Selamat Datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan




“Emmm di usia ku saat ini, twenty one my age, aku masih merindukan apresiasi, karena basically aku seneng nulis, walaupun kontroversi hati aku lebih menyudutkan kepada konspirasi kemakmuran gara-gara nulis skripsi.. aku selalu belajar.. apa ya.. harmonisisasi dari nyari judul skripsi sampai nemuin dosen pembimbing.. aku pikir kita gag boleh ego terhadap satu kepentingan dan mengkudeta apa yang kita menjadi keinginan, termasuk ditolaknya judul skripsi kita.. dengan adanya skripsi ini, bukan mempertakut,, bukan mempersuram statusisasi kehidupan aku, tapi menjadi confident.. Tapi, aku harus bisa mensiasasti kecerdasan itu untuk labil skripsi bisa tetap lebih baik dan aku sangat bangga..”

Itulah sedikit curahan hati gue ala vickyisme tentang bagaimana labil skripsi yang gue alamin disertai dinamika dan lika liku ngerjain skripsi.. Halo para Pejuang Skriptis? Bagaimana Kabar kalian? Udah bimbingan?? Judul udah diterima?? Progress bab 1-3 gimana?? Yang lagi galau dan belum move move on skripsinya.. Mana suaranyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….???

Yang namanya rizki, jodoh dan umur pasti udah ada yang ngatur.. sama aja halnya dengan, ngerjain skripsi, sidang dan waktu wisuda, juga pasti udah ada yang ngatur. Kalo udah ada yang ngatur kita kan timbang menikmatinya aja.. badai aja pasti berlalu.. skripsi pun pasti berlalu..

Sepanjang September kemarin sampe pertengahan oktober gue udah jadi anak gaul perpus. Ajegile hampir tiap hari gue ke perpus. Yang gue lakuin di perpus pun dari hari ke hari sama aja. Ngecekin skripsi orang, dan berharap ibu peri keluar dari dalamnya untuk mengabulkan 3 permintaan. #okesip. Di perpus gue banyak mendapat banyak pelajaran. Termasuk pelajaran tentang jenis jenis mahasiwa yang dateng ke perpus. Sejauh mata memandang, gue melihat ada 3 jenis mahasiswa yang ada di perpus. Jenis pertama itu adalah mereka-mereka dengan wajah unyu unyu nan polos ababil, yaitu mahasiswa baru. Banyak mahasiswa baru yang udah ke perpus aja. Gue jadi inget dulu, pertama dan terakhir gue ke perpus ya pas pertama kali gue ditunjukin perpus. Pas ospek mahasiswa baru. Lalu abis itu gue gak pernah ke perpus perpus lagi selama 6 semester kemudian.

Jenis yang kedua adalah mahasiswa nugas. Biasanya wajah mahasiswa jenis ini adalah wajah wajah yang penuh dengan pertanyaan, atau wajah yang ingin tau. Biasanya jenis ini seneng mondar mandir kesana kemari demi mendapatkan pencerahan untuk tugas yang dia lagi kerjakan.

Dan yang jenis ketiga, jenis yang paling banyak di perpus, selalu mendominasi perpus tiap tahunnya. Hampir selalu ada di perpus tiap hari. Siapa lagi kalo bukan mahasiswa tingkat akhir. Sekali lagi, MAHASISWA TINGKAT AKHIR!!! Ya jenis ini adalah populasi paling banyak yg ada di perpus. Populasi dengan wajah wajah suram, sumpek, gelisah, dan TUA. Keunyu-unyuan yang bersinar di wajahnya pas mahasiswa baru seakan hilang tak bersisa. Yang ada hanyalah kerutan kerutan diwajahnya yang menandakan betapa TUA nya ia sebagai mahasiswa. Dengar kawan....

Selamat Datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir..

Beberapa hari yang lalu, akhirnya gue konsul pertama kali dengan dosen pembimbing. Gue konsul tanpa ada persiapan sama sekali. Judul yang gue bawa buat dikonsulin pun itu sebenernya tercipta lewat mekanisme stress. Yakni tercipta hanya dalam waktu 3 menit, tanpa sebab, akibat maupun alasan.

Jadi gini ceritanya, waktu kita kumpul seangkatan KL buat ngomongin skriptis, Pak TJ nyuruh kita semua buat ngetik judul kita ke dalam satu file. Sebenernya ini tugas minggu kemarin, tapi namanya mahasiswa kalo dikasih tugas, ya biasanya dikerjain pas hari dikumpulin tugas itu, akhirnya hamper seisi kelas kelabakan.

Bagi yang udah punya judul dan pernah bimbingan sih aman aman aja. Lah untuk gue yang belum punya judul dan belum bimbingan sama sekali bener bener kayak dikejar maling rasanya. Tentu aja cara efektif yang bisa digunakan adalah dengan menegok kanan kiri dan melirik kesana kemari. Tapi apa daya bunda mengandung, judul judul mereka banyak yang gak gue paham. Akhirnya gue liat 13 list judul skripsi gue yang sebelumnya udah pernah gue pikirin dan gue gabungin semuanya. Iya SEMUANYA. Dan didapatlah judul yang maha dahsyat itu....

“Hubungan Sanitasi Lingkungan Fisik Rumah dengan Kejadian DBD di Wilayah Bantaran Kali Ciliwung Kampung Pulo Jakarta Timur”

Gokiiiiiiillll

Asli ngarang abissssss…

Besoknya, akhirnya gue dikasih kesempatan buat konsul perdana ama dosbing gue. Dosbing gue itu namanya pak Sukonto Legowo. Sebelumnya gue udah punya banyak cerita soal manusia maha dahsyat bernama dosen pembimbing. Banyak yang bilang kalo dosbing itu PHP nomer 1 di dunia ini. Iya ada cerita senior, katanya dia dulu udah disetujuin bab 1-3 sama dosbing 1 nya, eh pas dia konsul ke dosbing 2, bab 1-3 malah ditolah mentah mentah. Asli suram abis deh itu nasib mahasiswa.

Selain itu, banyak juga yang bilang kalo dosbing itu lebih serem daripada hantu. Jadi ada juga dulu senior gue yang kalo dia ngeliat dosbingnya, dia malah menghindar dan menjauh. Tau kenapa? Biar gak ditanyain bagaimana progress skripsinya. Gila. Parah ya.

Ada lagi nih ada lagi. Ada juga yang bilang kalo dosbing itu kayak invisible man. Atau manusia tak terlihat. Kok bisa? Iya jadi katanya, dosbing itu suka menghilang hilang seenaknya, Kalo kita lihat dia sekarang di ruangannya, pas beberapa menit kita lihat lagi, biasanya dia udah gak ada. Pas kita denger dia ada di lantai 3, eh waktu disamperin ke lantai 3, ternyata dia udah di dalam mobil aja. Terus pas kita dikasih tau dia lagi ngajar di kelas ini jam segini, eh pas kita datengin jam segini ternyata dia udah gak ada aja, alias menghilang !!! Dan yang paling cetar membahana soal dosbing ini, banyak kata senior yang sepakat kalo dosbing itu udah ngalahin presiden kesibukannya. Saking sibuknya, doi itu sampe susah banget ditemuin dan dihubungin. Banyak mahasiswa tingkat akhir yang sampe garuk garuk tanah dan pengen minum baygon saking susahnya dia temuin dosbingnya.

Ngeliat cerita cerita diatas, gue bingung.. gue kacau.. dan gue galau.. Gimana gag gitu coba, gue belum punya judul yang bener bener bisa dipertanggungjawabkan di dunia maupun di akhirat dan sekarang gue udah terjebak aja untuk konsul soal skripsi. Judul 3 menit diatas Cuma karangan mahasiswa yang lagi dipepet dengan sepepet pepetnya. Gue juga belum punya data yang aktual, faktual dan terpercaya untuk memperkuat latar belakang kenapa gue ambil judul itu. Gue gak punya apa apa buat ngejelasin. Gue gak punya apa apa buat ngediskusiin. Yang gue punya saat itu Cuma… Cuma..

“Cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,
Tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya,
Mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya,
Lapisan tekad yg seribu kali lebih keras dari baja…
Dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya…
Serta mulut yang akan selalu berdoa” 

Ajiiiiiiiiiibbbbb...

Udah kayak film 5 cm aja ya.

Gue yakin kalian pada muak denger omongan gue barusan.

Akhirnya untuk menyiapkan diri agar terhindar dari pembantaian oleh dosbing gue, gue nyiapin judul alternatif. Judul ini gue dapet dari adek kelas gue dulu. Menurut gue judul ini keren, karnea simple, padat dan jelas. Jadi judulnya gini.....

“Pentingnya Ngopi bagi Remaja di Masa Depan”

Gokkksssss

Jadi nanti pas bimbingan gue langsung ngomong gini ke dosbing,

“Woy. Udah pada ngopi beloom? Diem diem baeeeee. Ngopi apa ngopi... Woy.”

……

Pas konsul, gue ngerasa dag dig dug banget. Pas gue kasih selembar kertas yang berisi tulisan judul gue ke pak Sukonto Legowo, gue udah siap lahir batin. Gue udah siap kalo pak Sukonto Legowo bakal ngebakar itu kertas. Gue udah siap kalo pak Konto nyobek nyobek itu kertas. dan gue udah siap siap kabur waktu itu kalo tiba tiba pak har langsung nyerang gue saat itu juga. Tapi malang tak dapat ditolak, untuk tak dapat ditindak, begitu pak Konto ngebaca judul gue, doi langsung berkata....

Loh kamu orang kota dek? daripada judul ini, mending tentang study deskriptif kesehatan lingkungan pemukiman perkotaan dengan kesehatan masyarakatnya aja. Apalagi disini wilayahnya sudah jelas, di bantaran kali ciliwung..”

Gue bengong..

Pak Konto juga bengong.

Temen-temen gue yang ada disana juga pada bengong..

Entah kenapa saat itu gue pengen teriak,

“Woy. Udah pada ngopi beloom? Bengong bengong baeeeee. Ngopi apa ngopi... Woy.”
Tapi begitu gue inget kalo gue ngomong gitu gue pasti ditabok, akhirnya gue langsung jawab,

 Oke siap pak !!!”

.....

Gila. Gue Bener bener berunges (beruntung sekaligus ngenes). Perjuangan sebulan lebih buat nyari judul seakan bener terbalaskan dengan didapatkannya judul yg langsung di acc. Tapi  diluar itu gue jadi mikir, berarti perjuangan gue sebulan lebih kemarin di perpus buat nyari judul seakan tiada artinya. Sembilan bulan ibu mengandung, sebulan lebih gue diperpus. Enam bulan ibu menyusui, puluhan skripsi gue kepoin, dan judul yang akhirnya disetujui, malah enggak ada sama sekali di bayangan gue. Malah gak ada sama sekali dalam pikiran gue. Dan gak ada sama sekali di 13 list daftar judul skripsi gue.

Selamat datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan..

…..

Meskipun judul udah di acc dan dosbing 2 bentar lagi udah mau dikasih. Sampe sekarang gue belum move on move on untuk ngerjain bab 1. Padahal waktu konsul pertama kemarin, gue dikasih pe er buat nyelesain bab 1 dalam waktu sebulan. Tapi sekarang udah dua bulan lebih, masih belum sentuh sama sekali. Hemm. Oke kita lupakan sejenak soal itu. Kembali ke topik. Gue sampe sekarang belum bisa move on move on buat ngerjain bab 1. Tiap pengen ngerjain pasti aja ada halangannya. Gue juga belum nemeuin waktu yang pas buat ngerjain skripsi. Pagi biasanya gue nulis (Koran, blog, termasuk tulisan ini) dan nonton film, siang sampe sore biasanya gue di kampus atau rapat. Kalo malem emang jarang ada kerjaan sih, tapi malem itu pasti ada aja godaannya. Instagram-an lah, fb an lah, twitteran lah, sosmedan deh, terus jg smsan, whatshapan jg banyak berdatangan pas malem. Gue orangnya paling gak tega buat gak ngebales sms atau chat orang. Kalo ada yg chat gue, biasanya langsung gue bales. Jarang gue antengin dulu tu chat. Dan gue paling gak bisa kalo ada sms yang bikin penasaran. Pasti gue langsung pengen tau banget deh. Salah satu chat yang paling bikin gue tersiksa adalah chat yang cuma satu kata kayak gini....

“mas..”

“ayip..”

“bang..”

“mas ayip..”

Itu chat bener bener ngerecokin pikiran gue. Gue gak ngerti tiap dapet sms kayak gitu. Kalo gue bales, gue juga bingung kenapa harus gue bales, soalnya gak ada pertanyaan atau hal yg dibahas disitu. Kalo gak gue bales, gue nya jadi penasaran dan bertanya tanya, pada akhirnya chat kayak gitu gue balas juga.

Huffttt..

Kurang ngopi yip???

Karena keseringan gag fokus focus, gue jadi keinget pesen pak TJ. Jadi doi berpesan kalo kita lagi bingung-bingungnya ngerjain skripsi, mending kita ngerjain riwayat hidup dan halaman persembahan dulu. Karena abis ngerjain itu biasanya kita dapet pencerahan. Akhirnya gue mencoba ngerjain halaman persembahan dulu. Halaman persembahan itu berisi tentang ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu penulis ketika ngerjain skripsi. Ngomong ngomong soal halaman persembahan, gue pernah ngeliat halaman persembahan di skripsi orang yang didalamnya ada ucapan terimakasih kepada pacarnya..

Terima kasih kepada Surip Sugengmana, karena selalu setia menemaniku setiap saat sehingga aku bisa menyelesaikan skripsiku tepat pada waktunya. Terimakasih sayang...

Gue gak ngerti kenapa itu orang naro nama pacarnya di halaman persembahan. Meskipun emang keliatan sweet tapi kan waktu bisa ngerubah segalanya. Termasuk hati. Bagaimana kalo tiba-tiba mereka putus dan gak jadi suami istri. Kan gak ada yang tau kan? Dan nama pacar mereka akan selalu ada di skripsi itu selamanya. Selamanya gan. SELAMANYA !!!

Gue jadi kepikiran dan berimajinasi, pas 20 tahun kemudian, pas itu cewek udah punya anak dan anaknya lagi ngerjain skripsi. Suatu waktu anaknya tiba tiba ngeliat skripsi ibunya.

Mama mama aku ngeliat skripsi mama lho waktu kuliah dulu” kata si anak

Wah iya nak. Dah mama jadi kangen waktu mahasiswa dulu” kata si mama

Iya mah, oiya masa di halaman persembahannya ada terima kasih untuk Surip Sugengmana mah. Itu siapa mah?” kata si anak

Haahh? Siapa? Surip? SURIP SUGENGMANA? APA?? MANA SKRIPSINYA??? MANA SKRIPSINYA??? BAKAR SKRIPSI ITU !!! BAKAARRRRR!!!!”

*anaknya dipukul pukul*

……..

Sekali lagi.. Selamat Datang di Dunia Mahasiswa Tingkat Akhir Kawan J

To be continued..


Baca Juga Bagian pertamanya ya, Pejuang Skriptis
dan bagian selanjutnya Semua Dimulai Saat Skripsi Menyerang

#Onedayonepost #ODOPbatch5
#Day16


Share:

1 comment:

  1. hahaha gokil,kau telah mempersuram harmonisasi kemamkmuran.
    suka banget, tulisannya keren. ada sentuhan vickyisme.

    ReplyDelete

Disable Adblock