Catatan Hati Seorang Mahasiswa




Banyak yang bilang kalo momen idul fitri adalah momen untuk memulai sesuatu dari awal lagi. Bahasa kerennya, “mulai dari nol” lagi yaa. Maksud mulai dari nol disini adalah bagaimana kita memaafkan segala kesalahan kesalahan kita yang lalu lalu dan memulai kembali di lembaran yang baru. Ibarat sebuah buku tulis, maka halaman yang masih kosong dan putih itulah halaman yang baru. Momen momen maaf-maafan ini seringkali dimanfaatkan oleh orang-orang yang berkepentingan yang mempunyai tujuan terselubung. Salah satunya adalah seseorang yang ngucapin selamat idul fitri ke mantan pacarnya. Uuhhh ini orang bener bener pandai banget memanfaatkan momen deh. 

Soalnya, biasanya, dibalik ucapan idul fitri seorang mantan, pasti ada sedikit kode untuk berharap balikan/clbk di dalamnya. Serius deh. Apalagi kalo si orang tersebut pake bilang “kita mulai dari nol lagi yaaa”. Eett dah.. inikan bisa menimbulkan berbagai persepsi. Bisa aja si mantannya ngartiin kalo ini kode dari dia untuk memulai hubungan nya kembali . Atau bisa aja ini berarti kalo dia udah maafin semua kesalahan kita.. atau atau bisa juga ini berarti kalo dia masih sayang ama kita.. kan banyak kan jadi persepsinya? Dan itu sukses membuat orang-orang yang terlibat di dalamnya kembali terkenang akan masa lalu nya.. Padahal arti sebenernya dari kalimat itu kan, ya saling memaafkan satu sama lain aja..  udah gitu aja.. jadi kita bisa kayak bayi baru lahir.. gag punya dosa.. its simple right?..

Tapi ngeliat modusan diatas gue jadi mendapat inspirasi dan tergerak untuk melakukannya juga. Tapi gue gag melakukannya ke mantan, tapi ke dosen pembimbing. Yeah dosen pembimbing. Sebagai mahasiswa tingkat akhir, kita dituntut untuk pandai pandainya memamfaatkan waktu dan momen. Dan momen idul fitri inilah momen yang saat berharga untuk mendapatkan restu dari dosen pembimbing. Mulai restu untuk sempro, penelitian, semhas, sidang, revisian, tanda tangan, dan lain lain. Gue termasuk orang yang memanfaatkan momen tersebut.

Pas idul fitri kemarin gue sms lebaran ke dosbing pertama gue dengan berbagai kode kode di dalamnya. Kalo seorang mantan kode nya itu tentang “ngajak balikan”, kalo seorang gebetan kodenya itu tentang “ngajak jadian, nah kalo mahasiswa lumatan kayak gue kodenya itu tentang “dilancarkan” yeah.. mahasiswa tingkat akhir pasti you know what I mean *ketawa setan*

Tapi entah kenapa seringkali apa yang kita harapkan gak sesuai sama realita yang ada. kayak fenomena supermoon kemarin. Orang-orang pasti pada berharap bulannya bakal kayak di kartun kartun gitu, bulannya gede banget. Indah. Cantik. Padahal realita yang ada, ya bulannya tetep aja segitu gitu aja. Gak jauh beda sama bulan biasanya.

Begitu juga yang terjadi sama gue. Gue sedikit berharap momen lebaran ini bisa menciptakan hal hal yang membahagiakan bagi gue. Bisa mulai dari nol lagi. Atau dalam artian, gue bisa memulai sesuatu yang baru di level kehidupan gue selanjutnya. Bukan sebagai mahasiswa lagi. Tapi sebagai orang yang siap kerja. Gitu maksudnya. Tapi yang terjadi malah sebaliknya. Lagi lagi dan lagi gue masih belom bis ajuga terlepas dari makhluk yang ngikutin gue mulu hamper setahunan ini. Si makhluk bernama skripsi. Begini ceritanya..

……………..

Ada dua tipe orang yang abis sidang skripsi. Tipe pertama itu bisa dibilang tipe “I feel free”. Ya sesuai namanya, tipe tipe yang begini biasanya udah gak bakal sulit sulit banget selanjutnya. Revisian sidangnya gak banyak, dosbing dan dosen pengujinya gak mempersulit, gampang ditemuin pula, terus Revisi sidang sekali udah langsung dapet tanda tangannya aja buat halaman pengesahan dan persetujuan. Pokoknya begitu dia selesai sidang, udah ngerasa free atau plong banget deh. Macam kayak cewek yang udah di PDKT-in ama gebetannya puluhan tahun dan akhirnya ditembak juga. 

Kayak kayak gitu deh rasanya.

Nah tipe yang kedua ini tipe kebalikannya. Bisa dibilang tipe ini tipe “aku rapopo”. Sebelum ama sesuadah sidang gak ada bedanya sama sekali. Tetep aja ngenes. Malah ada yang makin ngenes. Cirri cirri orang yang bertipe “aku rapopo” ini contohnya kayak, dia malah dapet revisian yang lebih banyak dari revisi-revisi sebelumnya, revisi berkali kali dulu baru dapet tanda tangan dari dosbing atau dosen pengujinya, terus dosbingnya susah banget ditemuin, ada juga yang dosennya mempersulit dan masih banyak lainnya. Orang orang yang tipe nya kayak gini rasa-rasanya tuh kayak seseorang yang udah PDKT lama banget terus pas nembak gebetannya eh malah ditolak, dan setelah ditolak, dia baru tau kalo gebetannya udah punya cowok plus selingkuhannya ada dua pula. Cowok dan selingkuhannya itu temennya sendiri. Uuhhmm complicated banget yak. udah jatoh, ke dalam lumpur, ketimpa tangga, gak ada yang nolongin, diketawain orang pula. Duuhhdeeekk.. #akurapopo

Diantara dua tipe diatas, gue termasuk orang dengan tipe yang kedua, tipe akurapopo. Gue sidang awal juli kemarin, dan sampe sekarang revisian gue belom selesai selesai. Aje gile. Udah sebulan lewat tapi gak kelar kelar juga. Padahal gue udah dapet tanda tangan dosen pembimbing dua dan dosen penguji. Cuma kurang tanda tangan dosbing satu aja. Gue udah janjian tiga kali ama bapaknya. Janjian yang pertama berakhir tragis karena bapaknya bilang “yudisium masih lama kan? udah ntar ntar aja dulu revisiannya”. Oke fix. Gue masih selow selow aja. Lanjut ke janjian yang kedua. Lagi lagi janjian yang kedua berakhir dengan tragis. Bapaknya bilang, “Lho arip kamu udah sidang kan? Mau ngapain? Mau revisi? Nanti nanti aja, tunggu temen-temen kamu yang lain sampe sidang dulu yaa” oke sip. Gue mulai frustasi. Saking frustasinya gue langsung mudik waktu itu.

Janjian yang ketiga baru kejadian beberapa hari yang lalu. Akhirnya gue berhasil konsul revisian dengan sukses. Tapi bukannya tanda tangan yang gue dapet, gue malah dapet revisian selanjutnya. Dan revisian ini, udah pernah gue dapet di revisian-revisian sebelumnya. Gue masih inget banget, pas seminar proposal gue dapet revisian soal tabel. Pas gue seminar hasil gue dapet revisian soal tabel dan cara baca tabel. Pas gue sidang gue dapet revisian soal format tabel dan pembahasannya. Dan pas revisian sidang ini, lagi lagi dan lagi gue dapet revisian soal tabel dan narasi tabel. INI APAAAAAAAAAAAAA??? Ini udah kayak iklan di tipi tipi pas lebaran aja, MULAI DARI NOL LAGI YAAAAA !!! #akurapopo.


Gue yang sebelum sidang sama sesudah sidang jadi gak ada bedanya sama sekali. Tetep aja bergelut sama revisi. Dulu temen-temen gue yang seminar hasilnya bareng am ague udah pada di wisuda semua kemarin, dan temen-temen yang waktu sidangnya barengan ama gue juga udah pada selesai semua urusan skripsinya. Tinggal gue doang nih sisa sisa peninggalan masa lalu yang masih ada sampe sekarang. Kalo dari cerita sejarah, mungkin gue udah kayak candi Borobudur kali yee, dibuatnya ribuan tahun yang lalu, tapi masih ada ajaa sampe sekarang -_- Kondisi gue sekarang ibarat sebuah pantun yang bunyinya kayak gini,

berakit-rakit kehulu berenang renang ketepian.. mantan udah pada ke penghulu, gue masih aja sendirian ~ duuhhdeekkk #akurapopo

Saat kita mengalami suatu kejadian apes, biasanya cenderung kita akan merasa sedih, kesel, gundah, dan galau.. tapi, semua perasaan itu akan hilang begitu aja jika kita ngeliat ada orang yang ternyata ngalamin kondisi yang sama kayak kita. Uuhh rasanya udah kayak ngeliat oase di padang pasir deh. Melegakan. Perasaan tersebut emang bener adanya. Abis gue konsul kemarin, gue bikin meme yang berisi tentang “katanya udah sidang, tapi kok masih revisi aja?” Dan gue kirim ke twitternya @yeahmahasiswa. Ternyata tweet meme gue tersebut di RT sama sang akun. Alhasil, jadi banyak orang-orang yang ngemention gue, dan rata-rata yang ngemention gue itu nasibnya sama kayak gue. Sama sama apes dan ngenes. Entah kenapa gue langsung seneng sendiri kemarin. Ternyata gue gak sendirian kayak gini !!! *ketawa setan* sambil *nangis di pojokan* #akurapopo

……………..

Gara-gara tweet tersebut gue jadi dapet motivasi baru. Gue jadi inget suatu obrolan  di sebuah acara, ada yang pernah bilang gini,

“kamu kuliah ambil jurusan apa?” kata si penanya

“ yeaahh ambil hikmah nya aja” kata si penjawab

Kejadian-kejadian yang dialami selama nyekripsi itu gag usah diambil pusing. Ya Meskipun emang memusingkan. Tapi diambil aja hikmahnya. Skripsi itu gampang kok. Iya gampang. KALO UDAH SELESAI ! *minta digebok* . Gue sekarang udah biasa aja. Udah gag mau dibawa pusing lagi. Daripada meratapi apa yang hilang dari kita, lebih baik mensyukuri apa yang kita punya saat ini. Mungkin bener kata temen gue, dosbing gue emang sayang banget sama gue. Sampe tiap konsul, nama gue mulu yang disebut sebut, pas temen gue semhas, malah gue yang banyak ditanyain, gue yang paling diinget dosbing. Pokoknya ayip ayip mulu deh. Kalo inget inget itu gue jadi mikir jangan-jangan, itu adalah sebuah kode dari dosbing untuk gue. Sebuah pesan rahasia. Kode biar gue terus belajar dan belajar sekaligus berbagi dengan temen-temen gue. Dan bener aja. Dari gue sidang ampe sekarang, saat gue membersamai temen-temen satu dosbing, gue emang lebih banyak dapet ilmu baru, konsep baru, pembahasan baru, teori baru bahkan TABEL BARU. IYA TABEL BARU. *tabel lagi tabel lagi* #akurapopo

Gue jadi inget satu quotes yang terkenal dari bob marley yang bunyinya gini:

“You say you love rain, but you use an umbrella to walk under it. You say you love sun, but you seek shelter when it is shining. You say you love wind, but when it comes you close your windows. So that's why I'm scared when you say you love me.” –Bob Marley-
Dari quotes diatas kita bisa menarik kesimpulan kalo Cinta itu relatif. Iya relatif. Meski konsep cinta itu adalah menerima, tapi pasti selalu ada hal hal yang tidak bisa kita terima. Itulah fungsinya saling melengkapi. Cinta soal bukan hanya soal apa yang kita dapat, tapi juga apa yang kita berikan. Bagaimana kita bisa harmoni dalam suatu perbedaan, itulah cinta yang sebenar-benarnya. Sama halnya dengan kebenaran. Kebenaran pun sifatnya relative. Tergantung teori mana yang kita gunakan. Ada teori yang mengatakan bahwa ini benar, tapi pasti ada teori lain yang mengatakan berbeda atau sebaliknya. Mungkin gue udah sidang. Udah lulus. Ya itu memang bener. Tapi apakah dengan gue udah sidang atau udah lulus gue emang udah menguasai ilmunya? Belum tentu. Itulah fungsinya belajar. Hidup bukan soal apa apa aja yang kita dapatkan, tapi bagaimana proses proses kita mendapatkan hal itulah yang lebih penting. So, nikmatilah segala proses yang membersamaimu dari kecil hingga di masa depan nanti..

…….

Lika-liku yang gue alamin selama mahasiswa tingkat akhir bikin gue jadi pengen untuk mengisahkannya dalam sebuah film tentang dunia mahasiswa suatu saat nanti. Film ini bener-bener nyeritain tentang sedalam-dalam nya kisah mahasiswa. Gue sih pengennya anak-anak SMA yang pada mau lulus atau anak anak sekolahan lainnya, pada diwajibin buat nonton film ini dulu.. yaah sekedar motivasi gitulah.. untuk jalan ceritanya sendiri, gue udah punya garis besarnya kayak gimana..

Jadi film ini menceritakan tentang kehidupan mahasiswa seorang cewek bernama hana.. ah kebagusan.. kita namain Anisa aja.. biar kekinian.. dia biasa dipanggil nica.. jadi nica adalah seorang mahasiswi perguruan tinggi X. dia datang dari barat ke timur untuk mencari kitab suci.. oke fix. Kok rada-rada mirip songokong yee. Kesehariannya nica adalah seorang jomblo yang sering galau tiap hari. suatu ketika dia lagi di taman dan ketemu cowok ganteng. Namanya bram. Akhirnya mereka jadian.

Nica punya temen. Namanya Karin. Jadi si karin ini orangnya jahat banget. Suka ngejahatin nica. Suka modusin si bram. Suka menghasut temen-temen nya nica. Suka juga bikin gosip yang gag bener tentang nica ke adek kelasnya nica. Alkisah pada suatu hari tibalah nica untuk mengerjakan sebuah skripsi. Sejak saat itu dia mulai sakit. Dia terserang syndrome mahasiswa tingkat akhir. Gejalanya tuh kanker. Kantong kering tiap abis ngeprint ratusan lembar draft, rambutnya mulai rontok sehelai demi sehelai kalo lagi pusing nyari referensi, suka mual mual gitu tiap dapet revisian, kadang juga muntah muntah gag jelas kalo liat temennya mulus ngerjain skripsinya. Muka nya juga suka pucet tiap abis bimbingan. Pokoknya gitu deh. Disaat nica lagi susah-susahnya gitu, si Karin malah makin menjadi jadi ngejahatin nicanya. Si nica pun jadi jarang dapet perhatian dari si bram gara gara perhatian si bram teralihkan oleh si Karin. Nica pun sedih.. Dia mulai mencurahkan isi hatinya ke dalam suatu tulisan dan dibikin novel. Ternyata tulisannya justru banyak yang suka. Dan pembaca tulisan nica, banyak yang nyemangatin nica buat selalu sabar dan tabah dalam menjalani kehidupannya ini. Namun, jangan salahkan bunda mengandung.. Ternyata banyaknya semangat yang didapat oleh nica gag sebanding dengan banyaknya penderitaan yang ia dapat. Tiap hari nica selalu dijahatin.. dan begitu seterusnya..

Gimana? Keren kan jalan ceritanya? Gue sengaja gag ngasih tau gimana endingnya biar kalian pada penasaran nantinya. Gue sendiri udah mikirin apa judul yang cocok buat film ini nantinya. Film yang bakal masuk box office dunia. Dan kalo dijadiin sinetron bakal ngalahin panjangnya tersanjung sama cinta fitri.. yaa judul film ini adalah..

“Catatan Hati Seorang Mahasiswa” #CHSM

……….


#Onedayonepost #ODOPbatch5
Share:

No comments:

Post a Comment

Disable Adblock