Resolusi 2018



“Sebelumnya mohon maaf untuk sedikit share tentang materi ini, Sebab saya yakin banyak anggota Batch 5 ini yang sudah mantap dan lebih jago di dunia tulis menulis maupun blog”

Itulah kata-kata yang selalu diucapkan oleh pemateri ketika akan memulai kelas writing. Entah kenapa semua pemateri selalu menggunakan kalimat itu. Ya meski dengan gaya ketikannya masing-masing. Tapi maksud dan makna kalimatnya selalu sama. Gue jadi bertanya-tanya, apakah itu memang standar prosedural yang harus digunakan ketika menjadi pemateri di komunitas ini? Atau apakah itu memang ciri khas dari komunitas ini? Menunduk untuk meninggi? Atau jangan-jangan semua semua itu hanya kebetulan belaka?

Entahlah, hanya Pengurus Komunitas One Day One Post yang bisa menjawabnya.

……..

Sebelum memasuki tahun 2017, gue pernah punya resolusi, untuk lebih aktif lagi nge-blog ditahun 2017. Waktu itu target gue gak muluk-muluk. Minimal satu tulisan deh dalam satu bulan. Jadi dalam satu tahun akan ada 12 tulisan. Memang, semenjak gue lulus kuliah, gue jadi jarang banget nulis. Padahal itu hobi gue sedari kecil. Kesibukan gue di dunia kerja entah kenapa banyak banget mnguras waktu, tenaga dan pikiran. Setiap harinya ada aja masalah di kerjaan, yang seringkali merenggut hari libur gue. Hari istirahat gue. Bahkan,terkadang gue sampe lupa istirahat, karena malem malem juga kerja. Yah. Mau gimana lagi. Namanya juga kuli.

Berkaca pada hal itu, demi membuat gue tetep waras, gue pengen ngelakuin hal-hal yang dulu sering gue lakuin waktu kuliah. Dimana hal-hal tersebut membantu gue terus bersemangat, terus belajar, dan terus berkarya. Salah satu dari hal-hal tersebut adalah menulis. Ya menulis. Makanya, di tahun 2017, gue pengen rutinitas menulis gue balik lagi.

Semua berjalan baik sampe pertengahan tahun 2017. Gue berhasil nulis 13 tulisan. Sudah melampaui target gue yang 12 tulisan itu. Tapi entah kenapa setelah itu gue malah vakum menulis lagi.

Dan lagi lagi karena kerjaan.

Huffttt.

Dan ketika akan memasuki tahun 2018, gue kembali membuat resolusi yang sama. Pengen rutin menulis. Kali ini gue gak masang target berapa tulisan dalam satu tahun. Gue pengen menulis lagi aja.

Tapi semua berubah saat negara api menyerang…

Waktu itu gue lagi browsing-browsing, terus gak sengaja gue ngeliat postingan temen gue yang berisi tulisan dia yang masuk koran. Temen gue ini salah satu temen seperjuangan ketika kuliah dulu. Sama sama suka berkarya lewat tulisan. Gue merasa terpancing, ketika gue kepo-in ternyata semenjak lulus kuliah, dia masih tetep rutin aktif di dunia tulis menulis. Bahkan tulisannya masih sering dimuat di media. Gila Gila Gilaaaaa.

Gue lanjut kepo-in temen-temen seperjuangan lainnya. Dia seorang blogger. Gue cek blognya. Ajegileeeeeeee. Blognya makin kece. Tampilannya udah canggih. Isinya pun lebih berbobot. Sekarang dia udah bikin niche sendiri di blognya. Viewernya pun gila banyak banget. Kerennya lagi, dia punya adsense di blognya. Tapi yang bikin gue tertampar, ternyata semenjak lulus kuliah dia masih tetep rutin nge-blog sob. Konsisten banget. Gila. Keren abis.

Gue berkunjung lagi ke temen lainnya. Kali ini ke temen gue yang dulu pas kuliah suka menyuarakan opini dan gagasan lewat tulisan. Dia suka mengkritisi pemerintah, pejabat dan hal-hal lainnya. Dia seorang aktivis. Setelah terpancing dan tertampar, kali ini gue bener-bener tersengat. Gila sob. Dia udah berhasil nerbitin buku. Buku coy. Gilaaaaaaaaa.

Gila. Mereka semua emang gila deh. Mereka bener-bener udah jauh ninggalin gue. Makanya, berkaca dari hal itu, gue tergerak untuk menyusul mereka.

Awalnya gue nargetin cuma sekedar menulis aja di tahun 2018, tapi langsung gue ubah saat itu juga. Gue pengen konsisten menulis. Dan gue harus punya rencana strategis yang matang selama setahun ke depan agar gue bisa menyusul mereka dengan cepat, sekaligus menghindari dari penyakit kambuhan untuk vakum menulis.

Gue pun langsung ngedit tampilan blog. Gue bikin se-profesional mungkin. Gue juga bikin domain sendiri. Kalo dulu pake blogspot yang gratisan, sekarang udah pake domain berbayar. Gue mulai bikin rajin tulisan lagi.

Gue juga mulai nyari-nyari komunitas menulis. Gue join grup-grup menulis di facebook. Gue cari yang bener-bener bisa memaksa gue untuk nulis. Sampe akhirnya gue menemukan komunitas yang mewajibkan anggotanya untuk menulis satu minggu satu kali dan satu hari satu kali. Kayaknya komunitas kayak gini bakal cocok nih buat gue. Soalnya bakal memaksa gue untuk terus menulis. Karena kalo bolos menulis dalam jangka waktu tertentu, maka member bisa dikeluarin dari komunitas itu.

Akhirnya gue daftar jadi member di dua komunitas itu. Komunitas 1minggu1cerita dan One Day One Post (ODOP).

…….

Nulis satu hari satu tulisan itu ribetnya bukan main. Jujur aja, biasanya gue bikin tulisan tuh satu minggu. Gue bikin materi bener-bener matang. Mulai dari hal apa mau gue sampaikan, hal apa yang pengen gue bikin orang penasaran tentangnya, dan hal apa yang pengen gue giring opini orang ketika membacanya. Makanya biasanya gue selalu bikin riset. Riset tulisan. Nah dari riset sampe jadi tulisan gue selalu targetin selesai dalam satu minggu.

Tapi bikin tulisan dalam satu hari?

Gila. Bener-bener berantakan sob.

Risetnya kurang. Konfliknya kurang. Materinya kurang. Bobotnya kurang. Dan pesannya pun kurang. Bisa dibilang, tulisan nya tulisan setengah jadi. Kalo dulu, biasanya tulisan setengah jadi gini, gak bakal gue posting. Gue tinggal begitu aja. Karena emang gak sesuai standar gue.

Dan benar. Tulisan gue yang gue posting tiap harinya, viewernya gak sebanyak tulisan gue biasanya.

Hari ini, udah sebulanan gue gabung di komunitas One Day One Post. Udah 30 tulisan lebih yang berhasil gue posting. Gue mulai terbiasa nulis tiap harinya. Gue juga mulai jago ngebagi jadwal nulis tiap harinya. Gue bener-bener terlatih sekarang. Tapi tentu aja, konsistensi menulis gak bakal ada artinya kalo tulisannya gak sesuai dengan harapan. Gak bakal ada artinya kalo lo gak begitu menyenangi tulisan lo sendiri. Makanya gue punya PR besar buat sebulan ke depan.

PR untuk….

Bagaimana bikin tulisan sesuai kualitas biasanya setiap satu hari sekali…


#Onedayonepost #ODOPbatch5 #Tantangan
#Day35


Share:

5 comments:

  1. Selalu suka sama tulisan kamu bang.

    ReplyDelete
  2. wedeww,,, aku mah malah ketinggalan jauuuhhh.

    ReplyDelete
  3. Bener banget nih, masih terus berjuang gimana caranya supaya tulisan selalu berkualitas setiap harinya.
    Semangaaattt...

    ReplyDelete
  4. Kayanya wajib berguru sama mas Arief nih untuk bikin tulisan yang berkualitas.

    ReplyDelete

Disable Adblock