Tips dan Pengalaman Memelihara Kelinci



Saya punya dua kelinci di rumah yang saya pelihara sejak mereka kecil. Saat ini usia mereka udah hampir 10 bulan. Lucu juga, karena bener-bener gak berasa. Banyak yang bilang kalau melihara kelinci itu susah dan cepet mati. Bagi yang bilang gitu, selamat, anda memang benar. Melihara kelinci itu emang gak gampang kok. Tapi bukan berarti gak mungkin ya. Saya aja yang baru pertama kali pelihara kelinci, bisa kok. Tapi tentu aja, semua ada cara-cara dan tips-tipsnya. Gak sembarang pelihara . Semua putuh proses sob. Dan proses emang gak bakal mengkhianati hasil, buat temen-temen yang berproses dengan benar. Bagi temen-temen yang pengen pelihara kelinci, silakan baca tips memelihara kelinci versi saya di bawah ini.

1. Tentukan Tujuan
Kelinci adalah salah satu makhluk hidup. Ada baiknya, sebelum membeli kelinci, kita tentukan dahulu tujuan memelihara kelinci itu apa. Apakah untuk dirawat selayaknya hewan peliharaan seperti kucing atau anjing? Apakah untuk diternakkan? Atau hanya untuk bersenang-senang saja. Kalau untuk bersenang-senang saja, saran saya urungkan lah niat untuk memelihara kelinci, karena itu hanya akan buang buang waktu saja dan membunuh binatang pelan-pelan. Ingat kelinci itu makhluk hidup lho

2. Cari Informasi Tentang Kelinci
Yap. Di Indonesia banyak orang memelihara hewan peliharaan di rumahnya, ada ikan, kucing, anjing, burung dan hamster. Hewan tersebut memang mudah untuk dipelihara. Sehingga menjadi pilihan pertama orang-orang ketika memikirkan hewan peliharaan. Menurut saya masih jarang orang yang memilih kelinci sebagai hewan peliharaan. Biasanya sih alasannya karena, mudah mati dan susah diajarin layaknya kucing atau anjing. Makanya buat kamu yang pengen melihara kelinci, saran saya, cari tau dulu bagaimana tips tips memelihara kelinci. Apa saja jenis kelinci, Bagaimana karakteristiknya, bagaimana cara memilih kelinci yang bagus di tempat penjualannya, apa saja makanan nya, apakah boleh dimandikan, bagaimana kandang idealnya dan lain lain. Saya kira kalau teman-teman sudah memiliki beberapa informasi diatas, itu sedikit membuktikan kalau teman-teman sudah siap untuk memelihara kelinci.

3. Persiapkan Kandang Terlebih Dahulu
Gak cuma buat kelinci, saran saya, buat temen-temen yang ingin memelihara hewan apapun, siapkan kandang dahulu deh. Jangan nyiapin kandang setelah kita beli hewan peliharaannya. Soalnya nanti bakal repot sendiri. Kandang kelinci sebaiknya ditempatin di outdoor. Biar kena udara segar. Kalau di indoor, menurut saya kurang disarankan sih. Soalnya kelinci salah satu hewan berbulu. Dimana bulu bulunya bisa menyebabkan penyakit. Kandang kelinci punya saya sendiri, mirip kandang kucing, dengan litterbox di bawahnya. Kelinci itu tipe hewan yang pup dan pee di satu tempat. Inilah kenapa saya menyarankan teman-teman untuk mempersiapkan kandang dahulu. Nanti setelah kita punya belinci, kita tempatkan dahulu kelinci tersebut di kandangnya selama kurang lebih 3 hari. Kasih makan dan minum dia di kandangnya. Jangan di keluarin dulu deh. Biarkan dia kenal sama kandangnya dulu. Biarkan dia pup dan pee disana dulu beberapa kali.

Dijamin, setelahnya, mau temen-temen lepas, atau keluarin, dia bakal pup dan pee di kandangnya sendiri. Gak bakal dia pup dan pee di tempat lain.

4. Belilah Kelinci yang Sehat
Waktu itu saya beli kelinci di Pasar Burung Jatinegara. Disana banyak banget jual hewan hewan. Penjual kelinci pun banyak. Makanya temen-temen gak usah khawatir nanti. Usahakan kita beli kelinci yang udah dua bulan. Dulu sih saya sempet keliling-keliling dulu, nanyain tiap penjual kelinci berapa umur kelinci yang dia jual. Semua dari mereka serentak bilang kalo udah dua bulan. Saya masih belum percaya tuh. Cuma karena saya gak punya perbandingan besar kelinci dua bulan semana, akhirnya saya milih kelinci yang paling besar diantara seukurannya.



Harga anak kelinci di Jatinegara umumnya sekitar 40 ribu. Kalau temen-temen nanya pertama kali, pasti dikasih harga 60 ribu. Tenang gak usah takut atau emosi apalagi kaget. Kalem aja. Tawar aja. Pasti bakal mau kok abang-abangnya. Asal tawarnya jangan kerendahan ya. patokannya 40 ribu untuk anak kelinci.

Nah abis itu, silakan pilih anak-anak kelinci yang menggemaskan itu. Saran saya pilih yang aktif, gemuk dan berukuran paling besar diantara seukurannya. Oiya pilih aja jenis kelinci hias. Jangan terlalu berekspektasi lebih. Meskipun dibilangnya kelinci hias, kelinci hias di Jatinegara rata-rata adalah silangan. Maksudnya hasil perkawinan silang. Makanya harganya miring. Kalau temen-temen beli langsung di breedernya pasti harganya mahal. Jauh lebih mahal.

Oiya ada baiknya sebelum beli kelinci, kita coba sentuh dia, ajak main atau kasih makan dia, atau gendong dia. Kalo dia mau dan tertarik untuk makan, atau main atau di gendong, langsung pilih deh yang itu. Pengalaman saya dulu beli sepasang, satu mau dikasih makan, satu lagi gak mau. Nah yang mau dikasih makan tadi gampang banget jinaknya. Tapi kalo yang gak mau, buseeehhhh sampe sekarang dia gak jinak jinak sob. Jadi takut gitu sama manusia.

Terus satu lagi, usahakan beli dua. Kenapa, biar kelinci nya gak sendirian atau kesepian. Bisa ada temen mainnya juga. Gak masalah sih beli satu, tapi dua lebih baik sob. Dan kalau emang mau beli dua, yang pasangan jauh lebih baik. Jantan dan betina. Temen-temen haruis ngecek langsung kelaminnya ya. Banyak kok di internet informasinya. Jangan kayak saya. Waktu itu saya beli yang sepasang nih, salahnya saya cuma nanya doang ke penjualnya. Gak ngecek langsung. Pas diumur 6 bulan, begitu saya cek, eh ternyata dua duanya jantah. Aduuuuhhh.

Oiya, anak kelinci itu mudah stress. Makanya pas beli kelinci dan membawanya ke rumah, usahakan pake tempat. Semacam pet cargo gitu.

5. Pakan Kelinci
Kelinci itu hewan herbivora. Pemakan sayur sayuran. Nah tapi kalo kelinci makan itu itu aja di bakal bosan dan gak mau makan. Makanya, ada baiknya teman-teman punya jadwal makanan kelinci. Kelinci itu hewan nokturnal. Hidup di malam hari. Dibandingkan siang, dia lebih aktif di malam hari. Kalau saya ngasih makan kelinci saya dua kali. Pagi dan malam. Pagi biasanya saya kasih sayur-sayuran. Malam saya kasih pelet.

Untuk anak kelinci, saya kebanyakan ngasih makan dia pake pellet. Banyak kok di pasar hewan. Saya biasa kasih pelet dengan Merek Himalaya. 1 kg harganya 15 ribu. Saya sih beli langsung yang karungan 8 kg. harganya 95 ribu. Nah sesekali saya kasih wortel dan buah papaya.

Sebulan setelah saya pelihara, kira-kira umurnya tiga bulan, baru deh saya banyak kasih dia sayuran. Mulai dari kangkung, kembang kol, caisim, wortel dan beberapa buah seperti, semangka, melon, papaya dan pisang.

Untuk waktu makannya, pagi saya kasih sayur-sayuran dan buah-buahan, nah malam saya kasih pelet.

Oiya jangan lupa kasih minum juga ya.

6. Ajak Main Kelincimu
Kelinci itu gak beda jauh sama anjing dan kucing. Meskipun rada pemalu, tapi ia suka diajak main. Kelinci sangat semangat untuk main di jam-jam tertentu aja. Kalo kelinci saya sih jam 6-7 pagi sama maghrib-maghrib.



Ngajak main kelinci gak usah bingung. Kita bikin aja bola bola buatan dari kayu. Biar bisa didorong dorong sama mreka. Dibandingkan dengan kasih benda, saya lebih senang main langsung dengan kelinci saya. Jadi saya kelitikin dia terus dia bakal lari lari sendiri. Terus bakal balik lagi, dan minta dikelitikin lagi.

Oiya kelinci hewan yang suka bersembunyi. Karena emang habitatnya di dalam tanah ya, makanya dia suka tempat yang adem. Nah saya bikin tempat dari kardus yang dibikin pintu gitu. Saya bikin agak banyak. Jadi kelinci saya suka bersembunyi di dalam kardus itu. Nah pas lagi saya ajak main, dia sering ngumpet disana terus.

Oiya usahakan, biar maikin deket, sebaiknya sering-sering deh ajak main kelinci mu dan ngasih makan langsung. Kayak disuapin gitu. Kelinci saya, meskipun biasa makan sendiri, tapi dia seneng banget kalo udah makan disuapin.

Dan satu lagi, kalinci itu hewan pengerat. Dia suka gigitin benda benda keras. Agar giginya gak tonggos dan tetep tajam. Makanya temen-temen harus nyiapin benda dari kayu untuk dieratin sama dia. Soalnya kalo enggak, bisa bisa benda benda sekelilingnya yang dieratin. Saya ingat, sapu, kabel, pintu kayu saya rusak karena dieratin saya mereka.

7. Pup dan Pee
Pup nya kelinci biasanya gak bau. Emang gak bau sih. Pup yang bagus tuh bentuknya bulat dan keras. Kalo pup kelinci mu cair, lembek atau basah, berarti ada masalah dalam pencernaannya. Bisa jadi dia gak cocok sama makanannya atau parahnya bisa jadi dia lagi sakit.

Nah beda 180 derajat sama pup nya, pee nya kelinci justru bau banget sob. Apalagi kalo abis makan kangkung. Beuh baunya bener-bener deh. Makanya pemilihan makanan memegang penting nih dalam menciptakan bau pee nya kelinci. Berhubung pee nya bau gitu, jadi kandang harus dibersihin tiap hari yaa.

Kelinci punya kebiasaan makan dan pup di waktu yang hampir bersamaan. Makanya baiknya ngasih makan dia di kandangnya sendiri, agar ketika pup gak kemana-mana kotorannya

8. Kebersihan Kandang
Kalau udah melihara hewan, berarti harus siap juga dalam menghadapi pup dan pee nya. Kebersihan kandang kelinci harus bener-bener dijaga. Karena kandang yang jorok adalah sumber dari sumber segala penyakit. Gak Cuma buat kelinci, tapi juga buat manusia nya.Usahakan ngebersihkan kandang kelinci sehari sekali. Soalnya kalo udah numpuk, maka bisa bau banget dan bikin jorok. Kalu kandang kelinci punya litterbox bakal lebih mudah lagi buat ngebersihinnya. Soalnya ya kita tinggal ambil litterboxnya, buang pee dan pup nya terus bersihin deh litterbox nya. Setelah bersih, pasang lagi di kandangnya.

9. Ciri Kelinci Sehat
Tanda-tanda kelinci sehat itu bisa dilihat secara fisik. Kalau dia aktif, suka makan dan gerak terus maka bisa dipastikan kalau kelinci mu sehat. Apalagi kalo lihat pup nya keras dan bulat sempurna. Bisa dibilang kelinci tersebut dalam kondisi sempurna. Tapi kalo kelincimu lemes, pendiem, pup nya cair atau lembek bisa dibilang dia lagi sakit. Nah peran pemiliknya nih disini bermain. Bagaimana dia menyehatkan kembali kelincinya. Soalnya kalo engga, dia bisa mati.



10. Ketika Kelinci Beranjak Dewasa
Kalo kelincimu udah berusia enam atau tujuh bulan ke atas, maka dia udah mulai masuk masa kawin. Kalo kalian Cuma punya satu kelinci, ada baiknya segera mencari kelinci lain buat dikawinin. Kalo kalian punya sepasang, nah ini ada sedikit trik biar mereka mau kawin. Biasanya sih kelinci dewasa yang mau kawin, yang lebih aktifnya yang jantan. Nah betina nya ini malu malu mau. Kelinci gue sendiri selalu masuk dalam mode birahi ketika maghrib tiba. Nah biar mereka lebih mudah kawinnya, ada baiknya kita bantu si jantan biar lebih pede. Caranya, masukkan mereka dalam sekandang bersama saat jam-jam birahinya. Dijamin deh. Mereka bakal kawin disana.

Sayangnya, gue gak bisa berbagi bagaimana, tips ketika kelinci hamil dan punya anak. Soalnya kelinci saya dua dua nya jantan. Dan mereka homo, karena saya gak ngasih betina ke mereka utnuk dikawinkan. Tiap maghrib saya lihat mereka ganti-gantian kawin. Duh parah deh.

Mungkin sekian sharing sharing mengenai tips memelihara kelinci dari saya. Apa yang saya tulis diatas adalah murni dari pengalaman saya memelihara kelinci. Jika ada salah-salah kata mohon dimaafkan. Sekian dari saya, terimakasih.

#Onedayonepost #ODOPbatch5

#Day28
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock