Pria Paling Ditakuti




Dulu, kalo kita bicara dulu, zaman putih abu-abu  tepatnya, selalu banyak kisah kisah indah yang sulit diungkap lewat kata kata tapi selalu terngiang di pikiran, terasa sejuk di hati dan tergambarkan dengan jelas dengan imajinasi imajinasi sendu.

Yaa di pagi yang cerah ini gue mencoba kembali ke masa lalu, lebih tepatnya saat semua itu berawal, sembilan tahun yang lalu.

….

Masuk IPA? Kenapa engga? Kenapa harus nolak? Apa yang salah dengan IPA? Masuk IPA itu memperluas kesempatan untuk kuliah di perguruan tinggi negeri, bisa masuk jurusan mana aja dan tentu aja lapangan pekerjaan akan mudah mencarinya.

Itu yang gue pikirin dulu saat memutuskan masuk IPA. Tapi tau gak? Untuk orang-orang yang sekolah di SMA gue dulu, ada satu hal menakutkan yang sangat ditakuti ketika kita sudah masuk IPA.  Gue pun mengakui dan takut juga dengan hal itu. Apakah itu?

Apakah sesosok hantu dengan lubang dipunggungnya?

Tidak

Apakah ruang kelas angker yang sering bikin murid disana kesurupan massal?

Bukan

Apakah sistem pengejaran yang membuatnya susah masuk perguruan tinggi negeri?

Bukan juga.

Hal yang ditakuti bersama itu sebenernya hanya sesuatu yang sederhana.

Sesuatu berbentuk seorang guru matematika !

Sebut saja ia Joni. Badannya tinggi, tegap besar, kulitnya cokelat, matanya sipit dan merah, wajahnya seram dan jarang tersenyum. Saat mengajar dia tak segan menghukum murid-muridnya dengan push up maupun sit up, ketika murid muridnya itu gak bisa mengerjakan soal dengan benar.

Jadi  sistematikanya begini,

Dia menulis sekitar 10 soal di papan tulis, lalu dia menunjuk 2 siswa untuk maju mengerjakan 1 soal di papan tulis tersebut. Jika 2 orang yang ditunjuk bisa mengerjakan soal dengan benar, maka dua siswa itu diperbolehkan duduk, namun sebelum duduk, dua siswa itu  akan diminta untuk menunjuk satu temannya untuk mengerjakan soal selanjutnya.

Bagi yang gak bisa mengerjakan, dia akan tetep disuruh di depan dan tetap juga harus menunjuk temannya yang lain untuk membantu menyelesaikan soalnya tesebut.  Jika temennya tetep gak bisa, temennya itu bakal diminta lagi untuk menunjuk satu orang lagi dan begitu seterusnya sampai ada satu orang yang bisa mengerjakan soal tersebut. Bagi mereka mereka yang udah di depan, yang gak bisa mengerjakan soal tersebut maka di akhir nanti dia harus siap menerima hukuman. Hukuman khas siswa zaman dulu yang kayaknya udah punah di zaman dow. Yaitu hukuman push up buat cowok dan hukuman skort jump buat cewek.

Gokil...

Mantap Jon !

Dulu gue gak suka dengan metode pembelajaran kayak gini, tapi lama kelamaan gue terbiasa juga dengan gaya belajar ini. Gaya belajar di bawah tekanan, tekanan yang membuat kita, murid murid, unuk selalu bisa dan paham dengan macam macam soal yang diberikan. Gaya ini penuh dengan pressure ketika dijalani. Tekanan untuk harus bisa, yakin bisa dan pasti bisa.

Gue jadi inget dulu pertemuan awal awal di kelas matematika nya Joni. Doi nulis beberapa soal di papan tulis terus dia manggil 2 nama, salah satunya adalah aled. Aled mencoba mengerjakan soal itu dengan gantengnya, tapi kegantegannya ternyata gak ngefek apa-apa sob, dia tetep gak bisa ngerjain itu soal. Tapi dia gak menyerah. Dia pun mulai mengeluarkan sabda sabda nya, semacam quotes-quotes di instagram gitu, tapi tetep aja gak bisa juga. Aled pun disuruh berhenti dan nunjuk 1 orang. Satu kelas hening seketika. Gue yakin dalam hati semua murid pada berkata,

“Jangan gue, jangan gue, jangan gue jir”

Aled sok-sok an melihat sekeliling. Menatap mata temen-nya satu persatu. Reaksi temen sekelas gue pun macem-macem. Ada yang sok-sokan buka buku, ada yang pura-pura kebelet pipis terus ke toilet, ada juga yang pura pura insomnia di kelas sambil teriak-teriak..

“SIAPA KAMU?? SIAPAAA KALIANN? SIAPA DISANAAAA? KENAPA KAMU MELIHAT LIHAT SAYAAA? KENAPA SAYA DISINI.. TIDAKKK.. TIDAKKK.. KENAPAA? KENAAAPPAA TUHAAAN??? SIAPAA SAYAAAA??? SIAAPPPPPPAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA“

*sambil jambak-jambak rambut temen sebangkunya*

Gilllaaaaaaa..

Bener-bener gilaaaa..

Itu insomnia apa gila sob?

Gak Cuma sampe situ sob, bahkan ada temen gue yang pura-pura kesambet juga, sambil kejang-kejang dia tereak-tereak..

“SAYA KUTUK KAMU JADI BATU!!! SAYA KUTUK KAMU JADI BATUU.. SAYA KUTUKK KAMUUUUUUUUU “ !!!

Anjir.

Heran gue, kok bisa bisanya temen gue kepikiran kesambet setannya ibu malin kundang siang-siang..

Kan gak ngaruh juga ya.

Aled masih menatap sekeliling. Tiba-tiba dia tersentum. Wajahnya keliatan bahagia saat itu. Entah kenapa gue ngerasa kayak lebaran pas ngeliat mukanya aled. Soalnya dia emang bahagia banget sob. Dia pun akhirnya mengucap nama. Tapi sebelum terucap, dia tersenyum kecil. Dia mencoba menahan, terus mengucap lagi. Tapi lagi-lagi dia tersentum cekikikan. Joni menegur Aled agar berhenti cekikikan dan segera menunjuk temennya. Aled langsung kecut begitu ditegur Joni. Akhirnya dia menunjuk temennya. Dengan senyum mengambang nan bahagianya dia menunjuk nama temennya dengan keras diiringi mimik muka setan. Dia memanggil..

“AYIP PAAAKKKKK !!!!!”

Anjir.

Kampret.

ALED KAMPRETTTTTTT !!!!

DIA NUNJUK GUE SOBBBB.. GILAAAAA !!!

Semua mata tertuju pada gue. Anak-anak ngeliatin gue. Joni ngeliatin gue. Tukang batagor depan sekolah pun ikutan ngeliat gue.

Gue ngerasa kayak Puteri Indonesia saat itu juga...

Gue pun maju ke depan.

Gue mencoba ngerjain itu soal, namun sama kayak aled gue juga gak bisa ngerjain. Padahal itu soal gampang banget. Spesialisasi soal gue banget. Tentang integral. Biasanya gue jago ngerjain soal soal begini. Tapi anehnya saat itu gue malah gak bisa. Gue jadi mikir jangan-jangan Joni punya ilmu hitam yang bikin orang gak bisa ngerjain soal-soal dia.

Ngeliat gelagat gue yang keliatan gak bisa, dan melindungi dirinya kalo gue tiba-tiba bakal nusuk-nusuk orang, akhirnya Joni nyuruh gue berhenti dan nunjuk satu orang lagi buat menyelesaikan soal ini. Gue pun manggil temen sebangkunya Aled buat ngerjain soal ini, Ferry.

Sama halnya dengan gue, Ferry pun gak bisa ngerjain itu soal.

Akhirnya robby bisa ngerjain itu soal. Selesai juga drama horor ini berlangsung.

Ada 10 orang yang gak bisa jawab itu soal sebelumnya. Kita pun di suruh push up bersama sama.

Asem ik.

Setelah kejadian itu gue nyebutin sumpah serapah yang gak bakal mau lagi untuk gak bisa ngerjain soal kayak barusan. Untuk selanjutnya gue harus BISA pokoknya.

Namun siapa sangka ternyata push up pertama gue itu akan bener-bener menjadi push up pertama dan terakhir gue baik di kelas 2 maupun kelas 3 SMA.

Joni ini adalah guru paling ditakuti di sekolah gue. Dia adalah wakil kepala sekolah bidang kesiswaan (kalo gag salah), jadi semua urusan kesiswaan dialah yang megang. Joni tipe seorang yang mendidik dengan keras, disiplin dan sedikit bergaya militer.  Dia suka (banget) potong rambut  gratis anak anak yang rambutnya (dinilai) gondrong. Kalo mood nya lagi bagus biasanya hasil potongan rambutnya standar lah, tapi kalo mood nya lagi jelek, dia akan memangkas rambut sang korban dengan brutal sob. Asal asalan deh. Gak simetris sob. Kalo rambut lo pengen bener lagi, harus dibotakin dulu. Biar tumbuh dari awal lagi. Kalo gak dibotakin, dijamin deh tukang cukur profesional level dunia pun gak bakal bisa rapihin rambut lo.

Sangar ya! Untungnya 3 tahun disana gue gak pernah kena cukur gratis sama doi.

Joni sangat menjunjung tinggi kedisiplinan. Dia gak suka banget sama kesemrawutan yang dilakukan murid muridnya. Kalo ada yang gak pake dasi, baju dikeluarin atau gak pake seragam sesuai dengan harinya, maka dialah orang pertama yang akan mengurusi elo. Dan kalo udah berurusan dengannya pasti bikin spot jantung dan code blue deh.

Pokoknya dialah guru paling ditakuti, dijauhi, dan dihindari anak anak !

Gue pun demikian. Gue takut sama pak guru satu ini. Gue selalu berpikir jelek tentang guru satu ini dan gue camkan selalu dalam hati, bahwa gue gak pengen dan gak mau berurusan dengannya !!

…..

…..

Tapi semua itu berubah saat Negara api menyerang… *loh*

Engga engga.. maksudnya tapi semua berubah di suatu hari...

………….

Suatu hari Joni punya metode pembelajaran baru untuk menghadapi UAN. Jadi Joni punya proyek bikin CD pembelajaran dengan Flash. CD pembelajaran berisi soal-soal UN dengan animasi di dalamnya. Selain itu ada foto-foto anak-anak juga di dalamnya, jadi CD itu bisa jadi kenang-kenangan gitu abis lulus. Nah ada satu anak yang jago banget komputer di angkatan gue. Joni pun sudah mendengar desas-desus mengenai anak itu. Anak itu adalah Aled. Iya si Aled sob. Joni yang mendengar kehebatan dan kegantengan Aled, mengajaknya untuk bikin proyek CD pembelajaran itu. Aled pun tertarik juga. Semenjak hari itu Aled menjadi anak kesayangannya Joni.

Aled gak pernah lagi dipanggil ke depan buat ngerjain soal nya Joni. Aled selalu lolos dari cukuran gratisnya Joni, padahal rambutnya gondrong. Nilai matematika Aled pun bagus bagus sob. Bahkan saat temen gue ada yang gak bisa ngerjain soal, dan dia nunjuk Aled, yang Aled pun gak bisa ngerjain itu soal, Aled gak dihukum push up sob.

Gila.

Padahal temen gue yang gak bisa sebelum Aled, disuruh push up sama Joni.

Gokil. Aled bener-bener jadi anak kesayangannya Joni deh.

Sekitar seminggu setelah Aled jadi anaknya Joni, aled ngajak gue untuk bantu bantu proyeknya dia. Awalnya gue ragu, soalnya bekerja bareng Joni bener-bener gak ada sama sekali dalam pikiran gue, bahkan gue gak pengen sama sekali berurusan dengan Joni saking takutnya gue sama orang itu, tapi karena Aled adalah temen deket gue, gue pun menyetujui bergabung dalam proyek itu.

…..

Namun siapa sangka, dari proyek inilah semua berawal. Dari sinilah seorang ayip berkembang menjadi ayip yang sekarang. Sesuatu yang gak ada dalam pikiran gue saat itu

Dan inilah poin pentingnya. Dari sinilah gue jadi tau sisi lain dari seorang Joni. Sisi yang selama ini gak pernah gue lihat. Gak pernah anak-anak lain lihat. Sisi yang selama ini selalu tertutupi. Sisi yang selama ini gak akan mungkin bisa dipercaya orang lain. Khususnya orang-orang di sekolah gue, baik guru maupun anak murid. Gue menyebut sisi ini sebagai sisi putih dari seorang Joni.

Asli sob.

Ternyata Joni orangnya,













































ASIK BANGET !!!!!

To be continued…
#Onedayonepost #ODOPbatch5 #Tantangan
#Day27

Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock