Semua Dimulai Saat Skripsi Menyerang




Mahasiswa tua..

Mahasiswa abadi..

Mahasiswa purba..

Mahasiswa tingkat akhir…

Dahulu kala, keempat elemen mahasiswa tersebut hidup dalam damai. Namun semua berubah saat SKRIPSI menyerang.  Hanya avatar, ketua dari elemen mahasiswa tersebut yang bisa menghentikannya. Tapi saat dunia membutuhkannya, dia menghilang.

Beratus tahun kemudian aku dan kakakku menemukan avatar muda yang baru. Seorang pengendali Skripsi bernama Aang. Walaupun ilmu metode penelitiannya sangat bagus, namun dia masih memerlukan banyak waktu untuk menguasai semuanya. Tapi aku yakin, Aang dapat menyelamatkan dunia mahasiswa.

Jeng jeng jeng jeng…

Halo Pejuang Skriptis… Bagaimana kabarmu?? Sudah sampe mana skripsinyaaaaa????? Yang disuruh nyari judul lagi padahal udah bikin sampe bab 3 mana suaaarrraaaanyyaaaaaaaaaa??? Yang belum dapet dapet dosen pembimbing (dosbing) dua nya sampe sekarang mana suaraaaanyaaaaa???? Yang dosennya masih aja susah ditemuin apalagi dihubungin mana suaraanyaaaaaaaa???? Eemmm yang gak berhenti berhenti dapet revisiaannnyyyaaaaa juga mana suaranyaaaaa???  Dan yang temen-temennya udah pada seminar proposal (sempro) sedangkan kamu masih stagnan disitu situ aja juga mana suaraaaanyaaaaaaaaaaaa?????

Uuuu yeeeeeaaaaahhhhhhh

#makjleb

Sering banget gue bertanya tanya ketika gue lagi bergelut ama skripsi soal siapakah orang pertama yang menciptakan adanya skripsi. Serius. Gue sering banget mikirin ini. Gue gak habis pikir ama si pencipta skripsi ini. Gue penasaran apa sih yang ada diotaknya saat itu. Kok bisa-bisanya dia mencetus ide skripsi. Padahal ada banyak bermilyaran milyaran ide lebih baik lainnya dibandingin dengan skripsi. Gue yakin pasti ini orang gak visioner pola pikirnya. Soalnya dia gak mikirin nasibnya kedepan. Memang maksud skripsi itu baik, tapi banyak yang gak baik juga yang disebabin oleh skripsi. Contohnya, skripsi bisa memperpanjang umur ke-mahasiswa-annya, terus juga skripsi juga bisa bikin suatu keadaan dimana jumlah mahasiswa tuanya lebih banyak daripada jumlah mahasiswa barunya. Ini disebabkan oleh jumlah mahasiswa yang lulus gak sebanding dengan jumlah mahasiswa yang diterima.

Selain itu skripsi punya suatu hukum yang tidak bisa dilanggar sekalipun. Hukum ini bernama, Hukum Kekekalan Skripsi, yang berbunyi, “Skripsi sulit untuk diselesaikan tapi tidak mungkin untuk dimusnahkan”

Berdasarkan hukum itu, bisa dibilang skrispi bakal terus ada sampai kapanpun. Sekarang atau lima puluh tahun lagi bakal tetep ada yang namanya skripsi. Makanya gue yakin sang pencipta skripsi ini gak bakal bisa tenang selama masa hidupnya.

Gue juga agak kepikiran sama si pencipta skripsi, karena hampir tiap tahun ada ribuan atau bahkan jutaan mahasiswa yang frustasi dengan skripsinya. Mereka semua pasti bakal nyumpahin dia, mengutuk dia, menyemprot dia dan mencaci maki dia. Gue gak bisa bayangin bagaimana hidupnya nanti saat identitas dirinya yang sang pencipta skripsi itu terbongkar di muka umum. Bisa dipastikan saat itu juga jutaan mahasiswa baik itu mahasiswa tua, mahasiswa abadi, mahasiswa purba, calon mahasiswa tua maupun mahasiswa baru sekalipun akan membully habis-habisan di social medianya, meng-hack website pribadinya, dibikin meme, dan bahkan bisa dilaporkan ke polisi karena diduga menciptakan ujaran kebencian. Gila. Terus juga, bakal ada demonstrasi besar-besaran di depan rumah orang itu, dan bukan gak mungkin aksi yang anarkis dan puitis bisa terjadi saat itu juga.

Perang dunia ketiga pun terjadi…

Yaa… Semua itu terjadi, saat skripsi menyerang…

Menulis skripsi itu, menaklukkan diri sendiri. Iya begitulah kata Pak Anies Baswedan. Agak pragmatis dan diplomatis sih, tapi kalo gue cermati dalam dalam, quotesnya Pak Anies ini emang bener adanya. Contohnya itu conan. Dari gue dulu nonton pertama kali tuh film atau baca komiknya, sampe sekarang dia gak naik naik kelas juga. Dari dulu sampe sekarang masih kelas 1 sd terus. Padahal musim dinginnya udah berapa kali terjadi, tapi tetep aja dia kelas 1 sd. Kan ngeselin, musim dingin kan kejadiannya cuma satu tahun sekali. Kalo udah beberapa kali terjadi, berarti udah beberapa tahun kan?

Terus juga, masa iya udah valentines day berapa kali juga, si conan masih aja kelas 1 sd. Sama halnya dengan  musim dingin, valentines day kan kejadiannya juga cuma satu kali dalam setahun. Nah misalnya kalo udah tiga kali valentines day berarti udah 3 tahun dongs? Harusnya umur si conan udah nambah 3 tahun kan? Harusnya dia juga udah naik kelas kan?

Lah ini kenyataannya dari gue SD sampe umur 25 tahun sekarang, Conan masih aja kelas 1 SD.

Yah. Gitu. Tapi, setelah gue teliti lebih dalem, ternyata ini terjadi karena Si Conan terlalu berobsesi untuk menaklukan organisasi berjubah hitam. Coba kalo dia menaklukan dirinya sendiri dulu, pasti dia sekarang udah wisuda deh. Iya kan?

#duniaemangkeras

#okesip

Dua bulan ini hubungan gue ama si dia masih begitu begitu aja. Kita masih aja sering berbeda pendapat, ngambek-ngambekan, berantem karena hal sepele, cemburu satu sama lain. Pokoknya gitu deh. Gue heran, soalnya hubungan kita tuh udah enam bulanan, tapi masih aja kita, baik gue ataupun dia, masih kekanak-kanakan. Pernah suatu hari, saat gue lagi berpikir mengenai penyakit apa yang cocok untuk dia, eh dia malah gak setuju. Dia bilang kalo DBD tuh lebih ngepas di dia, padahal menurut gue, pneumonia punya peluang yang lebih bagus dan bisa dipertanggungjawabkan berdasarkan, kegawatan, besaran dan tren yang ada saat ini. Cuma dia keukuh maunya DBD. Sedangkan gue yang mikirnya udah berdasarkan data dan statistik mau gak mau harus tetep sama pendapat gue sendiri kan, ya pneumonia. Tiap malem, kita terus berdebat soal itu. Dia gak mau ngalah, gue juga gak mau ngalah. Sampe sampe akhirnya kita diem-dieman selama seminggu…

 #terseraahhhh

Pernah juga pas gue kuliah kerja nyata (KKN) kemarin, emang sih salah gue juga, cuma namanya bencana kan gak ada yang tau kapan waktunya dateng. Jadi gini, gue udah bilang sama dia, kalo gue bakal nyelesain program KKN gue dalam 2 minggu dan seminggu untuk ngerjain laporannya. Jadi gue punya waktu dua minggu buat ngedate sama dia. Cuma ternyata kenyataan yang terjadi di lapangan gak sesuai yang diharapkan. KKN itu ternyata bener2 menyita waktu, pikiran dan tenaga sob. Sebulan pas gue bener bener fokus banget ke KKN, dan gue jadi jarang ketemu dan kontakan sama dia gitu. Yaudah deh akhirnya dia ngambek dan gak mau ketemu gue hampir sebulan lebih.

Huffttt..

Gue gak tau hubungan ini bakal bisa bertahan lebih lama lagi apa engga. Kadang gue ngerasa capek dan jenuh. Terlalu banyak paksaan dalam hubungan ini. Termasuk paksaan untuk memaksakan saling cocok satu sama lain. Tapi gue harus bisa mempertahankan hubungan ini, karena kita sama-sama tau, meskipun kita sering begini, tapi dalam hati kita, kita masih saling percaya satu sama lain. Itulah intinya. Gue berharap hubungan ini bisa terus berlanjut sampe ke jenjang kelulusan.

#akurapoo

#alliswell

#labilskripsi

#orangstress

#terserahluajalah

Yak kelabilan skripsi gue, berlanjut ketika malem malem gue dapet wangsit untuk menciptkan sebuah lagu, yang lirik dan musiknya itu dalem banget deh..

Gue minta Sammy simorangkir buat nyanyiin nih lagu..

Yok kita nyanyi sama-sama..


Dia (Skripsi)
Dia hanya dia di duniaku
Dia hanya dia di mataku
Dunia terasa telah menghilang
Jika banyak revisi pada dirinya
Sungguh sebuah tanya yang terindah
Bagaimana dia merengkuh sadarku
Sering ku bermimpi yang tak indah
Karena ada dia di hidupku
Reff
Ku ingin skripsi yang sempurna (yang sempurna)
Untuk diriku yang biasa (yang biasa)
Ku ingin lulusnya, ku ingin wisudanya
Ku ingin semua yang baik pada dirinya
Ku hanya manusia biasa (yang biasa)
Tuhan bantu ku tuk berubah (untuk berubah)
Tuk ngerjain dia, tuk nyelesaikannya
Tuk menjadi seorang yang wisuda.. Karena dia…


Ajegileeeee… Dalem banget yak itu lagu.

Dari lagu itu gue jadi inget hal aneh yang terjadi sama gue selama pengerjaan skripsi ini. Hal yang aneh tersebut ialah, entah kenapa tiap gue bimbingan, judul skripsi gue pasti gonti ganti trus. Lima kali gue bimbingan dan lima kali pula gue ganti judul.

Gue masih inget banget pertama kali gue bimbingan, gue bikin judul dengan mencampuradukkan secara paksa 13 list rencana judul skripsi gue. Abis bimbingan pertama itu, gue malah dikasih judul sama dosbing gue, judulnya itu kajian deskriptif. Pas bimbingan kedua, gue udah bikin sampe bab I, dan gue konsultasiin. Pulangnya gue malah dikasih judul baru lagi. Judulnya itu tentang sanitasi lingkungan di bantaran kali.

Pas bimbingan ketiga, otomatis gue bikin bab 1 baru lagi kan ya, karena di bimbingan kedua gue dikasih judul baru. Nah pas gue konsultasiin lagi, lagi-lagi gue dikasih judul baru. Kali ini tentang kejadian leptospirosis di bantaran kali, gue disuruh nyelesain asmpe bab tiga langsung. Oke fine. Langsung gue geber saat itu juga. Gue bener-bener kerja keras buat ngerjain judul baru itu, soalnya disuruh sampe bab tiga langsung. Itu menandakan kalo judul skripsi fix gue adalah judul ini. Gue langsung bikin ampe bab tiga, abis itu gue bimbingan lagi. Bimbingan yang keempat nih. Sebelum bimbingan gue ganti penyakit dari yang leptos menjadi pneumonia. Jadi tentang kajian deskriptif pneumonia gitu. Begitu selesai bimbingan yang keempat, gue dikasih masukan buat ganti judul lagi. Ebuseeettt.  Gue masih harus ganti judul lagi sob. Gue pun tetep sabar ngikutin maunya dosbing gue ini. Sekarang judul skripsi gue adalah tentang faktor-faktor lingkungan yang berhubungan dengan kejadian pneumonia. Dan akhirnya kematin, gue bimbingan lagi. Ya ini bimbingan yang kelima. Gue udah pasrah aja kalo gue bakal ganti judul  lagi. Gue udah merem dan legowo deh pokoknya. Saking legowonya, kalo dosbing gue bilang bakal ubah judul lagi, gue bakal bilang,

“Jangan revisi lagi pak, Berat. Aku gak bakal kuat. Biar bapak aja”

Ajegileeeee…

Saik dah ah…

Gue udah nyiapin kata-kata itu. Tapi, setelah gue bimbingan,

Dosbing gue bilang, “Yak bimbingan sekali lagi ya, abis itu langsung seminar proposal”

………….

………….

Dengar kawan,

AVATAR TELAH KEMBALI !!!!!

To be continued…

Baca Juga Kisah Sebelumnya disini


#Onedayonepost #ODOPbatch5 #1minggu1Cerita
#Day24

Share:

1 comment:

Disable Adblock