nyari referensi skripsi skripsi lah, baru beberapa detik megang itu laptop, tangan gue tanpa sadar udah megang stik aja, dan beberapa detik kemudian gue udah main PES aja. Asli gue juga gak ngerti kenapa bisa begitu. Terus juga, gue pernah nyoba untuk ngumpulin semangat dulu dengan cara nginget nginget masa masa yg membangkitkan semangat. Waktu itu gue keinget pas lulus-lulusan smp. Gue liat temen2 gue dengan bahagianya nyoret nyoret baju. Lari-larian sambil buka baju. Ada juga yang buka  bukain baju temennya (lohhhh), bahkan buka bukain baju gurunya (lohhhhh apa ini). Terus juga ada sambil peluk pelukan, nangis nangisan, jambak jambakan (ini ngerayain apa berantem?), tusuk tusukan (ko malah bunuh bunuhan???) bahkan ampe ada yang manjat tower PLN.


…..



Belakangan gue inget, kalo yang manjat itu emang petugas PLN.



…..



Tapi nginget nginget itu justru malah bikin gue sibuk nginget nginget yang lain. Yang gue rasain malah semakin banyak yang gue inget, semakin banyak ingetan yang dateng, semakin banyak waktu yang dihabiskan untuk mengingat dan semakin gak inget gue sama tujuan awal gue nginget nginget gini.



Asli parah abis.


Saking frustasinya karna udah sebulan lebih gue gak dapet dapet tema, akhirnya gue menumpahkannya ke dalam sebuah puisi. Puisi yang bisa dibilang merupakan semua tumpahan kefrustasian diri gue selama menjadi pemula dari pejuang skriptis. Yak begini syairnya.

Berlarut larut aku dibuai manja

Tak pernah kurasakan sebuah derita
saat ini sedang kurangkai cerita
dari tulisan yang merangkai kata

Tak terasa kini ku beranjak dewasa

melewati semua rasa suka dan duka
merasakan semua cita dan asa
untuk mendapatkan sebuah pelita

Kicau burung terbang di angkasa

mata ikan yang berkaca kaca
wajah kumbang yang merah merona
seperti sapi yang termakan cinta

Kini ku berjuang menyusun kata

demi bisa mengangkat hitamnya toga
tuangkan bensin dalam gelora
demi membakar semangat membara

Terjebak aku di lautan yang menyala

habis terbakar semua yang ada
merah dan panas keadaan disana
akhirnya akupun sadar....

Kebakaran.. kebakaran… tolong.. tolong…

#puisigagal


#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day15

Share:

1 comment:

  1. Kocak banget tulisan dan gaya nulisnya 🤣

    Terima kasih sdh menghibur 😁

    Tenang, skripsi pasti berlalu kok 😁

    ReplyDelete

Disable Adblock